BAB 14

Romance Completed 438055

Aku rasa dah tiba masa aku kerjakan perempuan tu cukup-cukup,desis hatinya.Terpancar riak bengis dan ada senyuman sinis terukir di bibirnya.Hatinya terasa panas saat mengimbau kembali peristiwa lama.Tangannya terasa gatal.

Tengku Haqiem memanggil setiausahanya,Shasha.Dengan kasar,dia meminta setiausahanya membatalkan kesemua meetingny pada hari itu.Ada perkara yang dia harus lakukan bagi memuaskan hatinya.

Dia segera turun daripada lif dan menapak ke lobi.Dengan pantas,dia memecut laju dan membelah jalan raya yang lengang.

Setibanya dia di villa,dia segera melilau mencari Mikayla.Dia mula mendaki anak tangga menuju ke bilik kecik seperti stor itu.Kejam punya laki,sanggup biarkan isteri tidur dalam bilik macam tu.

Panas hatinya melihat Mikayla sedang nyenyak tidur.Dia menarik rambut Mikayla dengan kasar sehingga kepalanya terdongak.Mikayla yang terjaga terus menjerit kesakitan.Tidak tertanggung rasanya.

"Sedapnya betina kau tidur kan!Memang tak reti ke kau nak buat kerja dalam rumah ni?!" tengking Tengku Haqiem.Semakin membuak buak hatinya.

"Allahuakbar,sakit awak.Please lepaskan saya.Kenapa dengan awak ni?" sayu sahaja suara Mikayla ketika itu.Dia memegang tangan suaminya minta segera dilepaskan.

"Kau sini betina!Aku dah lama bersabar dengan kau.Harini hari terakhir kau akan hidup.Aku kerjakan kau cukup cukup sampai kau mampus!"

Mikayla menangis ketakutan.Syaitan apa yang merasuki badan Tengku Haqiem ketika ini.Dia hanya mampu berdoa di dalam hati.Semoga dia tidak apa apa.Badan Mikayla diseret memasuki lif.Rambutnya dicengkam erat.Apalah nasibnya selepas ini.

Tengku Haqiem dengan kasar menyeret tubuh isterinya masuk ke dalam bilik ruang bawah tanah.Dalam bilik itu kosong.Langsung tidak apa apa sebarang perabut atau gambar.Menggigil badan Mikayla melihat perilaku suaminya,Tengku Haqiem itu.

Tengku Haqiem mencabutkan tali pinggangnya.Dia tersenyum sinis memandang Mikayla.Dengan lantas dia terus membantai badan kecil Mikayla dengan kuat.Habis berbirat badannya dikerjakan.Penuh lebam dan badannya kemerahan.Mikayla menjerit kesakitan.Dia meraung meminta Tengku Haqiem menghentikan perbuatannya.

Tidak cukup dengan itu,dia menyepak pula perut Mikayla sehingga perutnya senak.Sakitnya bukan kepalang.Terasa badannya seperti mahu tercabut.Esak tangis mula bergema di bilik bawah tanah itu.Dengan penuh nafsu,Tengku Haqiem menanggalkan baju di badan Mikayla satu persatu.Tidak sanggup dia memberikan tubuhnya pada lelaki sekejam itu walaupun dia baru sahaja mencintai lelaki itu.Namun,perasaan itu semakin lama semakin pudar.

Akhirnya,tubuhnya diberikan kepada suami sekejam itu tanpa rela.Mikayla yang terbaring lemah sedang menangis tersedu.Tengku Haqiem ketika itu hanya tertawa melihat keadaan Mikayla tanpa seurat benang.Puas hatinya!

"Sedap jugak kau ni kan?Kalau hari hari aku pun nak.But sorry my dear,Tengku Natasha is much better." kata Tengku Haqiem sambil membutangkan baju kemejanya.Riak wajahnya langsung tak bersalah.Malah,hatinya puas dan seronok ketika itu.

Itu baru sikit Mikayla.Lepas ni,banyak lagi yang kau kena hadap sampaila kau tahu kenapa aku seksa kau sampai kau mampus dengan perlahan,desis hati Tengku Haqiem lalu berlalu pergi meninggalkan Mikayla keseorangan di bilik itu.

thank you guys sbb support..sorry tau lambat update sbb busy lately..but i try my best utk bagi yg terbaik.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience