BAB 20

Romance Completed 438055

Inspektor Murad sedang mengetuk jarinya di meja.Sesekali dia bermain dengan pennya itu.Memikirkan tentang kes kebakaran 3 hari lepas.Punca kejadian?Dia masih belum menemui jawapan di atas setiap persoalan itu.Pening dia memikirannya lalu dia melangkah ke luar biliknya.

Dia terserempak dengan anak buahnya itu iaitu Sarjan Dasuki.Macam tergopoh gapah je mamat ni,desis hatinya.Dia memanggil lelaki itu untuk datang kepadanya.

"Kau ni dah kenapa Das?Macam baru lepas nampak hantu je?,"usik Inspektor Murad sambil mentertawakan anak buahnya itu.Tak tahu apa yang lawak nya tapi yang pasti dia ketawa juga .

"Haa Tuan.Saya baru nak pergi jumpa tuan.Okay Tuan sebenarnya saya ada benda nak maklumkan pada tuan tentang kes kebakaran dekat Kampung Tengkujuh tu.Saya dah dapat cari siapa suspeknya.Tapi,kita tak ada bukti lagi untuk sabitkan dia.Jadi,harap tuan bagi kami masa sedikit je lagi," kata Sarjan Dasuki a.k.a Das itu.Bersungguh sungguh dia memaklumkan perkara itu kepada tuannya.

Inspektor Murad hanya tersenyum dan mengangguk kecil.Mungkin ada sinar atas kes ini nanti.Mereka berdua berjalan beriringan bagi mengisi perut yang tengah lapar.Dari tadi perutnya asyik berbunyi.Kalau tak makan kang,siasatan pun jadi lambat kan sebab lapar?

Hari itu Tengku Haqiem tidak masuk ke pejabatnya.Biasalah dia kan bos dan pemilik syarikat,jadi dia masuk atau tak,tiada siapa yang akan marah.Demam apa dia haritu kerana ini baru pertama kali dia tidak datang office.Yang mengenalinya sahaja tahu bahawa dia seorang yang workhaholic person.Asyik memerap je dia dekat office.Langsung tak kenal erti bosan.

Haritu dia ada misi.Misi untuk menyeksa isterinya sendiri,Mikayla.Dia tersenyum sinis lalu menapak ke arah bilik Mikayla.Dia hanya memandang wajahnya itu dengan riak penuh benci,geram,menyampah.Ikutkan hati nak je dia terus bunuh dan campak dalam gaung,namun mangsanya kali ini lain,dia nak gadis itu seksa sebelum dia mati secara perlahan.

Pintu dikuak dengan kasar.Ketika itu,Mikayla masih nyenyak tidur.Tidak larat dia haritu untuk bangun.Selepas solat Subuh,dia terus melelapkan matanya kerana seluruh badannya terasa sakit.Kepalanya masih terasa sakit cuma pagi ini sakitnya beransur pulih.

Mata Tengku Haqiem tertancap pada paha Mikayla yang terselak dengan kainnya sehingga menampakkan pahanya yang putih melepak.Tengku Haqiem hanya meneguk liur.Dalam hatinya berbisik,she's so beautiful.Lalu,dia bergerak perlahan mendekati tubuhnya.

Nafsu lelakinya kian memuncak.Mikayla dari tadi masih tidak perasaan bahawa Tengku Haqiem masuk ke biliknya.Tanpa disedari,tangan lelaki itu menjalar ke pahanya lalu ke pinggang.Dia mengusap tubuhnya perlahan.

"Sexy jugak kau ni kan?Mesti dah berapa ramai lagi lelaki yang pernah 'main' dengan kau.Yelah kau kan sama je perangai suka menyundal dengan lagi sorang tu.Tapi aku rasa harini aku nak kau layan aku memandangkan semalam aku melepas," kata Tengku Haqiem sambil meramas paha Mikayla.

Mikayla yang tersedar ada sentuhan di tubuhnya lekas bangkit.Terkejutnya bukan main lagi bila suaminya masuk secara tiba tiba.Tiba tiba pula tangan sasa itu menjalar pada bahagian tubuhnya.Lantas dia menepis tangan itu kasar.

"Wahh,main kasar kau kan?Aku nak kau layan aku sekarang!" kata Tengku Haqiem berbaur arahan.Air mata mula membasahi pipi gadis itu namun air mata itu tidak mampu memadamkan benci dan dendam di dalam hati Tengku Haqiem.Apa lagi kalini,desis hatinya.

"Kau nak apa,ha?!Kau tak nampak ke aku tengah sakit?!" bentak Mikayla geram.Dia sendiri tidak menyangka bahawa dia bercakap dengan suaminya dengan panggilan kau-aku.Tiada lagi panggilan saya-awak.Hatinya terasa dirobek.Ya,sangat pedih.

"Jalang macam kau ni,memang selayaknya aku layan macam ni.Ehh,apasal ha jantan lain kau boleh layan,tapi dengan aku,kau tolak kan?" tanya Tengku Haqiem sambil menarik rambut panjang Mikayla sehingga membuatkan gadis itu meringis kesakitan.

"Apa yang kau cakap ni,ha?Seumur hidup aku,aku tak pernah main dengan mana mana lelaki.Tapi,kau!Kau dah hancurkan mahkota yang selama ini aku jaga.Kau tak layak hidup la jantan sial!" jawab Mikayla sambil memukul dada sasa Tengku Haqiem.

Pap!Satu tamparan hinggap di pipi gebu Mikayla.Dia menyedari ada luka di tepi bibirnya.Pedih sangat tetapi pedih lagi hatinya ketika itu.

Tengku Haqiem mencengkam pipi Mikayla lalu mencampakkan tubuhnya ke atas katil.Tanpa berlengah,dia menanggalkan tshirtnya lalu menindih badan kecil Mikayla.Gadis itu menjerit namun apakan daya dia hanya seorang insan lemah.Langsung tiada belas kasihan.

Tangannya dikepal lalu satu tumbukan melayang ke pipi Mikayla.Air matanya laju menitis sehingga menyukarkannya untuk bernafas.Sungguh dia merasa takut ketika itu.Pakaian Mikayla dilepaskan satu persatu sehingga menampakkan tubuhnya.Dengan penuh nafsu,Tengku Haqiem memagut bibirnya kuat.Lalu,bibirnya hinggap di bahagian tubuh lain.Sungguh dia tidak berdaya di lakukan sedemikian rupa.

Tengku Haqiem mencempung tubuh Mikayla ke dalam bilik air.Dia mencampakkan tubuh itu ke dalam bath tub.Sama seperti mencampakkan patung.Diisi bath tub itu dengan air lalu dia membenamkan wajah Mikayla ke dalam air itu sehingga menyukarkan gadis itu bernafas.Akhirnya,Mikayla terkulai lemah.

Azan Zohor daripada masjid berdekatan menyebabkan Mikayla tersedar daripada pengsannya.Diperhatikan keadaanya rupanya dia pengsan.Dia bangun untuk membersihkan diri.Baru dia sedari,dia berada di atas katil dengan tidak berbaju.Rambutnya masih basah dek dilemaskan oleh Tengku Haqiem.Dia menarik selimut untuk menapak ke bilik air namun belum sempat dia berbuat demikian,ada satu tangan yang merentap pinggangnya sehingga membuatkan gadis itu terbaring semula.

Ya,Tengku Haqiem yang merentapnya.Wajah mereka berdua hanya beberapa inchi sahaja.Bahang nafas kian terasa.Tiba tiba degupan jantung Mikayla laju.Dia sendiri terkejut mengapa mukanya terasa panas dan kemerahan.Blushing ke aku,desis hatinya.

Tanpa berfikir panjang,Tengku Haqiem membenamkan wajahnya ke leher Mikayla lama.Dikucupnya berkali kali.Mikayla hanya keras membatu dan langsung tidak menolak.Kemudian,Tengku Haqiem melingkarkan tangannya di pinggang Mikayla pula.Sama seperti tadi.

" Sedap jugak kan kau ni?Aku suka bau kau.Ingat eh betina,harini kau jadi milik aku.Aku nak kau layan aku sama macam kau layan jantan lain," kata Tengku Haqiem sambil memejamkan matanya.Asyik sungguh dia mengucup bibir Mikayla dari tadi.Mata Mikayla juga dipaksa tutup dan tidak dapat menjawab dek ciuman Tengku Haqiem.Sungguh dia merelakan sahaja perbuatan itu.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience