BAB 18

Romance Completed 438236

Bunyi ketukan pintu mematikan lamunan Mikayla.Segera dia membuka pintu itu dan ingin melihat siapa gerangannya.Terjojol muka pembantu rumahnya iaitu Kak Senah tersenyum memandang wajah polos Mikayla.Langsung tiada sebarang cacat cela pada wajahnya.Putih berseri.

Kini,Mikayla tidak berada di bilik bawah tanah itu lagi.Dia sendiri pelik mengapa tiba tiba Tengku Haqiem sendiri mengarahkan pembantunya untuk membawa Mikayla tidur di bilik tingkat atas.Yang pasti,dia tidak perlu lagi tidur di situ.Gerun memikirkannya.Dahla suram saja bilik itu,pasti menyimpan 1001 rahsia.

Harini,Mikayla tekad mahu menyiasat apa kaitannya dia dengan semua ini.Perlu ke dia bertanya dengan Tengku Haqiem,kalau dia tanya mana tau tak pasal pasal dia kena tengking lagi.Sudahla dia jenis gadis yang mudah tersentuh.

Kak Senah yang asyik bersembang dengan Mikayla terdiam seketika apabila langsung tidak menerima reaksi Mikayla.Habis air liur aku dok bercerita dengan dia,dia boleh buat dek je,desis hati Kak Senah.Kak Senah mencuit bahu Mikayla sehinggakan membuat gadis itu melatah.Diurut dadanya tanda terkejut.

"Haa tu la.Orang dok bersembang dengan dia,boleh pulak dia mengelamun.Pikir apa tu,Cik Mikayla sayang oii," usik Kak Senah.

"Terkejut tau tak Mikayla ni.Nasib la Mikayla ni tak arwah lagi tau.Mikayla nak tanya Kak Senah something ni.But jangan bagitau dekat Tengku Haqiem ye,Kak Senah?" pujuk Mikayla.Terpancar di riak wajahnya rasa ingin tahu membuak buak.

"Apa dia,Mikayla?Selagi Kak Senah boleh jawab,Kak Senah akan bagitahu Mikayla ye." jawab Kak Senah tenang.

"Okay macam ni.Masa Mikayla ada dekat bilik bawah tanah tu,Mikayla ada perasan satu kotak warna merah jambu dekat sudut bilik.So,Mikayla nak tanya apa kena mengena perempuan yang ada dlm gambar tu dan surat surat tu semua?" tanya Mikayla mendatar.Dia bertanya dengan satu nafas.

"Kotak?Gambar?Apa ni,Kak Senah tak tahu dan tak perasan pun?," balas Kak Senah sambil menggaru kepalanya yang tidak gatal.Cuba menafsir inti bicara yang disampaikan oleh majikannya.

Tendangan di pintu mematikan perbualan mereka.Kus semangat!Rasanya siapa ada sakit jantung pasti rasa mahu tercabut jantung sahaja .Terpancul muka Tengku Haqiem dengan muka yang bengis dan kemerahan.

Tengku Haqiem mencengkam rambut Mikayla sehingga menyebabkan gadis itu terjerit.Ditariknya dengan kasar lalu dia menarik rambutnya dengan lebih kuat agar mengikutinya masuk ke bilik Tengku Haqiem.

Oh no!Kenapa dia bawa aku ke dalam bilik dia?!

Tengku Haqiem melemparkan tubuh Mikayla ke atas katil dengan kasar.Dengan pantas,dia mengunci pintu bilik itu lalu menindih tubuh kecil itu.Mikayla meronta ronta minta untuk dilepaskan.Namun,rayuan dan pujukan langsung tidak dihiraukan.Nafsu dan amarahnya tiba tiba membuak.

Tangannya mencengkam leher Mikayla dengan kuat sehingga menyebabkan gadis itu batuk.Namun,apakan daya dia tidak mampu melawan kudrat seorang lelaki sasa itu.Kemudian,Tengku Haqiem menampar pipi Mikayla pula sehingga menyebabkan kepalanya terteleng.Ada darah di tepi bibir itu.

Syaitan apa yang merasuki tubuh Tengku Haqiem ketika itu dia tidak tahu.Tengku Haqiem tersenyum sinis lalu meneruskan rancangan jahatnya.Dia mencabut tali pinggangnya lalu melibas tubuh Mikayla berkali kali sehingga menyebabkan gadis itu tidak lagi mampu melawan.Sakit bukan kepalang.

Seksaan tidak berhenti di situ sahaja,dia mengoyakkan baju Mikayla dengan rakus.Mikayla yang terkejut dengan tindakan suaminya itu segera menolak dada bidang Tengku Haqeim.Tidak sanggup dia menggadaikan maruahnya kepada lelaki seperti itu walaupun mereka sah menjadi suami isteri.

Tengku Haqiem membenamkan mukanya di leher Mikayla.Lalu, bibirnya singgah di dahi gadis itu,kemudian ke hidung,kedua dua belah pipi dan akhir sekali bibir Mikayla yang merah itu.Tengku Haqiem mendekatkan bibirnya ke bibir Mikayla perlahan.Dia memagut kasar bibir gadis itu dengan penuh nafsu.Lama mereka berciuman seperti itu lalu Tengku Haqiem menatap mata Mikayla yang bercucuran air mata.Tidak sanggup dia menatap mata itu.Terhambur juga tangisnya.

"Macam mana sayang?Do you like it?By the way Im so addicted with you.Your body and especially your lips.Membuatkan nafsu I tak boleh ditahan.Sayangnya,perempuan macam kau ni sama je macam jalang dekat lorong.Cuma yang lainnya aku orang pertama yang sentuh kau.Best tak sayang?" kata Tengku Haqiem panjang lebar lalu mencium kembali bibir itu.Asyik sungguh!

Tengku Haqiem mencapai kemejanya lalu menyarungkan ke tubuh sasanya.Dia hanya mengukirkan senyuman bangga kepada gadis muda bernama Mikayla.Gadis itu diam tidak berkutik.Mungkin benar benar terkejut dengan apa yang terjadi.Dia memegang kedua belah lututnya lalu menghamburkan tangisannya sepuas hatinya.

Sebelum keluar,Tengku Haqiem sempat berbisik di telinga Mikayla,
"Seksaan kau baru je bermula betina.Lepas ni,aku harap kau akan tabah sebab mungkin kau akan perlahan lahan mati di tangan aku.Dan lagi satu,aku nak malam ni kau 'layan' aku dengan layanan first class okay sayang.Sebab tak best la sayang asyik aku je bernafsu dengan kau.Okay sayang,get ready for tonight babe,hahaha" ketawa Tengku Haqiem seraya menepuk pipi Mikayla kasar.Baru puas hati aku betina.Nafsu dan dendam aku dapat balas dekat perempuan macam kau.Kau tak layak hidup.

Tengku Haqiem bangun dari birai katil lalu menutup pintu dan menguncinya daripada luar.Ketika itu,dada Mikayla terasa sesak dan dia terus membaling bantal tadi ke arah pintu.Sakit,pedih,perit semua menjadi satu.Aku benci lelaki bernama Tengku Haqiem.Walaupun kau sah jadi suami aku ,orang macam kau tak layak bersama aku.Aku tak akan maafkan kau sampai aku mati.Ya,sampai kita berdua mati.Mikayla turun daripada katil lalu menapak ke arah bilik air bagi membersihkan diri.

Dia mengambil air wuduk lalu membentangkan sejadah.Sekejap lagi masuk waktu Zohor jadi sementara dia menunggu azan,lebih baik dia menghabiskan masanya untuk membaca Al Quran dan berzikir.Mahu mententeramkan hati yang penuh luka.

Moga Allah memberiku kekuatan,bisik Mikayla di dalam hati.

thanks guys

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience