BAB 21

Short Story Completed 82170

- HERMI SAFA (ABANG KEMBAR SAFA) POV -(CLUB DE - ROYALE / 10.00MALAM )

Minuman keras itu diteguk rakus. Segar anak tekaknya apabila 'wine' itu mengalir kerahangnya.Mata daritadi meliar ke segenap club malam.

Pandangan matanya terhenti kepada seorang wanita yang cantik dan berkulit putih. Dari wajah, lalu jatuh ke leher jinjang dan diikuti dengan lurah dada wanita itu. Semakin nakal pula pandangannya bila jatuh semakin kebawah, di peha mulus wanita itu.

Punggung diangkat lalu kaki diayun kearah wanita yang menarik perhatiannya. Dengan selamba, dia menarik gadis itu di pinggang dan memeluknya dari berlakang. dagunya dijatuhkan keatas bahu gadis itu.

'hmm... wangi'

"Hye girl, are you alone tonight, huh?". Soal Hermi Safa dengan suara sengaja diserakkan agar kelihatan sexy ditelinga gadis itu.

wanita itu memalingkan wajahnya ingin melihat siapakan yang berani memeluknya secara tiba- tiba?. Namun hanya terlihat sisi wajah lelaki itu sahaja.

"Who are you?. Let me go!".

"Im Hermi Safa Bin Dato' Hamid Sufi, Just call me Hermi.. and you?". Sengaja!, Hermi Safa sengaja menyebut nama panjangnya. Nak tunjuk pangkat daddynya lah tu.

Gadis didakapannya terus sahaja terdiam dan membiarkan dirinya dipeluk. Hermi Safa senyum sinis. Menjadi !

"i'm Viola..you can call me darling, if you want". Jawab gadis itu dengan penuh menggoda.

"sure, but you have to serve me one night. May I?. I can pay whatever you want, dear". Hermi Safa mencuba nasib.

Namun...

"No. im sorry.. I am still a virgin. I came here just for fun. but I have never been touched by anyone". jujur Viola terus terang. Dia datang kesini hanya untuk menghilangkan tekanannya kerana masalah keluarga. Jadi, lebih baik dia keluar dan menikmati masa mudanya seperti ini.

Hermi Safa semakin melebarkan senyuman. Ini yang paling dia suka. ' a virgin'. Pasti manis sekali gadis itu apabila diatas katil dengan jeritan pertama kalinya disentuh. Membayangkan sahaja sudah membuatkan nafsunya membuak - buak!.

"Please.. hurmm?.. let me make you happy. we enjoy together, okay?". Masih juga mahu mencuba nasib. Tangan nakalnya sudah keatas, ke dada gadis itu. Telapak tangannya diletakkan dengan selesa ke dada Viola.

Viola tersentak. Tangan halusnya menampar - nampar tangan kekar lelaki itu. Dia tidak selesa.

"Hey, can you be mine?. Will you marry me?, you cantik sangat dalam ramai- ramai gadis didalam club ni. thats why mata I hanya tertumpu kearah you daritadi. And yeah.. ini pertama kali I datang merisik wanita. Well.. I akan sedih bila you menolak I". Ayat manis. Itu hanya perangkap Hermi Safa. Tidak ikhlas pun mahu meluahkan perasaan sebegitu.

"really?. then.. can i see your face?". Pinta Viola.

Hermi Safa terus melepaskan tangan nakalnya kedada gadis itu lalu bahu gadis itu pula disentuh dan dipusingkan badan gadis itu menghadapnya.

Viola terpaku. Kacak!. Sungguh kacak lelaki dihapannya sekarang ini.

kening lebat tetapi tersusun teratur. Tahi lalat kecil dibawah hujung sebelah mata kanan. hidung yang mancung serta bibir yang tidak begitu tebal dan berwarna kecoklatan. Mybe dia penghisap rokok.

Memandang gadis didepannya yang terpaku sudah membuatkan Hermi Safa tersenyum puas. Dia yakin, malam ini wanita itu akan menjadi miliknya. Hanya malam ini sahaja, selepas dia mendapatkan 'Virgin' gadis itu.

'Selepas itu?. berambuslah.. Hasif Safa kan ada. Bukan susah pun nak perangkap jantan sial itu.HAHAHA.' Gelak jahat didalam hatinya.

Hasif Safa melabuhkan kucupan lembut kedahi serta keatas kedua belah kening wanita itu. Memang cantik, sangat cantik. Namun, dia masih belum bersedia untuk berkahwin.

Viola terpaku dengan kucupan itu. Sangat lembut dan romantis.

Viola.. Viola.. memang malang nasib kau nanti. Jangan mudah terpedaya dengan buaya darat sepertinya!

Hasif Safa menarik gadis itu keluar dari club malam. Tujuannya hanya satu. HOTEL!.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience