BAB 25

Short Story Completed 82170

-HERMI SAFA POV-Tersunging senyuman manis di bibirnya melihat gadis didepannya dengan wajah yang cemberut. Comel!.

Dengan tangan yang disilangkan ke dada, kaki juga diangkat bersilang membuatkan kain pendek gadis itu ternaik sedikit. Menampakkan pehanya yang putih. Mata menatap dirinya tajam.

"You.. rindukan i?". Soalan pertama keluar dari celah bibirnya. Memecahkan kesunyian antara dia dan gadis itu. Mata masih ditatap tepat ke arah Viola.

"Rindu?, huh.. you ingat I ni apa?. Dah tidur dengan I, then you tinggalkan I macam tu je?".

"I risau, I risau i seorang sahaja yang rindukan you. Tapi you tak rindukan I".

"You berambus macam tu lepas dah dapat I. You tinggalkan I. Pergi mampus sana dengan ayat manis you tu. I tak akan tertipu lagi!".

"Let me straight to the point sahaja. To be honest, I love you, but I'm worried ... with my attitude that night ... that made you sick, you'll be mad at me. Thats why i pergi macam tu je. Dan I memang bertekad nak cari you balik, Viola". Jujurnya berterus terang. Redup sahaja matanya memandang gadis itu.

Wajah Viola berubah. Terkedu dia dengan pernyataan jujur dari bibir lelaki itu. 'Mahu percayakah?'. Viola buntu.

"then.. kenapa You bagi duit dekat I?. you ingat I ni pelacur ke huh?!. Yes, I tahu I jahat. Bukan perempuan baik macam kat luar sana tu. Tapi I bukan pelacur. If malam tu you tak paksa dan tak goda I dengan ayat manis dan janji bodoh you tu, I tak akan tidur dengan you!".

"Im sorry Viola. I tak akan tinggalkan you lagi. Kalau I luahkan sahaja sekarang di sini boleh ke?".

"huh?"

"will you marry me?. Do you want to be my wife ?.do you want to live with me forever ?". Serentak, tiga soalan itu diberikan kepada Viola. Dia perasan akan wajah terkedu gadis itu. Jantungnya berdebar untuk mendengar jawapan dari bibir Viola sendiri di depan matanya.

Viola... terkedu, lidah kelu buat seketika sebelum kepalanya diangguk perlahan. Mata juga dikerdipkan sekali. Tanda dia menerima lelaki itu.

Hermi Safa tersenyum melihat riaksi wanita itu. Tidak sangka gadis itu akan menerimanya sekarang juga tanpa menunggu hari.

"Thanks my lovely future wife!".

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience