BAB 31

Short Story Completed 82170

-IRIS MIKAYLA POV-

"Cik Kayla,... ikut aku sekarang!". Arahan keras dari seseorang itu memeranjatkan dirinya. Kepala dipusing kesebelah. IAN!

Terbuntang luas mata bundarnya apabila melihat sosok itu berdiri tegak disebelahnya dengan pandangan mata yang tajam. SERAM!.

"Maafkan saya Ian.. Saya... Saya..". bergetar bibir gadis itu. Tidak tahu mahu memberi alasan apa.

"Buat apa kesini?. Kau ni suka susahkan kerja aku kan?!". Gertak Ian.

"Saya tengah cari bunga untuk Safa!". Idea bernas muncul. Nasib baik sekarang ini dia berada di kedai bunga.

"Ikut aku ya, aku tak nak Safa marah aku. Safa tak nak pun bunga ni semua.. dia cuma nak kan kau".

Iris Mikayla mengeluh. Nak keluar pun tak boleh!. Tak tenang bila dapat lelaki yang kongkong hidupnya. Ugh.

Bunga ros diletakkan kembali ketempat asal. Tidak jadi mahu melihat- lihat bunga didalam kedai ini. Kaki terus mengikut langkah lelaki itu tanpa relanya._______________________________________(5.00PTG)

"Kau pergi mana tadi, huh!". Tanpa salam, pintu dibuka dengan kasar lalu soalan diberikan. Iris Mikayla yang sedang bermain telefonya, terperanjat. Badan yang berbaring senang tadi terus terduduk di atas katil.

"Safa.. aw-- awak dah balik?. Bila... bila aw-- awak sampai sini?. Tak beritahu sa-- saya pun?".

Kaki panjang lelaki itu terus dituju kesebelah katil lalu tangan gadis itu ditarik kasar. Iris Mikayla yang tidak menjangka akan tindakan Hasif Safa terus terbangun dari duduknya. Tangan kecil cuba dilepaskan dari dalam gengaman lelaki itu.

"Kau pergi mana?!". Tengking Hasif Safa. Dahinya mula timbul urat-urat biru menandakan lelaki itu sedang marah.

"Kedai bunga. Saya nak belikan bunga untuk awak, tapi Ian gesa saya suruh balik tadi". jawabnya jujur. Air mata ditahan dari terjatuh dalam kolam mata. Matanya menatap mata tajam lelaki itu. Sungguh menyeramkan.

"Habis tu, kenapa perlu lari?. Tak pandai nak minta izin Ian dulu ke huh?".

"Awak ni kenapa Safa?!. Saya tak lari pun lah. Yang awak risau sangat kenapa hahh?!". Dengan berani sekali. Iris Mikayla meninggikan suaranya tepat didepan muka lelaki itu. Ketakutannya entah hilang kemana.

"Kau nak bagi aku 'bunga' sangat kan.. Baik, biar aku hargai 'bunga' kau sekarang ni". usai mengatakan itu, tubuh Iris Mikayla ditolak kasar ke katil bersaiz king. Tubuhnya dihempapkan keatas tubuh kecil wanita itu.

dapat dia rasa getaran dari tubuh kecil Iris Mikayla. Bibir juga sudah pucat tiada warna. Senyuman sinis terukir dibibir lelaki itu. 'Huh, tadi berani sangat kan?'.

"Safa.. awak.. awak nak buat apa Safa?". Soal Iris Mikayla. Tangan kecilnya menahan dada lelaki itu supaya jauh dari badannya.Melihat senyuman dibibir lelaki itu, terus berderau mukanya. Sungguh, dia paling tidak suka apabila Safa menunjukkan senyuman dan wajah seperti itu.

"me?. I just want to appreciate your 'flowers' ". Sinisnya. Kedua tangan kecil Iris Mikayla diambil dengan sebelah tangannya sahaja lalu diletakkan keatas kepala gadis itu. Bibir munggil yang bergetar halus dipandang tepat ke situ. 'Nampak manis!'.

"Sa.. Safa.. Saya.. saya minta maaf safa. Saya janji, tak buat lagi". Rayu Iris Mikayla. Air mata yang sedari tadi ditahan jatuh jua. Keberanian tadi juga sudah hilang diganti dengan ketakutan.

"hmmm well..I don't like to make my girl sad. so.. it's better to appreciate your 'flower', isn't it ?". Usai mengatakan itu, bibir kasarnya terus mengucup kasar ke bibir munggil kemerahan milik Iris Mikayla. Tangisan gadis itu dibuat tak dengar.

Melihatkan gadisnya itu tergapai- gapai mencari nafas, tautan bibir dilepaskan. Anak mata hitamnya tepat memandang anak mata Iris Mikayla. Tidak tahu kenapa, tangisan itu menambahkan lagi kecantikkan dimata gadis itu. Nampak seperti kaca yang bercahaya. Arghhh makin buatkan cinta dan nafsunya bertambah menjadi satu!.

Tanpa fikir panjang tudung sarung Iris Mikayla direntap kasar dah dicampak kebawah. Pantas sahaja bibirnyanya melekap ke sekeliling leher jinjang wanita itu. ada juga sesekali diberikan gigitan kecil.

Iris Mikayla sedari tadi memalingkan wajahnya kekiri dan kanan, mahu melepaskan diri dari lelaki diatas badannya sekarang ini. Jijik dengan sentuhan lelaki itu selagi tidak bergelar suami.

Baju dibahagian leher Iris Mikayla direntap kasar. Habis terkoyak baju yang tersarung di tubuh gadis itu dan menampakkan dada wanita itu yang bersalut baju dalam bewarna hitam. Nampak sexy dimata Hasif Safa.

Iris Mikayla tersentak dengan tindakan lelaki itu secara mengejut. pipinya semerta berona merah apabila dia melihat wajah lelaki itu sedari tadi memandang kearah dadanya. Sungguh, dia takut!.

"Safa.. Please safa.. jangan safa. say.. saya..minta maaf". Rayu Iris Mikayla tetapi seperti angin lalu ditepi telinganya sahaja.

"I want you, I think it must be sweet as honey. This flower is more beautiful than the flower in the shop". Dengan penuh nafsu, Hasif Safa menutur ayat itu. Matanya tidak lepas dari memandang dada putih milik Iris Mikayla.

Tanpa bersalah, wajahnya dijatuh kan keatas dada itu lalu dicium penuh nafsu. Tangan kiri pula tidak habis- habis mengerjakan dada kiri Iris Mikayla dengan kasar.

Iris Mikayla menggelengkan kepalanya. Dia tak nak!. Dia harus melarikan diri dari sini. Ye, HARUS!.

Dengan kudrat yang ada, kakinya menendang dicelah kangkang Hasif Safa. Dia tahu Hasif Safa akan memarahinya tetapi dia tiada pilihan lain.

"arghhh.. shit!". rintih lelaki itu berserta carutan yang sedang menahan kesakitan. Dia tidak sangka, Iris Mikayla seberani itu terhadapnya. Mata helangnya dengan pantas menangkap pergerakkan gadis itu yang bersungguh mahu melepaskan diri. Dia tidak akan biarkan!.

Baru sahaja pintu tandas ingin ditutupnya, tangan Hasif Safa menahan pintu itu. Rahangnya diketap kuat. Marahnya sudah tidak dapat dibendungkan lagi.

Pintu itu terus sahaja ditolak dengan kasar oleh lelaki itu. Kakinya setapak ke depan, setapak juga kaki Iris Mikayla diundur kebelakang.

"Kau.. Kau yang cabar aku Kayla!". Seraya itu, kaki melangkah laju kearah gadisnya lalu tangan kecil itu digengam kuat dan ditarik kasar ke dalam bilik hotel itu semula. Dengan kasar, badan kecil Iris Mikayla dicampak ke atas katil lalu ditindih.

"So... this is your punishment. You're challenging my patience, Kayla. Well, don’t close your eyes when Im making love with you". Dengan suara yang tertahan- tahan, Hasif Safa menuturkan itu tepat ke dalam mata Iris Mikayla. Sesudah itu, dia menjatuhkan bibirnya ke dada wanita itu lalu menggigit kuat ingin membuat 'tanda' cinta disitu.

"HASIF SAFA!..." Percuma sahaja Iris Mikayla meronta, menangis serta merayu tetapi sia- sia di mata lelaki itu. Malam itu... buat kali kedua malam yang buruk baginya. Malah lebih teruk dari sebelumnya.

*Next ep khamis ni ye.. :)

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience