Bab 22

Horror & Thriller Series 5414

Sarra yang mendengar maaf dari Kak Lina menangis tiba-tiba mengeluarkan air mata darah ke arah mereka.Ibu Faz yang cedera parah juga menangis seakan insaf akan kesilapan lalu.Laila masih bingung dengan apa yang sudah terjadi begitu juga dengan Mak Jah.Iqbal datang mendekati Sarra dan berkata kepadanya menyuruh Zara keluar dari tubuh Sarra.Laila menoleh ke arah Iqbal dengan kehairanan mengapa Iqbal berkata sedemikian.

"Aku tahu kau marah tapi Sarra tak bersalah keluar dari tubuh dia Zara apa yang kau nak sebenarnya?" kata Iqbal kepada Sarra.

Setelah Iqbal berkata seperti itu,Sarra kemudian menangis keresahan dengan air mata darah mengenang kematian mamanya.Kak Lina berkata kepada Sarra mereka tidak sengaja bertindak seperti itu dan kejadian tersebut merupakan kemalangan.Ternyata kehadiran Sarra adalah untuk mengungkap kematian mamanya dan menuntut dendam.Di dalam tubuh Sarra yang adanya Zara memanggil nama Laila dan bertanya mengapa hidupnya begitu indah.

Laila kehairanan memikirkan hal itu.Sarra kemudian marah dan berteriak ke arah Laila berkata dia beruntung manakala dirinya menderita sewaktu dilahirkan.Ibu Faz cuba untuk bangun dari peha Laila dan berkata sesuatu kepada Sarra.Ibu Faz mengakui semua itu adalah salahnya kepada Sarra dan Laila tidak mengetahui sama sekali kejadian tersebut.

"Mama aku menderita sewaktu melahirkan dan kau biarkan je apa yang kau fikirkan Fazira!"

"Aku tahu aku salah aku minta maaf tapi anak aku tak salah kami yang salah Sarra," kata Ibu Faz dengan nada sedih.

"Aku bukan Sarra tapi aku ZaSerra!"

Semua yang ada di situ memikir sejenak siapakah Zara yang ada ditubuh Sarra.Laila kemudian meminta Zara berhenti mengganggu mereka dan keluar dari tubuh Sarra.Iqbal menghampiri Laila dan yang lain menyeluk poketnya mencapai telefon.Zara kemudian memberitahu Laila sesuatu yang akan membuat Laila tidak berkata apapun.

"Kau kena dengar cerita aku Laila biar aku terangkan dari awal sampai akhir biar kau tahu semuanya,".

Kak Lina dan Ibu Faz saling memandang ke arah Zara dan memohon kepadanya biar mereka sahaja yang menceritakannya.Zara menolak permintaan mereka dan mengangkat semua yang ada di situ kecuali Laila dan menghempas mereka ke lantai.Ibu Faz,Kak Lina, Mak Jah dan Iqbal pengsan di situ dan Laila hanya memerhatikan sahaja insiden tersebut.Laila seperti ketakutan dan kembali menoleh ke arah Zara terlihat dia sudah lama berada tepat di hadapan kepala Laila.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience