BAB 25

Romance Completed 16847

Pintu wad dikuak kuat. Haris lantas memandang ke arah pintu. Pandangannya mati disitu.Rindu benar dia dengan wajah yang sedang berdiri tepat dimuka pintu itu. Intan berlari anak mendapatkan Haris. Tangan Haris diraih dan disalami.

“Maafkan Intan bang. Intan tak bermaksud nak lari macam tu. Maafkan Intan bang.”

Ucap Intan dengan air mata yang membasahi pipi.

“Mana Intan tahu abang ada disini?”

Soal Haris. Intan memandang ke pintu. Haris juga berbuat demikian. Kelihatan Ikram sedang berdiri tegak dipintu sambil tertunduk. Jelas riak bersalah diwajahnya.

“Maafkan saya bang.Saya…saya terpaksa.”

Ujar Ikram. Seketika kemudian muncul Balqis dari belakang. Haris tersenyum.

“Patutlah…”

Ujar Haris perlahan.

Dia tahu Ikram pasti kalah selepas didesak oleh Balqis.

“Abang, maafkan Intan.”

Ujar Intan lagi. Haris kembali memandang wajah Intan. Air mata Intan dikesat dengan tangannya.

“Intan tak salah apa-apa pun. Abang yang patut minta maaf. Abang tak boleh jadi suami yang baik untuk Intan.”

Intan lantas mengeluarkan sesuatu dari dalam begnya.

“Ini apa bang?”

Soal Intan sambil menghulurkan surat cerai yang ditinggalkan untuknya di rumah banglo mereka. Haris bungkam. Balqis dan Ikram hanya memerhati.

“Abang nak ceraikan Intan ke?”soal Intan.

“Tak Intan. Abang tak pernah terniat pun.”jawab Haris.

“Habis tu, surat ni untuk apa?”

“Abang takut kalau Intan yang tak boleh terima ada suami yang ada pe…”

Belum sempat Haris menghabiskan ayatnya Intan meletakan jari telunjuk di bibir Haris.

“Abang, memang pada asalnya Intan, marah dan kecewa. Tapi Intan dah tahu semuanya. Abang dapat penyakit tu secara tak sengaja. Intan sayangkan abang. Intan tak akan tinggalkan abang.”

Ujar Intan. Lantas surat cerai itu dikoyak oleh Intan.

“Abang, Intan nak dengar apa yang abang cakap dalam surat tu dari mulut abang sendiri.”

Ucap Intan sambil menggenggam tangan Haris. Haris tersenyum.

“Intan, Abang cintakan Intan.Cinta sangat-sangat.”

Lafaz Haris seikhlas hati. Intan tersenyum bahagia. Lantas dia memeluk tubuh kurus suaminya itu. Haris terpana seketika. Lantas dia menguntum senyum dan membalas pelukan itu.

“I love you Intan. Love you so much.”

Bisik Haris perlahan ditelinga Intan. Balqis dan Ikram tersenyum memandang pasangan suami isteri itu.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience