Call Girl 22

Romance Series 1322793

CALL GiRL 22

Sudah sebulan Zahra bekerja dengan suaminya itu.Sepanjang perjalanan untuk makan tengah hari bersama Jasmine bibirnya sentiasa mengukir senyuman.

Ahamdulillah. Pada mulanya di sedikit terasa kerana Carlos tidak memperkenalkan dia sebagai isteri lelaki itu. Tapi lama kelamaan dia agak selesa, Malah dia rasa lebih ceria disamping rakan-rakannya. Dan dia akui. Ada hikmah juga Suaminya merahsiakan pernikahan mereka dan memaksanya bekerja.

Saat Zahra memandang cermin sisi disebelahnya,Dia terpandangkan susuk tubuh yang di sangat dia kenali.Serta-merta senyumannya mati.

"Carlos.." Ujarnya pelahan. Jasmine memalingkan wajahnya memandang Zahra yang sudah menarik muka. Dia perasaan kelibat abangnya itu bersama seorang wanita ketika dia ingin masuk ke ruang parking dihadapan restoran itu.

" Ara are u okey ?"

"Ya. im okey." Bibirnya menarik senyuman hambar.

Jasmine mengeluh.

..............

"What are you trying to do frère ( Abang)"

Jasmine masuk ke ruangan pejabat Carlos tanpa mengetuk terlebih dahulu.
secretary Carlos yang berada dibelakangnya sudah menunduk.

" Maaf Tuan Rayyan saya tak sempat halang Cik Jasmine." Ujarnya.

" Its Okey Ain Just leave us.."
Carlos yang berada di meja nya bangun kerusinya ditolak pelahan ke belakang.
Langkahnya mendekati Jasmine.

" Baik tuan." Gadis itu mengangguk dan pintu bilik itu ditutup rapat.

"What are you trying to do frère ( Abang)" Soalnya sekali lagi. Tajam mata Jasmine merenung abangnya itu.

"What?" Soal Carlos bersahaja.

Jasmine mendengus geram. Sakit hatinya melihat riaksi abangnya yang selamba.
Terbayang wajah suram Zahra sebentar tadi tetapi gadis itu tetap memaniskan wajahnya.

"U booked restaurant for me and Zahra at the same time, you're out with another woman frère!"

" So?" Soal Carlos dia masih kekal berdiri dihadapan adiknya itu.

" Gibran was right, you're crazy frère..
Serius this time min tak faham apa yang cuba u buat." Ujar Jasmine dia cuba mengawal amarahnya. Lama-lama dia berdiri disini pasti akan ada pergaduhan nanti, lebih baik dia pergi.

Langkah Jasmine berhenti seketika dihadapan pintu bilik lelaki itu. Nafasnya dihelakan. Tubuhnya sedikit bepaling menatap wajah Carlos yang masih berdiri.

"But.. Remember ya my beloved frère, if you hurt ara, Min tak teragak-agak untuk pisah u dengan dia."

Setelah itu, dia terus meninggalkan ruang pejabat abangnya, Pintu bilik itu sengaja dihempas kuat. Carlos yang masih berdiri mengepal jemarinya.

" Sial lah !"

...................

"Auch !" Zahra terjerit kecil saat tubuhnya merempuh seseorang dengan perlahan. Walaupun Perlahan tapi cukup buat tubuh dia hampir melayang.

File-file di tangan pun sudah terbang di udara dan jatuh bertaburan di lantai. Hmm. Dugaan apa pula kali ini. Dia mengeluh.

"Maaf saya tak sengaja. Maaf sangat."Ujar Zahra tanpa mengangkat wajahnya dia terus mengutip file-file dan kertas yang sudah terkeluar dari isinya itu. Susuk tubuh seorang lelaki yang dilanggarnya juga membantu sama mengutip kertas-kertas itu.

"Im sorry too."Mendengar suara garau itu segara Zahra angkat wajahnya.

Oh god! Mata Zahra menjeling sedikit ke arah perempuan yang berdiri di sebelah lelaki itu.Bibir bawahnya digigit. Ain yang berdiri di tepi lelaki itu memberi isyarat matanya agar Zahra menghentikan lelaki itu yang khusyuk membantunya.

"Siapa ni ?" Soal Zahra dengan isyarat matanya.

"V.I.P ." Besar mulut Ain memberi isyarat pada gadis itu.Membulat mata Zahra kini dia terus menelan air liur.

"Sir, Its okey i boleh buat sendiri." Tanpa sedar tangan lelaki itu disentuh pelahan. Bibirnya mengukir senyuman.Setelah itu Zahra terus laju mengutip file-file itu.

Lelaki kacak itu seakan terpaku melihat senyuman Zahra. Lama dia memandang gadis itu.

"Sir !" Suara Zahra menyentakkan Lamunannya. Matanya masih memandang Gadis yang berpakaian kemeja putih dan Skrit potongan pensil dan Rambat yang hanya diikat messy ban tanpa solekan make up cukup membuatkan dia khayal. Tambahan lagi senyuman yang menampakkan lekuk yang dalam di pipi gadis itu.

"Let me help you." Lelaki itu senyum nipis dan terus berdiri. File-file yang berada di tangan Zahra segera dirampasnya.

"Mana meja awak saya tolong bawakan."

"Ermm its okey sir.. i boleh bawa sendiri." Zahra ingin mencapai file di tangan lelaki itu tetapi Lelaki itu segera menangkat tinggi tanggannya dan berundur beberapa langkah kebelakang.

"Kenapa susah sangat saya nak tolong bawa kan je.. cepat tunjuk mana meja awak." Dia terus melangkah melepasi Zahra yang masih berdiri disitu. Manakala zahra dan Ain sudah berpandangan.

"Sir." Zahra yang tersedar segera mengejar langkah lelaki itu.
Setelah dapat mengejar langkah lelaki itu. Dia terus berjalan menuju ke meja kerjanya.

"Ini tempat awak?"

"Yup."Jawab Zahra sambil tersenyum.

" Terima kasih sudi tolong saya.. saya rasa tuan perlu ikut Cik Ain semula. maaf sekali lagi kerana menganggu masa tuan tadi." Zahra menundukkan sedikit kepalanya.

Lelaki itu mengangguk dan memandang sekeliling ruang office itu. File-file ditangan itu diletak di atas meja Zahra.

"Miss Ain u boleh pergi dulu and tell him i akan sampai dalam 10 minit lagi.."

Ain memandang Zahra dan lelaki itu silih berganti. Zahra yang mendengar mengigit bibirnya.Dia mula rasa bersalah. Wajah Ain nampak berat mahu melepaskan lelaki itu.

"Hurmm Sure Sir. I will tell him."

"Thanks Miss Ain." Ain hanya mengangguk dan terus meningalkan mereka disitu.

"So miss....." Matanya masih memandang Wajah manis Zahra. Zahra yang perasaan akan hal itu segera memperkenalkan diri.

"Ara.. Just call me ara, Sir.." Zahra cuba memaniskan wajahnya. Dia mula tidak selesa bila lelaki itu dengan jelas merenungnya.

"Im Farizal.." Belum sempat dia ingin memperkenalkan diri satu suara memotong.

"Farizal Zainal, a man who speaks as sweetly as sugar." Suara itu buatkan tubuh Zahra terus kaku. Dia terus menundukkan kepalanya.

"Salah tempat meeting ke macam mana ni bro.. Kau nak meeting ke dating hem ?" Mata Carlos sempat menjeling Zahra. Gadis itu hanya mampu menunduk kepalanya tidak mampu untuk dia memandang suaminya itu.

......................

Gib berdiri di meja bar itu sambil perhatikan seorang gadis yang rancak menarik bersama rakan-rakan mungkin.

Segelas Wine ditangan di pusingkan lalu disisip pelahan-lahan matanya masih memandang gadis itu. Tajam. Senyuman sinis terbit di Bibir lelaki itu.

Wine yang sudah di sisip itu di letakkan di atas mejanya. Pelahan-lahan dia berjalan mendekati gadis itu di lantai tari tangan kekarnya itu pantas menarik pinggang gadis itu rapat pada tubuhnya. Sangat rapat.

" Dance with me ." Suaranya pelahan di telinga gadis itu, seakan ingin mengoda.
Leher gadis itu dikucup sekejap.

"Ehmm." Mendengar rengekkan gadis itu sekali lagi Gib tersenyum sinis. Mabuk! senang kerjanya.

Tangannya dia berpusing tubuh gadis itu mengadapnya Pinggulnya rapat disatukan dengan bahagian hadapan tubuh gadis itu dan tubuhnya digerak-gerakkan mengikut rentak muzik di dalam kelab itu. Lengok badan Cukup mengghairahkan.

.....................

Susuk tubuh yang berada di hadapannya itu membuatkan debaran dihatinya Laju. Kepalanya di tundukkan. Jari jemarinya di sebelah kanan yang di gengam erat Carlos itu. Sakit! Sangat-sangat sakit!

Wajah suaminya yang kelihatan kemerahan sebentar tadi, sempat dipandangnya, Dia tahu Carlos dalam keadaan marah ketika ini.

" Sekali lagi aku tanya kau tangan mana yang kau sentuh dia tadi! " Bergema suara keras itu dia dalam bilik mereka.

Kelu seketika lidah Zahra.Mulutnya tidak dapat kata-kata. Tubuh kecilnya sedikit bergetar. Air matanya yang ditahan sejak tadi pelahan-lahan menitik.

" Kau ni bisu ke apa hah!" Makin kuat jari itu di ramas.

"Sa..kit." Bergetar suara Zahra kini. Air matanya sudah lebat jatuh ke pipi.

"Ada pun suara kau. Jawab soalan aku! Tangan mana?" keras suara Carlos.

"Ni.. Tangan ni.." Jawab Zahra dalam esakkan.

Jemari Zahra di ramas semakin kuat oleh Carlos. Ketika dia cuba meredakkan amarahnya dari pada Jasmine. Dia melihat sendiri pelanggaran isterinya dan rakannya itu. Farizal membantu Zahra mengutip fail-fail yang bertamburan Dan tangan Zahra dengan selamba menyentuh lelaki itu untuk menghentikan lelaki itu dari membantunya.

Kalau di ikut panas hatinya tadi. Sudah di kerjakan isterinya disitu. Lagi panas hatinya bila Farizal sering kali bertanya tentang Zahra dihadapannya.

"Sekali lagi kau buat macam ni kudung tangan kau aku kerjakan." Jemari gadis itu dilepaskan.
Dia terus melangkah keluar dari bilik itu.
Esakkan Zahra semakin kuat, Setelah Carlos meninggalkannya dibilik itu sendirian.

"Sa..kit ummi.." Matanya memandang jari jemarinya yang sudah merah kebiru-biruan.
Sakit di jarinya itu tidak mampu melawan sakit hatinya siang tadi apabila melihat suaminya itu berdua-dua bersama seorang gadis.

Sungguh dia terluka luar dalam. pelahan-lahan dia terduduk diatas lantai. Dia memeluk kedua lututnya lalu wajahnya disembamkan.
Esakkan semakin kuat. Sungguh dia tidak kuat melawan kesakitan ini.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience