Call Girl 1

Romance Series 1321785

Zahra menarik nafas dalam sejak peristiwa hitam itu berlaku dia banyak berdiam diri.
Suasana lampu yang cantik menerangi ibukota itu dipandang sepi. Dia sangat bersyukur kerana tiada benih yang menumpang dirahimnya. Nombor telefonnya sengaja ditukar.

sudah bebulan peristiwa itu berlaku. Rakannya Tisha juga telah selamat dikebumikan kerana terlibat kemalangan jalanraya.
Malam dimana dia mengantikan Tisha. Gadis itu rupanya ingin menemani ibunya ke hospital tetapi malang tidak bebau mereka dilanggar oleh kereta yang hilang kawalan dari arah bertentangan.

Iphone yang bergetar digenggamnya itu menyetakkan lamunannya. senyumannya terukir dibibir bila nama pemanggil itu naik dia Screen iphone miliknya.

"Assalamualaikum kesayanganku.."

" Waalaikumusalam buah hati ." Zahra tersenyum apabila suara lelaki menyapa gegendang telingganya sungguh dia sangat merindui lelaki itu.

" baby dekat mana ?"

" dekat rumah..abang bila balik ?" soalnya lembut

"Rindu ke?"

" Sangat !" Zahra berkata sambil ketawa.

" Lusa ambil abang dekat KLIA."

" Ulang balik abang! tak main main kan ? " Soal suara itu yang teruja.

" Ye baby lusa jam 3 abang sampai sana.."

" Yehhhhhhh !" Zahra menjerit.

" Hoi pekak telinga abang nanti." Zahra terkekek ketawa.

Malam yang mulanya suram kembali ceria bila suara lelaki itu menemaninya banyak cerita yang dikongsikan bersama.

.............

"Monsieur.. ( Tuan )" Lelaki bersuit hitam mengelengkan kepalanya. wajahnya terus menunduk bila anak matanya seperti dipanah sesuatu yang tajam.

" Aku bagi kau keje senang je tak kan tak boleh nak buat ! " Jerkahnya gelas wine ditangannya dilemparkan di dinding kaca penthouse itu. Nafasnya ditarik dan dilepaskan. Panas hatinya bila mengerahkan anak buahnya untuk mencari gadis itu tetapi masih tidak dapat ditemui.

Nombor telefon milik gadis 'call girl' itu sudah tidak dapat dihubungi. Bila ingin mencari maklumat melalui nombor pemilik itu rupanya didaftarkan atas nama seorang perempuan cina yang sudah berusia 70 tahun. kedua nombor yang yang berurusan dengannya didaftarkan atas nama berlain yang pemiliknya berumur separuh usia.

" Fuck!" Sungguh dia merindukan tubuh gadis itu. hanya gadis itu mampu membuatkan dia puas. Sudah berbulan dia cuba melupakan kehangatan gadis itu. Setiap malam dia bertukar perempuan tetapi kehangatan gadis itu sangat berlainan. Akhirnya dia berhenti meniduri mana-mana perempuan.

" Esok kita balik KL dan tolong pastikan dalam masa aku dekat sana kau dapat cari dia .."

" si Monsieur."

.................

KLIA.

"Kejap kejap baby dah masuk dalam abang dekat belah mana ? ." Ujar Zahra kalang kabut dia berjalan masuk ke ruang legar dia KLIA itu.

"Okey tunggu kejap kat starbucks baby pergi sana ye.."

"Okey !" Terus Zahra mematikan talian.

Ketika Zahra hampir Tiba di Depan Starbucks Dia melihat seorang kanak-kanak perempuan yang sedang menangis di tepi dinding berdekatan Starbucks. Pelahan lahan dia mendekati anak kecil itu.

"hei sweetheart why are you crying.."Sapanya. Zahra juga turut melutut didepan kanak kanak itu.
Anak kecil itu mengangkat wajahnya.
Zahra yang melihat wajah itu yang sudah dibasahi air mata itu tangannya spontan naik mengesat wajah merah itu.

"i want daddy..." Kata anak kecil itu sedikit sayu.

"Come." Tangannya didepakan Kanak kanak yang berusia 4 tahun memandangnya lama.

"did u lose your daddy?"

Anak kecil itu hanya mengangguk.

"I helped you find your daddy.." Kanak-kanak itu masih memandangnya lama. Dia tersenyum mungkin Kanak-kanak itu diajar untuk tidak mengikuti orang yang tidak dikenali.

"What is u name baby girl? ." Kepala anak kecil itu diusap lembut.

" Carol."

" im zahra .. come princess lets find u daddy." ujar Zahra tangan anak kecil itu dipegang dan membantu untuk Carol berdiri.

Carol hanya menurut bangun. Gaun yang kembang itu menambahkan kecomelannya.
Zahra tersenyum comelnya dia bulu mata lentik hidung yang mancung bibir yang merah delima itu pipi yang bulat sangat comel si cilik itu. Anak siapa ini geram rasa nak gomol je.

"i want daddy.."ujar Carol dalam esakkan kepalanya di tundukkan. Zahra yang sudah berdiri tadi kembali semula melutut didepan Carol kepala anak itu diusap lembut dan sebelah tangannya naik mengusap wajah damia.

"Sweetheart....St.."

"baby !.. Zahra.."

Belum sempat Zahra ingin memujuk anak kecil itu bahunya disentuh lembut. Zahra memalingkan sedikit kepalanya Senyuman dibibirnya terus lebar.

"Abang..!" Dia bangun dan tubuh lelaki itu terus dipeluk kemas.

"I miss i so much .."dia menjengketkan sedikit kakinya dan sebuah senyuman dihadiahkan dipipi lelaki itu.

" Anak siapa ni.." Selepas pelukan dilepaskan terus lelaki itu menyoal.

" Baby tak tahu. Tadi masa nak masuk sini baby nampak dia nangis mungkin dia lost parent dia la abang."

" La ye ke! Jom bawa dekat kaunter depan sana mana tahu diaorang boleh buat announcement" Zahra tersenyum tangannya diselup pada celah ketiak Carol lalu tubuh kecil itu dia dukung.

Carol sudah menyembam wajahnya pada leher Zahra kedua tangan kecil nya naik melilit leher gadis itu sungguh dia makin selesa dengan gadis ini. Belakang tubuh damia Zahra usup lembut.

"Let's find your daddy okey sweetheart..." Ujar Zahra tangannya menepuk lembut punggung anak kecik itu..

Zahra dan lelaki itu berjalan beriringan.
Tiba sahaja didepan kaunter itu. Zahra menceritakan apa yang berlaku setelah nama anak kecil didalam dukungannya itu diberitahu terus mereka diminta untuk ke sebuah ruang exclusive.

" Cik boleh masuk parent anak ini ada kat dalam.." Pintu itu dia ketuk pelahan lalu timbul itu dibuka.

Ketika mereka masuk Seorang lelaki yang memakai suite lengkap sedang berdiri melihat ke luar cermin tingkap permandangan yang sangat cantik jelas dapat melihat pesawat yang baru mendarat.

"Excuse me sir.." Ujar petugas yang membawa mereka menyentak lamunan lelaki itu. Tubuh lelaki itu yang membelakangi mereka segera berpaling

Ketika dia memusing tubuhnya tanpa sengaja matanya dan Zahra bertentangan Zahra yang perasaan terus melemparkan senyuman.Hatinya lega jika anak dalam dukungan ini sudah berjumpa Ahli keluarganya.Tubuh si kecil yang masih didalam dukungannya itu ditepuk lembut

"Mr.Carlos.. Ini Orang yang jumpa anak tuan." lembut gadis itu memperkenalkan mereka.

"Luq." Lelaki yang berada disebelah Zahra memperkenalkan dirinya.

"ini Az zahra." Zahra hanya tersenyum.

"So Mr carlos i nak letak carol dekat mana dia dah tetidur.." Lembut Suara Zahra bertanya.

"Tak ape i ambil dia." Carlos mendekat Zahra tubuh anaknya itu ingin diraih dari belakang

"She Sleeping be carefull kesian kalau dia terjaga.." Ujar Zahra lembut.

"Mummy.." gumam anak kecil itu tanpa sedar pelukkan pada leher zahra dikemaskan. Zahra tersenyum tubuh anak itu dibelai lembut.

"Open u eyes baby girl.. u daddy is here."

Pelahan-lahan Carol melepaskan pelukan di leher Zahra. Dia terus menganggkat kepalanya. Bila melihat lelaki yang memakai suit itu terus dia mendekapan tangannya.

" Daddy!" Jerit anak kecil itu.

Lelaki bernama carlos itu terus menganggkat anaknya.

" where are you going princess." Ujar lelaki itu pipi anak itu di cium. Zahra tersenyum.

" Kami minta diri dulu." Luq meminta diri.Setelah semuanya selesai.

" Thanks ! Mr luq." Carlos tersenyum hambar matanya juga mencuri pandang wajah manis Zahra. Zahra hanya memerhatikan kedua lelaki itu berjambat tangan.

" Abang kejap baby nak jumpa carol."

Dia mendekati tubuh lelaki itu. Kepala Carol diusap lembut.

" Take care sweetheart.. " Satu ciuman hangat singah di pipi anak ke itu. Setelah itu Zahra mendekati luq lengan luq terus dipeluk.

" Kami minta diri dulu Mr carlos ." Lembut suara zahra yang bibirnya masih ada segaris senyuman.Sebelah Tangan luq naik memeluk pinggang. Dia perasaan Lelaki itu kerap mencuri pandang Zahra.

Carlos hanya mengangguk. kepalanya ditundukkan mencium umbun umbun anaknya.
pemergian mereka hanya dihantar dengan ekor matanya sahaja.

"We just met new mummy for u baby girl."

Share this novel

Azie Zara
2021-11-21 20:20:31 

u1

Wan Hamilah E'lah
2021-10-18 14:41:43 

sis baru baca novel ni...nama kanak2 tu carol or Damia...


NovelPlus Premium

The best ads free experience