Call Girl 4

Romance Series 1321785

Tiba dalam bilik itu Zahra meletakkan tubuh Carol pelahan lahan diatas katil. Carlos hanya memerhatikan diluar bilik itu sahaja.

"Mummy dont leave me.." Carol memeluk erat leher gadis itu. Carlos mendekati katil pelukan di leher zahra dilepaskan. Tubuh anaknya itu di angkat cuba berganti memujuk.

"Sweetheart.." Lembut Zahra.
Sedang Zahra memujuk Iphone miliknya yang berada didalam clucth bag itu berbunyi.

"Kau boleh pergi.." Ujar Carlos.
Dia melangkah beberapa tapak menjarakkan diri dari zahra. tubuh anaknya itu ditepuk lembut.

" Mummy.." tangan Carol tergapai gapai memangilnya.

"sssssshh sleep princess.." Ujar carlos tanpa nada.

Zahra melangkah keluar dari bilik itu. Iphone yang berbunyi itu segera dikeluarkan.Panggilan itu terus diangkat.

"Assalamualaikum abang.."

"Walaikumusalam baby dekat mana ni?"

"Hmmm baby dah balik ada hal tadi sorry.."

" Oh okey tapi kereta still ada dekat depan ni .." Soal Luq.

" Aah kawan baby amik tadi..Sorry abang.."

" Tak apa janji baby oke apa-apa call abang oke take care sayang.. love u.."

" love u too abang bye..."

Zahra menghela nafasnya. Dia melangkah semula ke dalam bilik itu. Tangisan Carol masih kedengaran lelaki itu masih cuba memujuk carol didalam dukungannya.Hati Zahra sedikit terusik.

Dia juga pernah merasa seperti anak ini inginkan perhatian ibu bapanya beruntung anak ini masih mempunyai ayah yang masih melayaninya.Tetapi dia masih tertanya tanya dimanakah ibu anak kecil ini. Soalan itu hanya bermain dimindanya sejak mengenali Carol.

" Sweetheart...come.." Carlos menoleh.

" Kau tak balik?" Soalnya Zahra mengeleng.

" Tak.. saya nak tolong bagi princess kecil ni tidur dulu.. awak pun mesti letihkan." Ujar Zahra tangannya terus mengangkul kemas tubuh kecil itu.

" awak.. saya rasa Carol demam ni.." Tangannya dapat merasakan kehangatan tubuh kecil itu.
Carlos meletakkan tangannya pada dahi kecil itu.Patut la si kecil ini terlalu manja rupanya badan tidak sihat mungkin kerana perubahan cuaca disini.

"aku panggil doctor." Carlos terus melangkah keluar dari bilik itu.

.....................

Tubuh kecil yang masih duduk dipangkuannya itu dilap sesekali bibirnya mencium lembut pipi gebu itu.

Doktor yang datang sebentar tadi telah memberi ubat demam pada anak kecil ini. Carol hanya mengelami demam biasa mungkin perubahan cuaca disini agak panas berbanding dinegara asalnya.

"mummy." Rengek suara kecil itu.

"Hmm."

"I want daddy.."

Zahra tersenyum dia yang tadinya duduk bersandar bangun dan berdiri tubuh kecil itu digendong. Dia melangkah keluar dari bilik itu. Sofa di tengah Suite itu dituju. Carlos yang duduk bersandar sambil memegang ipad segera berdiri bila melihat Zahra mendekatinya.

"Why ?"

"Dia nak awak." Ujar Zahra.

" Daddy .." Rengek Carol. Carlos mengangkat tubuh kecil itu pelahan lahan dia menepuk punggung anaknya.

" Dia nak tidur ni kalau kau nak balik.. Balik la aku dah pesan Gib iring kau ke lobi.." Ujar Carlos, Lelaki itu melangkah masuk ke bilik carol. Tanpa menoleh memandang zahra.
Zahra hanya berdiri menghantar pemergian lelaki itu dengan ekor matanya.

'Ish terima kasih pun tak pigirahh !' Sebal hatinya kini.

Clucth bag diatas meja itu segera dicapai
kakinya terus melangkah ke pintu Suite itu.
ketika dia memulas tombol itu kakinya peluk.

"Mummy i want mummy." Ha sudah Zahra menudukkan wajah dia melihat Carol sudah memeluk kaki kirinya Gaun satin yang masih melekat ditubuhnya itu sedikit tetarik.

"Come Carol .. aunty zahra wants to go home..." Suara Carlos agak keras kali ini.
Tangan si kecil itu ditarik kasar. Penat dia melayan sikap manja anak gadisnya malam ini.
Sudah la berita yang baru diterima sebentar tadi menyakitkan hati.

"Hei gila ke !" Jerit Zahra.Panas hatinya bila melihat baran Lelaki itu. Tangan Carol yang dipegang Carlos dia tarik pelahan. Merah ! Tangan milik anak kecil itu diusap lembut.
Esakkan Carol semakin kuat kepalanya ditundukkan.
Melihat wajah anak kecil itu yang sudah membasahi air mata. Terus Tubuh kecil itu didukung dan belakangnya diusap lembut.

"Shhh .." Pujuk Zahra. Kepala anak kecil itu sudah lentok dilehernya. Mata Zahra naik menikam mata Carlos.

"Jaga sikit baran awak jangan lepaskan pada anak !" Zahra terus berlalu meninggalkam Carlos disitu.

Carlos meratap rahangnya.
amarahnya membuak buak ingin keluar
Penumbuk dikepal kemas.
Ukiran Cermin dipintu Suite itu ditumbuk.

Pranggggg ! Kaca Cermin itu pecah berderai.

Gib dan Jazon yang masih berada diluar Suite itu bergegas berlari masuk ke dalam melihat wajah bengis Carlos mereka menghelakan nafas.

.....................

Hampir 1 jam Zahra menidurkan anak kecil itu.
Badannya yang sudah melekat membuatkan dia tidak selesa dia harus segera pulang

Jam yang sudah beranjak 1 pagi itu di pandang. Dia harus beredar dari sini Clacth bag ditepi meja katil itu diambil tubuh si kecil dibetulkan. Selimut ditarik sehingga menutup dada carol. satu ciuman kecil hinggap di dahi anak itu.

" Sweet dream sweetheart "

Zahra Terus melangkah keluar dari bilik itu
Rambutnya yang dibiarkan lepas sebelum ini diikat messy bun. Ketika dia berjalan ke pintu matanya melihat carlos yang duduk termenung di meja bar di sudut Suite itu.

Pelahan lahan dia mendekati lelaki itu dibuku lima lelaki itu yang sudah dibalut kemas itu menarik perhatianya.
Dia sangkakan lelaki itu tadi membaling barangan kaca ingin melepaskan amarahnya tetapi dia silap. Nafasnya ditarik dalam.

" Hei.." Lembut Zahra menegur.

Lelaki itu tak menyahut botol wine didepannya itu dicapai lalu dituang ke dalam gelas.
Zahra hanya memerhati sahaja. Hampir 20 minit Zahra berdiri disebelah lelaki itu dan Ketika lelaki itu ingin menuang wine yang ke 4 didalam gelasnya Zahra menahan tangan lelaki itu.

Senyuman dilemparkan kepalanya digeleng berharapkan lelaki itu berhenti.

"Cukup 3 gelas Okey.." Tangan lelaki itu diusap
Mulutnya ingin sahaja bertanya apa yang bermain difikiran lelaki ini dan hatinya juga meronta ronta ingin bertanya mengenai Ibunya Carol. Tetapi melihat keadaan tidak baik lelaki ini Zahra pilih untuk berdiam.

Carlos merenung wajah zahra. Matanya sedikit kuyu. Tangannya yang dipegang Zahra di itu turun mengenggam jari jemari Zahra Sebelah tangannya naik memeluk pinggang gadis itu wajahnya disembamkan pada leher Zahra. Haruman gadis itu dihidu. Tenang segala masalahnya ketika ini Hilang seketika.
Zahra yang tidak selesa dengan keadaannya itu cuba menolak tubuh Carlos.

"Stay still.." Serak suara itu.

Wajah Carlos masih berada di leher Zahra. Dia menaikkan Wajahnya untuk menatap Wajah Zahra. Lalu bibir gadis itu dicium dengan nafsu yang ditahan sejak tadi.

"Carlos...." Ujar Zahra dia masih cuba menolak tubuh sasa itu.

" Please 5 minit just stay still."Carlos kembali menyembam wajahnya dileher gadis itu.

Akhirnya Zahra menurut apa yang merasuknya untuk bersetuju juga di tidak tahu. akal dan tubuhnya tidak mampu bersatu. Selang beberapa minit Nafas Hangat yang berada dilehernya kedengaran tenang. Tangan lelaki itu yang memeluk pinggangnya sudah terkulai layu.
Spontan tangan Zahra naik memeluk tubuh besar itu.Kedudukkan lelaki itu dibetulkan.
Dengkuran halus kedengaran. Zahra tersenyum belakang lelaki itu diusap lembut.

Ligat otaknya memikir cara bagaimana dia ingin membantu lelaki ini masuk kebilik.
idea gilanya muncul tiba tiba. Gelas wine yang berada diatas meja bar itu dicapai lalu dia tolak ke lantai.

Prang.. Zahra ketawa pelahan

"Upss Sorry !"

Dalam kiraan 5 4 3 2 1 Pintu Suite itu terbuka luas Dua orang lelaki bergegas masuk ke dalam. Melihat dua lelaki itu Zahra melambaikan tangannya. Dia tersengih.

"Please help me to bring this man into the room." Ujar Zahra tangannya masih memeluk kemas Carlos.

Dua lelaki itu mendekatinya Pelahan lahan mereka memapah Tubuh Carlos masuk ke satu bilik bersebelahan bilik Carol. Zahra mesih berdiri di tepi meja itu.

Zahra menunduduk kepalanya kebawah melihat butiran kaca itu dia mengeluh.
Dia duduk mencangkung dan mengutip kaca kaca itu satu persatu.
Tiba tiba tangannya ditahan Kepalanya diangkat.

" Gib ?"

"Madam biarkan i dah panggil housekeeping."

Zahra tersenyum

"Dont call me madam Gib i bukan siapa siapa.. By the way Thanks Gib kalau boleh i nak clear awal takut esok kalau Carol bangun nanti luka pula dia.."

Zahra kembali berdiri. Dia berjalan dan membersihkan tangannya disingki.
Clucth bagnya dicapai lalu dia melangkah melepasi Gib yang masih berdiri dia tepi meja bar itu.

" I balik dulu Gib good Night.."

...................

Dua minggu berlalu.

"Okey semua kelas hari ni sampai sini saja make sure ye assignment siap pada tarikh yang saya bagi .. Faham ?"

"Faham prof.." Sambut hampir separuh dewan kuliah sebaik saja pensyarah mereka itu menamatkan kelas.

" Jom keluar.." Ajak Adila.

" Pergi mana ?" Barang barang dia atas meja dimasukkan semula ke dalam beg.

"Makan la apa lagi." kata Farah.

"lepas tu singah mall kejap aku nak beli baju sikit untuk intern nanti.." Adila membetulkan ikan rambutnya.Mereka terus melangkah keluar dari dewan kuliah itu.

"Tapi aku tak boleh tau aku ada job sikit petang ni.." Ujar zahra. Mereka melangkah kegirangan meningalkan kelas itu menuju ke kafe.

...................

Turun saja dari kereta zahra memerhatikan penampilannya. Polo golf dress paras peha di betulkan. Rambutnya di ikat poly hairstyle. itu dikemaskan terus cap yang berada ditangannya itu di letakkan di atas kepala.

Hari ini dia mememani seorang klien ke kelab golf terkemuka di damansara. Sport wacth di pengelangan kirinya di pandang sekilas.
Di melangkah masuk ke dalam dia sudah biasa ke sini memenani Kliennya itu.

" Hai .." Sapa Zahra setelah sampai di meja seorang lelaki kerusi disebelah lelaki itu yang ditarik lalu melabuhkan punggungnya.

" U tak start lagi Eiyad ?." Soal Zahra tangannya naik menongkat dagu.

" Belum lagi i tengah tunggu my friend dia kata dah on the way.." Rambut Zahra yang berikat satu itu dipusing pusing dengan jari telunjuknya.

" Okey .." Zahra selesa bekerja dengan dengan lelaki ini. Sejak peristiwa lalu Zahra akan memilih Kliennya dan juga lokasi yang harus ditemani.

Mungkin ada setengah ' Call Girl ' memilih untuk menyerah diri tetapi bukan dirinya. Kenapa dia lakukan ' Partime job ini ? sebab gajinya agak lumayan dan satu sebab yang di buat memilih cara ini Kerana inginkan Perhatian ' Seseorang ' yang membuangnya.

Zahra yang terleka memandang kedepan terkejut bila bahunya disentuh lembut.Dia lantas memalingkan sedikit wajahnya.

" Ara".

" Kenalkan kawan i Carlos.."

Zahra mengangkat wajahnya. Terbuntang matanya apabila lelaki yang dikenalinya berada disini. Mulutnya hampir menyumpah.

"Met my girl bro... Ara .." Zahra memaksa diri untuk tersenyum. Dia berpura-pura tidak mengenali lelaki itu.Carlos menarik senyuman sinis.

" So Jom dah boleh start .. dah lama tak tengok kau pukul bola kecik asyik main bola berkembar je.." Ujar Eiyad sambil ketawa bahu lelaki itu ditepuk. Zahra yang sudah berdiri itu Hanya menundukkan kepalanya. Melihat mata biru itu tajam menikam anak matanya.

Bahu Zahra dirangkul kemas oleh Eiyad.
Lanngkahnya diikut oleh Carlos dia berjalan sambil jemarinya elok menari di Screen iphone miliknya.

...................

" Tak sangka hebat lagi kau...walaupun dah lama tinggal.." Ujar Eiyad.

Carlos hanya ketawa.Zahra dari tadi diamkan diri dia tidak selesa bila lelaki itu turut serta.

" Kenapa asyik diam ni hurmm.." Tangan Eiyad naik mengusap pipi Zahra.

"Hah ?" Zahra berkerut

" U kenapa diam je dari tadi ara." Soalnya kembali.

"Oo Penat kot i habis tadi kelas terus datang sini.." Ujar Zahta tangan lelaki itu yang berada diwajahnya dipegang lalu diturunkan.Dia menarik senyuman.

"Ehem ." Suara Carlos berdehem mata mereka bertentangan. lekas sahaja zahra mengalih pandangan.

Padang yang menghijau itu dipandang.Sejuk hatinya melihat keindahan alam.
Walaupun telinganya disajikan dengan isu pasaran saham dan tander tander besar dari syarikat terkemuka Oleh Dua orang lelaki itu. Telinganya sudah terbiasa jika menemani mana-mana Ahli perniagaan pasti ada sahaja isu diceritakan.

"Hi Hensem.." mendengar suara manja seorang perempuan itu membuatkan pandangan indah itu terbantut.

- [x] Zahra hanya memerhati Dua lelaki itu. Keduanya melemparkan senyuman ketika disapa perempuan cantik itu

" Sorry...i lambat sikit." Gadis itu terus melabuhkan punggungnya di kerusi sebelah Carlos.

- [x] "It's okey Rissa.."Ujar carlos.

"Girlfriend u Eiyad ?" Soal Gadis Dia dan Zahra berpandang.

"Eh, Bukan i just kawan. Ya kawan Eiyad." Zarha melemparkan senyum.
Eiyad ketawa. Carlos hanya membeku di situ.

" Soon maybe kan honey ." Dia memandang wajah zahra.

" i ingat girlfriend u tadi ..i Rissa and u..?" Gadis bernama Rissa itu memperkenalkan diri dibibir gadis itu mengukir senyuman yang sangat cantik.

"Saya Ara. " Zahra menghadiahkan senyuman.

" Eee cantiknya u ni geram tengok lesum batu kat pipi tu ishhhh.. hurm kejap kejap ni kad i kalau u berminat nak jadi model caling me okey.. kebetulan company i tengah cari new modal tau" Rissa mengeluarkan kad namanya dari slingbag miliknya.
Kad itu bertukar tangan. Carlos memerhati perlaku dua gadis cantik itu.
hatinya mula tidak senang.

"Thank you Rissa... But nanti kalau i request untuk jadi international modal boleh tak..? "Gurau Zahra.

Mawar ketawa. "of cause boleh dengan muka u yang Wow ni oh my god .. rugi kalau Eiyad lepaskan u tau.. Eiyad cepat cepat declare ok!" Usik mawar.

Zahra dan Eiyad berpantang dan saling membalas senyuman.Carlos ketawa besar dibuat buat di cuba menutup wajahnya yang kurang senang dengan situasi itu.
Panas dihatinya juga bertambah hangat kalau ikutkan hatinya mahu terbalik meja itu dikerjakan.

Mata Zahra dan Carlos tanpa sengaja bertembung sekali lagi melihat panahan tajam lelaki itu walaupun masih dalam ketawanya membuatkan Zahra kurang selesa.

" Excuse me.. saya nak ke ladies kejap." Zahra meminta diri.
Kerusi di tolak dan dia berdiri.

" Nak i teman?" Tangan Zahra di pegang Eiyad.

Zahra mengelengkan kepalanya.

"She a nice person" Puji Rissa matanya memandang Zahra yang sudah jauh meningalkan mereka.

.......................

Zahra membetulkan ikatan rambutnya. Wajahnya di cermin dipandang.
satu keluhan dilepaskan. Kenapa lelaki itu ada disini. Dia kurang selesa bila lelaki itu dekat dengannya. Dia sendiri tidak pasti mengapa.
mungkinkah peristiwa 2 minggu lalu puncanya.
malas memikirkan hal itu.. Nafasnya ditarik dan di lepaskan beberapa kali . Cap di tangan dilekatkan kembali diatas kepala, beg sandangnya di tepi singki itu di ambil. sekali lagi dia mengadap cermin bibirnya cuba menarikkan senyuman.

Sudah yakin dengan penampilannya Zahra melangkah keluar. Keluar Sahaja dari pintu itu beberapa langkah Tubuhnya terus ditolak rapat pada dinding mulutnya terus ditekup dari tangan yang besar. Berbuntang matanya melihat lelaki didepanya ini.

"Je n'aime pas partager ce qui est déjà le mien Amalia Az zahra "
(aku tidak suka berkongsi apa yang sudah menjadi milik aku Amalia Az zahra)

Keras suara itu berbisik ditelinganya.

---(",)----

Hayokkkk ! Carlos dah marah...

Macam mana riaksi zahra bila tahu carlos yang sentuh dia erk..

tunggu next cpter ya ..

Muaaah TQ korang sudi baca..

Share this novel

mariyyah Zuhar
2022-03-10 14:18:34 

I'm sorry but byk kesalahan bahasa

Wawa Tajuddin
2022-03-08 15:40:30 

carlos dgn lelaki yg prolog tu org sama ke


NovelPlus Premium

The best ads free experience