Call Girl 5

Romance Series 1316004

"LEPAS la Carlos! Sakit tahu tak? You dah gila ke?" Suaranya cuba dikawal. Risau jika ada yang memandang mereka. Tangan Zahra di cengkam kuat lelaki itu. Tanpa pedulikan Zahra tangan gadis itu ditarik mengikutnya menuju ke Range Rover berwarna hitam yang sudah berada di parking dia lobi kelab golf itu.

Tubuh Zahra ditolak kasar di bahagian penumpang belakang. Pintu itu dihempas kuat. Terhunjut bahu Zahra. Carlos masuk ke dalam kereta duduk disebelah Zahra. Bengis wajahnya memandang hadapan.

"Retour à mon manoir.( Balik mansion aku )."

"Oui monsieur( Baik Tuan )"

Zahra memandang Carlos. Dia mendengus geram. Tubuh Carlos dia pukul dengan sling bag miliknya.

"Turunkan aku sekarang! kau nak bawak aku kemana ha?!"Jerit Zahra.

"Diam Love sebelum mulut kau tu aku kunci.."Kedua tangan Zahra capai lalu dicengkam kuat menghentikan pukulan ' Manja ' Gadis itu.

"Gila! kau memang gilakan turun aku sekarang!" Zahra menarik tangannya yang dicengkam lelaki itu, Tetapi gagal. Carlos masih cuba menahan sabar.

"Lepas la jantan gila!" Zahra masih meronta. Carlos melepaskan cengkaman itu, Terus Zahra menjarakkan tubuhnya dan segera membuka pintu untuk keluar walaupun kereta itu sudah bergerak.

"Zahra!"Jerit Carlos keras. Walaupun pintu itu sudah dikunci tetapi tindakkan gadis itu betul-betul membuatkan dirinya hilang sabar.

Tubuh gadis itu di tarik dan dijatuhkan pada kerusi kereta. Leher Zahra dicekek kuat.Bibirnya terus menekap pada bibir gadis itu yang dari tadi menjerit. Zahra cuba menolak kuat badan Carlos yang separuh menindih tubuhnya.

"Hmmm" Zahra meronta. Dada Carlos ditahan dan Dia masih cuba menolak. Lelaki itu melepaskan ciumannya.

"Kau bising lagi lebih dari ini aku buat..!"Ujar Carlos dan tangannya yang berada dileher gadis itu dilepaskan.

Nafasnya di tarik lalu air matanya mula mengalir membasahi pipi. Sakit! Tangannya naik mengusap lehernya. Tetapi Hatinya lebih sakit kerana lelaki itu bertindak keterlaluan atas dirinya.

"Jangan buat aku hilang sabar Love, Aku takut, Aku hilang diri aku..."

EMPAT puluh lima minit perjalanan mereka. Akhirnya mereka tiba di sebuah rumah yang sangat besar. Pagarnya yang tinggi seperti tingkat 2 sebuah bangunan. Masuk sahaja di pekarangan rumah itu Zahra terpengun dengan seni binanya. Kawasan diluar sangat lapang dan terdapat sebuah tasik kecil di kawasan itu sangat memukau matanya. Zahra sangat sukakan kehijauan alam.

"Turun." Keras suara itu menyentakkan Zahra.Pintu dibahagian lelaki itu sudah terbuka.Melihat lelaki itu menundukkan sedikit badannya tangannya dihulurkan pada gadis itu. Zahra mengeraskan tubuhnya didalam kereta itu.

"Amelia Az Zahra.." Suara itu sedikit lembut tetapi ada kekerasan pada nada itu. Zahra masih tidak memperdulikan lelaki itu.

"Daddy."Panggil satu suara kecil yang sayup-sayup itu tetapi jelas di gegendang telingga Zahra.

"Daddy did u bring mummy here?" Soal si kecil itu lagi lembut suara itu menyapa pendengarannya.

"Zahra." kali ini Suara Carlos agak lembut. Zahra menoleh memandang lelaki itu.

Zahra mengesot sedikit tubuhnya ke kiri dan pelahan lahan tubuhnya keluar dari kereta itu. Berdiri sahaja diluar kakinya terus dipeluk.

"Mummy.." Jerit anak kecil itu yang sangat teruja.

"Suprise!" Suara Zahra cuba di buat ceria. Dia tidak mahu anak kecil itu melihat pergaduhan di antara mereka. Badannya di bongkokkan sedikit. Tubuh kecil yang memeluk kakinya itu diangkat dan didukung dengan kemas.

"Mummy i miss you.." Tangan kecil itu naik menekap dan kedua pipi Zahra di cium.

"Mummy napa ni..?" Soal Carol yang pelat berbahasa melayu jemari halusnya turun dia leher Zahra yang sudah merah bebiruan akibat di cekek Carlos sebentar tadi.

"It that hurts..?" Soalnya lagi. Zahra dan Carlos berpandangan seketika. Zahra menghelakan nafasnya.

"No Sweetheart.." Zahra memaksa dirinya untuk mengukir senyum didepan anak kecil itu.Apakah tujuan lelaki ini membawanya ke mari.Sungguh dia tidak memahami apa yang berlaku kini otaknya sudah tidak mampu berfikir lagi.

"Daddy, Let's take mummy to the room.. Her face looks pale. Are you tired mummy? " Soal Carol. Wajah kecil itu memandang Zahra. Mata biru itu terkebil kebil menanti jawapan. Hilang segala masalah Zahra seketika melihat kecomalan anak kecil yang berada didepannya. Zahra mengangguk dan tersenyum manis pipi anak itu dikucup penuh kasih.

"Tak sangat Sweetheart.."

"Mummy.. let's go to you room and you can take a good rest! Lets go daddy.." Girang suara kecil itu. Zahra hanya menurut sungguh badannya tidak mampu bertaham lagi.

"FEEL better love?"

Buka sahaja matanya. Pandangan Zahra di hiasi dengan wajah tampan seorang lelaki bermata zamrud, Duduk bersandar disofa bertentangan katil.Zahra menghelakan nafasnya. Tubuhnya dipusingkan ke kanan ingin melihat ruang itu. Kerana sebelum dia di jemput lena Carol juga bersamanya. Susuk tubuh si kecil di cari.

"Mana Carol?" Soal Zahra.

"Ada dekat bilik dia.."Mendengar Jawapan dari lelaki itu Zahra mendengus halus.

"Aku nak balik.."Zahra memandang Carlos

"No! Dah malam stay sini dulu." Zahra mendengus geram.

"Argggh.." Gadis itu menjerit melepaskan geram dihati yang ditahan sejak tadi.

"Jerit la selagi mampu.." Lelaki itu bangun mendekati Zahra Sehelai kemeja putih dicampakkan ke atas katil.

"Bersihkan diri kau kita turun makan!" Carlos kembali semula ke Sofa dan bersandar kembali. Ipad di ambil dan jarinya kembali menekan-nekan diatas Screen nipis itu.

Sekali lagi Zahra menghelakan nafasnya.Lama dia memandang wajah carlos. Kalau dia punya kuasa memang d icampak lelaki di depannya ni ke bawah. Dari memandang lelaki itu matanya sudah beralih memandang sekeliling bilik yang sangat luas bertemakan black and red.

"Dah puas scan bilik aku? Now pergi mandi atau..... " Carlos bangun dia memanjat katil dan berhenti betul-betul didepan gadis itu.

"Kau nak aku mandikan hurmmm?" Soalnya matanya menikam anak mata Zahra.

"Dasar lelaki gila!" Jerit Zahra seraya itu dia menolak kuat tubuh sasa di depannya melepaskan diri. Laju dia melangkah menjauhi katil itu. Namun seketika langkahnya mati apabila tiba di tengah bilik yang sangat luas.

"Kau nak kemana love? Toilet dekat sana.."Ujar Carlos kepalanya di gelengkan pelahan. Lucu melihat wajah terpinga-pinga Zahra.

Zahra menghentak kalinya dan terus berjalan ke arah yang ditunjuk lelaki itu nasib dia sempat mencapai kemeja yang dibaling lelaki itu sebentar tadi.Telinganya masih mendengar helai tawa lelaki itu.

RUANG MAKAN sudah riuh dengan suara si kecil yang bercerita itu dan ini. Tangannya masih digenggam kemas Lelaki itu. Carlos memaksanya untuk jalan bersama. Sudah penat bertekak di dalam bilik akhirnya dia terpaksa menurut bila lelaki itu mula mengugutnya. Malam ini dia hanya mengenakan sehelai kemeja lelaki itu dan rambutnya yang panjang di ikat messy bun. Carlos pula hanya memakai Tshirt tanpa lengan dan seluar pendek paras lutut.

Dari Tangga Zahra dapat mendengar perbualan Carol bersama seorang perempuan. Hatinya mula bertanya di siapakah pemilik suara itu. Tiba saja diruang makan dapat dia melihat figura seorang perempuan yang agak sexy membelakanginya.

"Mummy" Teriak Carol bila melihat sahaja Zahra sudah tiba diruang makan. Serta merta bibir Zahra menarik senyuman. Hati Carlos mula tidak senang apabila melihat figura yang dikenalinya itu berada disini. Kenapa perempuan ni berani datang ke sini. Setelah apa yang dilakukan dulu.

Gadis yang membelakanginya itu terus memusingkan tubuhnya. Dia tergamam seketika.Begitu dengan Zahra Otaknya kembali teringat kejadian hitam itu. Dia yakin minuman yang diberikan gadis ini tempoh hari membuatkan Zahra hilang dari dunia nyata. Serta merta genggaman tangan lelaki itu direntap.

"Araa.."

"Jasmine?"

Wajahnya segera berpaling melihat lelaki itu. Adakah lelaki ini yang menyentuhnya malam itu. Sungguh dia sangat menyesal kerana tidak mengambil peduli tentang kejadiaan malam itu. Otaknya ligat cuba mengingati wajah lelaki yang harus ditemani malam itu. Wajah yang berjambang halus berbeza dengan lelaki dihadapannya jambang lebat tetapi kemas dan rambut yang sedikit panjang.Zahra memejamkan matanya seketika. Nafasnya cuba dikawal. Manakal Carlos sudah menyumpah seranah gadis dihadapan mereka ini didalam hati.

"Love..." Tersentak dengan pangilan itu Zahra membuka matanya. Dia harus mencari cara untuk keluar dari sini. Itu tekadnya kini.

Carlos yang melihat perubahan Zahra terus menarik tangan gadis itu. Kerusi di meja makan itu ditarik dan bahu Zahra ditolak lembut memaksa gadis itu duduk.

"Makan love." Pinggan yang sudah berada didepan Zahra di tolak sedikit rapat pada gadis itu. Silmon grill terhidang di dalam pinggan, Langsung tidak menarik selera Zahra.

"Mummy are you okey?" Lembut Suara kecil itu menegurnya. Zahar mengangkat wajahnya.

"I'm okey sweetheart.."Bibirnya menarik senyuman palsu apabila matanya bertembung dengan gadis yang duduk disebelah Carol. Sunyi seketika meja makan itu masing-masing menikmati Sajian yang dihidangkan untuk mereka.

USAI makan malam Zahra terus kembali kebilik apabila dipaksa oleh Carlos. Dia di temani oleh dua orang lelaki sehingga di pintu bilik lelaki itu .Atas arahan lelaki itu sendiri. Ketika menaiki tangga dapat dia mendengar pergaduhan Carlos dan Jasmine dan bahasa yang dia tidak faham.

Zahra duduk dihujung katil fikirannya bercelaru memikirkan apa yang berlaku. Adakah pertemuan ini di rancang atau sebaliknya.Sekali lagi air matanya membasahi pipi sungguh dirinya sangat tertekan. Bagaimana cara dia ingin keluar dari sini. Dia melepaskan keluhan berat.

Pintu bilik itu terbuka dari luar. Carlos memandang gadis itu. Begitu juga Zahra dia memberanikan diri membalas tatapan lelaki itu.

"Aku nak balik." Zahra terus berdiri. Carlos memerhatikan penampilan Zahra sudah bertukar kepada pakaian asalnya.

"Aku tak benarkan." Keras suara itu dia menatap dalam wajah gadis itu. Zahra mendengus geram.

"I don't care. Aku tetap akan keluar dari sini" Ujar Zahra dia tidak akan mengalah kali ini.

Bag sandang yang berada dikatil itu diambil. Dia mahu bergegas keluar dari situ. Iphone miliknya juga kehabisan bateri, Jika tidak dia pasti menghantar pesanan meminta pertolongan dari Luth kerana lelaki Itulah satu-satu harapannya.

Carlos mengentap Rahangnya. Gadis itu benar-benar menguji kesabarannya. Lengan Zahra dicengkam kuat apabila langkah Zahra melepasinya. Tubuh Zahra di tarik merapatinya. Zahra meringtis Sakit. Bag sandang gadis itu di rampas dan dilemparkan jauh.

"No Love. Aku tak izinkan kau keluar dari sini." Ujar Carlos tegas. Barannya tunggu masa ingin meletup saja. Jantungnya berkerja sangat laju apabila gadis dihadapannya dengan berani melawannya.

Pang!

Zahra menampar wajah lelaki itu. Tangannya terasa panas air matanya sudah berenti sebentar tadi kembali mengalir.

"Kau bukan siapa-siapa dalam hidup Aku, dan aku tiada kaitan apa-apa dengan kau. Jadi lepaskan tangan aku Mr. Carlos!"

Tubuh Zahra ditolak kuat ke atas katil. Badannya terus naik menindih gadis itu. Mata Zahra terbuntang apabila bibir lelaki itu sudah bersatu dengannya.

Sekuat hati dia menolak badan berotot itu.Sakit. Ciuman kasar yang sangat menyakitkan seperti lelaki itu melepaskan amarahnya.

Zahra memalingkan wajahnya apabila pautan itu terlepas nafasnya ditarik sedalam mungkin. Jantungnya laju mengepam. Dia tidak berani menatap wajah bengis itu.

"Look at me love..Once kau dah masuk dalam hidup aku, There is no more to you turn back.Faham?" Rahang Zahra dipaut untuk memaksa gadis itu menatapnya.

"Aku lelaki pertama yang sentuh kau Amelia Az Zahra dan aku juga akan pastikan aku yang terakhir.." Mengigil Zahra mendengar bisikan itu.

Ya Allah benarkah apa yang didengarnya ini.atau dia hanya berilusi.

"Kau.." Zahra meludah wajah didepannya itu.Carlos tersenyum sinis tanganya naik mengesat Wajahnya.

Wajah Cantik itu ditatap. Rambut yang menutup sedikit wajah gadis itu dikemaskan. Tangannya naik mengusap pipi gadis itu.

"Aku tak akan lepaskan kau Zahra. Tu es à moi ( U are mine ) Selamanya kau akan jadi milik aku..Dann..." Senyumannya sinisnya semakin meleret perut gadis itu diusap lembut.

"Aku akan pastikan malam ini akan ada benih yang menumpang disini..." leher Zahra terus dirangkul.

Zahra tetap meronta ingin melepaskan diri dari lelaki itu. Setelah beberapa lama melawan akhirnya dia tewas. Air matanya mengalir.

ZAHRA tersedar dari lenanya. Tubuhnya cuba direngang namun badannya terasa sakit. Matanya dibuka pelahan. Mengingati kejadian sebentar tadi, Air matanya kembali berlinang. Carlos terjaga apabila mendengar esakkan yang menganggu lenanya. Matanya dibuka.

"Why.." badannya dinaikkan sedikit untuk menatap wajah gadis yang membelakanginya. Zahra hanya diam seketika.

"Carlos.." Akhirnya Zahra bersuara. Dia inginkan penjelasan lelaki itu.

"Did you put something in my drink that's day?"Comforter didadanya dicengkam erat dia mengumpul kekuatan.

"Bukan aku. Tapi Jasmine.."

"Skkkk.. Sskk.. But Why..?" Soal Zahra dalam tangisan.

Soalan Zahra tidak dijawab lelaki itu. Dia juga tidak menyangka Jasmine akan melakukan perkara itu.Habis Sahaja dia menyertai permainan yang dibuat oleh salah seorang rakannya dia terus kembali ke meja. Tetapi Zahra sudah diawangan dia lelaki dan dia pasti tidakkan melepaskan peluang yang ada walaupun hanya menempah gadis ini untuk menemaninya saja.

Padanya Gadis seperti Zahra pasti sudah terbiasa dengan hal itu tetapi dia silap.Bila dia mengetahui dia adalah lelaki pertama yang mengambil kesucian gadis itu.

Puas dia menyoal Jasmine. Namun tiada jawapan dari gadis itu.

"Jasmine. Mama Carol? Soalan yang keluar dari mulut Zahra membuatkan lelaki itu ketawa.

"Love.." Carlos merapatkan tubuhnya pada badan Zahra tanganya naik memeluk tubuh gadis itu yang ditutupi comforter.

"Dont touch me!" Bentak Zahra dia menolak kuat Tangan lelaki itu yang memeluk pingangnya.

"Aku dah sentuh kau pun.." Selamba Carlos berkata.

"Answer me carlos is Jasmine Carol birth mother?"

"Jasmine bukan ibu kandung Carol."

Sunyi seketika.

"Carol dia anak adik aku.. mereka terlihat dalam satu kemalangan dulu..Hanya Carol yg terselamat."

Zahra melepaskan keluhan. Patutlah anak itu inginkan perhatian seorang ibu. Zahra memusingkan wajahnya dia memberanikan diri menatap wajah lelaki itu.

Lelaki didepannya ini susah dijangka. Tetapi apapun terjadi di akan pastikan dirinya tidak akan dikawal lelaki ini. Walaupun Jerat yang dilalui menyakitkan.

"Carlos.."

"Hurmm.." Carlos mengusap lembut pipi gadis itu.

"Boleh kau hantar aku balik .." Zahra tahu jika dia berkasar dengan lelaki ini pasti dirinya yang akan disakiti. Dia hanya mencuba nasib.Dia memaksa diri untuk berlembut dengan lelaki ini.

"Bukan sekarang love.."

"Kenapa? Kalau tak boleh tak apa aku balik sendiri."

"Try me love.." Mata Zahra ditatap. Empangan air mata Zahra mula mengalir. Carlos mengesat air mata itu. Dahi gadis itu Dicium lembut.

Tidak selesa dengan keadaan itu Zahra menolak sedikit tubuh Carlos dia cuba bangun namun ditahan Carlos. Akhirnya dia kembali merebahkan diri di atas katil dan membelakangi lelaki itu.

Tubuh yang membelakangi dirinya dipeluk dan wajahnya dibenamkan dileher Zahra. Beberapa kucupan hingap dileher gadis itu.Sebelum matanya kembali dijemput lena.

Zahra tidak dapat melelapkan matanya. Tangan Carlos yang berada dipinggangnya cuba di alihkan beberapa kali tetapi lelaki itu makin mengemaskan pelukannya.Akhirnya dia membiarkan.Badannya letih dan sakit cukuplah untuk hari ini. Dia tidak mampu untuk berlawan lagi.

Bagaimana dia harus melalui hari-hari yang akan datang? Jika dia bersama lelaki yang tidak pernah dia kenali sebelum ini.. Sampai bila lelaki ini akan mengikatnya begini?.

Dan yang paling penting lelaki ini bukan beragama islam. Dia dapat melihat rantai yang dipakai lelaki itu. Sekali lagi keluhan dilepaskan Air matanya kembali mengalir semoga ada peluang untuk dia pergi.Pergi meninggalkan semua ini.

('',) Ada yang Rindu Call Girl tak Komen2 tau

Share this novel

chubs chubaka
2022-01-05 15:32:07 

hi cantiq, ejaan u banyak salah bcoz u nk cepat but fortunately i still can read since this is a nice story love it!tq.. kiss!

Guest User
2021-09-17 21:22:30 

b

Guest User
2021-09-17 21:22:29 

b


NovelPlus Premium

The best ads free experience