Call Girl 7

Romance Series 1322500

Call GiRL 7

___________
| Bab 7 |
___________

Zahra menoleh kepalanya, Melihat Carol yang setia menunggu dirinya selesai solat.
Senyuman dihadiahkan pada anak kecil itu.Walaupun dia bukan perempuan yang baik. Tetapi Solat cuba di jaga.

" Sweetheart .." lembut Zahra memanggil.

"Mummy are u done?" Soal Carol. Dia mendekati gadis itu lalu kepalanya dilabuhkan pada peha Zahra.

"Ye sayang im done.." Zahra masih duduk ditikar sejadah. Mujur Gib sudi membantunya untuk mendapatkan telekung dan sejadah ini.

"Mummy berdoa apa.."pelat Carol berbahasa melayu.

Zahra tersenyum hambar. Kalau lah si kecil ini tahu yang di ingin keluar dari sini apakah perasaan anak itu. Air matanya mula berlinang.Murah sungguh air mata itu bila sini sentiasa ingin mengalir.

"Mummy doa semoga tuhan berikan kita kesejahteraan... Dan semoga daddy Carol berlembut hati untuk lepaskan mummy...." Ayat yang terakhir itu hanya mampu diucap didalam hati.

"Mummy can i wear this.."Soal anak kecil itu sambil menunjuk telekung dikepala Gadis itu.

Zahra tersenyum manis.

"Come mummy sarungkan.." Zahra menyarung telekung itu diwajah Carol.

" Ya Allah Comelnya anak mummy ni.." Pipi gebu itu dikucup berkali kali.
Carol ketawa, dia suka dilayan begini Zahra ikhlas melayaninya.
Tanganya naik menekup kedua pipi zahra. Mata biru itu memandang wajah gadis itu

" I love u mummy" Kedua pipi gadis itu di kucup.

" I love u too Sweetheart.

Carlos yang berada diluar pintu menghelakan nafasnya kebetulan dia ingin ke dapur untuk mengambil segelas air. Melihat pintu bilik itu terbuka sedikit dia melihat didalamnya. Jarang bilik itu terbuka Tetapi melihat figura seseorang yang dia amat kenali menyentuh hatinya, Lama dia berdiri dibalik pintu. Dapat dia mendengar jelas perbualanb si kecil dan gadis itu. Melihat kemesraan itu Carlos menarik senyuman.

...................................

Carlos duduk dicermin biliknya merenung suasana malam di Venice Ibukota itali itu.
Selama dua minggu dia berada disini Wajah Xahra sentiasa menemani Hari-harinya Rasa rindu yang mengamgamiy itu dipaksa tahan.

Gib Sentiasa menghubunginya memberi tahu perihal yang berlaku dirumah itu. Terutamannya tentang Zahra dan Carol.

Rindunya pada mereka berdua membuatkan hatinya berbelah bagu Jiwannya meronta ronta ingin pulang tetapi dia haris menyeselaikan urusan disini terlebih Dahulu agar segalanya yang dirancang selepas ini berjalan lancar.

Tetapi Entah mengapa sejak melihat Zahra tempoh hari. Dia mula rasa tidak selesa Jika berdepan gadis itu nanti. Sejak itu dia mengambil keputusan yang sangat Drastik
Dan segalanya dipermudahkan.

Iphone miliknya dicapai. Pesanan-Pesanan Video yang diterima daripada Gib dibuka satu persatu. Bibirnya menarik senyuman makin tak tertahan lagi rindunya melihat kedua kesayangannya itu.

" Please stay with me until my last breath. Dont give up for me love..

....................................

" Kita nak kemana Gib?" Lembut Soalan Zahra bertanya. Rambut Carol disebelahnya dibelai.
Lelaki ini siap melarang bodyguard-bodyguard yang sepatutnya menjaga mereka tidak ikut serta. Hanya 2 orang kepercayaan lelaki itu mengiringi mereka mengunakan kereta berasingan.

Gib melihat dicermin pandang belakang Senyuma dilemparkan pada gadis itu Tetapi Soalan Zahra dibiarkan

20 Minit Perjalanan mereka. Kereta itu berhenti ditepi jalan yang berbukti. Zahra melihay keluar. Ditepi itu Juram yang sangat tinggi.

Gib memalingkan tubuhnya melihat ketempat duduk dibelakang. Carol sudah tertidur diatas riba gadis itu. Manakal Zahra masih melihat keluar tingkap.

"Kenapa kita berhenti disini." Soal Zahra.

" Jom kita keluar dulu Biarkan Princess kecil ni didalam saya buka tingkap."
Gib menurunkan tingkap sedikit angin sejuk menyapa kulit mereka.

" Kenapa?" soal Zahra dia pelik Melihat lelaki ini. Fikirannya mula memikirkan perkara yang tidak baik. Adakah dia akan di tolak ke dalam gaung itu.

" Jom kita keluar dulu.. Madam pasti suka." Gib membuka pintu kereta dan terus keluar dan Zahra juga turut melakukan hal yang sama.

" Awak nak lepaskan saya disini ke Gib" Suara Zahra sedikit sayu. Entah dia sedikit keberatan. Jika benar dia akan ditinggalkan disini seharusnya dia patut berasa gembira kerana sudah bebas dari hidup dengan seorang 'Devil' .

" Nah " Telefon samsung 1205 yang kecil itu dihulur kepada Gadis itu.
Zahra memandang wajah lelaki itu dia tidak mengerti.

" Call parent madam cakap madam selamat."

"Gib.."

" Cepat madam, kita tak ada banyak masa ini je mampu saya tolong" Ujar lelaki itu.

" Tapi tolong jangan bagitahu madam dimana dengan siapa.. Madam faham kan maksud saya ini.. itu keselamatan madam dan yang lain juga.. " matanya melirik pada kereta BWM X7 yang juga berhenti di belakang mereka.

"Ambil cepat kita tak ada banyak masa bila-bila Dia boleh tahu kita dimana."

Zahra mengangguk. Dua minggu Tiada lelaki itu menganggunya di rumah itu dia berasa sangat tenang. Walaupun dikurung dalam sangkar emas ciptaan Carlos.

Bukan dia tidak cuba melarikan diri. Tetapi tetap tidak berjaya. Akhirnya di kurang disatu ruangan mewah makanan dan minuman dihantar mengikut waktunya. Dan selama itu Carol tidak bersamanya.

Hari ini bila Gib membuka pintu itu Carol terus menerpa kearahnya. Sungguh dia sangat merindui anak kecil ini.. Yang senasib dengannya.

Jika dia cuba melarikan diri atau dibebaskan Gib. Apakah yang akan berlaku pada mereka yang berada bersamanya kini.? Cukuplah dulu seorang lelaki yang seharusnya menjaganya dibelasah teruk lelaki itu terkulai layu didepannya.
Dia tidak sanggup melihatnya lagi mereka diseksa didepannya.

" Madam!" Termenung apa lagi cepat kita tak ada banyak masa"

"OK!" Samsung 1205 itu bertukar tangan. Dia cuma mengingati nombor Puan Fatiha sahaja. Pantas nombor itu ditekan.

" Wait ! " Telefon itu tu tahan. Zahra mengangkat wajahnya dahinya sedikit berkerut.

" Jangan Lebih 1 minit."

" But why?" Soal Zahra.

" Untuk kebaikan kita madam..."Mendengar itu Zahra menghelakan nafasnya.

" Ok!"

" Loudspeaker." Arah Gib sambil tersengih sumbing.

Zahra mendengus geram. Tetapi dia sangat bersyukur diberikan peluang ini.
Butang di kecil itu ditekan Dengan hanya dua deringan pangilan itu disambut.

" Halo" Suara seorang lelaki yang menyambut panggilan itu.

Zahra dan Gib berpandangan. 'Damn it' Gib sudah mati kata.
adakah dia sudah menempah bala.

"Assamualaikum abang " Lembut Suara Zahra. Dia cuba mengawal emosinya.

" baby it that u.." Soal Luq mikail. Suara teruja bila mendengar suara itu. Salam gadis itu dijawab di dalam hati.

"Hmmm... maklong mana?" Soal zahra.

"ummi solat sayang!"

" Baby dekat mana ni? baby sihat?"

Zahra Senyap seketika nafasnya cuba diatur. Gib yang melihat sudah mengetuk-getuk jam ditangannya menandakan masa berjalan.

"Somewhere.. but im okey sihat alhamdulilah.. at this time i just need my own space..
abang jangan risau tau baby nak letak ni sampai salam pada maklong ye.. take care i love both of u assalamualaikum.."

" i love u baby ... u too take care ok! " mendengar itu Zahra terus mematikan pangilan.

Samsung 1205 itu diserahkan semula pada Gib. Gib segera mengambilnya. Simcard di dalam perati mudah alih itu di buka dan dicampak kedalam gaung.. beteri dan peranti itu juga dicabut dan di lemparkan. Mata Zahra sudah terbeliak dan memandang lelaki itu. Gib hanya tersengih.

"Like i said before...untuk kebaikan kita....Jom madam.." Pintu kereta di tepi Zahra dibuka.

" Thanks Gib i really appreciate efforts." Zahra tersenyum.

"Sama-sama but please madam just keep it a secret ya! Kalau tak..." Tangannya membuat seperti pistol dan di letakkan atas telinga menghalakan ke kepala.

"Piung! Piung! " Kepala yang tadinya tengak sudah terlentok sedikit dan lidah dikeluarkan.

"Arwah baik orangnya.." Sambung Gib dan terus Zahra ketawa.Gib terkasima selama sebulan dia menjaga gadis ini jarang melihat gadis itu ketawa didepannya bibir itu mata itu 'Dimple' yang menawan itu betul-betul memukau matanya. Indahnya ciptaan yang berada didepannya ini.

" Ya i know thanks a lot Gib May God blessing u..." Zahra memandang lelaki itu yang merenung kearahnya. Dia melemparkan senyuman yang manis dan ikhlas buat lelaki itu. Sekurang-kurangnya mereka disana tahu dia baik-baik sahaja sini.

...................................

Carlos menunggu Zahra di ruang tamu.
Dua hari lepas dia sudah sampai di bumi Malaysia tetapi fikirannya sangat terganggu
Semalaman dia berfikir tentang gadis itu. Pilihan sudah dibuat dan segalanya sudah berjalan lancar. Nafasnya dihelakan matanya dipejamkan rapat.

" Carlos .." Mendengar suara lembut itu dia kembali membuka matanya. Badannya ditegakkan. Dia menatap wajah manis itu walaupun tanpa segaris senyuman.

" Duduk." Zahra mengambil tempat dihadapan lelaki itu.

" Kau nak balik ?" Soal Carlos tanpa nada.

Mendengar itu mata Zahra terus bersinar.
Dia menatap anak mata lelaki itu.
Benarkah dengan mudah lelaki ini melepaskannya.

" Betul? kau bagi aku balik ?" Suara Zahra sedikit teruja.

"Ye Love aku bagi kau balik.. but.." Zahra sudah mendengus geram. Kan dah kata Pasti lelaki itu tidak mudah melepaskannya.

"After we get married ." Ujar lelaki itu.

" Impossible Carlos... Kau dan aku berlain agama."

Zahra sudah tersenyum sinis. Kepalanya di gelengkan beberapa kata.

"Apa kau nak sebenarnya Carlos?." Zahra dengan berani menatap wajah tampan lelaki itu.Tiba-Tiba lampu dia ruang tamu itu terpadam.Zahra segera berdiri.

" Carlos ! Jangan main main boleh tak !"
Gelap ruang tamu itu sunyi.

"Carlos ! " Sekali lagi nama itu di panggil.

" Carlos!!!!!!! " Jerit Zahra.

Tiba tiba lampu kembali terbuka. Ruang itu kembali terang Zahra memandang didepannya. Carlos sudah tiada di situ.
Dia menghelakan nafasnya. Tanpa mengunggu Zahra memalingkan tubuhnya. Dia mahu ke bilik.

" Carlos !" Tebuntang matanya apabila melihat Carlos memegang Sejambak bunga Ros berwarna merah.

" will u marry me Amelia Azzahra?" Soalnya lagi.Zahra memandang lama wajah lelaki itu dia hilang kata-kata.

Sunyi seketika.

" Ambil cepat bunga ni penat la romantik macam ni! " Ujar Carlos bunga itu dengan selamba dia letakkan ditangan Zahra.
Zahra sudah terkebil-kebil.

" Next week kita kahwin! So no objection.!" Ujarnya. masih berdiri mengadap gadis itu.

Zahra menunduk. Dia mendengus geram baru mood nak feeling romantik dah spoi dengan sikap lelaki di depannya ini.

Walaupun lelaki ini bukan lelaki pilihannya tetapi dia sangat mengharapkan satu ' Lamaran ' Yang romantik. Zahra menunduk melihat bunga ditangannya.

"Tak romantik langsung! bagi rose pun bukan yang hidup punya!! plastik je cis!" Gumam Zahra. Tetapi didengar lelaki itu.

Carlos ketawa. Zahra segera mengangkat wajahnya.

" Kau tahu tak satu benda? Kalau rose hidup tu kau simpan lama-lama kau jaga la dia macam mana pun dia akan layu juga Love....Tapi Rose yang kau kata plastik ini dia tak akan layu sampai bila-bila....macam tu juga la kasih sayang aku dekat kau nanti.." Dagu zahra dipaut untuk menatapnya.

" Cia Cia Cia.." Siap dengan mimik muka Zahra bagi.

"Sekali lagi aku tanya Zahra.. Will u marry me ?"

Diam Zahra memberanikan diri menatap mata zamrud itu.

" Carlos kau tahu kita...." Belum sempat Zahra menghabiskan ayatnya Carlos terus memotong

" itu urusan aku Zahra..."

Mereka saling membalas tatapan.Zahra menarik nafasnya mengumpul kekuatan Separuh hatinya setuju dan separuh lagi sebaliknya. Tatapan lelaki ini sangat lain malam ini. Adakah lelaki ini benar benar ikhlas menikahinya. Melihat senyuman terukir dibibir lelaki itu Zahra seperti tepukau. Jantung Sentiasa tidak berfungsi dengan baik. Bila berhadapan Carlos.

" Aku akan bertanggungjawab keatas kau zahra.."Sambungnya lagi. Tangannya naik mengusup wajah gadis itu. anak mata nya setia menatap mata hazel yang merenungnya

" Will u marry me love ?"

Tanpa kata Zahra mengangguk dan tersenyum.

Dalamnya hatinyamula berdoa. Jika ini jodohnya permudahkanla segalanya. Demi kebaikkan dirinya dan mungkin bakal zuriatnya..Kuatkan dirinya untuk bersama lelaki ini.

.............( ^^,)...............

Chapter yang tak menarikkan..

Depa dua ketui ni dah nak kahwin dah nak amik mood manja manja pulak lah..

(",) Upps ! Macam mana luq erkkk ..

Hahaha nanti kita huraikan 1 per 1..

But korang ! Cerita ni more kepada genre Dark Romance DD harap korang tak keberatan
untuk baca sampai akhir Cptr :)

Btw Thanks korang sudi baca & Komen !

Muuah ( ^^+)

Love.
Dd.

Saya cuba yang terbaik untuk kalian :) Thanks ya Muah :)

Share this novel

Nor
2023-01-30 23:54:59 

cerita yg menarik. maaf, x bosan lg membacanta

chubs chubaka
2022-01-05 15:49:05 

go baby go! fighting!

Nora Muhamad
2021-09-25 13:35:24 

tak sabar nak tunggu next.


NovelPlus Premium

The best ads free experience