Call Girl 16

Romance Series 1319664

CALL GiRL

_________
| Bab 16 |
_________

Zahra membuka matanya pelahan-lahan. Tubuhnya yang tidak selesa itu cuba dialihkan.
Matanya yang separuh terbuka itu kembali tutup apabila terasa sakit yang mencengkam pada bahu kanannya.

Apabila sakitnya semakin kurang, pelahan-lahan matanya dibuka kembali dan melihat sekeliling bilik. Keadaan di dalam bilik itu sunyi.
Tangan yang di cucuk drip itu dialihkan. Seketika dia merasa tidak selesa di kerongkongnya. Perit.
Untuk dia bangun dari katil, tentu saja dia tidak mampu sakit di belakang bahu semakin mengengkam.

Seluruh badannya terasa lemah. Dia cuba mengingati apa yang menyebabkan dia berada di sini. Serta merta fikirannya mengingati apa yang terjadi.

"Carlos.." Tiba-tiba air matanya mengalir.

"Love .." Lantas Zahra mendongak ke arah suara itu.

Wajah Carlos dipandangnya. Dan sekali lagi airmatanya mengalir laju turun membasahi pipi.

"Hei..kenapa ni?"Soal Carlos sambil menarik tubuh Zahra ke dalam pelukannya. Sangat Erat.

"Kenapa ni?" Soal Carlos sekali lagi.

Zahra hanya diam dia tidak mampu untuk berkata-kata. Esakkannya semakin jelas kedengaran. Melihat keadaan isterinya itu
Tubuh Zahra di baringkan perlahan.
Dahi isterinya di cium lembut.

Carlos melepaskan ciuman. Tangan yang digenggam Zahra cuba dilepaskan namun perbuatannya terhenti apabila Zahra bersuara.

" Dont leave me.."

" Aku nak panggil Doktor Love.."Ujar Carlos

"Please.......I'm scared."

"Okay. I'm stay."

Butang warna merah yang berada di kepala katil itu di tekan.

Beberapa minit kemudian pintu bilik wad VVIP itu diketuk dari luar sebelum pintu itu di buka dan kelihatan 2 jururawat dan 1 orang doktor melangkah masuk.

"Doctor, my wife sedar ." terus Carlos bersuara sebaik sahaja Doctor itu mendekat mereka.

"Let me check your wife first. Can you leave us for a while?" Ujar Doktor sambil tangannya mula meletakkan steteskop ke telinganya.

" Hubby.." Tangan Zahra mengenggam erat Jemari suaminya. Air matanya semakin laju mengalir. Kepalanya digelengkan.

"she doesn't want me to leave her. Just do u Job." Ujar Carlos tegas kepada doktor itu.

Doktor itu mengangguk mungkin gadis ini masih dalam keadaan Trauma dengan apa yang berlaku pada dirinya.

Hampir 30 minit masa berlalu Carlos setia berdiri dihujung katil isterinya. Puas juga dia memujuk Zahra untuk melepaskan tangannya. Teresak-esak gadis itu menangis.

"So Doktor how my wife? Did she okey?" Soalnya apabila melihat Doktor perempuan itu selesai menjalankan tugasnya.

"Alhamdulilah Puan Zahra okey luka pada Jahitannya juga okey. Mungkin effact pada ubat tahan sakit itu dah tak ada so luka itu akan terasa sedikit.. Cuma kalau melihat pada keadaannya seperti yang saya jangkaka dia mengalami trauma.. Kalau boleh jangan biarkan dia bersendirian " Terang Doktor itu.

Carlos memandang Zahra yang sudah terlena diatas katil mungkin isterinya itu keletihan menangis. Dia mula mengetap rahangnya kuat sebelum dia mendengus.

"Sampai bila Dia akan mengalami trauma ni?" Soal Carlos Dia cuba untuk menahan sabarnya daripada meletus. Tak sanggup dia melihat Zahra yang berada dalam ketakutan seperti ini.

"Buat masa ini, mungkin emosi Puan Zahra kurang stabil,kalau boleh Jangan biar dia bersendirian, sentiasa ada dengannya.. InsyAllah Puan Zahra akan kembali sembuh." Lembut Doktor itu berkata.

Carlos mengangguk. Matanya masih memandang Zahra yang sedang lena itu.

"Thanks doctor."

"Most welcome. Anything,Saya minta diri dulu.
Assalamualaikum."

"Waalaikummusalam."

Sebaik sahaja kelibat doktor itu menghilang, Carlos terus mencapai telefonnya yang berada diatas meja di tepi katil Zahra.

Jemarinya menyentuh Screen di iphone milik beberapa pesan di tinggalkan untuk si penerima.

Tubuh tegap itu bersandar elok di atas kerusi bersebelahan katil pesakit. Sebelah Tangannya mengenggam lembut tangan isterinya matanya setia memandang ke arah wajah pucat di hadapannya ini.

Wajah Zahra yang sedang lena itu dipandangnya. Walaupun jasadnya berada di sini. Tetapi Fikirannya jauh kebelakang Apabila peristiwa yang berlaku pada isterinya itu bagai ulang tayang di fikirannya. Tanpa sedar bibirnya mula mengukir senyuman sinis.

Dia tidak sabar untuk mendapatkan siapa di sebalik dalang yang terjadi terhadap isterinya.
dan dia yakin sasarannya adalah dia.

' I'll make sure the bustard gets revenge'

"Carlos...." Mendengar rengekkan Zahra itu menyentakkan lamunannya dengan hati-hati, dia berdiri duduk dihujung kali isterinya itu.

" Love i'm here.." Dia mendekati wajah isterinya
dapat dia melihat mata Zahra yang masih terpejam.

" Open u eyes love im here sayang...." Wajah isterinya itu diusap lembut. Zahra masih merenggek memanggil namanya.

"Dont.... Leave me im scared." Ujar Zahra tanpa sedar.

Carlos naik keatas katil itu. Pelahan-lahan dia merebahkan diri disebelah Zahra bimbang pergerakkannya akan menyakitkan luka dibahu gadis itu.

"Love..." Carlos menepuk pelahan pipi isterinya itu.

Zahra membuka matanya pelahan-lahan.
Wajah Kacak suaminya dipandang dengan Jarak yang hanya beberapa inci sahaja memisahkan mereka. Mata mereka bertentangan.

"Dont leave me.."Kata-kata Zahra itu buat bibir Carlos mengukir senyuman. Tangannya naik memeluk erat tubuh isterinya itu. Trauma yang di alami Zahra membuatkan sikap gadis itu sangat manja.

"hmmm ." Tangan zahra menolak sedikit tangan Carlos yang melingkari pinggangnya.

" Why?" Soal Carlos

" I can't breathe..Awak peluk kuat sangat..." Zahra mendongok memandang lelaki itu.
Carlos yang mendengar menarik senyuman sinis.

"Can't breathe ha? tak apa come aku bagi bantuan penafasan natural" Serentak itu juga tangan naik memaut belakang kepala Zahra dan sekelip mata bibirnya menyambar bibir milik isterinya itu.

Zahra yang baru tersedar terkejut dan cuba menolak. Tetapi Lama kelamaan rentak yang di buat Carlos membuaikannya dalam keasyikan.

" Miss me hah?" Soal Carlos selepas dia melempaskan ciuman itu. Matanya menatap wajah isterinya itu.

Zahra menundukkan wajahnya. Muka mula merah menahan malu. Carlos yang melihat riaksi isterinya itu ketawa. Pelukan dia pingganh Zahra di eratkan.

" Tidurlah rehat aku tak tinggalkan kau."

Zahra mengangguk kepalanya disembamkan pada dada bidang suaminya itu. Selesa. Matannya dipejamkan dan beberapa minit kemudian dia dijemput lena.

Dengkuran halus kedengaran. Carlos menundukkan sedikit wajahnya memandang Zahra. Bibirnya sekali lagi mengukir senyuman. Dahi gadis itu dikucup lembut.

" Good night Love.."

......................

Dalam Wad VVIP yang diduduki Zahra sudah seperti taman bunga.Semua bunga yang menghiasi biliknya itu dibawa Jasmine.

Gadis itu mengatakan Aura bunga segar akan membuatkan seseorang itu lekas sembuh.
Zahra mengiyakan sahaja. Melihat keperihatan gadis itu dia tersenyuman senang.

Hari ini merupakan hari terakhir dia berada di hospital ini. Esok dia sudah dibenarkan pulang ke rumah. Atas arahan doktor Zahra perlu berada di hospital untuk beberapa hari bagi tujuan pemantauan.

Zahra tersenyum bila mengingati bagaimana Carlos yang menjaganya. Melayani segala kemahuannya.

Terdengar jelas gelak tawa Jasmine dan Carol menghiasi bilik ini. Zahra yang sedang bersandar atas katilnya pelahan-lahan menuruni katil. Kaki yang sudah menjejak lantai itu perlahan-lahan menyarung selipar Selipar yang disediakan untuknya. Tiang drip ditolak dengan penuh berhati-hati mendekati Jasmine dan Carol yang berada di ruangan sofa di sudut bilik itu.

"Mummy.." Tegur Carol apabila melihat Zahra melangkah perlahan mendekatinya. Jasmine segera bepaling kebelakang.

"Oh my god ara kalau carlos tahu u turun katil ni mati i tahu tak !" Ujar Jasmine dia dengan laju berdiri dan membantu Zahra.

"Asyik baring je badan lemau la.." Balas Zahra.
Pelahan-lahan jasmine membantu gadis itu duduk di sofa itu. Setelah itu Zahra terus memanggil carol.

" Rindunya dekat anak mummy..come here sweet heart let me hug u."

Carol hanya memandang Zahra dan Jasmine silih berganti. Dia sudah berjanji tidak akan menganggu Zahra jika dia ingin ke mari.
Walaupun hatinya meronta ingat memeluk gadis itu. Tetapi disebabkan janjinya pada Carlos dia harus tepati.

Zahra yang melihat Carol yang kaku dan hanya memandangnya dan Jasmine silih berganti terus bertanya.

"what wrong princess i thought u miss me .." Soal Zahra pada anak kecil itu. Jasmine menarik senyumannya Carol sangat menetapi janjo dari tadi dia membawa anak kecil ini. Carol hanya melihat Zahra dari jauh tidak sekali mendekati gadis itu.

" I promised daddy if i come here.. i not to bother you. Daddy says you're sick need a rest" Anak kecil itu menundukkan kepala memandang lantai bilik itu.

Zahra menghelakan nafasnya.

" Sayang.. im okey mummy dah sihat. come i really miss u.." Ujar Zahra.

"Zahra..u know my brother very well..He.." Belum sempat Jasmine berkata Zahra terus memotong.

"ya i know him very well.. so sweetheart come hug me..don't worry daddy won't be angry." Pujuk Zahra pada anak kecil itu.

Carol memandang jasmine. Melihat anggukan Ibu saudaranya itu dia terus berlari memeluk Zahra.

"I miss u mummy." Pipi kanan Zahra diciumnya.

"Auchhh!" Zahra mengintih sakit.

"did i hurt u mummy? im sorry ." Carol melepaskan pelukan itu pelahan-lahan dia turun dari tubuh Zahra. Matanya sudah merah menahan dari pada menangis.

" mummy okey sayang.. dont worry okey.. sini tak puas nak peluk lagi.." Tangan kecil Carol ditarik merapatinya. Jasmine tersenyum apabila melihat Zahra yang leka melayani Carol dipangkuan gadis itu.

.........................

Buk!

Sebelah tangannya di angkat dan dilayang Kuat ke pipi lelaki di hadapannya itu. Susuk tubuh seorang lelaki yang diikat seperti punching beg itu sudah hampir lunyai dikerjakannya.

" Soalan aku senang je siapa hantar kau?" Soal Carlos keras.

lelaki itu masih diam membisu.
Carlos senyum nipis. Tangannya kemudian menepuk perlahan pipi lelaki itu. Lelaki itu hanya membatu. Air liur ditelan melepasi kerongkong.

Buk!

Sekali lagi tumbukan itu melayang tetapi kali ini
tepat dibahagian perut. Tersembur darah keluar dari mulut lelaki itu.

"Huk ! Huk! "

"Kau sangat taat bagus.."

Gib hanya memerhati setiap tingkah laku sahabatnya. Dia mula menjarakkan diri, memberi laluan kepada Carlos Kerana dia tahu apa yang bakal dilakukan lelaki itu.

Carlos berjalan mengelilingi 'Punching bag' itu.
Bibirnya menarik senyuman sinis. Tiba sahaja dihadapan lelaki itu kakinya naik menendang dibahagian dada lelaki itu. Sekali lagi darah tersembur keluar. Akhirnya mulut lelaki itu mula mengatur ayat setelah hampir 1 jam dia terikat di pemegang punching beg itu.

"Aku tak tahu. Aku hanya menurut arahan untuk tembak kau bukan perempuan tu." Carlos ketap rahangnya. Mendengar kata-kata lelaki itu. Urat di rahang Carlos kelihatan jelas timbul. Menandakan dia dalam keadaan marah.

Gib yang melihat perubahan sahabatnya itu terus tersenyum sinis. Sudah lama dia tidak melihat seorang 'Devil' kembali. u mess with wrong person bro.

"Arahan siapa?" Keras suara Carlos menyoal.
Dagu lelaki itu dicengkam kuat.

"Aku tak kenal yang aku tahu sasaran aku patut mati" jawab lelaki itu berani.

"As your wish."

Serentak itu, Beretta M9 di belakang pinggangnya capai lalu dihalakan pada mangsanya.

Bang !

"Arrggggh" Jeritan lelaki itu bergema diruangan bilik bawah tanah ini.

"Jason!" Laung carlos keras.

Jason yang juga berada didalam bilik itu mendekati bosnya. memahami apa yang di mahukan bosnya itu segera botol kecil yang berada di dalam poket seluarnya dikeluarkan lalu diserahkam kepada Carlos.

Carlos melangkah mendekat lelaki yang masih terikat itu. Botol yang berada ditangannya dibuka. Cecair yang berada dalam botol itu di tuang pada luka tembakan sebentar tadi pelahan-lahan.

"Arhhhhhhhhh.." Dan sekali lagi jeritan itu bergema dan suara itu semakin pelahan dan
seketika ruangan bilik bawah tanah itu sunyi.

Carlos berjalan mendekati Gib yang bersandar elok di dinding bilik itu. Tisu kecil dikeluarkan dan dihulurkan kepada Carlos. Lelaki itu menyambut dan beberapa helai tisu itu dikeluarkan untuk membersikan kesan kotor yang terpalit di tangannya.

Tubuhnya dipusingkan lalu nama Jason dilaung.

"Bersihkan." Ujar carlos dan terus dia melangkah keluar dari bilik itu. Gib juga keluar mengikuti langkah sahabatnya itu.

.................

Pintu bilik itu dibuka dari luar Zahra dan jasmine memalingkan wajah mereka serentak ke arah pintu.

Luq mikail masuk dengan senyuman tangannya membawa Bouquet buah yang dihias cantik.

"Assalamualaikum.." Luq mikail terus melangkah mendekati mereka yang berada di sofa itu.

"Waalaikumusalam abang.." Balas Zahra bibir zahra mengukir senyuman.

Bouquet buah diletakkan diatas meja. Lalu Luq mikail mendekati Zahra. Umbum-umbum kepala gadis itu di kucup lembut.

"Macam mana hari ni dah sihat ?" Soal Luq mikail kepada Zahra. Pipi bulat Carol yang berada dipangkuan Zahra juga dicium.
Jasmine yang melihat mengalihkan pandangannya.

"hi jasmine." kali ini Luq menyapa gadis yang duduk dihadapannya.

"hi." mereka hanya membalas senyuman.

"so baby macam mana hari dah okey sikit?" Soalnya kembali ke Zahra. Sofa kosong di tepi Zahra diduduki rambut carol yang berada di pangkuan gadis itu di usap lembut.

"dah okey sangat baby tunggu nak balik esok je tak sabar nak keluar." Ujar Zahra.

"hmmm abang tak bagi tahu ummi dan papa kan hal ni.." Soal Zahra dia memandang lelaki itu.

"dont worry baby kan abang dah janji.."

"Thanks abang sebab tu baby sayang abang.. U always with me." Ujar Zahra. Kepalanya dilabuhkan pada bahu lelaki itu Jasmine mula terasa canggung. Bouguet buah diatas meja di ambil.

"I potong buah kejap." Ujar Jasmine dia cuba mencari alasan untuk tidak duduk disitu.

Zahra mengangguk kepalanya. Dia makin hairan beberapa hari ini setiap kali Luq mikail datang melawatnya jika gadis itu berada di sini pasti ada sahaja alasan yang diberikan untuk keluar dari bilik ini. Padahal Carlos sudah mengingati gadis itu agar sentiasa menemaninya disini.

Zahra menghelakan Nafasnya. Fikirannya sudah jauh memikir adakah gadis ini tidak menyukai Luq mikail ke mari gara-gara abangnya ditumbuk tempoh hari.

Kejadian itu baru Zahra tahu apabila bangun sahaja pagi tempoh hari hujung bibir suaminya sedikit kebiruan puas di soal akhirnya carlos menceritakan.

" Thank you min." Akhirnya itu sahaja yang mampu keluar dari mulut zahra.

Jasmine mengukir senyuman dia berjalan kearah singki beberapa biji buah diambil dan di cuci.

Kelihatan wajah gembira Luq mikail melayan dan mengusik carol yang berada di pangkuan zahra ketika itu dan terdengar jelas gelak tawa mereka berdua situ.

Jasmine tersenyum hambar melihat mereka disana seperti keluarga bahagia untung Zahra mempunyai abang yang penyayang seperti luq mikail. Cemburu dihati cuba di kikis dia tidak mahu hatinya meracuni fikirannya. Cukup la gadis itu sudah menjadi kakak iparnya dan dia terhutang nyawa dengan gadis itu kerana telah melindungi abangnya.

Ketika dia leka memandang kedepan anak matanya bertembung dengan anak mata Luq mikail, Segera dia mengalihkan pandangan.
Luq mikail masih memandang Jasmine yang sedang memotong buah-buahan itu.

" Cantikkan." soal zahra pada Luq mikail pelahan matanya juga memandang arah yang sama.

"She beautiful." Balas Luq mikail tanpa sedar.

Zahra sudah sembunyi senyuman. Beberapa saat kemudian baru Luq mikail tersedar terus dia memandang Zahra dan carol.

"Mama min... ay...." belum sempat carol berkata luq mikail lekas menekup lembut mulut anak kecil itu.

"Why carol ?" Soal Jasmine apabila namanya dipanggil.

"Nothing!" Luq mikail menjawab bagi pihak anak kecil itu. berkerut dahi jasmine.

"Shsshhhhh.. nanti ayah luq belanja toys." Bisik Luq mikail pada carol.

Zahra yang melihat muka merah luq mikail menahan malu ketawa terkekek-kekek diikut Carol yang sentiasa berada dipangkuannya.

"Promise!" Ujarnya masih ada sisa ketawa. Jari kelingking kecilnya di angkat kearah Luq mikail.

"Ya im promise.." Ujar Luq mikail.

i'm not the best author but i'm trying to be your favorite. You are the strong person behind my success. thank you for supporting me (",) May Allah Blessing Your. (^•^) MUAH.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience