Call Girl 19

Romance Series 1322508

CALL GiRL

_________
| Bab 19 |
_________

Jasmine merebahkan tubuhnya di atas katil bagi melepaskan lelah. Matanya memandang kosong ke atas siling. Dia masih memikirkan keadaan yang dialaminya sekarang.
Walaupun Hari-harinya kembali tenang seperti hari sebelumnya. Tetapi fikirannya jauh memikirkan peristiwa itu.

Sudah hampir dua minggu dia tidak mendengar khabar dari Luq mikail. Lelaki itu tidak pernah sekali pun menelefonnya apatah lagi datang mengganggunya. Sekurang-kurangnya jika lelaki itu ke mari ada juga berita mengenai Zahra dan Carol sungguh dia sangat rindukan kedua-duanya. Ingatkah mereka padanya? Hatinya tertanya-tanya.

Jasmine berpusing ke kiri. Kenapa sejak akhir-akhir ini ingatannya pada Lelaki itu semakin kerap berligar di fikirannya. Jasmine berpusing ke kanan. Dia melelapkan mata. Cuba membuang jauh bayangan Lelaki itu. Semakin cuba dia mengusir wajah itu pergi, semakin jelas bayangan lelaki itu di ingatan. Dia melepaskan keluhan.

Jasmine tersentak apabila mendengar telefonnya berbunyi riang. Entah mengapa dia mengharapkan panggilan itu dari Luq mikail.
Tangannya mencapai telefon yang berada dia hujung katil.

Bibirnya tersenyum nipis saat melihat nama 'Monster' yang terpapar di skrin telefonnya.
Lelaki ini sentiasa bersamanya.

" Haloo." Jawabnya sambil terbaring diatas katil.

"hai lemah je suara. Tengah tunggu siapa call ni hurm cicky !" Usik Gib terdengar suara ketawa lelaki itu dihujung talian.

"Ish mana ada la mengarut."

" Ha..Ha.. Ha.." Ketawa Gib apabila mendengar suara Gadis itu meninggi kerana menafikan soalannya itu.

" Siap la kita ada Job sikit.. 20 minit aku sampai bawah kondo kau." Ujar Gib lalu mematikan talian tanpa menunggu jawapan dari pada Jasmine.

Jasmine mendengus geram. Telefonnya di baling diatas bantal.

Ting!

-Gib
Zouk. aku bagi detail nanti!
Siap cepat.

......................

Jasmine meneguk minuman itu pelahan-lahan sambil memerhati sekelilingnya.
Suasana kelab malam di Zouk itu sangat meriah. Hotspot kehidupan malam ini mempunyai lapan ruangan clubbing yang memaparkan tema dan pengalaman menari yang berbeza untuk para pengunjung.

Dari meja bar itu Jasmine memerhatikan seorang lelaki yang leka melayani wanita dikelab malam itu bibirnya menarik senyuman sinis.

I got you!

Hampir satu jam dia lelaki itu diperhatikan.
Apabila lelaki itu berjalan mendekati meja bar Jasmine melekatkan gelasnya. Lalu berjalan mendekati lelaki itu.

"Auch!" Tubuh lelaki itu dilanggar. Sengaja! Tubuhnya juga sengaja direbahkan pada dada bidang lelaki itu. Kelakuannya seperti sedang berkhayal.

Tersendak dengan pelanggaran itu. Lelaki itu menundukkan wajahnya memandang gadis yang melanggarnya.

"Miss..?"

"Hurmm." Jasmine memicit pelipisnya. Matanya dikecilkan.

"Hi hensem, u want dance with me." Leher lelaki itu dirangkul kemas.

"are you drunk ?" Tangannya naik memeluk pinggang gadis itu.

"No im not !" Jawab Jasmine sambil ketawa pelahan dia merapatkan tubuhnya pada lelaki itu. Sebelah tangannya bermain di rahang lelaki itu. hidungnya sengaja digeselkan pada bahu lelaki itu senjaga mengoda.

" Ah miss !.." Lelaki itu menolak sedikit tubuh gadis itu.

" hurmmm... i want u.." Renggek Jasmine.

Farizal tersenyum. Lauk depan mata takkan diam sahaja.

" Jom i bawa u ke syugra dunia." Pinggang Jasmine diraih dapat dengannya.

Lelaki itu rangkul pinggang Jasmine jalan bersamanya keluar dari kelab terkemuka itu.
Ketika pintu kereta bahagian penumpang dibuka untuk meletakkan jasmine disitu bahunya disentuh dari arah belakang.

"She with me." Ujar Gib tanpa nada.

Farizal memandang lama wajah itu. Satu keluhan dilepaskan. Dia mengundur beberapa tapak dibelakang untuk memberi laluan kepada lelaki itu.

Tubuh Jasmine terus dicampung keluar dari kereta lelaki itu. Senyuman sinis terukir dibibirnya.

"good acting jasmine." Bisiknya pelahan.

........................

Terpengun sendiri Carlos saat melihat isterinya itu melangkah turun dari tangga dengan Gaun labuh berwarna biru gelap dan kembang di tubuh gadis itu dan rambut digayakan dengan messy hair bun. Jarang dia melihat Zahra mengenakan solekan. Walaupun hanya solekan nipis, Gadis itu tetap kelihatan cantik dengan solekannya yang simple terserlah kecantikan aslinya.

Malam ini dia akan membawa Zahra ke majlis makan malam yang diadakan disebuah hotel mewah milik rakannya. Bibirnya menarik senyuman Saat isterinya itu tiba dihadapannya. Pinggang gadis itu dirangkul lalu mengiringi gadis itu keluar dari mansion miliknya itu.

.............

Suasana majlis ini kelihatan meriah dengan ramai tetamu-tetamu kenamaan dan Usahawan Korporat. Zahra hanya mampu memandang Carlos dengan Ahli-Ahli korporat yang asyik berbual tentang perniagaan dan sebagainya.

Bosan! Zahra mengeluh. Dia hanya duduk menunggu dimeja yang di khaskan untuk dirinya dan Carlos.Terus dia beri isyarat mata pada Carlos 'dia nak balik.'

Namun Lelaki itu hanya menggelengkan kepala dan terus memberi isyarat supaya isterinya itu sabar dan tetap berada di tempatnya.
Sekali lagi Zahra mengeluh.

"Hi u face look familiar." Sapa seorang lelaki yang lengkap memakai suit berwarna kelabu berdiri dibelakangnya. Zahra menoleh sedikit wajahnya memandang suara itu satu senyuman terukir dibibirnya.

" Eiyad ? u ada sini juga ?" Soalnya.

" Yes. of course lah.. U datang dengan siapa ni ?"

"She with me." Carlos melangkah mendekati Zahra yang masih duduk di kerusi itu. Manakala Eiyad sudah menarik kerusi disebelah gadis itu.

" Wow Rayyan Carlos lama tak jumpa apa khabar bro." Eiyad kembali berdiri tangannya dihulurkan pada lelaki itu.

"Im Fine. Masih bernafas.." Ujar Carlos tanpa nada.

" Macam mana korang boleh contact each other ni? Aku nak booking dia punya la susah nak call.. ke u dah tukar nombor baru Ara?"

"Hmm" Zahra baru mahu membuka mulut Carlos terus memotong.

"Aku dah booking dia for 1 year kontrak as my call girl."

Zahra memandang Carlos kata-kata lelaki itu sedikit sebanyak menguris hatinya.
dia menghelakan nafasnya. Bibirnya cuba menarik senyuman.

" So lepas habis kontrak ni i boleh sambung la kan Ara.." Eiyad tersenyum memandang gadis itu.

"Semestinya selagi i available why not.." Jawab Zahra sambil tersenyum memandang Eiyad.

"U buat i tak sabar la sayang.".

...................

Tangan yang memeluk pinggangnya erat dari tadi sedikit pun tiada tanda-tanda untuk dilepaskan. Makin dia menolak tangan itu makin erat pelukan itu dipeketatkan. Zahra mengeluh. Susah betul bila Cemburu Carlos mula menguasai diri lelaki itu.

Dari tadi lagi dia hanya mengikut langkah Carlos ke hulu ke hilir bertemu dengan rakan perniagaan yang juga turut hadir di majlis itu. Dia sengaja menarik Zahra ikutinya.

Kaki yang sudah mula terasa Sakit akibat berdiri lama itu. Dipicit di bahagian peha.
Wajah kacak milik Carlos di pandang.

Tidak tahan sakit dan kepenatan itu, tangan sebelahnya lembut penyentuh lengan suaminya.

Carlos menoleh ke arah Zahra sambil menaikkan kedua keningnya.

" Why ?"

Zahra mendekatkan dirinya pada tubuh di lelaki itu. lalu bersuara dengan sedikit perlahan.

"Bila nak balik penat sangat.." Tanya Zahra lembut. Hatinya yang sakit di biarkan dahulu dia ingin pulang segera.

"Tired?"

"Penatlah.... Please i nak balik.."

Carlos merenung wajah Zahra untuk seketika sebelum dia mengangguk.

" i pergi toilet dulu.. i tunggu u dekat lobi boleh ?" Soal Zahra.

" Okey." Sebaik sahaja Zahra melangkah pergi, Carlos mengarahkan anak buahnya yang berada berhampirannya supaya mengekori Zahra.

"Just stay here." Arah Zahra sebaik sahaja melihat dua orang lelaki sedang mengikutinya berhampiran pintu tandas. Tangannya terus menolak pintu itu dan melangkah masuk.

Hampir 10 minit kelibat Zahra masih tidak kelihatan di situ. Bunyi pintu tandas di buka membuatkan dua pasang mata terus mengalihkan pandangannya ke arah Isteri majikannya. Dahi mereka sudah berkerut seribu. lalu segera menghampiri isteri majikannya itu.

" Madam what happened?" Salah seorang dari anak buah Carlos mula cemas sebaik sahaja melihat Zahra meleher Zahra mengeluarkan cecair merah. Serta merta wajah mereka mula bertukar pucat.

Tubuh Zahra yang lembik itu mula melurut jatuh tapi sempat di sambut oleh Salah seorang mereka. Zahra tidak mampu untuk berkata-kata. Nafasnya terasa sangat sesak saat itu. Matanya mula terasa memberat.

Dia cuba kembali membuka mata memandang sekeliling. Lama. Entah, rasa macam suasana sekelilingnya rasa semakin sempit dan sesak.

Mata dipejam rapat semula. Kepala terasa ringan dan berpusing-pusing. Dada rasa semakin sesak sempit sukar untuk bernafas.

"Bos..Madam tidak sedarkan diri ." Hairi bersuara melalui earpiece bergetar suaranya cuba menyampaikan maklumat itu.

..................

"Explain!" Keras dan nyaring kedengaran di ruang wad VVIP itu.

Carlos memandang tajam ke arah dua orang lelaki dihadapannya sambil tangan bercekak pinggang. Gib yang baru tiba di situ juga tidak berani untuk masuk campur apabila melihat wajah tegang Carlos di tambah pula dengan warna baju kemeja putih lelaki itu yang di cemari dengan warna merah.

"Madam keluar terus rebah.. Masa kami tunggu di depan tak ada orang masuk atau keluar. Masa madam rebah pun kami dah check memang tak ada orang dalam tu" Ujar Hairi sambil menundukkan kelapanya

Masih terbayang di matanya keadaan gadis itu yang pucat. Pakaian Gaun yang berwarna Biru gelap itu sekelip mata di cemari dengan tompokan darah merah.

Carlos mendengus kasar lalu kedua belah tangannya naik meraup wajahnya beberapa kali. Pintu bilik kecemasan yang ditolak dari arah dalam itu menghentikan perbuatan Carlos. kelihatan kelibat doktor melangkah mendekatinya.

"Mr Rayyan ?"

"Yes Doctor, how's my wife?"

"Alhamdulillah. She's fine. Luka pada lehernya tidak terlalu dalam." Dengar sahaja perjelasan daripada doktor muda itu, semua orang mula menarik nafas lega.

"Thanks doctor..' Ujar Carlos.

Doktor perempuan itu hanya mengangguk.

"Hanya seorang sahaja di benarkan masuk melawat ya. Buat masa sekarang, pesakit perlukan rehat secukupnya. Harap semua faham. Saya minta diri dulu. "

Sebaik sahaja kelibat Doktor itu hilang,
Carlos terus menumbuk dinding di situ dengan kuat sambil mengumam keras.

"je vais te le faire regretter" ( I will make you regret ).

..................

Carlos melangkah masuk ke dalam bilik sekuriti yang berada di bawah tersembunyi di sebalik hotel mewah itu.

Gib yang diam memerhati setiap rakaman CCTV sedar akan kehadiran carlos namun di abaikan dahulu. Dia memerlukan fokus untuk melihat semua rakaman CCTV ini.

"Have u found something Mr Gibran?" Gib menjeling Carlos yang sudah berada di sebelahnya.

"Kerja dia clean but aku masih tengok balik semua rakaman yang ada." Ujar Gib.
Mata masih tajam memandang skrin besar itu.

Carlos mengepal penumbuknya. Panas hatinya tapi dia tahu bukan mudah melihat kejadian sebenar yang berlaku tadi.

"Wait. Stop !" Tegas suara Gib. Automatik skrin yang memainkan rakaman kamera itu terhenti.

Seorang perempuan berpakaian Gaun mewah kelihatan di skrin. Wanita itu memandang sekeliling sebelum masuk ke dalam tandas perempuan itu. Carlos mendengus kasar melihat gerak geri wanita itu.

Setelah 7 minit kelibat Zahra kelihatan masuk ke dalam tandas tersebut dan bertembung dengan Wanita itu didepan pintu tiada yang mencurigakan.

"Repeat." Keras suara Carlos mengarahkan Rakaman itu dia ulangi semula.

"Again."

"Stop!" Dapat dia melihat lepas Zahra dilanggar. Wanita itu seolah-olah sembunyikan sesuatu di bahagian dadanya yang agak terdedah. Jika tidak di perhatikan dengan betul pasti kejadian itu tidak dapat dilihat kerana terlalu pantas.

"What happened?" Suara garau itu membuatkan semua pasukan keselamatan yang juga berada di dalam bilik itu terus tegakkan tubuh.

" Tuan Farizal."

"Meriah pula bilik ni hari ni... Macam mana perempuan kau?" Soal Lelaki itu setelah melangkah mendekati Carlos yang berdiri di hadapan Screen besar dibilik itu. Dia menjeling Gib sesaat sebelum kembali melekat memandang skrin besar itu. Tajam mata hitam miliknya menikam wanita di skrin itu. Diam seketika.

"Fuck !. They're messing with Ray's Family in my hotel!" Perlahan sahaja suara itu mencarut.

"You want to kill her?" Soal lelaki itu kepada Carlos yang masih memandang Skrin besar itu.
tiba-tiba senyap sunyi bilik itu. Gib juga diam seketika. Menoleh memandang Carlos.
Carlos mengetap rahang mendengar soalan itu.Semakin berkobar-kobar amarah di dada.

"Sure. Why not." Pendek sahaja balasan Carlos

Farizal mengangguk perlahan.

"if u need some help just hello okey.." Farizal menepuk bahu lelaki itu sebelum melangkah pergi.

Carlos senyum nipis. Mata hanya memerhati tubuh lelaki itu yang berlalu pergi dari bilik sekuriti ini. Diam. Wajahnya kembali ketat. Tegang mengenangkan apa yang sudah berlaku dan apa yang wanita tak guna itu sudah lakukan pada Isterinya.

"Find Her Gib. Make sure she regrets what he did."

.....(",)......

Maaf lambat update
baru start free.
Harap korang berpuas hati.

Didi just nak infom yang Call girl ni memang slow update. Maaf ye .

i'm not the best author but i'm trying to be your favorite. You are the strong person behind my success. thank you for supporting me (",) May Allah Blessing Your. (^•^) MUAH.

Share this novel

Nur Azlina
2021-11-04 17:33:15 

tq update


NovelPlus Premium

The best ads free experience