BAB 32

Romance Completed 337843

SEBUAH kenderaan pacuan empat roda berhenti tidak jauh dari kawasan semak tempat Sara bersembunyi. Seorang lelaki dalam pakaian gelap muncul lalu mendapatkan Sara.

“Saya Azam, driver Tuan Ian. Puan Sara cepat masuk ke dalam kereta sekarang.”

Sara akur menuruti arahan lelaki itu. Dia mengenali Azam sebagai pemandu peribadi Ian. Lelaki ini jugalah yang membawa dia dan Ian bernikah di Thailand tempoh hari.

Tanpa berlengah Sara masuk ke ruang penumpang belakang kenderaan pacuan empat roda tersebut. Manakala Azam menuju ke ruang pemanduan.

“Tadi… saya dengar bunyi tembakan… Saya takut tembakan tu terkena pada Ian…”

Dalam suara yang gugup dan tangan yang menggigil Sara memaklumkan apa yang berlaku. Dia benar-benar bimbang jika tembakan yang didengari tadi mengenai Ian.

Mendengar kata-kata Sara, Azam terus menghubungi rakan-rakan yang lain melalui alat komunikasi khas. Dia turut bimbang andai bosnya menjadi sasaran.

Sara memerhati gelagat lelaki itu sedang berbicara dalam nada berbisik melalui ‘earpiece’ yang dipakai sambil mengangguk-angguk. Tidak pasti apa yang diperkatakan. Sara hanya mampu berharap bunyi tembakan tadi bukan mengenai tubuh Ian.

‘Ya Allah, lindungilah suamiku.’

Dalam tidak sedar suara hati Sara berdoa memohon kepada Yang Maha Esa.

Selesai berkomunikasi dengan salah seorang rakan setugas, Azam beralih ke arah Sara.

“Puan Sara jangan risau. Tuan Ian selamat. Leon akan bawa tuan keluar sekejap lagi.”

Benarkah begitu? Sara meraup kedua tangannya ke muka. Terus berdoa agar keselamatan Ian dilindungi. Tanpa sedar air matanya sudah meleleh ke pipi. Walaupun benci terhadap lelaki itu, namun Sara harus akui yang dia tidak mahu kehilangan Ian waktu ini. Apatah lagi setelah Ian sanggup bergadai nyawa menyelamatkannya.

Sara dan Azam sama-sama menanti dengan penuh debaran di dalam kenderaan. Berharap semuanya akan baik-baik.

Dan doa Sara seakan dimakbulkan, kurang dari tiga minit kemudian Sara dan Azam melihat pintu masuk ke gudang tidak jauh dari lokasi mereka dibuka dari dalam. Dan kelibat Ian bersama pembantu peribadinya muncul dari sana.

Ian yang diiring dan dilindungi oleh Leon berlari menuju ke pacuan empat roda yang sudah menanti. Dia masuk ke ruang tempat duduk belakang bersebelahan Sara. Manakala Leon menuju ke tempat duduk hadapan bersebelahan Azam.

Kenderaan tersebut terus dipecut laju meninggalkan kawasan gudang lama itu. Hal berkaitan Umar dan pengikutnya sedang diuruskan oleh orang-orang bawahan Ian yang lain. Tak sia-sia Ian ambil mereka yang cekap berlawan itu menjadi pengikutnya.

Saat melihat Ian yang selamat tanpa sebarang kecederaan serius berada di sebelah, Sara menarik nafas lega. Bersyukur sangat-sangat.

Air mata masih mengalir laju di pipi Sara. Dadanya sebak dan terharu dengan pengorbanan yang Ian lakukan demi membawa dia keluar dari tempat tadi dengan selamat. Rasa nak dakap erat-erat tubuh Ian sebagai tanda terima kasih.

Bagaimana pun, ketika Sara membuka mulut mahu melafazkan penghargaan kepada lelaki itu, Ian terlebih dahulu menoleh ke wajah Sara yang duduk di sebelah. Pandangannya kemudian bertukar berapi dan emosi.

“Nak lari sangat kan?! Ha, tengok apa dah jadi. Nasib baik kau tak kena bunuh dengan si celaka tu tadi. Inilah jadinya bila kau keluar rumah tak minta izin suami! Lain kali duduk diam-diam di rumah! Jangan menyusahkan orang lain!!”

Ian menghamburkan kemarahan yang tertahan sejak siang tadi. Sebetulnya dia terlalu bimbangkan keselamatan Sara. Rasa nak putus nafas bila melihat nyawa Sara hampir melayang di tangan lelaki ‘bangsat’ Umar Danial.

Jenuh juga Ian kena berlawan dengan lelaki itu tadi. Mujurlah orang-orang bawahannya muncul tepat pada waktu untuk membantu. Bunyi tembakan yang kedengaran tadi adalah pistol yang meletus mengenai batang tubuh orang suruhan Umar. Nasib baik tak kena ke tubuhnya. Kalau tak dah jadi ‘arwah’ jawabnya.

Sara tersentap dengan suara bernada tinggi Ian. Teramat kasar dan melukakan hatinya. Apatah lagi dijerit dan ditengking di hadapan Leon dan Azam. Dapat dilihat dua orang lelaki itu terpaksa buat pekak dan pura-pura tak nampak dengan apa yang sedang berlaku di ruang belakang kenderaan.

Dengusan kasar terlepas dari mulut Sara. Baru sahaja dia bercadang mahu berbaik dengan Ian. Namun, dibalas dengan layanan buruk sebegini oleh lelaki itu.

‘Membazir air mata aku je menangis untuk kau tadi. Argh! Aku benci kau, Ian Khalif!’ Hati Sara membentak.

“Kau ingat apa aku cakap ni baik-baik. Kalau kau buat lagi aku akan rantai dan kurung kau dalam rumah sampai bila-bila! Kau jangan berani nak keluar atau larikan diri tanpa pengetahuan aku lagi!” Ian memberi amaran berserta ugutan.

Sara sekadar mengerling tajam ke wajah Ian tanpa sebarang balasan. Ikut hati mahu diplaster mulut mamat ini agar diam! Nasib baik dia tak ada ‘mood’ nak berbalah dengan Ian. Tambahan lagi waktu ini tubuhnya berasa terlalu penat dan letih.

“Hei, kau dengar tak apa aku cakap ni?!” Ian menyoal setelah berang kata-katanya tidak dipedulikan Sara.

Sara ketap bibir bersama jelingan tajam ke arah Ian. Bingit telinga mendengar hamburan tengkingan lelaki ini sejak tadi.

“Baiklah, Tuanku Yang Amat Mulia Ian Khalif. Patik tak akan ingkar perintah tuanku lagi. Mohon ampun beribu-ribu ampun, sembah patik harap diampun. Ha, puas hati?!”

Bulat mata Ian memandang ke wajah Sara. Hampir tersembur tawanya. Tapi, berusaha ditahan. Adoi perempuan ni. Time aku tengah marah kau boleh bergurau pulak. Gigit kang!

“Ingat, jangan berani lari lagi. Kau tu perempuan. Kalau apa-apa jadi di luar sana siapa nak jawab?! Aku ni suami kau. Kau kena hormat aku. Kau kena minta izin sebelum nak buat apa-apa. Kau kena… bla bla bla…”

Ayat terakhir Ian tidak lagi masuk ke telinga Sara. Malas nak dengar bebelan makhluk bernama Ian Khalif. Dia bersandar sambil berpeluk tubuh yang mula dilanda kedinginan lalu memejamkan mata.

Sara mahu berehat. Mahu melupakan segala kekusutan yang dilalui sepanjang hari ini. Dan lima minit kemudian dia sudah hilang ke alam mimpi. Membiarkan Ian yang masih bising-bising di sebelah tanpa dihiraukan.

‘Membebel lah kau sorang-sorang. Aku nak tidur.’

KENDERAAN dipandu Azam membelok memasuki halaman sebuah banglo dua tingkat. Rumah ini adalah kediaman kedua milik Ian. Sebetulnya dia jarang-jarang datang ke sini. Banyak masa dihabiskan di penthouse yang terletak di tengah ibu kota.

Disebabkan lokasi banglo ini agak privasi, Ian memilih menyembunyikan keberadaan Sara di sini. Agar tidak mudah dikesan oleh orang luar. Sampai bila? Hurm dia sendiri belum pasti.

Sebaik kenderaan berhenti Ian mendahului yang lain turun dan menuju ke pintu rumah. Tubuhnya kepenatan. Tak sabar-sabar nak masuk berehat.

Namun, Ian menyedari kelibat Sara yang masih duduk bersandar dengan mata terpejam di kerusi penumpang belakang tanpa ada tanda-tanda ingin keluar. Lantas Ian kembali menghampiri perempuan itu.

“Sara, bangun. Dah sampai ni. Takkan aku nak kena dukung kau pulak. Kau boleh jalan sendiri kan. Oit, bangunlah!”

Berkali-kali dikejut namun respon Sara masih sama. Nyenyak betul perempuan ni tidur. Ian tiada pilihan. Diangkat tubuh Sara keluar dari kenderaan sebelum dibawa masuk ke dalam rumah.

Namun, saat itu Ian dapat rasakan tubuh Sara yang panas seperti bara api. Ian mula bimbang lalu cepat-cepat dibaringkan ke katil yang terletak di sebuah kamar. Tapak tangannya melekap ke dahi Sara.

“Sara, kau demam ni.”

Patutlah Sara tidak memberi respon ketika dikejutkan tadi. Rupa-rupanya Sara diserang demam panas.

Ian sempat panik seketika. Macam mana ni? Apa yang harus dilakukan? Dia tidak mahu mengambil risiko membawa Sara ke pusat perubatan kerana bimbang Sara melarikan diri sekali lagi. Juga takut orang-orang suruhan Umar pasti mencari Sara semula untuk mengugutnya.

Lantas tangannya mencapai telefon lalu menghubungi seseorang. Berharap orang itu akan segera tiba.

Ian kemudian berlalu ke dapur mendapatkan ‘ice pack’ sebelum kembali semula kepada Sara. Ice pack di tangannya diletakkan di dahi Sara dengan harapan dapat menurunkan suhu panas buat sementara waktu.

Sara menggigil kesejukan. Dia mahu menghalang Ian meletakkan ice pack tersebut kerana itu hanya membuatkan kepalanya yang pening bertambah sakit. Namun, demam yang melanda membuatkan dia tak larat walau untuk membuka mata sekali pun.

“Sshh… bertahan ye. Kejap lagi doktor sampai.” Ian menepuk perlahan lengan Sara seakan menenangkan anak kecil.

Setengah jam menanti, kelibat orang yang ditunggu tiba. Sahabat baik Ian yang juga seorang doktor masuk ke dalam kediaman itu dengan tergesa-gesa.

“Han, thanks for coming. Tolong periksa dia cepat.”

Lelaki itu segera menghampiri Sara yang sudah berganti pakaian dan terbaring berselimut di katil. Dia mengeluarkan stetoskop dan alat jangka suhu elektronik lalu memeriksa keadaan tubuh Sara. Terpamer di termometer itu suhu tubuh Sara yang mencecah 39 darjah celcius.

Ian yang berdiri di sebelah hanya memerhati Han menjalankan rutin seorang doktor terhadap pesakit. Jantungnya masih berdebar apabila melihat Sara tiba-tiba jatuh sakit seperti ini. Tak keruan dibuatnya.

Setengah jam seterusnya, Han selesai merawat Sara. Ubat diberikan dan Sara dibiarkan berehat di katil. Mereka berdua kemudian keluar dari kamar tersebut.

“Don’t worry, it’s just a viral fever. Nanti dia akan baik. Suhu dia pun dah turun sikit. Kau cuma kena pantau selalu. Tapi, kalau dalam dua hari still tak baik, cepat bawa dia ke hospital.” Han memaklumkan.

Ian mengangguk-angguk faham. Kalau Sara tak baik juga terpaksalah dibawa ke hospital nanti. Harap-harap Sara akan segera sembuh.

“Thanks, bro. Really appreciate kau sanggup datang ke sini tengah-tengah malam buta macam ni.”

“No big deal. Kau kawan baik aku kan. By the way, ini yang ‘latest’ ke?” Han mengambil peluang bertanya dalam maksud yang hanya difahami mereka berdua.

Sebagai teman baik, Han sudah memahami hobi Ian yang suka bersosial dengan ramai wanita. Selalunya hanya dijadikan koleksi untuk ‘one night stand’ sahaja.

Ian menatap ke wajah temannya dengan perasaan serba salah. Namun, kemudian dengan yakin memberi satu jawapan.

“She’s my wife.”

Saat itu bebola mata Han bagai ingin tersembul keluar. Terkejut beruk.

“Hah?! Serius ke ni, bro? Kau jangan main-main. Ian Khalif mana pernah jatuh cinta pada perempuan. Haha.” Han ketawa.

Sebaliknya Ian mempamerkan reaksi muka yang serius. Tidak terlihat langsung tanda-tanda dia bergurau. Tawa Han terus terhenti.

“So, memang betullah kau dah kahwin dengan that girl? Bila kau kahwin? Tak jemput aku pun.”

Ian mengangguk terpaksa mengakui.

“Aku kahwin rahsia dengan dia. Tak ada sesiapa tahu. Belum masanya untuk aku umumkan tentang dia pada orang lain.”

“My God.” Sepatah ucapan Han kedengaran. Masih terkejut. Patutlah Ian risau macam nak mati pada perempuan itu tadi.

“Habis, tunang kau si Mia tu?” Han menyoal.

Sudah lama mereka berkawan dan Han sendiri tahu yang Ian tidak pernah mencintai mana-mana wanita termasuklah tunangnya yang bernama Mia Riana itu.

Ian meraup kepala yang kusut. Dia belum memikirkan bagaimana mahu menyelesaikan hal berkaitan pertunangan bersama Mia. Apa yang difokus sekarang adalah tentang Sara. Ian tekad tak akan melepaskan Sara biar apapun yang berlaku.

Memahami riak muram yang terlukis pada wajah temannya, Han menepuk-nepuk bahu lelaki itu.

“Takpe, bro. Pandai-pandailah kau handle. Aku dah lama kenal kau. Aku boleh nampak kali ni kau betul-betul cintakan isteri kau. Apapun, aku nak ucap tahniah pada kau. Macam tak percaya kawan aku ni dah jadi suami.”

Ian tersenyum hambar. Tidak gembira tetapi tidak juga berduka. Entahlah. Mungkin kerana pernikahan bersama Sara dilangsungkan secara sulit dan tidak mengikut saluran yang betul.

“Aku harap kau simpan rahsia kita ni,” ucap Ian saat mereka berjabat tangan.

“Sure, bro. Rahsia kau rahsia aku juga. Well, aku pergi dulu. Kalau ada apa-apa kau just call aku okey. Pastikan isteri kau makan ubat on time. Jangan lupa pantau suhu badan dia.” Han sempat menitip pesanan.

Ian mengangguk faham. Dia kemudian mengiringi temannya menuju ke pintu keluar.

SAAT kenderaan yang dipandu Han hilang dari pandangan, Ian kembali masuk ke dalam rumah. Dia menuju ke kamar di mana Sara berada.

Dalam rasa bersalah dan masih diselubungi kerisauan, Ian duduk di birai katil bersebelahan tempat Sara berbaring. Diletak tapak tangannya ke dahi Sara untuk memeriksa suhu. Dah kurang panas. Syukur.

Ian menukar tuala basah yang baru lalu diletak di atas dahi Sara. Malam ini dia tidak mahu tidur. Dia akan berjaga untuk mengawasi keadaan Sara. Bimbang jika kesihatan cinta hatinya ini kian memburuk.

Waktu ini di dalam suasana dinihari yang dingin dan sunyi, Ian mengambil peluang menatap sepuasnya ke wajah Sara. Satu-satunya wanita yang membuat Ian tahu maksud cinta sebenarnya.

Walau pada ketika lain dia selalu membuatkan Sara sakit hati dan marah, namun hakikatnya Ian benar-benar mencintai perempuan ini. Dia tak sanggup kehilangan Sara dalam apa jua keadaan.

Perlahan-lahan diraih jemari Sara lalu dibawa ke bibirnya dan dikucup lembut.

“I love you, Sara Alyka. With all my heart. Izinkan aku menjadi suami kau walaupun aku bukan lelaki yang baik dan mungkin tidak layak buat kau. Aku akan cuba bahagiakan hidup kau.”

Setelah itu, Ian duduk berteleku di sebelah Sara sambil menongkat tangan ke dagu. Beberapa kali dia menguap. Berusaha untuk melawan rasa mengantuk yang berulang kali menyapa. Sehingga tidak sedar apabila akhirnya dia terlelap di tepi katil dengan berlapikkan lengan serta jemari Sara yang masih berada dalam genggaman.

Dan tidak Ian ketahui bahawa segala perilakunya itu disedari Sara yang berpura-pura tidur. Dia membuka kelopak mata apabila yakin yang Ian sudah tenggelam ke alam mimpi.

Sara berpaling ke kiri tubuhnya lalu memandang ke raut tampan Ian Khalif. Wajah ini yang selalu menjadi igauan para wanita di luar sana. Tanpa diduga kini telah bergelar suaminya sendiri.

Bait-bait ucapan Ian seketika tadi bagai terngiang-ngiang semula. Saat ini Sara percaya yang Ian benar-benar mencintai dirinya. Malah, sanggup melakukan apa sahaja biar pun terpaksa menggadaikan nyawa sendiri.

Sara harus akui yang dia seakan tidak mampu lagi untuk menutup pintu hatinya daripada mencintai Ian. Selama ini ditahan dan ditepis perasaan itu. Malah, cuba membohongi perasaan sendiri bahawa dia tidak mungkin mencintai Ian.

Namun, kini Sara terpaksa lepaskan pendirian yang dipegang. Dia telah jatuh cinta sebenar-benarnya terhadap Ian Khalif. Dia mencintai lelaki ini sepenuh hatinya.

Tapi, ada sesuatu yang membuatkan Sara gusar. Saat ‘rahsia’ terbesar dirinya diketahui Ian nanti, apakah lelaki itu masih mencintainya seperti saat ini?

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience