BAB 22

Romance Completed 337843

‘The number you have dialed is not reachable. Please try later.’

UNTUK kali yang ke-100 suara rakaman itu menerjah pendengaran. Membuatkan Ian bertambah berang dan marah. Lantas telefon pintar yang berada di tangan dicampak dengan kasar ke tengah meja kerja.

Ian meraup muka penuh resah dan gelisah. Mana tidaknya. Panggilan yang ditunggu-tunggu sejak semalam tak kunjung tiba.

Dia bimbang. Risau bagai nak mati memikirkan keadaan gadis tercinta. Di manakah Alyka berada? Adakah gadis itu baik-baik sahaja?

Melalui aplikasi ‘Flight Tracker’, Ian tahu yang pesawat dinaiki Alyka semalam sudah selamat mendarat di bumi Itali. Namun, peliknya sehingga saat ini tiada langsung sebarang panggilan telefon atau pesanan mesej diterima daripada Alyka.

Permulaannya Ian cuba bertenang dan berfikir positif. Mungkin Alyka masih penat sebaik tiba di sana. Biarlah dia berehat dulu. Atau mungkin juga gadis itu terlupa untuk memaklumkan kepadanya.

Namun, selepas hampir 24 jam menanti dan tiada sebarang maklumat diterima, Ian mulai curiga. Dia tidak sedap hati. Adakah sesuatu telah menimpa Alyka?

Lantas diarahkan pembantunya untuk segera menyiasat. Malah, diminta juga setiausahanya menghubungi pihak pejabat kedutaan di Itali untuk mendapatkan kepastian berhubung situasi Alyka.

Bagaimana pun, Ian hampir pitam apabila pembantu peribadinya maklumkan sebentar tadi bahawa Alyka sebenarnya tidak menaiki pesawat ke Itali. Lebih mengejutkan apabila dilihat melalui pemeriksaan CCTV, kelibat bayang tubuh Alyka yang hilang tanpa sebarang jejak dalam ruang bangunan terminal KLIA.

Apa lagi, bertambah risaulah Ian. Dia takut dan bimbang memikirkan kemungkinan sama ada Alyka diculik. Mungkin oleh musuh perniagaannya. Siapa tahu kan?

Sudah diarahkan orang-orang bawahannya untuk melakukan pencarian Alyka di segenap pelusuk kawasan. Dia cuba menanti dengan sabar dan tidak mahu membuat laporan polis kerana risaukan keselamatan Alyka. Takut ada pihak cuba mengambil kesempatan. Kecoh pula jadinya nanti. Ian tetap optimis bahawa Alyka akan ditemui dalam keadaan selamat.

“Aly, you kat mana? Please call me, sayang. Please…” Ian bersuara meluahkan kerisauannya terhadap gadis yang dicintai.

CELAHAN rambut pendek diraup kasar. Ian mendengus nafas. Dia tidak boleh sekadar berdiam diri di sini dan mengharapkan orang suruhannya mencari Alyka. Dia harus lakukan sendiri untuk mengesan di mana Alyka berada.

Lantas Ian bangun dari duduk, mengambil semula telefon pintar yang dicampak di tengah meja tadi dan bersedia untuk keluar. Bagaimana pun, niat Ian terhalang saat seseorang muncul di muka pintu bilik kerjanya tidak lama kemudian.

“Where are you going?” Datuk Ismail menyoal. Tergambar riak bengis seakan sedang menahan kemarahan di raut tuanya.

“Ian nak keluar kejap. Ada hal penting.” Ian memberi alasan.

“Papa ada hal yang lebih mustahak nak bincang dengan Ian,” ujar Datuk Ismail sambil melayang-layangkan beberapa helaian kertas putih yang berada di tangannya.
“Berkenaan apa? Kita cakap kemudian. Ian kena keluar sekarang.” Ian tetap berdegil. Urusan berkaitan Alyka melebihi segala-galanya sekarang.

“Berkenaan maklumat sulit syarikat yang bocor ke tangan pihak musuh. Dan maklumat tu keluar melalui pejabat kamu!” Suara Datuk Ismail mula meninggi.

Ian tersentak. Dahinya berkerut. Tidak memahami butir bicara yang disebutkan papa.

“Maksud papa maklumat sulit apa? Macam mana pula boleh keluar dari bilik Ian? I don’t understand.”

Dokumen yang ada di tangan Datuk Ismail lantas dilempar dengan kasar ke atas meja kerja Ian. Membuatkan helaian kertas-kertas itu berterbangan dan jatuh berselerakan.

“Kamu tengok dokumen tu. Itu semua tandatangan kamu kan? Tender 50 million yang kita tengah ‘bid’ sebelum ni lenyap dan jatuh ke tangan our competitor disebabkan kebocoran maklumat yang berpunca daripada kamu. What’re you doing? Answer me IAN KHALIF!” Suara menyinga Datuk Ismail bergema di bilik kerja itu. Tidak dapat menahan marah lagi.

Ian benar-benar keliru. Pantas dicapai helaian dokumen yang berselerakan di mejanya lalu dibaca satu-persatu. Mahu memastikan segala tuduhan yang baru disebut oleh papa adalah benar. Sebentar kemudian riak mukanya bertukar tegang. Mata membuntang.

“Tapi, Ian tak pernah sign dokumen ni. Not me…” Ian menggeleng menafikan keterlibatannya.

Sungguh dia tidak pernah melihat dokumen berkenaan sebelum ini. Dia akui memang sejenis yang suka mempermainkan hati dan perasaan perempuan saat menjalinkan hubungan di luar sana. Namun, dalam urusan berkaitan kerja dia selalu serius dan tidak pernah main-main.

“Habis, yang tercatat di situ bukan tandatangan kamu?” Datuk Ismail menyoal sinis.

Ian mengetap bibir. Memang jelas terpapar di setiap helaian kertas berkenaan adalah tandatangan miliknya. Tapi, dia tak ingat langsung pernah menurunkan tandatangan di atas dokumen tersebut. Aduh, masalah besar ni!

“Papa, listen. Ian tak pernah tengok pun dokumen ni sebelum ni. Kalau Ian pernah sign, Ian tentu akan ingat.” Ian cuba mempertahankan diri.

Datuk Ismail menarik nafas panjang sebelum menghembusnya keluar. Kalau diikutkan hati mahu dilempang sahaja anak yang seorang ini. Bukan setakat menjatuhkan reputasi syarikat, malah memalukan dirinya sendiri.

“Board of Directors demand the answer. Mereka minta kamu letakkan jawatan dari kerusi CEO berkuatkuasa serta-merta. Papa minta mereka berikan tempoh untuk kamu jelaskan perkara sebenar. One week kamu harus kemukakan bukti yang kamu tak bersalah. Kalau tak semua ‘privilege’ yang kamu nikmati sebagai anak kepada Datuk Ismail selama ni akan ditarik balik!” tutur Datuk Ismail penuh makna sebelum berlalu keluar dari bilik tersebut.

Sebaik kelibat Datuk Ismail menghilang di sebalik pintu, Ian terkedu di pinggir meja kerja sambil menatap ke arah dokumen yang berada di tangan. Tapak tangan diraup ke muka. Cuba mencari satu jawapan serta solusi yang diinginkan.

Dibelek sekali lagi ke arah tandatangan miliknya yang jelas terpapar di satu sudut dalam dokumen tersebut. Tangannya menggaru ke kepala cuba memerah ingatan. Berkerut-kerut seluruh muka. Dia betul-betul tak ingat pernah turunkan tandatangan ke atas dokumen tersebut. Tak mungkin dia akan melakukan kesalahan seperti itu dengan sewenang-wenangnya. Dia bukan orang sebegitu.

Namun, seketika kemudian fikiran Ian seakan dapat menangkap sesuatu. Dia teringatkan satu perkara. Kalau tak silap beberapa minggu yang lalu dia pernah diminta oleh Alyka untuk menurunkan tandatangan ke atas satu dokumen. Menurut Alyka dokumen tersebut tidak penting dan sekadar salinan untuk simpanan di dalam fail syarikat sahaja.

Waktu itu tiada apa yang mencurigakan kerana dia begitu mempercayai Alyka. Malah, Ian yakin tidak mungkin Alyka terlibat dalam hal membocorkan rahsia sulit syarikat kepada pihak luar. Mustahil sama sekali. Alyka terlalu baik dan naif untuk melakukan kerja-kerja jahat seperti itu. Tapi….

KETUKAN yang muncul di pintu bilik mematikan lamunan Ian seketika kemudian. Wajah pembantu peribadinya terjengul di situ.

“Mr. Ian, boleh saya jumpa tuan sekejap?” Lelaki bertubuh sasa dalam pakaian serba gelap itu meminta kebenaran.

Ian memberi arahan menyuruh lelaki itu masuk. Memang dia ternantikan sebarang maklumat daripada orang suruhan ini berkaitan gadis kesayangannya yang hilang.

“Kau dah dapat info di mana Aly berada?”

Lelaki itu memerhati ke arah Ian dalam pandangan serba salah. Dia boleh menduga reaksi bosnya sebentar lagi. Tentu Ian akan mengamuk. Namun, demi tugasan terpaksa dihadap jua.

“Saya ada beberapa maklumat untuk tuan. Berdasarkan pencarian yang kami lakukan, kami yakin Cik Alyka masih berada di dalam negara. Dia bukan diculik. Tapi…”

“Tapi apa?!” soal Ian tidak sabar-sabar.

Lelaki itu lantas meletakkan sesuatu di atas meja berhadapan Ian. Beberapa keping foto berwarna hitam putih yang diperoleh hasil intipan bersama teman risikan terpapar di situ.

“Hasil maklumat yang kami dapat, Cik Alyka sebenarnya menyamar menggunakan identiti palsu selama ini. Dan kami syak dia adalah ‘spy’ yang dihantar oleh syarikat lain untuk mendapatkan maklumat sulit dalam syarikat tuan.”

Bebola mata Ian membesar. Terus terbangun dari duduknya dek kerana terperanjat dengan maklumat yang baru sampai di pendengaran.

“What?! Aly adalah spy? Kau biar betul. She’s my girlfriend. Tak mungkin!” Ian membentak tidak percaya.

“Tuan boleh tengok gambar tu. Dalam gambar tu kelihatan Cik Alyka bertemu seseorang. Dan saya yakin tuan kenal siapa orang itu.”

Ian lantas mencapai kepingan foto-foto yang bersusun di atas meja. Dibelek satu-persatu sebelum dia menyedari sesuatu.

“Jesrina??”

Lelaki suruhan Ian mengangguk mengesahkan jawapan tersebut.

“Cik Alyka adalah kawan baik Jesrina. Mereka dah kenal satu sama lain sejak zaman kolej.”

Saat itu Ian betul-betul terkejut besar. Terhenyak tubuhnya ke kerusi semula. Dipandang foto-foto yang berada di tangan. Dia cuba menafikan apa yang dilihat. Berharap semua itu cuma mimpi. Namun, ternyata ia adalah benar.

“Aly…”

Nama gadis kesayangannya berhembus di bibir Ian. Masih sukar mempercayai. Tak mungkin Aly yang dicintai sanggup berlaku khianat di belakangnya.

Tak mungkin Alyka membohongi dirinya. Tak mungkin Alyka masuk ke syarikatnya sebagai pengintip. Tak mungkin Alyka mempermainkan dirinya. Tak mungkin! Ian tidak dapat menerima kenyataan itu.

Dan kebetulan di tengah perbualan mereka, setiausaha Ian yang berada di luar bilik kerja meminta kebenaran untuk masuk setelah dia menerima satu pesanan parcel yang dihantar oleh sebuah agensi kurier.

“Maaf mengganggu, Mr. Ian. Ada parcel untuk tuan.” Wanita itu meletakkan kotak bersaiz sederhana besar di atas meja berhampiran Ian sebelum dia berlalu keluar.

Ian memerhati ke arah kotak berkenaan bersama kerutan di dahi. Dibuka kotak tersebut sebelum isinya kelihatan sebentar kemudian.

Bekas baldu berisi cincin permata yang dihadiahkan kepada Alyka saat dia melamar gadis itu tempoh hari bersama satu nota kecil terselit di situ.

‘Semoga cincin ini akan tersarung di jari wanita yang selayaknya untuk awak. Maaf, bukan saya.’

-ALY

Perasaan Ian terus menyirap. Bekas berisi cincin permata bersama nota kecil itu dibaling dengan kasar ke dinding.

“ALYKA!!!!”

Ian meraung menjerit nama itu bagaikan dirasuk. Dia mengamuk seperti terkena histeria. Marah, berang, geram, kecewa. Semuanya menjadi satu.

Pandangan berapi Ian kemudian dihala ke arah lelaki suruhannya yang masih berdiri menanti di tepi. Satu arahan ditutur.

“Kau cari di mana Aly berada. Kau cari dia sampai dapat. Kau bawa dia hidup-hidup pada aku!!!”

“Baik tuan.” Tidak menunggu lama lelaki itu terus bergerak keluar dari bilik berkenaan untuk melakukan tugasan yang diarahkan.

Seperginya lelaki suruhan tadi, Ian berdiri di tepi dinding kaca yang memperlihatkan pemandangan ibu kota Kuala Lumpur dari bilik kerjanya. Bekas cincin yang terjelepok di sudut lantai dipandang sayu. Malah, senyuman serta raut indah Alyka yang menjadi igauannya selama ini muncul berlayar di tubir mata. Senyuman itu seakan sedang mengejek dirinya.

Jadi, selama ini hubungan yang terjalin antara mereka adalah palsu? Cinta yang dia hulurkan juga dibalas dengan sebuah pembohongan? Semuanya sekadar ilusi yang mengaburi pandangan matanya?

“How dare you, Aly? HOW DARE YOU??!!”

Ian membentak sambil meraup mukanya penuh kecewa. Kedua belah jemari dikepal. Rahang bergerak-gerak. Menahan gejolak api kemarahan yang sedang menjulang tinggi.

“Aku takkan lepaskan kau, Aly. Aku akan pastikan kau TERIKAT dengan aku sampai bila-bila!!!”

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience