BAB 41

Romance Completed 346473

PAGI yang dingin di Kuala Lumpur. Hujan gerimis yang turun sejak malam tadi masih membasahi bumi.

Ian mendengus nafas memerhati rintik air hujan itu dari sebalik pintu ‘sliding’ kaca di penthouse miliknya.

Hurm, bila tengok hujan ni automatik fikirannya teringatkan Sara. Rindu. Tapi, hatinya masih panas membara. Sakit hati setiap kali gambaran pertemuan Sara bersama lelaki lain muncul di minda.

Selepas meninggalkan banglo berdekatan tasik itu semalam, Ian memandu keretanya menuju ke penthouse ini setelah tidak tahu ingin ke mana. Dihabiskan malam yang sepi sendirian.

Ian menghembus keluhan. Dia tak bencikan Sara. Tapi, dia tak boleh terima sangat-sangat bila Sara menipu di belakangnya.

Tak apa. Dia akan ‘ajar’ kekasih gelap Sara itu menggunakan tangannya sendiri nanti. Supaya lelaki itu sedar diri dengan siapa dia cuba berlawan!

Tritt… Tritt… Tritt…

Telefon pintar yang berada di atas meja berbunyi. Melenyapkan seketika lamunan Ian. Pantas dicapai telefon itu sebelum menjawab panggilan yang diterima.

“Yes, pa?”

Di hujung talian suara garau papa menyatakan sesuatu yang membuatkan ‘mood’ Ian terus merudum. Mimik mukanya bertukar tegang.

Sebaik panggilan ringkas itu tamat, telefon di tangan terus dicampak ke sofa. Dan Ian berlalu ke kamar untuk menukar pakaian.

Sepuluh minit kemudian dia keluar semula setelah selesai bersiap. Telefon yang dicampak tadi diambil dan kunci kereta yang berada di atas meja dicapai. Setelah itu Ian berlalu meninggalkan unit penthouse.

Ian memandu kenderaannya menuju ke sebuah kawasan kediaman yang terletak di Bukit Bandaraya, Kuala Lumpur. Keretanya kemudian membelok memasuki halaman sebuah rumah banglo empat tingkat milik seorang ahli korporat ternama.

Turun dari kenderaan, Ian melangkah menuju ke pintu utama kediaman. Kedatangannya disambut seorang gadis. Siapa lagi kalau bukan perempuan ‘gedik’ yang juga tunangnya.

“Ian Khalif, good morning. Sampai juga you ke sini.” Dalam gaya ‘menggeletis’ Mia menyapa. Sengaja dia pamerkan reaksi sebegitu untuk menyakitkan hati Ian.

Ian terus mendengus kasar. Jika bukan kerana gesaan papa melalui panggilan telefon pagi tadi, tak mungkin dia akan muncul di sini untuk bertemu keluarga Mia.

Menurut papa, Mia datang mengadu kononnya dia menyakiti hati gadis itu semalam. Mia siap menangis teresak-esak di bahu ibu tirinya Datin Nurain.

Kononnya dia berlaku curang bersama perempuan lain dan perempuan itu ingin merampas harta kekayaan dimiliki kedua-dua keluarga mereka.

Dan kalau dia tak munculkan diri di rumah Tan Sri Rahmat hari ini, maka dia akan disingkirkan sekali lagi dari jawatan CEO Almatraz Holdings. Nak tak nak terpaksalah Ian paksakan diri hadir ke sini.

“You memang pandai berlakon kan, Mia?!” Tutur Ian sambil merenung tajam ke muka gadis itu.

“Well, you kena sedar I ni bakal jadi menantu kesayangan your parents. I boleh pujuk parents you untuk ikut semua kemahuan I. Termasuk untuk singkirkan perempuan murah kesayangan you tu jauh-jauh dari hidup kita. So, next time you jangan berani nak ignore I macam semalam lagi!”

Mendengar kata-kata ugutan Mia membuatkan hati Ian panas menggelegak. Kalau yang berdiri di depannya ini orang lain pasti sudah dicekik. Geram!

Namun, baru sahaja Ian ingin membalas kata-kata gadis itu, kelihatan kelibat lelaki korporat Tan Sri Rahmat muncul berhampiran mereka.

“Ian, baru sampai ke?”

Ian segera menukar reaksi wajah. Dia tersenyum sebelum tunduk hormat bersalaman dengan lelaki itu.

“Ha’ah, baru sampai. Maaf uncle. Malam tadi Ian terpaksa tinggalkan majlis awal sikit sebab ada urusan penting.” Ian menutur alasan.

“Eleh, urusan dengan girlfriend simpananlah tu!” Mia menyindir.

Ian tersentap. Manakala Tan Sri Rahmat menjeling melalui ekor mata ke arah anak gadis tunggalnya itu.

“Mia…” Dalam nada lembut Tan Sri Rahmat menegur. “Apa kata Mia pergi tolong Mommy buatkan air kat dapur. Daddy nak borak dengan Ian kejap.”

Sambil memuncungkan bibir mungilnya, Mia akur dengan arahan si ayah dan berlalu meninggalkan kedua lelaki itu.

Sebaik kelibat Mia hilang dari pandangan, Tan Sri Rahmat memaut bahu Ian persis anak sendiri. Dia sudah mengenali anak muda ini sedari masih kecil.

“Come, Ian. Kita borak kat dalam bilik kerja uncle.”

Ian mengangguk lantas menuruti lelaki itu ke sebuah bilik kerja yang terletak di satu sudut kediaman. Bilik kerja itu lebih menyerupai sebuah bilik bacaan besar seakan perpustakaan. Di dalam bilik tersebut dipenuhi pelbagai jenis buku yang tersusun kemas di rak.

“Uncle harap Ian tak ambil hati dengan perangai Mia. Ian pun dah kenal Mia sejak kecil kan. Memang dia manja sikit. Insya-Allah dah kahwin nanti berubahlah perangai dia tu,” ujar Tan Sri Rahmat membela si anak.

Ian mencebik di dalam hati. Berubah apa macam tu? Dah besar panjang pun masih manja dan gedik. Tak selera nak buat bini. Untuk suka-suka seperti bekas kekasihnya yang lain bolehlah.

Namun, kata-kata itu sekadar terluah di dalam hati. Demi ‘menyelamatkan’ kedudukannya sebagai CEO untuk kali kedua, Ian terpaksa memaniskan muka di hadapan Tan Sri Rahmat.

“Erm uncle, Ian dengar company uncle nak melabur di Dubai. Kalau uncle tak kisah, Ian nak join dalam next meeting di sana nanti boleh?” Ian menukar topik perbualan untuk melenyapkan hal berkaitan Mia.

Tan Sri Rahmat mengangguk sambil tersenyum. Dia suka dengan anak muda seperti Ian yang sentiasa menunjukkan minat terhadap bisnes dan bijak mengambil peluang.

“Of course boleh, Ian. Uncle memang nak bawa Ian join sekali. Banyak yang syarikat kita boleh laburkan di sana. Pulangan yang akan kita dapat juga pasti berlipat kali ganda. Uncle berbesar hati sangat Ian nak turut serta dalam mesyuarat akan datang nanti.”

“Sure. Ian berminat nak invest dalam projek hartanah di sana. Ian akan sediakan proposal dan bagi kepada uncle nanti.”

Tan Sri Rahmat dan Ian sambung bercerita berkenaan beberapa projek yang sedang berjalan hasil usahasama antara kedua-dua syarikat mereka. Beberapa isu berbangkit turut dibincang bersama.

Ketika melewati rak-rak buku di dalam bilik kerja itu, tanpa sengaja mata Ian tiba-tiba tertancap pada satu bingkai gambar yang memaparkan foto sepasang suami isteri.

Apa yang membuatkan Ian tertarik untuk melihat gambar itu dengan lebih dekat adalah wajah lelaki muda yang berada di dalam foto berkenaan. Terus diambil bingkai gambar tersebut dan ditenung lama.

Melihat gelagat Ian, dalam tersenyum Tan Sri Rahmat memaklumkan kepada Ian berkenaan foto tersebut.

“Itu gambar lama masa uncle dan aunty Ana kamu baru kahwin. Erm lebih kurang 25 tahun lepas.”

Ian tersentak. Dia masih ingat pernah melihat wajah lelaki muda yang sama di dalam foto lain. Yup. Foto yang ditunjukkan oleh Sara.

Dengan segera Ian keluarkan dompetnya dari poket jeans lalu mencari sesuatu yang terselit di situ. Benar, gambar itu masih ada tersimpan. Dia pernah berjanji kepada Sara untuk membantu mencari ‘ayah kandungnya’ yang hilang.

Foto ditangan kanan terus dibandingkan dengan gambar yang berada di dalam bingkai. Sama dan serupa! Ian terus menekup mulutnya.

Tan Sri Rahmat yang berdiri berhampiran mengerutkan dahi. Tidak faham dengan apa yang sedang dilihat Ian.

“Ada apa Ian?” Tan Sri Rahmat menyoal.

Ian mengalih pandangan lalu menunjukkan foto lama yang memaparkan seorang lelaki muda bersama seorang wanita jelita itu kepada Tan Sri Rahmat.

“Ini gambar uncle ke?” Ian memberi soalan.

Tan Sri Rahmat memicing pandangan ke foto yang berada di tangan Ian. Seketika kemudian riak mukanya berubah terkejut.

“Mana Ian dapat gambar ni?!”

Tan Sri Rahmat tidak mengerti bagaimana Ian boleh memiliki gambar lama tersebut. Jelas terpapar di dalam gambar itu adalah dirinya sewaktu masih muda bersama seorang wanita yang pernah menjadi teman hidupnya suatu ketika dahulu. Wanita yang amat dicintai. Karmila.

“Ian dapat gambar ni daripada seseorang. Jadi, betul lelaki di dalam gambar ni adalah uncle?” Ian bertanya sekali lagi meminta kepastian.

Tanpa keraguan, Tan Sri Rahmat terus mengangguk. Mengakui kebenaran itu.

Manakala Ian terkedu. Saat itu barulah dia tahu mengenai sebuah kenyataan. Bapa kandung yang dicari Sara selama ini rupa-rupanya adalah Tan Sri Rahmat!

“Uncle, Ian pergi dulu. Nanti Ian akan bawa pemilik gambar ni ke sini untuk bertemu uncle,” ucap Ian lalu terus meminta diri untuk pergi.

Tan Sri Rahmat ditinggalkan bersama mimik muka yang dipenuhi persoalan dan tanda tanya. Tidak memahami apa yang berlaku.

“Daddy, ke mana Ian nak pergi tu?” Mia yang baru muncul di bilik kerja berkenaan sambil menatang dulang minuman ikut sama kehairanan.

Tanpa dapat memberi sebarang jawapan, Tan Sri Rahmat menjungkit bahu tanda tidak tahu. Bagaimana pun, di dalam benaknya sedang memikirkan berkaitan sekeping gambar lama dirinya bersama Karmila yang dimiliki Ian. Dari mana anak muda itu dapat gambar tersebut?

KELUAR dari banglo Tan Sri Rahmat, Ian memandu kenderaannya masuk ke jalan utama. Dia bercadang ingin kembali bertemu Sara. Mahu dimaklumkan berkenaan sebuah kebenaran yang baru sahaja diketahui.

Walaupun di hati tersisa rasa marah terhadap perempuan kesayangannya, namun jauh di sudut hati Ian berasa lega dan gembira. Ini bermaksud dia terselamat daripada harus berkahwin dengan Mia Riana.

Bagaimana pun, di pertengahan perjalanan satu panggilan yang masuk ke telefon pintar telah mengubah haluan Ian.

“Tuan Ian, kami dah dapat tangkap Reza Izham. Tuan nak kami buat apa pada dia?” Suara Leon di hujung talian bertanya.

Mendengar sahaja gerangan nama lelaki yang menjadi punca kemarahannya sejak semalam itu disebut, riak muka Ian bertukar tona.

“Tunggu aku datang. Aku akan ajar dia sendiri!”

Setengah jam memandu, Ian tiba di sebuah bangunan usang yang agak tersorok dari laluan utama. Selepas memberhentikan kenderaan, Ian terus berlalu keluar dan menuju ke dalam bangunan usang berkenaan. Kehadirannya disambut beberapa orang suruhan termasuk Leon.

“Tuan Ian, itu Reza Izham.”

Leon memaklumkan kepada Ian sambil merujuk kepada seorang lelaki bertubuh sederhana tinggi yang berada di tengah ruang. Tangan lelaki itu diikat ke belakang dan tubuhnya dipegang oleh dua orang suruhan Ian.

Ian lantas menghampiri lalu berdiri bertentangan lelaki yang telah membuatkan kemarahannya meledak. Tanpa berkata apa-apa penumbuknya dihayun laju ke muka lelaki itu.

Buk!

“Hoi!! Korang ni siapa?! Apa salah aku?!” Reza menjerit dalam kesakitan.

Dia langsung tidak mengenali siapakah orang-orang ini. Juga tidak faham apa yang berlaku. Nak kata dia berhutang dengan ‘ah long’, tak pernah pula. Tapi, kenapa dia ditangkap? Malah dipukul pula.

“Kau Reza Izham kan?” Ian sengaja menyoal di depan muka lelaki itu walaupun sudah tahu.

“Kau siapa? Aku pernah ada masalah dengan kau ke?!” Reza menyoal kembali.

Ian bertambah menyirap dengan soalan dikemukakan Reza. Masih berpura-pura seperti tidak bersalah. Serentak itu tangan kirinya pula naik meninju ke muka Reza. Hingga mengalir darah dari hidung lelaki itu.

“Itu pengajaran untuk orang macam kau yang berani kacau bini orang!!” Ian bertempik dalam nada tinggi. Melepaskan kemarahan yang terbuku.

Jawapan Ian membuatkan Reza keliru. Dia mengerutkan dahi tidak memahami.

“Bini siapa yang aku kacau? Aku tak pernah kacau bini oranglah!!” Reza membalas.

“Kau jangan nak nafikan. Aku nampak sendiri kau jumpa Sara hari tu!!”

“Sara? Maksud kau Sara Alyka ke? Kau suami Sara?!” Sambil menahan sakit Reza bertanya.

“Yes! Sara Alyka tu bini aku! Sesiapa yang berani sentuh hak aku, aku akan ajar orang tu sampai mampus!!!”

Dan sekali lagi tumbukan dilepaskan laju ke muka Reza. Buk!

Waktu itu Reza tergamam. Betul-betul terkejut. Dia tak pernah tahu yang Sara dah kahwin. Aduh, matilah dia kejap lagi dibelasah oleh suami Sara. Lalu cepat-cepat Reza memberikan penjelasan.

“Bro, aku minta maaf. Aku tak tahu langsung yang Sara dah kahwin. Tapi, percayalah aku dan Sara tak buat apa-apa. Dia kawan lama aku. Dan aku cuma tolong dia dapatkan rawatan berkaitan penyakit yang dia hidapi-“

Ian berdesis sinis. Hah. Alasan sama seperti yang diberikan Sara semalam.

“Aku tahu kau doktor. Tapi, kau tak payah guna itu sebagai alasan. Aku takkan percaya!”

“Demi Allah aku tak tipu. Aku jumpa Sara cuma untuk bagi ubat-ubat yang dia minta. Itu je. Kau boleh tanya Sara sendiri dan kau boleh check ubat-ubat tu. Sumpah aku tak pernah ada apa-apa dengan isteri kau,” ucap Reza bersungguh-sungguh.

Saat itu Ian terdiam seketika. Keningnya bertaut. Muka Reza dipandang lama. Melihat sama ada lelaki itu berkata benar atau bohong.

“Kau tolong Sara rawat penyakit apa?!”

“Penyakit kanser dia. Aku cuma dapat bantu berikan dia ubat-ubatan sebab dia refused untuk teruskan rawatan di hospital. I’m really sorry, bro. Aku betul-betul tak tahu Sara dah kahwin-“

Ian tidak mendengar penjelasan panjang lebar lelaki itu. Telinganya hanya menangkap ayat pertama diucapkan Reza tadi.

“Sara… sakit kanser?” Ian memandang tepat ke wajah Reza meminta jawapan.

“Kau tak tahu Sara sakit selama ni?” Reza menyoal kembali. Patutlah lelaki ini salah faham.

Spontan Ian menggeleng. Lidahnya terus kelu untuk mengucap sebarang kata.

“Sara menghidap Ovarian Cancer. It’s a terminal stage.” Dalam nada serius Reza memaklumkan.

Waktu itu mulut Ian ternganga. Seakan tidak percaya dengan apa yang baru didengari. Dia terpempan.

“Bro, Sara is in critical condition. Kau kena tolong Sara dapatkan rawatan di hospital cepat sebelum terlambat.” Reza menggesa.

Kata-kata Reza membuatkan perasaan Ian bertukar gundah. Dadanya sesak. Tak tunggu lagi dia terus berlari keluar menuju ke kereta sebelum memecut laju meninggalkan tempat itu. Berharap dia dapat segera tiba untuk menemui Sara.

Sepanjang perjalanan Ian meraup tapak tangan ke mukanya. Air mata penyesalan bertakung di tubir mata. Rasa bersalah benar-benar menghempap diri kerana tega menuduh Sara berlaku curang sebelum ini. Malah, menyakiti hati perempuan itu dengan kata-katanya yang menghiris perasaan malam tadi.

“Sara, I’m sorry… I’m really sorry, sayang…” ucap Ian berkali-kali.

DI BANGLO berhampiran tasik, Sara merenung lama ke arah sekeping foto dirinya bersama Ian yang dirakamkan secara ‘selfie’ saat mereka bercuti di sebuah pulau persendirian tempoh hari.

Seakan tidak percaya, tempoh bulan madu indah itu telah lenyap disebabkan satu salah faham. Dia tidak berniat menipu Ian. Hanya mencari waktu yang sesuai untuk dimaklumkan perkara sebenar kepada lelaki itu.

Malangnya Ian tidak mahu percaya. Malah, dia dituduh dengan sesuatu yang tidak pernah dilakukan. Cemburu buta lelaki itu membuatkan perasaan cinta Sara turut sama luntur. Sakit hati!

Tak mengapalah. Mungkin dia dan Ian tidak sepatutnya bersama sejak dari awal. Gambar ‘selfie’ saat bahagia bersama Ian itu dicampak ke dalam laci.

Sara memerhati ke sekeliling ruang kamar di mana dia dan Ian pernah mencipta kenangan indah bersama. Dia nekad dengan keputusan yang diambil. Dia akan pergi meninggalkan semua ini. Dia akan tinggalkan Ian. Lelaki itu tidak memerlukan dirinya lagi.

Beg bagasi bersaiz sederhana ditarik di tangan kiri. Sara bersedia untuk pergi.

“Selamat tinggal, Ian.”

Bagaimana pun, ketika Sara baru sahaja ingin melangkah keluar dari kamar berkenaan, dia merasakan kesakitan menyerang semula di bahagian abdomen.

Permulaannya Sara tidak menghiraukan. Kesakitan itu pasti hilang sekejap lagi. Lagipun, dia dah ambil ubat tahan sakit satu jam yang lalu.

Namun, sakit yang dirasakan seperti tidak berkurangan. Malah, semakin kuat mencengkam hingga menjalar ke seluruh urat sarafnya.

Tanpa sempat berpaut pada apa-apa, tubuh Sara jatuh terjelepuk ke lantai. Sambil menahan kesakitan, Sara cuba mengambil botol pil tahan sakit di dalam beg. Namun, seluruh tenaganya seakan hilang. Dia tak mampu mencapai ubatan itu biar pun hanya berada berdekatan sahaja.

Ya Allah. Adakah ajalnya telah tiba? Dia belum bersedia. Banyak perkara yang belum terlaksana. Namun, jika itu takdir Tuhan tiada apa yang dapat dia lakukan. Hanya mampu berserah.

Terbaring sendirian di dalam kamar, Sara menahan kesakitan yang kian memuncak. Seluruh sendi merasakan kesakitan itu. Dada semakin sesak seakan sukar bernafas. Cecair pekat merah ikut keluar mengalir melalui rongga hidung dan mulutnya.

Waktu itu dalam pandangan berbalam-balam Sara melihat sesuatu yang amat dia rindui. Bayangan wajah arwah mama dalam pakaian serba putih sedang tersenyum ke arahnya.

‘Mama…’

‘Mama, maafkan Aly… Aly tak sempat cari di mana ayah berada. Aly rindu mama. Aly nak ikut mama. Mama tunggu Aly datang ye. Nanti kita boleh kembali bersama macam dulu…’

Suara hati Sara mengucapkan kata-kata itu. Bibirnya tidak mampu digerakkan lagi. Semuanya terasa seakan lumpuh.

Seketika kemudian bayangan wajah arwah mama hilang. Dan terganti dengan wajah suaminya, Ian Khalif.

Jujur hati Sara tidak dapat menipu. Dia merindui Ian. Dia merindui tempoh bulan madu singkat mereka sebelum ini. Dia merindui segala kenangan indah yang pernah mereka cipta bersama.

Namun, rupa-rupanya semua itu hanya ilusi yang membuatkan dia leka dan terbuai. Sedangkan pada realitinya Ian mencintai wanita lain. Dan dia hanya sekadar menjadi tempat persinggahan lelaki itu.

Tak mengapalah. Selepas ini Ian boleh hidup tenang dan bahagia tanpa kehadirannya di sisi. Ian boleh hidup bersama seorang wanita yang lebih layak untuknya.

‘Ian, maafkan semua dosa-dosa saya… dan halalkan makan minum saya sepanjang bergelar isteri awak... Saya doakan awak hidup bahagia… Saya pergi dulu…’

Dalam penglihatan yang semakin kabur, sayup-sayup Sara mendengar namanya dilaung seseorang yang muncul dan meluru ke arahnya. Dia tak tahu siapa kerana pandangannya seketika kemudian sudah bertukar kelam.

Share this novel

mynn.nnym
2024-03-05 21:28:59 

Aaaa cant wait next chapter. Amieda laju2 type eaaa hahahaaa

Rahmah
2024-03-04 10:23:59 

Auto meleleh air mata baca bab ini..terima kasih penulis update..

Anita Azmi
2024-03-04 09:20:58 

sedih.. tu la ian ego sgt.. igt sara menipu ka.. harap2 Ian dpt bawa Sara berubat dkt tempat yg trbaik


NovelPlus Premium

The best ads free experience