BAB 29

Romance Completed 337843

RANGE Rover yang dipandu Ian Khalif berhenti di halaman kediaman milik keluarganya. Dia berkunjung ke sini kerana satu panggilan telefon yang diterima daripada papa pagi tadi.

Ikutkan hati Ian mahu ‘berbulan madu’ lebih lama bersama Sara. Nak habiskan sepanjang masa bersama isteri tercinta biar pun yang dihadap itu adalah perempuan garang macam singa! Namun, wajah itulah yang membahagiakan hati Ian.

Disebabkan panggilan telefon daripada papa, dia terpaksa tergesa-gesa pulang ke Kuala Lumpur semula hari ini. Hilang mood!

Keluar dari kenderaan, Ian berjalan menuju ke pintu rumah. Sempat dia mengerling ke arah sebuah BMW 6 Series berwarna gelap yang diparkir tidak jauh dari kenderaannya. Sekali pandang dia mengenali pemilik kereta tersebut. Ini tentu ada kaitan dengan pertemuan hari ini.

Melangkah masuk ke dalam kediaman, seperti yang sudah Ian jangka kelihatan kelibat beberapa wajah yang amat dikenali berada di ruang tamu sedang rancak berborak.

“Ha, sampai pun budak Ian ni,” ujar Datin Nurain saat melihat kelibat anak tirinya.

Serentak itu masing-masing menoleh memandang ke arah Ian yang baru tiba. Satu-persatu wajah yang ada di situ diperhati Ian. Termasuk tunangnya Mia Riana yang sedang tersenyum penuh sinis. Ops! Pembetulan. Bekas tunang.

Selain itu kelihatan ahli korporat terkenal sebaya papanya, Tan Sri Rahmat bersama isterinya Puan Sri Rohana.

Ian bersalam dengan keduanya dengan tertib. Walaupun tidak bersetuju saat dijodohkan bersama Mia, namun Ian tetap menghormati mereka berdua kerana hubungan persahabatan yang terjalin dengan ibu bapanya.

“Apa khabar Ian?” Puan Sri Rohana tersenyum mesra saat anak muda itu menjabat tangannya.

Memang sudah lama dia berangan mahu bermenantukan si Ian Khalif. Wajah tampan sebegini jika dikacukkan dengan anak daranya Mia nanti pastilah melahirkan cucu-cucu yang berwajah comel dan cantik juga.

Namun, berlainan pula dengan Tan Sri Rahmat yang lebih serius dan sekadar memerhati gelagat bakal menantunya. Kecewa sudah tentu apabila mendengar berbagai cerita tidak enak berkaitan lelaki muda ini.

Tapi, demi jalinan persahabatan yang sudah lama bersama Datuk Ismail, maka Tan Sri Rahmat cuba menutup mata terhadap semua kekurangan itu. Apatah lagi isterinya asyik mendesak untuk dipercepatkan perkahwinan antara Mia dan Ian.

“Ha, duduk Ian.” Suara garau Datuk Ismail meminta Ian duduk untuk menyertai perbualan mereka sekeluarga.

Ian lantas mengambil tempat di sofa paling hujung. Bersebelahan Mia. Kebetulan hanya sofa itu yang kosong tidak berpenghuni.

“Hai.” Mia menjeling manja bersama senyuman ke arah Ian.

Lebih kepada senyuman berbentuk ‘kemenangan’. Pastilah Mia gembira kerana di hadapan orang tua mereka, Ian tidak dapat membantah apa-apa.

Ian sekadar mengerling tajam. Rosak ‘mood’ indahnya untuk hari ini. Dia lebih sanggup duduk di rumah bergaduh dengan Sara daripada terpaksa membuang masa mengadap Mia. Bosan.

Melihat semua sudah ada di situ, Datuk Ismail tidak ingin melengahkan hal yang sedang dibincangkan. Dia menyambung bicara yang terhenti ketika Ian tiba tadi.

“Ian, seperti apa yang papa maklumkan dalam telefon pagi tadi, kami semua dah sepakat. Perkahwinan Ian dan Mia akan berlangsung bulan depan. Kita percepatkan tarikhnya.”

Ian terus meraup jemari ke celahan rambut pendeknya. Tak tahu nak cakap apa. Keputusan tersebut dibuat tanpa persetujuannya.

Menurut papa, Tan Sri Rahmat bersetuju untuk menyambung semula jalinan kerjasama dengan syarikat keluarga mereka sekiranya perkahwinan di antara Ian dan Mia dilangsungkan. Perkahwinan yang mempunyai tujuan sampingan. Semuanya atas faktor perniagaan.

“Tapi, kami dah putus…” Ian cuba menjelaskan situasi sebenar.

“Putus?!” soal Tan Sri Rahmat dan Puan Sri Rohana bersama-sama. Riak muka mereka berkerut keliru.

Namun, Mia dengan pantas memintas bicara Ian tadi. Tidak pernah sekali pun dia maklumkan kepada kedua ibu bapanya yang Ian mahu memutuskan pertunangan mereka.

“Eh, taklah. Ian ni suka sangat bergurau. Mana ada putus. Kita kan dah pergi cuba baju pengantin sama-sama hari tu. You lupa ea, sayang?” Mia lantas menyentuh ke lengan Ian berpura-pura mempamerkan kemesraan mereka.

Ian mendengus nafas. Berang pula apabila Mia memotong kata-katanya seperti itu. Ikutkan hati mahu saja dia berlalu pergi. Namun, tak elok pula setelah memikirkan kedua ibu bapa Mia yang berada di situ.

“Taklah. Mana boleh putus. Ian ni sayang sangat kat Mia. Selalu cakap dia tak sabar-sabar nak kahwin dengan Mia. Kan, Ian?” Datin Nurain sengaja menambah perisa untuk menceriakan suasana.

Walaupun Ian ada membawa seorang gadis pulang ke rumah hari tu, namun Datin Nurain tidak mengambil serius. Biasalah anak muda seperti Ian yang tampan dan kaya, memang ramai perempuan ‘murahan’ mahu menempel.

Ian menggosok dahi. Pening dan kusut. Entah masa bila dia cakap tak sabar-sabar nak kahwin dengan Mia? Ibu tirinya ini memang pandai buat cerita palsu. Sudahnya dia yang akan menanggung kesan nanti.

“Ha, eloklah kalau macam tu. Aunty ni pun dah tak sabar sangat nak tengok Mia dan Ian naik pelamin. Nanti cepat-cepat kami boleh timang cucu.” Senyuman meleret terukir di bibir Puan Sri Rohana. Gembira tak terkata.

“Kan, Ana. Kalau boleh dapat cucu kembar. Ha, kita timang seorang satu.” Datin Nurain berseloroh.

“Haih, belum apa-apa dah cerita pasal cucu. Kita bagi diorang ni kahwin dulu.” Datuk Ismail meningkah sambil menggeleng kepala dengan gelagat isterinya.

“Eh, mestilah. Saya tak sabar nak jadi nenek tau.” Datin Nurain menjeling ke arah suaminya.

Lalu disusuli suara gelak tawa mereka semua. Kecuali Ian. Manakala Mia sedari tadi tersenyum-senyum mendengar cerita orang tuanya bersama ibu bapa Ian.

Sebetulnya Mia tak sabar nak ber’posing’ ala selebriti di hari perkahwinan impiannya nanti. Beberapa busana pengantin daripada pereka fesyen terkenal sudah pun ditempah. Dia ingin menjadi pengantin paling cantik dan jelita seantero dunia mengalahkan semua selebriti dan para bangsawan. Nah, berangan harus sampai langit ke-7!

Ian pula bertambah sakit kepala. Perbualan mereka semua membuatkan otaknya kian serabut. Aduh, bini yang ada di rumah tu pun dia tak mampu nak handle. Ini nak tambah seorang lagi? Pengsan!

Datuk Ismail kemudian mengubah topik perbualan mereka. Dia mengambil peluang memaklumkan sesuatu kepada Ian.

“Ian, papa dan Uncle Rahmat dah berbincang dengan Board of Directors. Jawatan CEO mungkin akan dikembalikan semula kepada Ian selepas siasatan berkenaan kes kebocoran maklumat hari tu selesai.”

Tan Sri Rahmat mengangguk. “Uncle pun kalau boleh tak nak tengok orang lain jadi CEO Almatraz Holdings. You’re the most qualified person. Sekarang ni kita tunggu hasil siasatan selesai. Bila kita dapat siapa yang bocorkan maklumat tu nanti, kita akan bawa orang tu ke muka pengadilan. Tak ada kompromi.”

Saat itu Ian tersentak. Alamak! Orang itu siapa lagi kalau bukan isterinya sendiri, Sara Alyka. Sanggupkah Ian melihat cinta hatinya dipenjarakan nanti? No…

Walaupun dia sendiri marah dan berapi saat mengetahui bahawa Sara adalah orang yang bertanggungjawab membocorkan maklumat syarikat tempoh hari, namun dia tak akan sampai hati membiarkan isteri sendiri ditangkap pihak berkuasa.

Hurm, dia harus fikirkan cara bagaimana mahu menyorokkan rahsia berkaitan Sara daripada pengetahuan orang lain.

“Eh, dahlah tu berbual hal syarikat. Jom kita makan pula. Hidangan dah siap di meja makan tu.” Datin Nurain mencelah ingin menghentikan perbualan berkaitan hal dunia korporat.

“Ha, mari kita ke ruang makan. Boleh sambung berborak di sana lagi,” ujar Datuk Ismail mempelawa sahabat baiknya serta yang lain.

Mereka semua kemudian meninggalkan ruang tamu dan berjalan menuju ke ruang makan untuk menjamu selera.

KETIKA membuntuti langkah yang lain, Ian menyedari telefon pintarnya tiada bersama. Dia meraba-raba ke poket seluar. Haih, ini mesti tertinggal telefon di dalam kereta tadi.

Ian lantas meminta diri untuk keluar sebentar menuju ke kereta. Pintu dibuka lalu Ian melihat ke tempat duduk di sebelah penumpang. Memang benar telefon miliknya berada di situ.

Telefon tersebut diambil. Kemudian disentuh ke skrin untuk melihat jika ada mesej atau panggilan yang masuk sewaktu dia tertinggal tadi.

Seperti jangkaannya beberapa panggilan tidak berjawab terpapar di skrin. Semuanya daripada nombor milik pembantu peribadinya.

Dalam perasaan tertanya-tanya Ian mendail semula ke nombor tersebut.

“Ada apa?” Ian menyoal setelah panggilan di sebelah sana bersambut.

“Tuan Ian, sorry…”

“Hah, kenapa?” Pelik pulak lelaki itu tiba-tiba meminta maaf.

“Puan Sara… Puan Sara hilang-“

Saat itu riak muka Ian terus berubah terkejut.

“HILANG?! MACAM MANA BOLEH HILANG?!!”

“Err tadi Puan Sara mengadu sakit perut. Dia pitam di rumah. Kami bawa dia ke hospital. Lepas masuk bilik rawatan dia tak keluar-keluar. Kami dah cari di semua tempat tapi tak jumpa…”

Perasaan Ian waktu ini sukar dijelaskan. Kalau pembantunya ada di depan mata, sudah dicekik lelaki itu sampai mampus! Geram!!!

“Kenapa kau tak tanya aku dulu sebelum bawa dia ke hospital?! Kau tahu kan si Sara tu pandai berlakon dan menipu? Argh! Korang semua tak boleh diharap!!” Ian terus menyinga.

“Saya dah call tuan dari tadi tapi tak berjawab. Sa-“

Tidak menunggu pembantunya menghabiskan penjelasan, Ian terus menamatkan panggilan. Mukanya ketika ini sudah seperti udang yang dibakar. Merah menyala menahan kemarahan.

SARA!!!! Argh! Berani kau lari sekali lagi?! Aku dah bagi amaran suruh kau duduk diam-diam di rumah. Tapi, kau degil. Memang sengaja nak buat darah aku naik kan?!

Takpe-takpe. Aku jumpa kau nanti siap kau! Aku tahu macam mana nak ajar kau, SARA ALYKA!!

Tapak tangan diraup ke muka. Baru sahaja dia keluar sekejap. Tak sangka Sara menggunakan peluang itu untuk melarikan diri. Perempuan ini memang licik! Grrr.

Tak tunggu lagi, Ian terus masuk ke ruang pemanduan dan menghidupkan enjin kereta. Dia harus segera pergi mencari Sara. Kang perempuan tu terbang ke luar negara, dia yang berputih mata.

Namun, ketika itu kelihatan Mia keluar dari rumah untuk mencari di mana tunangnya berada. Sebaik melihat Ian yang sudah berada di dalam kereta, Mia melangkah laju menghampiri.

“Ian, you nak pergi mana? Semua orang tengah tunggu you nak makan bersama.”

Bagaimana pun soalan Mia tidak dijawab. Dalam kepala otak Ian ketika ini hanya memikirkan di mana Sara berada.

“IAN KHALIF!” Mia melaung memanggil nama itu setelah soalannya tidak dihiraukan.

Sebaliknya tanpa mempedulikan Mia, Ian memutar stereng dan memandu keretanya keluar meninggalkan halaman rumah banglo tersebut. Kenderaan itu dipecut laju memasuki jalanraya. Hal berkaitan Sara jauh lebih utama waktu ini.

Share this novel

sallylatiff
2024-01-22 16:29:22 

hehehe sara sara , padan muka Mia ! just risau ape Ian nk lepas ni kat sara eaaa , ghisauuu nokkkk

mynn.nnym
2024-01-22 10:22:15 

Thanks amiedaaaaa ❤️ pls make Ian fall harder kat sara

norsila
2024-01-22 00:59:23 

huuu tlepas juga sara ye...smoga bjaya..tgglkn lan ni..


NovelPlus Premium

The best ads free experience