Rate

BAB 7 - PULANG

Romance Completed 452244

Berita perkahwinan Aman dan Amalina akhirnya diwar-warkan. Malah kad undangan turut diedarkan kepada semua pekerja yang bekerja di syarikat tersebut.

''inas..kau pasti ke nak balik kampung ni? dah tak nak duduk dengan aku? tak suka ke duduk dengan aku?'' tanya Nusrah dengan wajah yang kecewa.

''bukan aku tak suka..tinggal dengan kau Nusrah .. entahlah nak kata.. aku asyik bertembung dengan dia..hari-hari datang pujuk aku..walaupun dah berapa kali aku tolak dia..aku lemas..mungkin kalau aku balik kampung..aku tenang sikit..bila dekat dengan keluarga aku..tolong ibu aku..jaga ayah aku yang terlantar lumpuh tu..'' kata Inas.

''hmmm...ya tak ya juga kan..ayah kau tu..hmm..'' Nusrah mengemamkan bibirnya sendiri.

'aduh sahabat aku seorang ni..dulu bukan main bahagia saja masa baru kahwin dengan Arman tu..tapi tak sangka Arman boleh berubah hati..' Nusrah melihat kepada Inas yang sedang duduk bertentangan dengannya.

''apa-apapun.. aku doakan kau dan keluarga kau selamat semuanya..ya! mungkin kalau balik kampung, kau jauh dari orang-orang yang pernah menzalimi kau Inas..'' kata Nusrah.

'moga itu yang terbaik untuk kau inas..'

Telefon di atas meja Nusrah berbunyi.. Nusrah segera mencapai ganggang telefon itu dan meletakkannya di telinganya..

''hello..'' kata Nusrah.

''oh ya..'' Nusrah kemudiannya menyuakan ganggang telefon itu kepada Inas memandangkan mereka berdua berkongsi talian yang sama.

'..siapa?..' Inas menggerakkan bibirnya bertanya tanpa suara kepada Nusrah. Bibir Nusrah muncung menunjukkan ke arah bilik kaca di belakang Inas.

'encik Shahreza..' sekali lagi inas berbicara menggunakan bahasa bibir dengan Nusrah. Kepala Nusrah terangguk-angguk beberapa kali..tangan Inas mengambil ganggang telefon itu dari tangan Nusrah..

"Encik Shahreza.." kata Inas.

"Ya..baik.." balas Inas.. Kemudian dia bagunlah Inas dari kerusinya mengembalikan ganggang telefon di tempatnya.

"dia panggil?" tanya Nusrah.. Inas menganggukkan kepalanya. Kemudian dia berbaling berjalan ke pintu bilik atasannya. Pintu bilik kaca itu diketuk oleh inas beberapa kali.. Dari luar dia melihat Shahreza mendongangkan kepalanya..kemudian mengamitnya untuk masuk kedalam.

''Tuan cari saya...'' kata Inas sebaik pintu dibuka..

''masuklah Inas..tutup pintu tu..'' arah Shahreza.

''Inas..kamu tahu sebab apa saya panggil kamu ?'' tanya Shahreza sambil melihat Inas sedang menghayun kan langkahnya menghampiri meja kerjanya.

''sebab saya nak berhenti ke Encik Shahreza ?'' tanya Inas. Shahreza segera menganggukkan kepalanya beberapa kali.. Kedua-dua tangannya dicantumkan lalu dibawa menongkat di bawah dagunya.. Merenung kepada Inas.

''hmm ya! Kamu dah fikir masak-masak ke Inas..kenapa perlu berhenti? Kerja sajalah disini..kalau kamu berhenti..kamu nak kerja di mana pula..?'' tanya Shahreza..melihat kepada INas yang berdiri kaku dihadapannya.

''dah jadi macam ni..saya ingat.. Saya nak balik kampung ..'' jawap Inas.. Menarik bibirnya agar tersenyum. Shahreza melepaskan satu keluhan..lalu bersandar dikerusinya.

''macam ni lah..saya ni..berat hati nak lepaskan kamu pergi..kamu seorang pekerja yang baik..rajin..rugilah saya kehilangan seorang pekerja seperti kamu, inas.. tapi saya terpaksa hormat dengan keputusan kamu..'' Kata Shahreza sambil memandang tepat kepada Inas yang sedang tersenyum kepadanya..

''kamu kata nak balik kampung kan? ..nak saya cadangan kamu di cawangan yang ada disana..tak perlulah sampai berhenti..saya tukarkan kamu kesana..tapi dalam position apa..saya akan maklumkan kemudian..''kata Shahreza lagi..

''betul ke ni encik? Dekat kampung saya?'' tanya Inas. Shahreza mengangguk beberapa kali.

'tak sangka dia begitu peka.. Aku akan kembali bekerja di tempat lama aku.. Dekat dengan keluarga aku.. Mungkin ni rezeki buat aku..'

''alhamdulillah ..terima kasih encik..'' ucap Inas.

''hanya ni yang dapat bantu kamu..saya tahu apa yang sedang kamu alami sekarang..insya Allah ..Tuhan permudahkan urusan kamu Inas..tapi..nanti kena keluar ke pekan sikit lah..boleh kan..'' kata Shahreza tersenyum kepada Inas.

''boleh sangat Encik..kiranya saya balik ke tempat kerja lama saya dulu la yea..terima kasih encik..mungkin ini yang terbaik buat saya..'' kata Inas.

''insya Allah ..'' sahut Shahreza.. Selepas berbincang beberapa perkara yang lain Inas keluar dari bilik Shahreza..Inas memegang sepucuk surat yang sebelum ini diserahkan kepada Shahreza.

Berita gembira itu disampaikan kepada Nusrah sebaik Inas sampai di meja kerjanya..berpelukan mereka berdua...Shahreza seperti biasa akan mengintai dari dalam ruang biliknya.

'hanya ini yang saya boleh tolong Inas..kamu seorang pekerja yang cekap dan cemerlang..haissh..' keluh Shahreza kerana bakal kehilangan seorang pekerjanya.

Akhirnya Inas pulang juga ke kampung..sempat dia melihat beberapa imej gambar majlis perkahwinan Arman dan Amalina yang di hantarkan ke aplikasi whatsapp kumpulan pekerja syarikat..ada yang mengucapkan tahniah..dan ada juga yang meyuarakat rasa tak puas hati.. Tapi bagi Inas.. Di lega akhirnya dia tak terikat lagi dengan keluarga itu.

'tuhan duga kau inas..sebab kau mampu..nama pun dugaan..mungkin selepas ini akan jadi lebih baik..' Inas menarik bibirnya tersenyum melihat pemandangan hijau di luar kereta yang dinaikinya..

Sebaik kakinya mencecah ke tanah..di hadapan rumah yang telah lama dia tak pulang..menghabiskan masa di bandar mencari rezeki buat keluarganya..akhirnya kini dia pulang..

''kakak!'' seorang remaja lelaki berada dihadapannya..

''tak payah nak drama sangat..takkan kakak kamu sendiri pun kamu tak kenal!''perli Inas kepada adiknya, Anas.

''terkejut lah.. Bukannya tak kenal... Ibu!'' Inas segera menekup mulut anas dengan tangannya. Membulat mata anas melihat kepada Inas..

''jangan lah menjerit panggil ibu.. Biarlah kakak masuk kedalam..'' Kata Inas kemudian membuka semula mulut anas..

''alah..ada jelah kakak ni ..'' rungut anas mengurut lembut pipinya sendiri..

''boleh tolong angkat beg kakak masuk..'' kata Inas..sambil berjalan lenggang tanpa membawa apa-apa ditangannya..

''yealah..'' Anas mendekati teksi yang dinaiki oleh Inas tadi..

''semua ni beg kakak saya?'' tanya Anas kepada pemandu teksi tersebut..bila melihat ruang tempat simpan barang belakang teksi itu penuh dengan beg.. Pemandu teksi itu menganggukkan kepalanya.

'kakak ni dah kenapa? bawa beg banyak macam ni sekali..sebelum ni nak balik raya pun payah..ni..macam dah tak nak balik ke bandar dah ni nampak gayanya..' Anas melihat ke arah Inas yang sudah melangkah masuk kedalam rumah kecil mereka..

Amni sedang sibuk mengosok pakaian pelanggannya.. Terasa sepasang tangan memeluk pinggangnya dari belakang. Amni menunduk melihat kepada tangan yang melilit tubuhnya.

''Inas! '' segera Amni melepaskan pelukan tangan yang melilit tubuhnya lalu menarik tangan Inas.. Menarik wajah Inas dengan lebih dekat dengan wajahnya..dua tangannya merangkul pipi Inas. Wajah anak perempuannya ditenung lama dan dalam-dalam sebelum mereka sama-sama berpelukkan.

''ibu baru mimpikan kamu beberapa hari ni..tak sangka kamu balik sampai ke rumah..sekarang dah ada depan ibu ni..Ya Allah! Anak bertuah ibu ni..'' Kata Amni..memeluk Inas semakin erat..

''Inas dah balik ibu..lepas ni Inas tak akan pergi lagi..Inas akan duduk dengan ibu..ayah dan anas..'' balas Inas sambil menundukkan wajahnya ke bawah..

''Inas ..kenapa ni? Kenapa cakap macam tu? '' tanya Amni bila melihat wajah Inas tiba-tiba berubah mendung.

''ibu.. Inas jumpa dengan ayah dulu lah ..lepas ni Inas cerita semuanya dekat ibu..''kata inas sambil memegang tangan ibunya.. Diambil tangani tu lalu diciumnya..

Amni mengangguk..dia tak mahu mendesak anaknya yang baru saja sampai itu..tentu dia masih letih melalui satu perjalanan panjang untuk sampai ke kampung. Dia melihat belakang inas berjalan pergi..melangkah masuk ke dalam bilik di mana ada suaminya yang sedang berbaring didalam..

''ibu!'' panggil Anas di muka pintu..Amni berpaling melihat ke arah suara anas..

''beg siapa banyak-banyak ni?'' tanya amni. Melihat anak teruna nya mengheret bagasi besar di tangannya, beg galas di belakang tubuhnya..dan ada beberapa beg lain di tangan.

''beg kakak lah ni ibu!..dah macam tak nak balik bandar saja kakak tu..'' perli Anas.

''kamu ni! Mulut tu jaga sikit..degar dekat kakak kamu nanti..'' marah Amni..mengangkat tangannya tinggi mengacah untuk memukul Anas.. Cepat-cepat Anas melindungi wajahnya dengan tangan yang bergantung beg-beg ditangannya..tapi bukannya Amni nak memukul..melainkan mengambil beg-beg yang ada di tangan Anas.

''betul lah tu mak..jangan marahkan Anas tu..'' kata Inas yang baru keluar dari bilik ayahnya, kerana ayahnya sedang tidur.. Inas memilih untuk keluar tanpa menganggu ayahnya.

''apa yang kamu cakapkan ni Inas.. Ibu tak faham lah..? '' tanya Amni keliru..

Inas kemudiannya duduk di kusyen yang ada di ruang tamu rumah tersebut..Amni yang sedang menyerika baju..menghentikan dulu kerjanya..duduk dia bersama dengan Inas di ruang tamu.. Inas menceritakan apa yang terjadi..dari mula hingga lah ke akhirnya.. Di dalam bilik, Izhar sudah terjaga bila mendengar suara Inas. Dia mula menitiskan air mata dari kelopak matanya..

'masa kau datang nak minta anak aku jadi isteri kau..bukan main lagi kau berjanji Arman..walaupun aku sudah tahu yang datin tak pernah sukakan Inas..tapi kau datang yakinkan kami..kau akan jaga Inas dengan sepenuh hati..tapi sekarang..' air mata Izhar mengalir di pipi...seluruh tubuhnya yang kaku di perhatikan saja..

''ayah..'' panggil Anas..yang baru menyelak kain tirai yang menutup pintu masuk ke bilik orang tuanya..

''kakak.. Ayah dah bangun..'' kata Anas..Inas segera mengelap air matanya..berpaling ke arah Anas dan mengagguk..

''dah..tak payah sedih..tak payah pikirkan semua perkara yang dah lepas..berani mereka buat macam tu dekat kamu..ingatkan orang kaya..cerdik pandai ni perangainya baik..ini tak, sombong..'' perli Amni sambil mengurut belakang Inas.

Geram sungguh dia mendengar apa yang diceritakan oleh Inas tadi..dulu ya..sebelum mereka bernikah menantunya sering singgah ke rumah mereka ini..tapi selepas saja dia bernikah dengan Inas..nak jumpa Inas sewaktu cuti raya pun susah..hanya sekadar bercakap melalui telefon..bila ditanya..Inas akan memberi berbagai-bagai alasan kepada mereka..bukannya mereka tak tahu.. Ini pasti kerana Amran yang tak mahu pulang ke kampung .

Share this novel

Raperla Wong
2021-08-09 09:31:58 

klau sy di posisi Inas pn akan buat benda yg sma

Zunuraini Abd Latip
2020-10-04 12:03:59 

nasib inas baik dpt bos yang memahami

Zunuraini Abd Latip
2020-10-04 12:03:23 

bahagialah kau Hanya sementara...Tak guna punya arman time nk inas punya baik jmpa mkbapaknya dh dpt blik kampung pun Tak nk


NovelPlus Premium

The best ads free experience