Rate

BAB 6 - KESAL

Romance Completed 452471

Bertolak lah mereka ke hospital.. Semasa mereka sampai di bilik rawatan Inas.. Ada Nusrah bersama dengan Inas.

'' assalamualaikum.. '' salam diberikan oleh Amran.

'' waalaikummusalam.. '' Sahut Inas..dan Nusrah.

Nusrah yang sedang memotong buah Apple untuk Inas segera bangun dari kerusi yang didukinya..

'' eh! Tak apa nak.. Duduk lah.. Pakcik berdiri saja.. '' kata Amran..

'' Inas.. '' panggil Amran yang berada di hujung katil Inas. Manakala Naimi dan Arman seperti tak wujud berdiri didalam bilik itu..

'' ayah.. '' sahut Inas.. Dia langsung tak memandang kearah lain melainkan ayah mertuanya.

'masya Allah.. Apa yang kamu dah buat ni Naimi.. Kamu pukul Inas sampai macam ni sekali... Memang patut mereka laporkan ke balai.. Bukannya sikit-sikit kamu pukul dia..habis lebam muka dia.. Dengan kepala berbalut lagi.. ' Amran melihat kepada Naimi yang sedang berdiri disamping Arman.

'' Naimi!!! '' panggil Amran dengan tegas dan kuat. Tersentak mereka semua yang berada disitu..

'' bukan kamu ada benda nak cakap dengan Inas? '' tanya Amran menyindir Naimi yang diam terkaku berdiri di sana..

Naimi berjalan dua langkah ke hadapan.. Melemparkan pandangan jijik nya kepada Inas seperti biasa.

'' ibu datang nak minta maaf.. Ibu terlalu mengikut perasaan waktu tu.. Tak sedar apa yang ibu buat waktu tu.. '' kata Naimi..hanya meluahkan katanya..tiada sedikit pun keikhlasan dari bait kata yang dilontarkan olehnya tadi.. Naimi kemudian mengalih pandangannya ke arah lain..

'minta maaf? Selepas apa yang kau dah buat? Sekarang kau datang untuk minta maaf!'

'' inas maafkan.. '' kata Inas.. Nusrah berpaling melihat kepada inas dengan pandangan tak puas hati.. Di memegang lengan Inas.

'kenapa semudah tu Inas.. Selepas apa yang orang tua tu buat.. Kau maafkan dia..!?' Nusrah tak puas hati dengan Inas.

'' tapi.. Kalau ibu boleh pulangkan anak Inas.. Inas akan maafkan ibu.. '' kata Inas sambil menyuakan sebelah tangannya kepada Naimi.. Dengan pantas Naimi beranjak semula kebelakang.. Melihat kearah Inas yang sedang merenung tajam kepadanya.

'perempuan ni dah gila agaknya! Aku hantuk kepala dia sampai dia tak waras ke?' takut Naimi melihat akan hal itu.

'' Inas.. Ayah harap Inas bersabar.. Anak Inas kini sudah berada di syurga.. Menanti ibunya disana.. Ayah nak Inas kuat.. Ayah dah tak tahu macam mana lagi ayah nak nasihatkan ibu kamu yang degil dan kepala angin ni.. '' kata Amran..

'' sayang.. Maafkanlah ibu.. '' kata Arman.

'maafkan! Semudah itu..' hati Inas sedang bergelak mengejek Arman dan Naimi.

'' maafkan.. jadi datang ni.. Nak Inas tarik balik laporan polis tu ya.. '' kata Inas sambil memegang tangan Nusrah yang dari tadi memegang lengannya..

Terdiam mereka semua..

'' ayah bukannya nak masuk campur.. Itu hak Inas.. Terpulanglah.. Ayah cuba bawa ibu ke sini untuk meminta maaf.. Kalau Inas tetap juga nak teruskan mendakwa ibu.. Terpulang.. '' kata Amran pasrah.

Naimi membeliakkan matanya melihat kepada suaminya.. Tak sangka itu yang keluar dari mulut Amran.. Begitu juga dengan Arman turut tergejut sama.

'' ayah!'' panggil Arman. Seraya memegang kedua-dua bahu ibunya.

'' boleh tinggalkan Arman dengan Inas.. '' kata Inas..

Mereka bertiga kembali berpaling melihat kepada Inas..

'' Inas.. Betul ni? '' bisik Nusrah di telinga Inas.

'' jangan risau.. Aku dah penatlah Nusrah.. Aku nak tamatkan semua ni.. '' kata Inas kembali membisik di telinga Nusrah.

'' hmm.. Kalau macam tu.. Aku pergi solat dululah.. '' kata Nusrah.. Inas menarik bibir pucat nya tersenyum kepada Nusrah.. Sambil mengangguk kecil..

Melihat Nusrah berjalan keluar.. Amran pun berjalan menarik lengan Naimi untuk turut keluar sama keluar dari bilik itu..

'' sayang.. Abang.. ''

'' tak perlu lah nak bersayang-sayang.. Simpan saja semua tu.. Inas nak Arman tahu.. Yang kita tetap kan berpisah.. '' kata Inas.. Menayangkan wajah pucatnya yang kosong..

'' tapi kita boleh perbaiki hubungan ni sayang.. '' kata Arman melangkah mendekat ke katil Inas.

'' stop! Berdiri saja disitu.. Kalau Arman nak inas tarik balik laporan polis tu.. Arman kena ikut syarat Inas.. '' kata Inas sambil mengangkat tangannya kepada Arman.. Menghalang Arman mendekat dengannya.

'' syarat.. Syarat apa? '' tanya Arman.

'' syarat yang pertama.. Sudah tentu.. Kita berpisah.. Inas sudah taknak.. ada hubungan dengan Arman.. Terutama sekali dengan ibu!'' kata Inas tegas.. Sambil meletakkan telefon bimbitnya di atas perutnya..

'' sayang.. Abang masih sayangkan sayang.. Jangan buat abang macam ni!.. '' rayu Arman.

'' maaf.. Apa tadi.. Sayang? cinta?.. Sepatutnya Arman fikir sebelum nikah dengan perempuan yang nama apa tu.... Hmmhmmm... Ama.. Amalina kan.. '' kata Inas..

'sudahlah Arman.. Sedarlah.. Ini realitinya.. Bukan kita berada di alam mimpi.. Mungkin dulu aku yang terlampau percayakan cinta kita.. Sampai aku tak nampak apa yang telah kau buat.. Untuk aku terima kau semula itu mustahil.. Cukuplah selama ni aku telan semua.. '

''sayang..'' panggil Arman.

'' dia dah mengandung ke? '' tanya Inas. Arman kemudian menggelengkan kepalanya..

'' terpulanglah.. Itu bukan masalah Inas.. '' kata Inas sambil menggelengkan kepalanya.

'' yang kedua, rumah dan kereta.. Jualkan!.. Inas nak bahagian Inas..'' kata inas..

Membatu Arman mendengar apa yang baru keluar dari bibir pucat Inas. Tak percaya Inas akan memintanya untuk menjual rumah mereka.. Setahunya Inas sangat menyayangi rumah tersebut.. Tapi kenapa perlu jual.

'' ini.. Tak rasa sayang ke kalau jual rumah tu sayang.. Rumah kita? '' kata Arman. Berat hatinya untuk melepaskan rumah tersebut.

'aku akan bertambah sakit hati kalau selepas ni.. Kau bawa perempuan tu masuk kedalam rumah tu dan tinggal bersama.. Cukuplah !'

'' itu syaratnya! Kalau nak inas tarik balik laporan itu.. Kalau tak.. Kita jumpa saja di mahkamah nanti.. Ibu kan suka jadi terkenal.. Bolehlah orang kenal siapa sebenarnya datin Naimi.. '' sindir Inas.. Sengaja nak menaikkan marah Arman.

Arman mengepal penumbuk di Kedua-dua belah tangannya.. Sakit hatinya bila maruah ibunya sedang dipermain-mainkan oleh Inas sebegitu.

'' baik.. Setuju!!.. '' kata Arman. Tanpa berfikir panjang lagi.. Dia tak mahu perkara itu dipanjang-panjangkan lagi. Sebelum ada orang luar yang mengetahui hal tersebut.. Lebih baik dia selesaikannya.

Inas menarik bibirnya tersenyum, kemudian dia melihat rakaman suara yang masih berjalan di telefon bimbitnya..

'' ini buktinya Arman.. Harap kau tunaikan.. Seperti apa yang kita sepakat tadi.. '' Inas menghantar rakaman suara itu.

Ting.. Ting.. Mesej sampai di telefon bimbit Arman.

'' apa! Sayang rakam..? '' tanya Arman. Tak percaya.. Dia melihat telefon bimbitnya ada satu pesanan suara masuk dari Inas.

'' of course ! '' kata Inas sambil menganggukkan kepalanya.

'kenapa kau bertukar sedingin ini inas...'

"sayang.. Abang minta maaf.. Memang semuanya salah abang.. Semuanya ni.. Semuanya salah abang.. Tak ada cara lain ke sayang.. Selain berpisah.." pujuk Arman. Masih berusaha untuk memulihkan hubungan mereka.

"maaf! Tak ada.. Ini jalan yang terbaik! Untuk kita.. Dan semua orang!" kata inas tegas dan yakin dengan pilihannya kali ini.

"sayang tengah marah kan.. Abang akan kembali pujuk sayang.. Abang tak akan menyerah.. Walaupun terpaksa lepaskan sayang buat sementara.." kata arman.

"sementara?.." inas mengerutkan dahinya...

"nanti inas keluar dari hospital.. Inas akan ke pejabat agama.. Bila selesai dua syarat Inas.. Barulah Inas akan tarik balik laporan dari balai.. Lain lah.. Kalau arman nak perkara ni dilanjutkan lama.. Manalah tahu.. Nanti ada orang yang dapat hidu benda ni.. Boleh jadi tajuk utama akhbar nanti.. 'seorang datin yang.. "

" ok! Fine..!! " potong Arman.

" abang akan ikut semuanya! " kata Arman tegas.

" satu lagi.. I mean it Inas.. Abang tak akan menyerah dalam hubungan kita.. Inas akan tetap akan kembali menjadi isteri abang.. Hanya masa yang akan menentukannya .. Sama ada cepat ataupun lambat..!! " kata Arman dengan muka yang merah padam.. Kemudian dia berpaling.

" walau apa pun terjadi.. Inas tak akan maafkan orang yang sudah bunuh anak Inas.. " balas inas sengaja menaikkan amarah Arman.

" it also my child! INAS!! " tangan Arman menolak kasar pintu bilik rawatan Inas.

Sakit hati Arman bila Inas mengugutnya satu demi satu.. Tapi demi ibunya.. Hanya ini yang mampu dia lakukan.. Arman melihat kepada dua orang tuanya yang ada di kerusi menunggu di luar bilik rawatan Inas..

"marilah kita balik.." ajak Arman.

"ayah masuk kejap" kata Amran.

Baliklah mereka kerumah.. Arman tak senang duduk.. Dia tak menceritakan kepada sesiapa pun.. Mengenai perbincangannya dengan inas di hospital..

Arman menguruskan semuanya seperti yang diminta oleh Inas.. Mereka kini sudah sah bercerai.. Rumah dan kereta sudah dijual.. Semuanya seperti yang di minta oleh Inas..

Kini mereka berada di balai.. Menyelesaikan urusan terakhir mereka..matanya tak lepas memandang kepada Inas yang ditemani oleh Nusrah.. Nak saja dia menyapa insan yang masih bertakhta di hatinya..

Tapi semua urusan di balai.. Nusrah yang menjadi orang tengah diantara mereka berdua.. Inas membuatkannya seperti tak wujud saja disitu..

'ini salah aku sendiri juga.. Kalau aku tak melayan amalina.. Kalaulah aku tak bagi harapan pada dia.. Dengan alasan nak kan anak dari wanita itu.. Pasti bayi kami mungkin dapat diselamatkan..' kesal yang tiada penghujungnya..

Share this novel

Salbiah Bie
2020-10-05 01:46:52 

padan muka ,...bagus pun berpisah....buat ape dgn laki rope tu

Otai Keratong
2020-10-04 03:39:44 

Padam muka.. bagus inas dh bebas dari buaya darat.. ada yang lebih baik


NovelPlus Premium

The best ads free experience