BAB 7

Romance Series 247560

TELEFON pintar ditekap di telinga. Alyka melangkah ke sudut balkoni. Mahu duduk di situ melayan panggilan telefon daripada teman baiknya sambil menikmati pemandangan kotaraya yang boleh dilihat dari aras tersebut.

“Dah dua minggu, Sara.” Jesrina menekan.

“I know. Bagi aku masa.” Pinta Alyka.

“Tapi, lama sangat dah ni. Aku ingatkan dalam satu malam je kau dapat tundukkan dia.”

“Jes, kau sendiri tahu kan? Bukan mudah nak tundukkan lelaki ‘arrogant’ macam Ian Khalif tu. Ada phase by phase. Macam tulis novel. Ada permulaan cerita, ada konflik, ada klimaks dan ada penamat cerita. Lebih kuranglah macam aku nak jatuhkan si Ian ni.”

“Hurm. Kau cakap macam kau ni penulis novel pulak ea?”

“Haha. Well, aku nak tulis novel tentang seorang lelaki angkuh yang berjaya ditundukkan oleh seorang wanita. Amacam?” Alyka berseloroh.

“Not funny, Sara. Aku bukan apa. Aku risau kalau rancangan kita tak berjaya. For your info, si Ian tu merbahaya tau.”

“Bahaya yang macam mana? Aku tengok Ian tu biasa je. Takdelah hebat mana pun.”

“Kau belum betul-betul kenal dia, Sara. Aku nak beritahu kau, make sure kau jangan jatuh cinta pada Ian. Sebab bila kau dah jatuh cinta pada dia, kau boleh lupa tentang semua. Kau macam terpukau dan mabuk cinta pada dia. Kau tak dapat tolak bila dia minta kau buat apa saja,” keluh Jesrina dalam nada kesal.

Alyka mengetap bibir. Benarkah begitu dasyat penangan si kasanova Ian Khalif? Adakah dia juga bakal terjatuh cinta kepada lelaki itu kelak? Hish, minta simpanglah!

“Don’t worry, Jes. Aku akan selesaikan tugas ni secepat mungkin. Tapi, kau jangan lupa janji pulak ye. Aku nak baki bayaran bila selesai je kerja aku nanti.”

“Aku tak lupalah, Sara. Settle je kerja kau nanti terus aku masukkan baki bayaran ke akaun kau.” Jesrina berjanji.

“Okay, I trust you. Erm, Jes nanti kita borak lagi. Aku nak bersiap-siap ni. Nak pergi dating dengan si Ian Khalif ‘kesayangan’ kau tu petang ni.”

“Excuse me. Dia bukan kesayangan aku lagi. Aku harap dia lenyap dari dunia ni. Good luck, babe. Semoga kau berjaya lentokkan dia selepas ni.”

“Haha. Sure, babe.”

Lalu panggilan berkenaan ditamatkan. Alyka menghembus nafas sambil membuang pandangan ke luar balkoni. Dua minggu dia tidak bertemu jejaka itu, adakah dirinya dirindui?

Sengaja Alyka menjarakkan diri seketika daripada Ian Khalif untuk menguji sejauh mana lelaki itu berminat terhadapnya. Ternyata melalui maklumat yang diperoleh Ian Khalif sedang sibuk mencari dirinya.

Sepertinya rancangan yang diatur sedang berada di landasan yang betul. Alyka mengukir senyuman.

IAN mencampak telefon pintar miliknya ke sofa. Dengusan penuh kekecewaan kedengaran. Lalu kedua tangannya meraup ke celahan rambut pendek. Menggambarkan kekusutan. Gelisah.

Panggilan yang baru diterima daripada pembantu peribadinya tadi benar-benar membuatkan Ian buntu. Menurut lelaki itu, tiada sebarang maklumat diperoleh berkaitan orang yang dicari.

Ian memandang kosong ke siling bilik kerjanya. Berkerut-kerut dahi cuba memikirkan solusi. Seolah-olah sedang menghadapi masalah yang sangat besar.

Ya. Memang masalah yang cukup rumit. Masalah kerana dia tidak dapat mencari di manakah gerangan si gadis yang telah menawan hatinya.

Dua minggu selepas pertemuan terakhir mereka di lobi ‘coffee house’ tempoh hari, Ian cuba menjejaki melalui berbagai cara. Diarahkan pembantu peribadinya mendapatkan maklumat. Tapi, mengecewakan. Tiada yang tahu mengenai gadis itu. Seolah-olah gadis itu sebenarnya tidak wujud.

Haish. Biar betul! Takkanlah dia cuma bermimpi tentang gadis itu selama ini? Bunian? Ilusi? Takkan kot!

Tidak berputus-asa, Ian mencari pula di segenap saluran media sosial yang ada. Fac, Instagram, Twitter. Semuanya diselidik. Ditaip nama ‘ALY’. Ada ramai gadis yang mempunyai nama yang sama di situ. Malangnya, tidak satu pun menunjukkan profil gadis yang dia cari.

“Arghhh! Mana kau, Aly? Di mana lagi aku nak cari kau??”

Saat itu bayangan wajah gadis jelita yang penuh misteri itu memenuhi ruang mata Ian. Senyuman manis serta lirikan mata si gadis yang memukau pandangan masih teguh di ingatan Ian.

Sungguh dia tak dapat lupakan gadis itu. Dia seakan angau dan terigau-igau pada gadis itu. Pertama kali dia rasakan perasaan sebegini.

‘Kau dah angau ke, Ian? Selalunya perempuan yang angaukan kau. Sekarang terbalik pulak. Kau yang angaukan makhluk bernama wanita.’ Hatinya berdesis sendirian.

Malas mahu menambah serabut di fikiran, Ian bercadang ingin keluar. Lagipun, tiada sebarang urusan lagi di pejabat. Dia mahu menuju ke satu tempat lain. Lantas butang interkom ditekan.

“I nak keluar sekarang,” ujar Ian yang bermaksud memberi satu arahan.

“Baik, Tuan Ian. Saya minta driver standby di lobby dan bawa tuan ke pusat ekuestrian sekarang.” Setiausahanya membalas.

Setelah itu Ian bangun sambil mencapai telefon pintarnya dan berlalu meninggalkan ruang pejabat.

Mengikut rencana yang tersusun di dalam jadual hariannya, petang hari ini merupakan waktu senggang yang akan dihabiskan di sebuah pusat ekuestrian. Rutin mingguan yang seringkali dilakukan apabila berkelapangan.

HAMPIR setengah jam kemudian, Ian tiba di lokasi yang terletak di pinggir ibu kota itu. Jika tiada sebarang aktiviti di sinilah dia kerap menghabiskan masa. Tempat untuk dia menghilangkan kekusutan juga untuk meredakan tekanan.

Ian yang sudah lengkap memakai pakaian khusus untuk menunggang kuda berjalan memasuki kawasan yang menempatkan deretan tempat jagaan haiwan itu.

Di pusat ini kesemua kuda yang berharga ratusan ribu Ringgit dijaga dengan baik. Kebanyakan kuda-kuda berkenaan dimiliki oleh orang-orang kenamaan atau golongan bangsawan. Dan termasuk dalam kalangan pemilik berkenaan adalah si Ian Khalif yang hobinya memang gemar menunggang kuda.

“Selamat petang, Tuan Ian. Apa khabar?” Seorang lelaki yang merupakan penjaga di tempat itu menyapa Ian dengan mesra.

“Baik. My ‘sweetheart’ macam mana? Okey?” Ian bertanya lalu menghampiri seekor kuda betina yang terletak di dalam salah satu kandang khas.

“Dia khabar baik. Nampak macam dia rindu sangat pada tuan.”

Ian mengusap lembut ke badan kuda yang jinak itu. Kuda ini adalah ‘kekasih’ hatinya. Dibeli dari luar negara dengan harga ratusan ribu Ringgit. Mempunyai bulu berwarna coklat keemasan dengan ekor kembang yang beralun lembut. Warna matanya juga adalah coklat.

Serta-merta mengingatkan Ian kepada pemilik mata bundar si gadis jelita bernama Aly. Haih, tak habis-habis gadis misteri itu mengganggu fikirannya. Tengok kuda pun nampak macam si Aly. Adus.

Seraya Ian menggeleng perlahan. Mahu mengusir bayangan itu dari terus menggalaukan hatinya.

“Hey, baby. I miss you too,” ucap Ian lalu menggosok bahagian atas muka kuda kesayangannya dengan penuh rasa sayang terhadap haiwan tersebut.

Sedari kecil dia sudah didedahkan dengan haiwan berkenaan oleh kedua ibu bapanya. Jika golongan atasan lain lebih menggemari sukan seperti golf atau tenis, dia pula memilih sukan berkuda ini sebagai aktiviti masa lapang.

Dengan dibantu pekerja yang bertugas, Ian memanjat belakang kuda berkenaan sebelum ditunggang perlahan-lahan memasuki ke kawasan padang rumput yang terletak di pusat ekuestrian tersebut.

Ian menikmati suasana waktu petang di padang hijau berkenaan sendirian. Tenang dan mendamaikan. Jauh seketika dari kesibukan di tengah ibukota. Kebetulan tiada pengunjung lain waktu ini.

Bagaimana pun ketika menuju ke hujung padang, tiba-tiba pandangan Ian tertancap pada seseorang yang sedang berdiri di sisi seekor lagi kuda. Dari jauh dia dapat melihat susuk tubuh itu adalah milik seorang wanita.

Siapa pula tu? Ian tertanya sendiri. Jarang dia temui pengunjung wanita yang datang bersendirian ke tempat ini.

Namun, semakin didekati pandangan Ian terus terpana. Seakan tidak percaya dengan wajah yang sedang dilihat.

“Aly?”

Seraya gadis itu menoleh ke arah Ian. Riak wajahnya turut sama menggambarkan kejutan. Seolah-olah tidak menyangka akan bertemu jejaka itu di sini.

Ian pun apa lagi. Terus turun dari kuda yang ditunggangi. Teruja saat melihat gadis yang dicari sejak dua minggu lalu sedang berada di depan mata. Rindu untuk menatap semula ke wajah gadis idamannya bagai sudah termakbul.

“Hey. Still remember me?” soal Ian dalam raut penuh bercahaya. Gembira teramat sangat.

Alyka pula mengerutkan dahi sambil menggaru pelipis. Sengaja berpura-pura tidak mengenali Ian sama seperti tempoh hari.

Hakikatnya sedari awal lagi dia sudah mengatur rencana menjejaki langkah Ian ke sini. Siap laburkan duit untuk menjadi ahli segera kelab ekuestrian ini. Nasib baiklah dia pernah menunggang kuda sewaktu kecil. Tak adalah kekok sangat.

“Erm maaf. Saya tak ingat. Awak siapa ye?” Alyka menyoal bersama mimik muka penuh tanda tanya.

Ian mengetap bibir. Haish, perempuan ni memang sejenis ingatan pendek ke? Dah dua kali mereka bertemu masih juga tak ingat siapa dia. Bagaimana pun, Ian tidak ambil hati dengan reaksi Alyka. Rasa terujanya bertemu gadis itu menepis semua persoalan lain.

“I Ian Khalif. Last time kita jumpa di coffee house Saujana Golf Club. Dua minggu lepas. Remember?” Bersungguh-sungguh Ian cuba mengembalikan ingatan Alyka.

Alyka mengerutkan kening sebentar. Sepertinya sedang memikirkan sesuatu. Lantas bibirnya mengukir senyuman manis.

“Ah, ya. Kita ada jumpa di coffee house hari tu. Maaf, saya terlupa. Err apa nama awak tadi? Aryan ya?”

Duh, pertama kali ada wanita tak ingat nama dia. Kalau perempuan lain jangankan nama, jelingan mata dia pun mereka takkan boleh lupa.

“No, no. It’s Ian. Ian Khalif. Just call me Ian.”

“Oh, sorry Ian. Saya tak ingat nama awak. Tak sangka pula awak boleh ingat nama saya.”

Spontan Ian meraup tangan ke kepala. Gadis secantik ini masakan dia boleh melupakan dengan mudah. Bersyukur sangat-sangat kerana mereka dipertemukan semula hari ini.

“Of course I ingat nama you. Aly. Such a simple and sweet name.” Ian mula ‘mengayat’.

Alyka sekadar mengukir senyuman. Tidak terkesan dengan kata-kata Ian. Mereka berdua kemudian mengambil tempat di tepi pagar kayu yang terletak di hujung padang. Menikmati suasana waktu petang yang menenangkan sambil sambung berbual.

“By the way, awak pun suka menunggang kuda ya? Cantik kuda awak.” Alyka merujuk ke arah kuda milik Ian.

“Thanks. Her name is Bella. I memang selalu datang ke sini kalau takde apa-apa aktiviti. Kebetulan pula berjumpa dengan you. You pun suka menunggang kuda juga?”

“Ya, suka sangat. Ini hobi saya sejak kecil.”

Terpaksa Alyka menipu. Hah. Hobi lah sangat. Padahal sebab nak menjayakan lakonan semata-mata. Realitinya terkial-kial juga dia nak menunggang haiwan itu pada permulaan tadi. Namun, demi tugasan Alyka redah aje apa pun cabaran.

Ian tersenyum senang. Gembira kerana mereka punya minat yang sama. Belum pernah dia bertemu seorang gadis yang mempunyai kegemaran sama sepertinya. Adakah ini dipanggil jodoh? Haih, bahagianya rasa.

“So, you selalu datang sini ke? I tak pernah nampak you kat sini sebelum ni.”

“Oh, tak. Ini first time. Sebelum ni saya menunggang kuda di tempat lain. Kebetulan saya lalu sini tadi.”

“I see. Good to see you here.”

Bagi Ian pertemuan mereka secara kebetulan ini memang cukup istimewa. Kalau boleh dia ingin bertemu dengan gadis ini selalu. Setiap hari, setiap masa. Tak jemu memandang ke wajah jelita ini lama-lama.

“Erm, awak pula memang selalu ke datang sini?” Alyka pula bertanya.

“Yup. I selalu datang sini setiap petang Selasa or weekend. Kalau takde apa-apa urusan kat sinilah tempat I habiskan masa. Nak hilangkan stres dan lupakan soal kerja.” Ian bercerita.

“Wah, interesting. Susah nak jumpa lelaki muda yang suka habiskan masa dengan beriadah macam awak. Selalunya saya nampak lelaki sebaya awak lebih gemar berpeleseran di kelab-kelab hiburan untuk hilangkan tekanan. Tapi, awak berbeza. That’s good, Ian.” Alyka sengaja memuji.

Serentak itu Ian meraup anak rambut ke kepala sambil tersengih. Pujian Alyka membuatkan dia ‘kembang’ setaman. Kalaulah gadis ini tahu bahawa dia sebenarnya termasuk dalam golongan yang gemar berpeleseran di kelab hiburan itu. Hurm.

“So, you lebih suka lelaki yang habiskan masa di tempat macam pusat ekuestrian ni instead of kelab-kelab hiburan?”

“Ya. Bagi saya lelaki yang gemar beriadah atau bersukan ni cara pemikiran mereka lebih kreatif dan kritis berbanding yang suka berhibur di kelab-kelab. Mereka lebih matang, sentiasa berfikir di luar kotak, inovatif. Dan mostly lelaki macam ni lebih diminati para wanita kerana mereka lebih tahu menghargai dan menghormati setiap wanita dalam hidup mereka.”

Duh! Saat itu Ian terasa setiap baris kata yang diucap oleh Alyka bagaikan lontaran batu yang terkena batang hidungnya sendiri. Juga bagaikan bilah pisau yang menusuk jauh hingga ke dasar hati. Terasa siot!

“Erm you tak boleh judge macam tu. Tak semua lelaki yang gemar berhibur di kelab tu tak matang. Mereka cuma nak hilangkan tekanan. Sesekali berhibur apa salahnya.” Ian meningkah kata-kata Alyka.

“Saya tak judge orang. Tapi, kebanyakan lelaki yang saya pernah temui sebelum ini bersikap begitu. Mereka hanya menjadikan wanita sebagai objek untuk memuaskan nafsu semata-mata. Dan honestly sebagai wanita, saya menganggap lelaki seperti itu tak ubah seperti ‘haiwan buas’ yang cuma ingin mencari mangsa. Mereka tidak layak untuk dihormati. Malah, lelaki seperti itu hanya layak berada di kasta yang paling rendah dalam hierarki kehidupan manusia.”

Mak oi! Membuntang bebola mata Ian waktu itu sebaik mendengar hujah Alyka. Pergh! Perempuan ini memang selamba sahaja mengkritik golongan lelaki sepertinya. Siap digelar ‘haiwan buas’. Boleh tahan berbisa mulutnya.

Melihat riak wajah Ian yang mula kepanasan, Alyka tertawa seronok di dalam hati. Ambik kau! Sedap tak sesekali kena kutuk?

“Maaf, saya tak bermaksud nak mengkritik kaum lelaki. Saya tahu masih ramai lelaki yang baik di dunia ini. Termasuk lelaki seperti awak. Saya tahu awak adalah lelaki yang baik dan tahu menghormati seorang wanita. Awak sangat berbeza berbanding mereka kan, Ian Khalif?” Alyka menyoal dalam nada penuh sinikal.

Bagaimana pun, pertanyaan Alyka membuatkan lidah Ian terkelu. Dia meneguk liur. Pertama kali seorang wanita mengajukan soalan sedemikian terhadapnya. Tak tahu nak jawab apa. Melainkan satu anggukan yang penuh kepalsuan sahaja mampu dipamerkan.

Seraya Alyka tersenyum manis bersama raut penuh ceria. “Saya tahu awak lelaki yang baik, Ian Khalif.”

‘Lelaki yang baik’. Hati Ian berdesis. Pertama kali juga ada wanita memanggilnya sebegitu. Selalunya orang di sekeliling melabel dia dengan pelbagai gelaran lain. Lelaki jahat, angkuh, sombong, poyo, kasanova, buaya. Tapi, hari ini gadis jelita yang baru dikenali menggelarkan dia sebagai lelaki yang baik. Sedikit sebanyak dia rasa terharu.

“Ya, I memang lelaki yang baik. Untuk wanita seperti you.” Spontan ayat itu meluncur dari bibir Ian.

“Untuk wanita seperti saya? Maksud awak? Dengan wanita lain awak tak baik ke?” Sinis lagi soalan Alyka.

“No, I mean urm… ya, I lelaki yang tahu menghormati wanita. Semua wanita seharusnya dihormati.” Ucap Ian sedikit gugup.

Ketika Ian ingin melanjutkan perbualan mereka, kedengaran bunyi yang datang dari telefon milik Alyka. Lantas menghentikan topik yang sedang dibicarakan. Dia melihat gadis itu menjawab panggilan tersebut dalam tergesa-gesa sebelum ditamatkan seketika kemudian.

“Maaf, saya kena pergi sekarang. Ada hal pula. By the way seronok berbual dengan awak hari ni, Ian.”

Wajah Ian serta-merta mencerun. Alah, dah nak balik ke? Dia belum habis berborak bersama gadis ini. Malah, belum puas menatap ke raut indah milik Alyka. Tak sedar cepatnya masa berlalu.

“Oh, you nak pergi mana? Nak I tolong hantarkan?”

Ian menawarkan diri. Dalam lain perkataan bermaksud yang dia ingin menghabiskan lebih lama waktu bersama Alyka.

Sebaliknya Alyka menggeleng sambil menolak dengan baik dan sopan.

“It’s okay, awak. Driver saya dalam perjalanan ke sini. Saya pergi dulu ye,” ujar Alyka lalu menuntun kuda di sisinya kembali semula ke tempat simpanan kuda terletak berhampiran pintu masuk pusat ekuestrian berkenaan.

Tidak mahu ketinggalan, Ian dengan pantas menuruti langkah Alyka dari belakang. Kuda miliknya turut diserahkan semula kepada penjaga yang menanti mereka di pintu masuk.

Setelah itu, langkah Ian dicepatkan untuk mengejar Alyka yang sudah berada di ruangan lobi. Tidak ingin terlepas dari pandangannya seperti tempoh hari.

“Wait, Aly!” Ian melaung memanggil gadis itu.

Seraya Alyka menoleh ke arah Ian. “Ya?”

“Erm bila kita boleh bertemu lagi?” Soalan itu diajukan Ian sambil menatap dalam-dalam ke wajah Alyka.

“Awak nak bertemu dengan saya lagi?”

Alyka berpura-pura menyoal. Sedangkan di dalam hati perasaannya sudah ‘berbunga-bunga’. Sepertinya ‘jerat’ yang dia pasang sudah mengena. Yes!

“Urm ya. I harap kita boleh bertemu lagi. Kalau you tak kisah boleh bagi your phone number?”

Fuh! Pertama kali seorang Ian Khalif menjatuhkan ego meminta nombor telefon daripada seorang gadis. Tidak pernah seumur hidup dia melakukan perkara yang sama pada wanita lain. Hanya Alyka seorang.

“Nombor telefon saya? Untuk apa ye?”

“Well, maybe kita boleh berhubungan lagi next time? You know, as a friend? Kita kawan kan?” ucap Ian penuh mengharap.

Alyka mengetap bibir sambil menyelitkan anak rambutnya ke belakang telinga. Seolah-olah sedang berfikir sejenak.

Melihat reaksi Alyka yang seperti keberatan mahu berkongsi maklumat dipinta, Ian lantas mengeluarkan kad bisnes miliknya yang kebetulan dibawa bersama dari poket seluar. Lalu dihulurkan ke arah Alyka.

“Ini kad I. Ada my personal number kat situ. You boleh contact I bila-bila masa you free.”

Alyka meneliti kad bisnes yang diberikan Ian. Lantas dia mengangguk sambil tersenyum.

“Insya-Allah. Thanks, Ian.”

Setelah itu, Alyka berpaling lalu berjalan meninggalkan lelaki itu. Dari jauh Ian melihat Alyka dijemput oleh seorang pemandu yang tiba bersama sebuah kenderaan mewah tidak lama kemudian. Gadis itu masuk ke tempat duduk belakang sebelum kenderaan tersebut berlalu pergi.

Saat kenderaan yang membawa Alyka sudah pun menghilang dari pandangan, Ian masih terpaku di sudut yang sama. Seluruh perasaannya benar-benar berharap akan ada lagi pertemuan di antara mereka selepas ini.

Dia mahu bertemu Alyka lagi. Gadis pertama yang membuatkan hati bekunya mencair bagaikan glasier di Benua Antartika.

“I tunggu panggilan you, Aly…”

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience