Rate

BAB 17 - MANIS

Romance Completed 452298

Sepanjang perjalanan pulang Inas..asyik memikirkan bagaimana untuk memujuk Raif.. Memandangkan dia tak seperti lelaki normal yang biasa.. Kereta di pakirkan di hadapan deretan kedai..

Kakinya masuk kedalam sebuah kedai..kemudian dia keluar semula membawa satu kotak coklat ditangannya..

'harap coklat ni cukup lah kot..' inas berjalan melalui koridor deretan kedai untuk ke keretanya.. Tapi, segera dia berpatah balik bila ternampak sesuatu yang menarik perhatiannya.. kakinya melangkah masuk kedalam kedai yang dipenuhi dengan pelbagai barangan menghias untuk sebarang jenis acara party..

''adik boleh tak akak yang yang macam tu....'' Inas menunjukkan kepada sebuah belon besar yang ada didalam didalam kedai itu..

Belon itu dihias cantik dan diisi sebuah patung didalamnya..diluar belon itu ada belon-belon kecil menghiasinya dan diserikan lagi dengan riben yang terjuntai kebawah.

''boleh kak! ..kak nak design yang macamni juga atau nak yang macam lain..?'' tanya anak muda itu.

''design macam ni dah cantik..tapi adik tukar letak patung Donald duck..belon kecil tu letak warna biru dan kuning..'' terang Inas..memberi arahan mengikut citarasanya..

''baik kak..kejap ya saya buatkan ..'' kata anak muda itu...

Inas berjalan didalam kedai itu melihat beberapa barangan lain dipamerkan didalam kedai itu..banyak barangan yang comel-comel ada disitu..

'apa ni?' tangan inas mengambil satu yang bergambar kucing dihadapannya..

''macam ash!'' kata inas..sambil tersenyum sendiri.

''bantal rupanya.. Ambil satu lah...'' bantal itu dibawa ke kaunter..

''kak dah siap..riben nya kakak nak tambah warna apa?''

''mix biru dan putih boleh?''

''boleh kak..kejap ya..'' Inas menganggukkan kepalanya..menanti hasil kerja tangan anak muda itu..

''akak! dah siap..'' Inas bepaling melihat kepada pesananya..yang diletakkan di atas kerusi..

Sebuah belon putih besar yang diletakkan patung Donald duck didalamnya..dikelilingi dengan belon kecil berwarna biru dan kuning.

''cantik!! Pandai awak buat!'' kata Inas teruja..puas dengan hasil kerja anak muda itu..

''terima kasih kak..kalau kakak suka dan puas hati silalah kak rate kedai kami five stars ya kak..'' kata anak muda itu dengan wajah yang manis.

Balik lah inas ke rumah besar yang terletak di hujung kampung.. Sebaik sampai inas melihat Rohana berlari keluar menunggunya di depan garaj..

''Inas..kenapa lambat sangat? Kakak risau lah..'' kata Rohana..

''Inas pergi beli ni..sebab Inas tak tahu macam mana nak pujuk Manja..'' kata Inas mengeluarkan sekotak coklat dan juga bantal yang berbentuk kucing ditangannya..

''coklat! Inas nak bagi manja coklat?'' tanya Rohana..

''iya, selalunya kita pujuk budak kan.. kita bagi coklat? Salah ekk?'' tanya Inas bingung..

''tapi kalau bagi coklat.. Jadi hyper, manja tu nanti.. Lagi susah kita nak kawal dia nanti..'' kata rohana..

''hmmmm... Macam tu.. Tak apalah kalau tak boleh, kakak ambik saja coklat ni.. Yang tu boleh kan..'' kata Inas menunjuk kearah kerusi belakang..

Tergelak-gelak Rohana melihat ada belon di tempat duduk belakang kereta..

''hah! yang ni boleh..macam tahu tahu je yang manja suka Donald duck ya!...'' kata Rohana yang masih bersisa ketawanya..

''macam mana lah.. tak tahu kak...penuh dalam bilik dia tu gambar donald duck..'' kata Inas.

''oh! Jadi Inas pernah masuk lah dalam bilik Manja..bilik tu..kakak pun tak dibenarkan masuk..sekadar berdiri diluar je..''kata rohana mengangkat belon donald duck tu..

''dia ok ke kat dalam tu kak?'' tanya inas sambil mereka berjalan masuk..

''tak tahu lah kakak nak cakap..tak bunyi apa pun... Mulanya tu dengar suara dia..sekarang dah diam..'' kata Rohana sambil berjalan naik keatas bersama Inas.

Ada seorang pembantu rumah yang lain sedang menunggu disitu sambil memegang dulang makanan..

''manja.. Inas ni.. Inas dah balik ni!..'' panggil Inas di hadapan pintu bilik Raif..pintu itu diketuk beberapa kali..

''manja..lapar tak?''

''nak inas suapkan manja makan tak?''

Sunyi tiada jawapan dari Raif dari dalam..

''kak ann tak ada kunci pendua ke?'' tanya Inas.

''ada..tapi Manja dah ambil tadi sebelum dia kunci bilik..'' balas Rohana.

'wah..cerdiknya dia!!..'

''biasanya manja suka makan apa kak Ann..?'' tanya Inas..

''manja makan saja semuanya.. Tapi dia tak makan pedas dan tak makan mee... Air teh pun dia tak minum.. Sebab perut dia nanti tak selesa..'' terang Rohana..

''oh! .. Makanan yang paling dia suka makan?'' tanya Inas lagi..

Rohana berpaling melihat kepada pembantu rumah muda yang ada disebelahnya..

''kenapa kak?'' tanya Inas..

''manja dia suka makan ayam percik..'' kata Rohana..

''manja.. Nak makan ayam percik.. Inas masakan untuk manja.. nak tak..?'' tanya Inas sambil mengoyangkan tombol pintu yang masih terkunci..

''manja..tak nak buka pintu ni?..

''inas turun buatkan ayam percik untuk manja dulu ya.. Kejap lagi Inas suap manja ya..kita makan sama-sama yea..''

''kak ann letak dululah tu dalam bilik Inas..nanti Inas sambung pujuk dia..Inas nak turun masak untuk manja dulu..'' kata Inas berjalan masuk kedalam biliknya lalu meletakkan beg tangannya dan bantal comel tu di atas katil..

''Inas nak masak? Tak apa.. biar akak je yang masak..'' kata rohana.

''tak apa.. Inas yang masak..nanti kakak ajarkan resepinya.. macam mana, boleh? Sebab Inas tak pernah masak Ayam percik..'' kata Inas..

Turunlah mereka ke bawah masuk ke dapur.. Menyiapkan ayam percik untuk Raif. Akhirnya siap juga ayam percik tersebut.. Walaupun rasanya mungkin tak sesedap aslinya kerana ayam percik itu dibuat tanpa diperap seperti resepi asalnya..

''manja... Inas dah siapkan ayam percik untuk manja ni.. Manja masih marahkan inas ke.. Manja.. Bukalah pintu ni..'' kata Inas sambil mengetuk pintu bilik Raif.

Inas berpaling melihat kepada rohana yang ada di belakangnya..

''tak apa lah kak..kakak turunlah..biar inas saja yang pujuk manja..'' kata Inas.

''tak apa ke? Manja tu kalau merajuk..lama tau..'' balas Rohana

Inas menarik bibirnya tersenyum.. Tangannya mengambil dulang yang ada ditangan Rohana..

''tak apa kak..Inas pujuk manja perlahan-lahan..kak ann turunlah dulu ya.. Kesian kak dari pagi tadi berdiri disini pujuk manja.. Bagi Inas pula yang pujuk manja..lagipun dia merajuk sebab Inas juga..kan..'' kata Inas.

''kalau macam tu.. Kak turun dulu lah yea..'' kata rohana.. Inas melihat rohana berlalu pergi..semakin lama - semakin menghilang bila Rohana sudah berjalan turun ke bawah.. Inas melihat dulang makanan yang ada di tangannya..aroma dari ayam percik itu menusuk masuk kedalam rongga hidungnya..

''manja.. Inas lapar lah.. Jom kita makan sama.. Nak tak?''

''tak apa lah kalau tak nak makan jugak.. Inas tak nak ganggu manja dah la.. Inas pergi je lah..'' Inas berjalan masuk kedalam biliknya.. Meletakkan makanan itu di sofa..

''haish..nak pujuk macam mana lagi ya..'' Inas bangun masuk kedalam bilik air..mandi kerana badannya sudah merasa melekit dan tidak selesa.

Selesai mandi.. Inas keluar dari bilik air terus menuju ke almari yang ada disitu dan memilih pakaiannya..

'' inas dah berhenti kerja?'' inas menjenguk ke pintu biliknya yang tertutup rapat..

'aku macam dengar suara dia..dia ada diluar ke? Dah habis merajuk?' inas berpaling kebelakang..tergejut melihat ada Raif disitu..segera tangannya memeluk tubuhnya sendiri dan berlari masuk semula kedalam bilik air..sambil menjerit kecil..

'macam mana dia masuk.. Nasib aku tak bogel depan dia ke tadi..bodoh lah kau inas..tak tengok betul-betul..' selesai memakai pakaian Inas keluar semula dari bilik air.

''manja merajuk lagi? Marahkan Inas lagi?'' tanya Inas dengan lembut.

''ya masih marah..'' jawap Raif polos, sambil menganggukkan kepalanya.

''lah..janganlah marah..Inas dah berhenti kerja pun.. Macam yang manja nakkan tu..tengok ni.. Inas masak sendiri ayam percik ni untuk manja..manja nak makan tak?'' tanya Inas.

''betul Inas dah berhenti kerja?'' ulang Manja lagi..

''ya.. Betul..Inas dah berhenti kerja..'' kata Inas sambil menganggukkan kepalanya.

''manja marah Inas lagi?'' tanya Inas. Raif diam tak menjawap..

''tengok ni..ayam percik..walaupun entahlah sedap ke tak.. Sebab ni pertaman kali Inas masak ayam percik ni.. Tapi ni Inas buat sendiri..khas untuk manja..'' kata Inas. Tapi Raif masih juga diam tak membalas.

''ha satu lagi..'' kata inas..lalu bangun lalu berjalan mengambil belon yang ada donald duck didalamnya..

''ini untuk manja....'' kata Inas meletakkan belon itu di sebelah Raif.. Inas melihat manja mengangkat belon itu dan diletakkan dia atas ribanya.. Sebaris senyuman dari bibir Raif mula terbentuk..

'dia dah mula senyum..' inas berjalan ke katilnya..mengambil satu bantal comel seiras ash bersamannya..

''tengokni..comel tak?'' kata Inas meletakkan bantal itu di depan wajahnya..

''comel macam ash!!..'' kata raif.. Nada bicaranya sudah kembali seperti biasa..tak lagi dingin seperti tadi.

''kannnn..macam ash..'' kata inas. Bantal itu diambil oleh Raif lalu dia mengelus lembut di permukaan bantal yang ada gambar ash itu.

''manja..masih marahkan Inas?'' tanya Inas.. Raif mengelengkan kepalanya.. Inas terus duduk memeluk Raif lalu pipi Raif diciumnya.. Lega Raif sudah tidak marah dengannya.. Pingangnya dililit kemas oleh tangan Raif..

''manja akan tambahkan duit belanja Inas dua kali ganda dari sebelum ni..'' bisik Raif di terlinga Inas.

Mendengar apa yang baru dikatakan oleh Raif.. Segera Inas menolak dada Raif untuk keluar dari pelukan suaminya itu. Tapi tak semudah itu, Raif melilit pinggangnya kemas.. Malah, mengeratkan lagi pelukannya.. sampaikan Inas tiada ruang lagi untuk melarikan diri.. Terus melekat didada Raif.

''Inas khawin dengan Manja bukannya untuk duit.. Manja ingat Inas ni apa? ..perempuan mata duitan? Kaki kikis? Pisau cukur?" Inas merenung dalam kemata Raif.. kini jarak antara dua wajah mereka sangatlah dekat.. sehingga masing-masing boleh merasakan hembusan nafas yang keluar mengenai pipi mereka sendiri..

Bibir mereka semakin lama semakin mendekat sehingga tiada jarak diantara dua bibir itu lagi.. Lama dua bibir itu bertaut..silih berganti walaupun ada sedikit kekekokkan dari mereka sendiri..sehingga tautan bibir itu kembali terlerai... Inas kembali membuka matanya.. Begitu juga dengan Raif..

'apa aku dah buat ni? Aku tak sengaja! ..dia kan budak lagi..' Inas menolak dada Raif dan terus mendadak berdiri.. Raif menjilat bibirnya yang masih basah..

''manis..!'' sepatah perkataan itu keluar dari bibirnya sambil tersenyum mendongak melihat kepada Inas yang sudah merah padam wajahnya.

Manis ke...???? Inas dapat nama panggilan baru..

Share this novel

Noor Hidayah
2023-08-01 14:14:42 

gdx BL know


NovelPlus Premium

The best ads free experience