Rate

BAB 71 - SIDANG MEDIA

Romance Completed 455388

Widad memandu keretanya menuju ke syarikat Raif Althaf Holding.. Kalini dia nekad untuk menegakkan hak anak muda itu kembali duduk di kerusi miliknya.. Walaupun apa halangan yang bakal menimpa nanti.. Sudahlah dia tiba-tiba menerima pesanan ringkas daripada Nusrah yang mengatakan Inas sedang berbadan dua.. Secara tak langsung kini Inas yang sedang dalam bahaya.. bukannya lagi Raif Althaf walaupun nama lelaki itu yang berada didalam wasiat Rasyiqul.. kini semuanya telah berubah kepada bayi yang akan dilahirkan kedunia tak lama lagi.. bayi yang tak mengerti apa-apa.. bakal lahir mewarisi kemewahan dan kekayaan dari tinggalan keluarga itu, sekadar diam harta dari moyang-moyangnya..

'maya.. Rasanya sudah sampai masanya untuk kau keluar dari semua ni.. Masanya untuk kau mengundurkan diri'

Kereta yang dipandu Widad kini sudah melepasi pagar pagar utama Raif Althaf Holding.. Widad memilih untuk memakirkan keretanya di kawasan terbuka di halaman hadapan bagunan itu.. Di bawah pohon yang merendang.. Sedang dia mencapai beg bimbitnya.. Matanya melihat kearah sebuah kereta sport putih yang baru saja masuk kedalam kawasan itu lalu masuk ke bawah pakir berbumbung VVIP.. nombor petak itu bersamaan dengan nombor yang tertera di kenderaan itu..

Pintu kereta di bahagian pemandu ditolak dari dalam.. Sehingga pintu itu terbuka meluas. Widad yang baru melangkah keluar dari keretanya melihat kearah kereta sport putih itu.. Menanti siapa gerangan yang bakal keluar dari kereta itu.. Bibirnya mengembang sebaik melihat wajah pemilik tubuh itu berpaling melihat kearahnya..

Raif perpakaian kemas siap berkot hitam melangkah keluar dari kereta itu.. Dari sebelah penumpang sana pula ada Hamzi.. Tak kurang hebatnya dengan Raif.. Kedua-dua mereka berjalan kearah Widad.

''Assalamualaikum uncle.. Maaf kami terlewat..'' kata Raif menyuakan tangannya untuk bersalaman.. Begitu juga dengan Hamzi.

''waalaikumsalam .. Tak terlewat pun.. Uncle pun baru sampai ni.. Enjin pun masih panas lagi.. Kamu berdua baru sampai dari kampung ke?'' tanya Widad.. Bersalaman dengan dua anak muda dihadapannya..

''ya uncle kami dari kampung..'' balas Hamzi semasa tangannya bersalaman dengan Widad.

'hamzi..? Kamu menyebelahi Raif ! Adakah kamu ikhlas? Atau ada motif disebaliknya? Seperti mama kamu?' Widad memandang tajam ke arah Hamzi.. Raif tahu akan pandangan yang sedang dilemparkan oleh Widad kepada Hamzi.. Kerana dia sebelum ini pun sangsi dengan Hamzi..

''jomlah uncle kita naik keatas.. Hamzi dah aturkan semuanya.. Kita akan adakan sidang media pukul sepuluh nanti..'' kata Hamzi sekilas memandang kearah jam tangannya.. Mempelawa Widad untuk masuk kedalam bangunan itu.. Pandangan tajam dari Widad itu tak menakutkanya..

''sebelum kita masuk.. Uncle nak tanya.. Dengan Hamzi.. Hamzi ikhlas buat semua ni? Macam mana dengan mama Hamzi..? Dia tahu tak yang Hamzi belot dia?'' tanya Widad..

Hamzi yang sedang berdiri itu mendongak keatas.. Bila sinaran matahari memanah tepat kearah matanya.. Dia kembali menunduk memandang kearah Widad.. Kemudiannya memandang kearah Raif. Sebelah tangannya naik diletakkan diatas bahu Raif.

''uncle... Hamzi ikhlas.. Sebenarnya, Hamzi patut buat semua ni dari dulu lagi.. Tapi Hamzi terlampau percayakan mama.. Kerana mama selalu cakap yang manja tak sedia untuk semua ni.. Mama selalu cakap yang manja tak mampu.. Manja masih takut dengan orang ramai.. Semua yang mama katakan kepada Hamzi.. Membuatkan Hamzi terlupa sampai terleka apa yang pernah Hamzi janjikan dengan ayahanda.. Hamzi ingat selama ni.. Hamzi dah buat yang terbaik buat manja.. Tapi Hamzi silap.. Hamzi terlalu ikutkan kata-kata mama sampai jauh dari niat sebenar Hamzi..'' jelas Hamzi.. Dia terasa lebih lega sebaik dia meluahkan semuanya itu di hadapan dua lelaki itu..

''jadi boleh uncle percayakan Hamzi untuk apa yang baru Hamzi nyatakan tadi..?'' tanya Widad.. Hamzi menganggukkan kepalanya..

''ini janji Hamzi .. Janji yang terakhir sebelum arwah meninggal.. Hamzi akan kotakan itu uncle..'' balas Hamzi .

''walaupun.. Lawan Hamzi tu mama Hamzi sendiri?'' tanya Widad.. Hamzi menarik nafas berat dan dalam sebelum melepaskannya keluar. Hamzi kemudiannya menunduk tidak membalas.

''abang..'' panggil Raif yang tadinya hanya diam memerhatikan semuanya dari tadi.

''ya! Itu risikonya.. Tapi Hamzi tak nak teruskan semua ni lagi.. Semua ni salah uncle.. Sampai bila kami nak bawa dosa ni..'' Hamzi yang sedang memandang ke arah Widad berpaling melihat kearah Raif.

''maafkan abang..'' pipi Raif ditepuk perlahan oleh Hamzi.

''mama kamu..?''

''uncle jangan risau.. Sidang media sekejap lagi.. Tanpa gangguan mama.. Sebab mama tak ada disini..'' kata Hamzi sambil tersenyum melihat kearah Widad.

''tak ada disini? Mama kamu kemana?'' tanya Widad.

''mama ada jauh.. Jauh dari kita.. Cukup lah masa buat kita selesaikan urusan disini..'' balas Hamzi.

'jauh? Jangan cakap yang dia ke? Entah-entah dia dah tahu tentang Inas? Adakah dia ke kanada?'

''mama kamu kemana Hamzi?'' tanya Widad.

''Raif?'' kini nama Raif pula di panggil oleh Widad..

''mama pergi Australia.. Rumah Hanania.. Jangan risau Uncle.. Hamzi dah pakat dengan Nia untuk buat mama tinggal disana..'' jelas Hamzi..

'Allah budak-budak ni! Aku yang tak sakit jantung boleh sakit jantung dengan mereka berdua ni!'

''lega uncle dengar..'' Widad mengurut dadanya..

Melangkah lah mereka bertiga masuk kedalam bangunan syarikat itu.. Sebaik sampai di lantai sepuluh dimana ada ruang legar yang luas.. kini, ruang itu sudah dihias untuk sidang media.. Ruang itu sudah dipenuhi dengan wartawan..

''dipersilakan Tuan Hamzi.. ''

''diikuti dengan Tuan Ungku Raif Althaf ..''

Bergema ruang itu dengan suara yang bergema melalui pembesar suara.. Wartawan yang hadir mula bangun dari kerusi mereka memandang kearah pintu lif yang baru terbuka itu.. Dimana ada tiga orang lelaki didalamnya..

''silakan ..'' seorang wanita datang kearah mereka mempersilakan tiga lelaki iu untuk mengikutnya ke meja yang ada di hadapan pada wartawan itu.

Duduklah mereka bertiga di kerusi yang telah disediakan.. Mengadap kearah para wartawan yang hadir sebagai jemputan..

Klik.. Klik.. Klikk..

Bunyik kerdipan dari kamera tak henti-henti dari tadi sejak mereka masuk kedalam ruang legar itu.. Sinaran bagaikan kilat juga tak putus-putus singgah merakam setiap gerakkan yang mereka bertiga lakukan..

''Assalamualaikum ....'' Hamzi memberi salam kemudian dia berdehem membetulkan suaranya.. sambil mengetuk beberapa kali kepada mikrofon yang ada dihadapannya..

Ruangan itu bergema dengan suara hadirin yang menjawab salam yang diberikan oleh Hamzi tadi..

''tentu semua tertanya-tanya kenapa syarikat kami adakan sidang media secara mengejut sebegini kan..? '' tanya Hamzi.. Rata-rata wartawan yang ada di hadapannya menganggukkan kepala mereka..

''sini saya kenalkan sebelah kiri saya..'' Hamzi berpaling melihat kearah Raif yang ada disebelahnya..

''seperti yang semua dah dengar tadi, sejak kami masuk tadi.. Nama yang disebutkan oleh pengaturcara kita..''

''inilah.. saya perkenalkan secara rasminya.. Ungku Raif Althaf.. Dia sebenarnya.. Pemilik utama Raif Althaf Holding ..'' Hamzi memegang erat bahu Raif..

Raif yang sedang berpaling melihat ke arah Hamzi menoleh ke arah hadapan.. Melihat para wartawan sedang mengajukan soalan dengan bertubi-tubi kepada mereka.. Bising sekeli dengan bunyi kerdipan yang dihasilkan oleh kamera yang tak henti-henti berbunyi dari tadi..

''disini saya ingin nyatakan.. Yang saya akan meletakkan jawatan dari terus menaungi syarikat.. Dengan memberikannya semula kepada pewaris sebenar..'' sambung Hamzi..

Widad yang ada di sebelah kanan Hamzi, menyuakan satu fail yang terisi dokumen di hadapan Hamzi.

''terima kasih uncle..'' ucap Hamzi.. Menarik dokumen itu mendekat.. Tanpa ragu dan sangsi dia menurunkan tandatangannya disitu.. Kemudian dokumen itu dihulurkan pula kepada Raif.. Selesai. Dokumen itu di serahkan semula kepada Widad..

Widad meneliti tandatangan yang ada di dokumen tersebut.. Kepalanya di anggukkan tanda setuju.. Bibirnya melengkung tersenyum melebar..

Sesi soal jawap bermula di antara wartawan dan juga tiga peranan utama yang duduk di hadapan meja yang dilapisi kain berwarna merah maroon itu..

'alhamdulillah .. Semuanya berjalan lancar... Satu amanah aku dah tertunai Rasyiqul.. Satu demi satu akan terungkai selepas ini.. Maya! Tak kiralah sejauh mana kau melindungi diri kau Maya.. Setiap apa yang kau dah buat, semuanya akan dibalas semula..'

Sementara jauh di sebuah negara di hemisfera selatan yang terdiri daripada tanah besar yang merupakan benua yang terkecil di dunia terdapat sebuah negara yang dipanggil Australia.. Maya tiada menyedari apa yang berlaku di sini.. Dia yang sedang berseronok bersama cucunya dan juga anak perempuan kesayangan.. Tanpa dia tahu kini syarikat yang diharapkannya untuk Hamzi kini sudah beralih kepada pemilik sebenarnya.. Beralih kepada Raif Althaf.

Terima kasih kerana singgah baca MANJA.. Jom sambung - - >

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience