Rate

BAB 53 - MAAF, IBU.

Romance Completed 455388

Di luar perkarangan rumah itu ada tiga biji kereta yang tersusun di halaman .. Riuh rumah itu menerima tetamu mereka pada malam itu..

Arman melihat saja ke arah tetamu ibunya dan juga bakal menjadi ahli keluarga baru mereka.

'kenapalah aku kena ikut semua ni!..' keluh Arman.

Buat masa ni dia telah mengambil tempoh bertenang dengan Amalina.. Amalina telah membawa diri balik ke rumah orang tuanya.. Sementara dia pula kini tinggal dengan ibunya buat sementara.

Naimi seronok melayan tetamunya.. Memperkenalkan anak perempuan kepada salah seorang sahabat baiknya kepada Arman, yang banyak diam sahaja.

'ada ke orang nak berkahwin dengan lelaki yang macam aku.. Aku ni suami orang.. Dah ada isteri.. Bukannya bujang lagi.. Pernah gagal sekali dengan Inas.. dan sekarang dengan Amalina.. Masih belum tahu kesudahannya macam mana..'

"ibu.. Arman minta diri dulu.." Arman bangun dari duduknya dan berpaling pergi..

"Arman.. Tunggu.." panggil Naimi.. Melambai tangannya keudara ingin menghalang Arman pergi..

"kenapa dengan anak datin tu?" tanya si ibu.. Merangkap sahabat baik kepada Naimi..

"Duduk sekejap yea.. Saya pergi tengok kan dia.." balas Naimi kepada sahabatnya..

Naimi bangun dan mengejar langkah Arman.. keluar dari rumah.. Dia ke arah gazebo yang ada di taman rumah itu.. Arman mencucuh api kepada rokok yang terselit di antara dua bibirnya..

"Arman.. Kenapa yang kamu keluar! .. Apa kata tetamu kita dekat dalam tu.. Arman jangan nak malukan ibu.. Mari masuk balik!" Naimi menarik tangan Arman..

"ibu.. Bukannya Arman nak melawan cakap ibu.. Tapi kalini.. Arman minta maaf ibu.. Arman tak boleh.. Biarlah apa nak jadi.. Arman tak boleh.." kata Arman, kepalanya menggeleng ke kiri dan kanan.

"Arman jangan nak melawan cakap ibu.. Arman nak kecewakan ibu ke?" Naimi melepaskan tangan anaknya dengan kasar.

"bukan macam tu ibu.." balas Arman dengan nada lemah.

"kalau Arman sayang ibu.. Jadi dengar cakap ibu.. Kahwin dengan anak datin Suhana.. dan lahirkan pewaris untuk keluarga kita!" kata Naimi tegas..

"ibu pun tahu kan.. Dengan Amalina pun belum ada rezeki.. Ini pula dengan anak kawan ibu... Yang Arman langsung tak kenal tu.. Ibu.." keluh Arman lagi.

"kalau tak kenal.. Lepas kahwin nanti kenal lah.. Berkenalan dengan satu sama lain.. dan bercinta dengan dia.. Lepas tu, Berikan ibu cucu.." kata yang terlontar dari bibir Naimi.. Semudah air yang sedang mengalir di kolam ikan buatan yang ada di taman rumah itu.. Membuatkan Arman tergelak kecil..

"ibu.. Kalaulah semua itu semudah yang ibu katakan.." Arman menghembus nafasnya.. Asap rokok yang disedutnya tadi turut keluar terbang naik keatas..

"apa ibu tak dengar.." kata Naimi tak puas hati mendengar keluhan yang Arman katakan tadi.

"Arman tak nak kahwin lagi.. Cukuplah yang ada sekarang.." balas Arman serik dengan semua yang berlaku sebelum ini.. Cukuplah dia pernah kehilangan wanita yang dia cintai.. Kerana mengikut nafsunya untuk menikahi Amalina.. Kalini.. Nak berkahwin atas desakan Naimi pula.. Hanya kerana alasan anak..

" ibu buat semua ni.."

"ibu buat semua ni untuk mencapai matlamat ibu.. Kalaulah ditakdirkan kita tak dapat semua tu.. Semua harta tu.. Redo sajalah ibu.. Arman tak nak anaiya anak orang.. Anak kawan ibu tu.. Dia berhak dapat yang lebih baik dari Arman.. Arman ni apa pun tak ada ibu.. Menumpang kesenangan Inas sebelum ni.. Bila dengan Amalina.. Ibu sendiri tengok macam mana keadaan anak ibu ni.. Tak ada apa-apa.. " terang Arman..

" sudah! Asyik - asyik nak sebut nama perempuan kampung yang miskin tu.. kenapa? " rungut Naimi.. Sakit hatinya bila nama Inas masih meniti di bibir anaknya.

" ibu lupa..? Kalau tak tentu, sekarang ni.. Arman dah boleh dukung anak Arman sendiri.. Ibu dah boleh tengok cucu ibu yang ibu nak sangat kan tu.. Kalau ibu bersabar sikit.. Sikit saja ibu.. Kerana terlalu ikutkan marah ibu.. Benci ibu tu.. Anak kami yang jadi mangsanya.. Rumah tangga kamu hancur.. " rokok ditangannya sudah dibaling ke tanah... Kakinya menginjak putung rokok itu..

" jangan nak ungkit benda yang lepas Arman.. " Naimi bercekak pinggang..

" Arman bukan mengungkit.. Arman nak ibu sedar.. Yang semua ni berlaku sebab apa.. Arman nak ibu lupakan saja niat ibu.. Harta tak boleh bawa mati ibu.. Kalini Arman minta maaf.. Arman tak ikut plan ibu kali ni..." Arman terus berlalu pergi menuju ke keretanya..

" tak guna! .. Apa Arman cakap tadi.. Arman tunggu.. " Naimi mengejar langkah Arman yang sudah masuk ke dalam kereta..

" Arman! "

" Arman! " cermin kereta Arman ditepuk oleh Naimi bertubi-tubi...

Arman tetap dengan keputusannya.. Dia mengundurkan kereta keluar dari perkarangan rumah orang tuanya..

" anak tak kenang budi.. Minta tolong sikit pun.. Tak boleh.. Jangan kau balik lagi ke sini Arman.. Jangan kau minta tolong lagi bila kau susah...!!!!" jerit Naimi geram... Kakinya masih mengejar kereta Arman.. Tanpa dia sedar kakinya tersalah langkah dan jatuh di depan pintu pagar rumahnya...

" abangggg! " laung Naimi keras..

" Abangggg! " panggilannya lagi sambil memegang kakinya yang mula terasa sakit...

Berlarilah keluar Amran ke luar dari dalam rumah.. Tetamunya turut ikut sama keluar bila mendengar suara Najmi kecoh-kecoh menjerit dari luar..

" lah kenapa yang kamu duduk di lantai ni.. Mana Arman..?" tanya Amran..

"jangan tanya anak yang tak kenang jasa tu.. Dia dah pergi..!" Naimi menjawab dengan keadaan marah kepada suaminya..

"pergi? Jadi macam mana dengan kami ni..?" tanya suhana..

"nampaknya tak berpeluang lah kita nak berbesan.." Naimi mendongak memandang ke arah sahabatnya..

"hmm.. Tak apalah.. Nak buat macam mana.. Tak ada jodoh agaknya.." balas suhana dengan nada yang lemah melihat sahaja Naimi yang sedang dibantu oleh Amran untuk bangun.. Naimi mengadu kepada suaminya.. Sakit yang dia rasakan di kakinya..

Inas yang sedang tidur terjaga bila dia mendengar suara orang sedang mengeluh dalam kegelisahan..

"manja.. Bangun..!" Inas menepuk pipi Raif..

"ya Allah.. Mimpi buruk apa pula kali ni.." Inas menyentuh segenap wajah Raif yang sudah berkeringat..

Raif yang sedang gelisah di dalam tidurnya.. Berpaling ke kiri dan kanan... Berkerut-kerut wajahnya.. Bibir yang terbuka sedikit itu mula menggeletar...

"Raif Althaf!" Inas menampar dada Raif..

Mata yang tadinya pejam kini terbuka luas... Memandang tajam ke arah Inas.. Seperti harimau lapar memandang ke arah mangsanya..

"kenapa pukul manja?" tangan Inas ditangkap oleh Raif..

"bukan manis pukul.. Tapi kejutkan manja yang mengigau tadi.." jawap Inas.. Bahu Raif naik turun dengan nafas yang pendek-pendek diperhatikan Inas..

"apa yang manja mimpi tadi?" tanya Inas. Raif menggeleng.. Dia yang terbaring tadi mula bangun duduk sama seperti Inas.

"cerita lah.. Ceritakan dengan manis.. Biar manja tenang sikit lepas cerita tu.." Inas mula memujuk.. Raif menggeleng perlahan... Mengatur nafasnya.. Agar kembali stabil seperti sediakala..

'tak!... Kali ni.. Biar manja yang tanggung semuanya.. Manis tak akan terlibat dalam semua ni lagi.. Manja tak akan bebankan manis.. Dengan masalah manja...' Raif menyingkap selimut yang menutup separuh tubuhnya..

"manja..." Raif. Mengangkat tangannya.. Menahan Inas dari terus berbicara dengannya.

"manja nak ke bilik air.. Manis tidurlah.." kata Raif bangun dan terus berjalan ke bilik air..

"kenapa dia tak nak cerita..? Bila dia nak pulih kalau macam tu..!" keluh Inas.. Melihat ke arah pintu bilik air.. Tak puas hati dengan jawapan yang diberikan oleh Raif sebentar tadi.

Klekk.. Kedengaran selak pintu bilik air dibuka semula.. Terbukalah pintu bilik air.. Keluarlah Raif dengan wajah yang basah dengan air..

" manis tak nak tidur?" tanya Raif.. Inas menggeleng.. Matanya yang mengantuk tadi dah terbuka luas..

"kalau manis tak nak tidur.. Manja nak ajak.."

"ajak apa..?" potong Inas..

"solat.." Raif menarik sejadah yang tersidai..

"ohhhh.. Boleh.. Alang - alang dah terjaga kan.." balas Inas..

Inas membawa tubuhnya turun dari katil.. Sebaik kakinya menginjak lantai.. Perutnya berbunyi..

Kriuukkk... Kriiikkk...

"Inas lapar ke?" tanya Raif.. Dapat menangkap bunyi itu datang dari perut Inas..

"hmmm... Tak lah.. Mana ada manis lapar.." nafi Inas..

'Kenapa pula lapar di tengah malam ni.. Bukan tadi dah makan ke'

"kalau tak lapar kenapa perut manis berbunyi..?" tanya Raif menunjuk ke arah perut Inas.

'lapar lah agaknya.. Tapi mulut manis tak rasa lapar.. Mungkin baby ni yang lapar..' nak saja Inas menjawab begitu.. Tapi bibirnya hanya tersenyum kepada Raif..

"masuk angin agaknya.." balas Inas.. Berjalan masuk kedalam bilik air..

'lapar ke? Nanti mama turun minum susu yea.. Kita solat dengan papa dulu ya..' pujuk Inas sambil mengelus lembut perutnya.. Inas mengambil air wuduk dan keluar dari bilik air melihat sejadah dan juga telekung sudah disiapkan oleh Raif..

Sambung... - - >

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience