BAB AKHIR 1

Romance Completed 346473

*Hai korang. Bab Akhir ni panjanggg. Bacalah perlahan-lahan ye. Hehe. Thanks lovely readers!

DEWAN ballroom yang terletak di sebuah hotel ternama menyaksikan acara gilang-gemilang majlis resepsi pasangan sama cantik sama padan Ian Khalif dan Sara Alyka.

Seawal jam 8 malam, semua tempat duduk di meja santapan sudah dipenuhi oleh para tetamu termasuk dif-dif kehormat yang dijemput bagi memeriahkan acara tersebut.

Majlis persandingan ini diadakan atas persetujuan kedua-dua belah pihak keluarga yang mahu meraikan Ian dan Sara. Walaupun pernikahan mereka sudah lama berlalu, namun majlis istimewa ini tetap diadakan bertujuan menghebahkan kepada umum status suami isteri Ian dan Sara agar tiada lagi sebarang tohmahan.

Selain itu, majlis ini juga dilangsungkan setelah mengambil kira keadaan kesihatan Sara sehingga dia benar-benar sembuh dan sihat seperti sediakala.

Selepas menjalani pembedahan dahulu, Sara meneruskan pula dengan rawatan kemoterapi untuk merawat penyakitnya. Alhamdulillah kesihatan Sara kini semakin baik.

Di dalam sebuah bilik suite hotel berkenaan, Ian dan Sara sedang disiapkan oleh para pembantu serta jurusolek yang menata gaya mereka berdua agar tampak menyerlah dalam majlis pada malam ini.

Ian yang mengenakan sepasang sut baju Melayu lengkap bertanjak serta bersampin kelihatan amat kacak persis putera raja. Manakala Sara pula kelihatan begitu anggun dan jelita dalam busana baju kurung moden berwarna senada dan sedondon dengan pakaian Ian.

Paling istimewa tentulah hijab yang kini tersarung menutupi kepala Sara. Dia memang sudah berhajat mahu menutup aurat dengan sempurna sebaik sahaja sembuh dari penyakit yang dihidapi. Dan itu turut menggembirakan hati Ian sebagai suami.

“You cantik sangat, sayang. Bagai mentari pagi yang menyinari sekelian alam. Bagai pelangi yang mewarnai seluruh kehidupan. Bagai~”

Belum habis Ian bermadah pujangga, pinggangnya dicubit Sara.

“No more ayat-ayat jiwang please. Zaman kasanova awak dah habis okey.”

Ian tertawa dengan reaksi Sara. Lucu.

“Ini bukan ayat kasanova lah, sayang. I betul-betul puji you. Sebab you memang cantik. Terindah di mata I,” ucap Ian sambil tangannya mengelus lembut ke pipi Sara.

Sara mengukir senyuman. “Thanks. Awak pun apa kurangnya. Handsome and charming.”

“Mestilah. Suami siapa kan?” Ian menjongket kening bangga dengan pujian tersebut.

Sara pura-pura mencebik sebelum ketawa. Dia kemudian membantu membetulkan pakaian Ian agar kelihatan kemas.

Perbualan Sara dan Ian terganggu seketika dengan kehadiran seseorang yang tiba-tiba muncul di kamar tersebut. Wanita separuh abad yang berkebaya Nyonya bersama solekan tebal itu menyapa ceria. Walaupun sudah berusia namun wajahnya nampak jauh lebih muda dari usia sebenar.

“My baby, I miss you!!”

Serentak itu Ian mengalihkan pandangan. “Mama.”

Puan Lydia yang juga mama angkat Ian terus menerpa lalu memeluk erat tubuh anak lelakinya. Dalam gaya meliuk-lentok dia mengucup ke pipi Ian. Sudah lama tidak bertemu dengan anak kesayangannya yang seorang ini. Dia baru sahaja tiba di Malaysia petang tadi.

Ian terbatuk-batuk dan hampir tersedak. Mana tidaknya. Selamba sahaja mama memanggil dia dengan gelaran ‘baby’. Malah memperlakukan dirinya seperti anak kecil. Adui, malulah. Sara yang berdiri di tepi sudah tersenyum meleret melihat gelagat mereka berdua.

“Ma, please. Jangan panggil Ian macam tu.”

Sebaliknya Puan Lydia hanya tertawa. “You malu ye mama panggil you baby? You tetap baby mama sampai bila-bila tau.” Spontan Puan Lydia mencubit-cubit ke pipi Ian.

Sara ikut tertawa melihat Ian diperlakukan sedemikian. Anak manja rupanya. Baru hari ini Sara dapat bertemu secara empat mata dengan ibu angkat Ian itu.

Puan Lydia kemudian berpaling ke arah Sara lalu dengan mesra memeluk tubuh menantunya itu.

“You must be Sara kan? Hari ini baru mama dapat bertemu dengan you. No wonder Ian sayang sangat dekat you. Cantik dan sopan.” Puan Lydia memuji.

Sara tersenyum menghargai pujian itu. “Terima kasih, mama.”

“Both of you, mama nak ucapkan tahniah. Semoga rumah tangga kamu berdua sentiasa bahagia hingga ke syurga ye,” ucap Puan Lydia sambil memaut ke bahu kedua anak dan menantunya.

“Insya-Allah mama. And thanks for coming.”

“Okeylah. Mama keluar dulu. Mama tunggu both of you di ballroom ye. Tak sabar nak tengok kamu berdua bersanding kejap lagi.”

Seperginya Puan Lydia dari kamar tersebut, Sara memandang ke wajah Ian sebelum mencubit pipi lelaki itu meniru perbuatan Puan Lydia seketika tadi.

“Baby.” Sara sengaja menyindir dalam seloroh.

“You perli I ye? Mama tu ingat I ni masih kecil macam baby. Haha.” Ian ketawa.

Seorang pengurus majlis kemudian datang menghampiri dan meminta mereka berdua bersedia kerana acara akan dimulakan sebentar lagi.

“Are you ready sayang?” Ian menyoal sambil menghulurkan tangannya ke arah Sara.

Sara mengangguk lalu memaut erat tangan Ian. “I’m ready.”

Ian dan Sara sama-sama mengatur langkah menuju ke dewan ballroom untuk diraikan di dalam acara istimewa pada malam yang cukup bermakna ini.

MELANGKAH masuk ke dewan ballroom, bunyi kompang dipalu kedengaran. Para hadirin terus bangun sebaik sahaja kelibat pasangan pengantin kelihatan berjalan di permaidani merah. Ketibaan mereka berdua disambut dengan kerlipan cahaya kamera yang tidak henti dirakam dari pelbagai sudut.

“Sudah bersarang burung tempua,
Sarangnya tinggi tidaklah rendah,
Dahulu seorang sekarang berdua,
Ikatan janji tertunai sudah.

Sama cantik dan sama padan, itulah dia pasangan yang kita raikan pada malam ini Ian Khalif bin Datuk Ismail dan pasangannya Sara Alyka binti Tan Sri Rahmat Adam. Tahniah dan Selamat Pengantin Baru buat keduanya.”

Suara pengacara majlis itu bergema di seluruh dewan saat Ian dan Sara sama-sama diiring ke pentas utama untuk acara persandingan

Majlis kemudian dimulakan dengan bacaan doa dan ucapan daripada wakil keluarga. Setelah itu bersambung ke acara menepung tawar oleh tetamu VIP, kaum keluarga, sanak-saudara serta rakan-taulan. Seronok dan terasa kemeriahannya apabila melihat kaum keluarga mereka dapat berkumpul di dalam majlis pada malam ini.

Sepanjang majlis berlangsung, senyuman manis sentiasa menghiasi wajah Sara. Momen ini cukup istimewa buatnya. Ian sudah menunaikan janji untuk mengumumkan status dirinya sebagai isteri kepada lelaki itu.

Malah, lebih istimewa apabila bapa kandungnya turut sama berada di dalam majlis tersebut. Sara merasakan hidupnya kini cukup sempurna dan memanjat kesyukuran kepada Allah dengan semua yang dia miliki hari ini.

“Sayang, bila nak habis bersanding ni? I penat dah tersengih kat atas stage ni.” Ian berbisik ke arah Sara. Lenguh sudah tangannya menadah setiap kali tetamu mahu menepung tawar.

Sara hanya tersenyum mendengar Ian mengadu. “Sabarlah, awak. Kejap lagi habislah.”

“Nasib baik bersanding dengan you. Kalau dengan orang lain tak sanggup I.”

“Awak berani ke nak bersanding dengan orang lain?” Sara mengerling ke arah Ian penuh makna.

“Tak. Tak berani. Hehe.” Ian tersengih. Tak mungkin dia mahu bersanding bersama wanita lain selain daripada isteri tercinta.

Kehadiran seseorang di pelaminan seketika kemudian menghentikan perbualan Ian dan Sara. Masing-masing menatap ke wajah gadis tinggi lampai itu.

“Tahniah, abang ipar,” ucap Mia kepada Ian sebelum menepung tawar dan merenjis air mawar ke arah lelaki itu.

Kekok sebenarnya Mia mahu memanggil lelaki yang pernah menjadi tunangannya dengan gelaran itu. Mana tidaknya, Mia hampir pengsan saat pertama kali mengetahui kebenaran bahawa Ian berstatus abang iparnya.

Serta-merta Mia teringat babak kontroversi dia ‘bercium mulut’ dengan Ian dahulu. Euww! Malu teramat sangat bila memikirkan semula tindakan bodohnya ketika itu. Macam perempuan murahan. Apa pun, Mia bersyukur kerana dia tidak perlu berkahwin dengan lelaki ‘poyo’ seperti Ian Khalif.

“Thanks, adik.” Ian membalas dalam senyuman ke arah Mia. Sengaja memanggil gadis itu dengan gelaran tersebut.

Mia kemudian beralih ke arah Sara. Dia lantas berpelukan dengan kakaknya itu sebaik sahaja selesai menepung tawar. Jujur Mia merasakan Sara jauh lebih layak untuk hidup bersama Ian berbanding dirinya.

Ketika daddy mereka memaklumkan tentang identiti sebenar Sara sebagai kakaknya, Mia memang terperanjat besar. Sukar menerima kenyataan pada mulanya.

Namun, setelah dipujuk oleh mommy dan daddy, Mia akhirnya akur. Apatah lagi melihat mommynya yang jauh lebih terbuka saat menerima hakikat bahawa suaminya pernah berkahwin dan mempunyai anak bersama wanita lain suatu ketika dahulu.

“Tahniah, sister. You look so beautiful. I wish the best for both of you,” ucap Mia bersama senyuman ikhlas ke arah Sara.

“Thanks so much my sister Mia,” balas Sara saat mereka berpelukan.

Gembira kerana Mia menerima kehadirannya ke dalam keluarga mereka. Walaupun pernah bermusuhan, namun Sara berharap hubungannya bersama Mia akan kekal baik selepas ini.

Sebaik turun dari pentas, Mia kembali duduk di sebuah meja VIP untuk menyaksikan acara seterusnya yang berlangsung. Sebagai adik, dia tumpang gembira dengan suasana kemeriahan di majlis persandingan Ian dan Sara pada malam ini.

Perhatian Mia terganggu seketika apabila seorang lelaki muda muncul lalu mengambil tempat di sebelahnya. Kebetulan kerusi itu kosong tanpa penghuni.

“Hai. Boleh I duduk sini?” Lelaki itu bertanya.

Mia memandang ke raut lelaki itu. Boleh tahan kacak rupanya. Dia mengangguk memberi kebenaran.

“Duduklah.”

“Thanks. I Reza Izham. Kawan lama Sara. You adik Sara kan?” Reza menyoal sambil melabuhkan punggung di kerusi.

“Ya. I Mia Riana. Just call me Mia.”

“Mia. Sedap nama tu. In ancient Egyptian Mia bermaksud ‘beloved’. Nama yang cukup indah sama seperti orangnya.” Reza memuji.

Entah dari mana dia dapat keberanian untuk ‘mengayat’ gadis jelita ini. Mungkin kerana Sara maklumkan si Mia ini masih bujang. Apa salahnya dia mencuba kan.

Mia nyata tersipu dengan pujian itu. Spontan dia menyelit anak rambut ke belakang telinga ala-ala gadis ayu yang sopan-santun.

“Thanks. By the way, you ni kawan lama Sara waktu belajar dulu ke?” Mia menyoal. Sengaja mahu melanjutkan perbualan mereka berdua.

Reza lantas mula bercerita mengenai latar belakang dirinya. Turut diselitkan kisah-kisah lucu untuk menceriakan suasana. Mia nyata tertarik untuk berbual santai bersama Reza. Sesekali terdengar gelak-tawa mereka berdua di tengah acara yang masih berlangsung.

SELESAI acara bersanding, majlis diteruskan dengan sesi makan beradab bersama kaum keluarga. Dan setelah itu disusuli pula sesi bergambar untuk kenang-kenangan.

“Ian dan Sara, kami doakan kamu berdua hidup bahagia sentiasa. Semoga Sara juga terus diberikan kesihatan yang baik selalu,” ucap Tan Sri Rahmat.

“Cepat-cepat bagi kami cucu. Kami dah tak sabar nak jadi atuk dan nenek ni.” Puan Sri Rohana berseloroh.

“Ha’ah betul tu. Anak dah besar panjang. Teringin nak kelek cucu lah pulak. Kan, Ana.” Datin Nurain menambah.

“You all ni kan, bagilah diorang ni honeymoon dulu. Dah ada anak nanti susah nak jalan-jalan tau.” Puan Lydia yang berada berhampiran ikut menyibuk. Dia sebenarnya ‘berbulu’ dengan Datin Nurain.

“Eh, kitorang ni memang tak sabar nak main dengan cucu. Lainlah you busy je kat luar negara. Jangankan nak jaga cucu. Anak sendiri pun terabai.” Datin Nurain sengaja menyindir.

Serentak itu riak muka Puan Lydia bertukar tegang. Hampir dia nak mengamuk. Nasib baik Ian cepat-cepat menenangkan keadaan. Dia sudah acap kali melihat mama dan mommynya saling bertekak.

“Insya-Allah kalau ada rezeki nanti kami akan bagi cucu. Doakan untuk kami ye. Mana tahu ada rezeki dapat anak kembar terus nanti.” Ian berseloroh sambil melirik pandangannya ke arah Sara.

Sara pula sekadar tersenyum di sisi Ian. Tidak mahu masuk campur dalam perbalahan keluarga itu. Bab cucu pun boleh bergaduh ye.

“Apa pun, kami doakan yang terbaik untuk rumah tangga Ian dan Sara. Semoga dipermudahkan semuanya.” Datuk Ismail memberikan ucapan itu kepada anak dan menantunya.

“Thanks, pa. Thanks juga kepada semua yang banyak membantu Ian dan Sara menjayakan majlis pada malam ini. We really appreciate it.” Tutur Ian amat menghargai kerjasama serta sumbangan yang kaum keluarga mereka berikan.

Ian dan Sara kemudian berjalan menjauhi para tetamu lain. Mereka meninggalkan dewan ballroom dan menuju ke ruang santai yang terletak di puncak bangunan hotel berkenaan. Dari aras tersebut mereka dapat melihat pemandangan indah waktu malam seluruh kota metropolitan Kuala Lumpur.

“Awak, saya nak ucapkan terima kasih atas semua ni. Saya happy sangat malam ni.”

Ian membalas dengan senyuman sambil memaut pinggang Sara.

“Sama-sama, sayang. I buat semua ni untuk you. Sebab you yang teristimewa dalam hidup I. I nak bahagiakan hidup you, my cinta hati,” ucap Ian lalu mencuit ke hidung Sara.

“Alhamdulillah saya bahagia bersama awak.” Benar Sara rasakan kehidupannya bersama Ian kini cukup sempurna.

“You cintakan I?” Ian bertanya.

Sara mengangguk mengiyakan jawapannya.

“Angguk tu apa? Cinta ke tak?” Ian sengaja pura-pura tak faham.

“Mestilah saya cintakan awak. I love you with all my heart.”

Senyuman Ian melebar. Gembira dengan jawapan Sara. Lalu ditarik tubuh Sara ke dalam dakapannya. Dipeluk dengan cukup erat.

“I love you too with all heart~”

*Bersambung di next chapter.

Share this novel

Zahra haniffa
2024-03-21 01:13:52 

sistem baru ni...klu nak buang buku dlm library susah...cam mana ..yee...penuh nnt library


NovelPlus Premium

The best ads free experience