BAB 30

Romance Completed 337843

SELESAI menjamu selera di ruang makan, Datuk Ismail mengajak Tan Sri Rahmat ke sebuah bilik bacaan. Mahu ditunjukkan satu barangan antik yang dibeli ketika berkunjung ke Negara China baru-baru ini.

Datin Nurain, Puan Sri Rohana dan Mia pula masih berada di meja makan. Menyambung bercerita perihal majlis perkahwinan yang akan berlangsung tidak lama lagi. Ketiadaan Ian yang tiba-tiba keluar tadi juga sudah tidak diendahkan.

Sambil berborak santai melihat arca seramik zaman lampau di bilik bacaan itu, Datuk Ismail tiba-tiba membuka satu cerita lama. Sempat dia menjeling ke arah pintu. Berharap tiada orang lain mendengar.

“Mat, kau ingat lagi tak Karmila?”

Serentak itu raut wajah Tan Sri Rahmat berubah. Nama yang baru disebutkan sahabat baiknya itu sudah lama tidak didengari. Atau sebetulnya sudah berpuluh tahun dilupakan.

“Kenapa kau tiba-tiba sebut tentang Karmila?”

Datuk Ismail senyap seketika sebelum menjawab.

“Aku jumpa seseorang yang mirip Karmila.”

Kali ini kening Tan Sri Rahmat bertaut. Perkara yang diucapkan sahabatnya menarik perhatian. Tiba-tiba dia rasa teruja ingin tahu.

“Siapa orang tu? Kau jumpa kat mana?”

“Perempuan tu sebelum ni kerja di Almatraz sebagai assistant Ian. Tapi, sekarang dah resign. Waktu pertama kali aku tengok dia dulu, aku terkejut. Sebab muka dia memang mirip sangat dengan Karmila,” ujar Datuk Ismail.

“Mungkin anak Karmila kot? Kau tak tanya perempuan tu ke?”

“Aku tak sempat nak tanya atau siasat. Perempuan tu dah berhenti kerja. Nanti aku tanya Ian siapa perempuan tu sebenarnya. Mungkin dia tahu.”

Tan Sri Rahmat kemudian berdiam diri seketika. Dia menghembus keluhan berat. Fikirannya menerawang memikirkan perkara yang telah lama berlalu.

Datuk Ismail seakan dapat memahami riak yang terlukis pada raut sahabatnya. Mereka sudah lama mengenali satu sama lain. Segala rahsia Tan Sri Rahmat juga berada dalam simpanannya.

Dua puluh lima tahun yang lalu, Datuk Ismail dan Tan Sri Rahmat pernah menghadiri satu acara keramaian di Kota Singapura. Dalam acara tersebut mereka berdua berkenalan dengan seorang gadis jelita bernama Karmila.

Kecantikan Karmila waktu itu menjadi igauan ramai lelaki termasuk dirinya dan Tan Sri Rahmat. Dari kenalan biasa hubungan mereka bertukar menjadi akrab. Datuk Ismail memang menaruh hati terhadap Karmila. Namun, disebabkan sahabatnya turut mencintai gadis itu maka dia beralah memberi laluan.

Tidak lama selepas itu, Tan Sri Rahmat dan Karmila berkahwin dalam sebuah upacara ringkas di Kota Singapura. Tiada kenalan atau saudara-mara lain dijemput. Datuk Ismail pula hadir sebagai saksi pernikahan itu.

Bagaimana pun, perkahwinan yang dirahsiakan akhirnya terbongkar apabila keluarga Tan Sri Rahmat mendapat tahu dan dia dipaksa untuk menceraikan Karmila.

Kembali semula ke Malaysia, Tan Sri Rahmat dinikahkan dengan Puan Sri Rohana yang merupakan pilihan keluarganya. Lelaki itu pernah cuba menjejaki semula di mana bekas isterinya berada, namun tiada sebarang maklumat diperoleh. Dan seiring masa berlalu, ingatannya terhadap kenangan bersama Karmila turut luput.

“Kau rasa Karmila dah kahwin dengan orang lain? Dan kemungkinan perempuan yang kau jumpa tu anak dia dengan suami baru?” Tan Sri Rahmat meminta pendapat.

“Dah dua puluh lima tahun, Mat. Kalau kau boleh kahwin dengan orang lain, dah tentu dia pun boleh buat macam tu juga. Cuma aku musykil tentang satu hal.”

“Tentang apa?”

Datuk Ismail memandang ke wajah lelaki di hadapannya agak lama. Sebelum dinyatakan perkara yang bermain di fikiran.

“Aku takut perempuan yang aku jumpa tu silap-silap adalah anak kau.”

Saat itu Tan Sri Rahmat terus tersentap. Benarkah? Namun, mustahil dia pernah punya anak bersama Karmila. Perkahwinan mereka berdua dahulu pun berlangsung sangat singkat. Hanya beberapa bulan.

“Tak mungkinlah. Aku kahwin dengan Karmila dulu sekejap je. Alah, apa nak pelik. Dalam dunia ni kan ada tujuh manusia yang mirip. Mungkin perempuan yang kau jumpa tu kebetulan seiras Karmila.” Tan Sri Rahmat cuba menyedapkan hati yang gusar.

“Hurm harap-harap macam tu lah. Tapi, kalau betul perempuan tu anak kau macam mana?” Datuk Ismail sengaja bertanya.

Bagaimana pun, belum sempat Tan Sri Rahmat menjawab, perbualan mereka terganggu dengan kehadiran Datin Nurain dan Puan Sri Rohana ke bilik itu. Masing-masing mahu turut serta melihat arca antik yang dibeli Datuk Ismail.

Dan perihal berkaitan wanita bernama Karmila yang dibicarakan sebentar tadi terus terhenti. Datuk Ismail dan Tan Sri Rahmat sama-sama mengunci mulut agar tidak diketahui isteri mereka.

*****

DI SEBUAH bangunan usang yang terletak di celahan binaan-binaan pencakar langit yang lain, Sara mengintai dari sebalik dinding di tempat persembunyiannya.

Teramat lega apabila dia berjaya meloloskan diri daripada kurungan Ian. Peluang ketika Ian meninggalkan rumah tengahari tadi tidak dipersiakan. Sara meneruskan rencana dengan memperdaya orang-orang suruhan lelaki itu untuk membawanya keluar dari banglo yang didiami.

Selepas melarikan diri dari hospital tadi, Sara menyelinap masuk ke sebuah lori yang membawa barangan. Dia menyelit duduk di antara barangan-barangan tersebut.

Lori itu kemudian berhenti di sebuah kawasan menempatkan lot-lot kedai. Sara kemudian meminjam telefon milik seorang pekerja di sebuah kedai serbaneka. Dia menghubungi seseorang untuk meminta bantuan dan memaklumkan lokasi di mana dia berada.

Hampir setengah jam menanti, Sara melihat ada sebuah kenderaan yang amat dikenali muncul di tepi jalan. Dia pasti orang itu adalah seseorang yang dinantikan. Sara terus keluar dan cepat-cepat berlari ke arah kenderaan tersebut.

“Umar!”

“Sara, are you okay?” Umar menyoal dalam reaksi kerisauan sebaik melihat keadaan Sara yang seakan tidak terurus itu.

“Umar, kau kena tolong aku. Aku tak tahu nak minta tolong pada siapa.”

Serentak itu air mata merembes keluar membanjiri pipi Sara. Tiada kata-kata mampu diungkapkan saat melihat wajah Umar datang menyelamatkannya. Bersyukur sangat-sangat. Lelaki ini ibarat ‘superhero’.

“Sshhh… sabar-sabar. Apa yang berlaku pada kau ni?” Umar cuba menenangkan Sara. Dia sendiri tertanya-tanya.

“Aku… aku…”

Sara tak dapat teruskan cerita. Dia terlalu emosi. Air mata masih mengalir keluar tanpa henti. Tiga hari menjadi mangsa ‘penculikan’ Ian Khalif membuatkan Sara trauma.

“Takpe-takpe. Kita pergi tempat lain okey.”

Umar lantas membantu Sara masuk ke tempat duduk penumpang. Dan dia sendiri menuju ke ruang pemanduan. Seketika kemudian Umar memandu kenderaan miliknya meninggalkan kawasan tersebut.

Sepanjang perjalanan Sara menceritakan apa yang berlaku kepada Umar. Itu pun setelah Umar mendesak agar dia beritahu perkara sebenar yang terjadi.

Dan bermula dari perihal berkaitan rancangan sulit bersama Jesrina sehinggalah kisah dia dipaksa berkahwin bersama Ian Khalif di Thailand tiga hari lalu, semuanya diceritakan kepada Umar. Harapan Sara agar Umar dapat membantunya mencari jalan penyelesaian. Sara tahu Umar lelaki yang baik.

Bagaimana pun, Umar yang duduk di kerusi sebelah mendengar keseluruhan cerita disampaikan Sara dalam reaksi muka yang pelbagai. Paling membuatkan dia terkejut pastilah berkenaan pernikahan sulit di antara Sara dan Ian Khalif.

“Aku buntu sangat sekarang ni, Umar. Aku macam lost. Tak tahu nak buat apa. Semua dokumen penting aku ada di tangan Ian. Aku tak boleh bebas ke mana-mana. Even, kalau aku ke balai polis sekarang pun, dia pasti dapat cari aku dan kemudian manipulate cerita. Dia mampu buat apa saja. Tolong aku, Umar. Hanya kau yang aku percaya,” ucap Sara dalam sedu-sedan tangisan yang masih bersisa.

Umar memerhati ke wajah Sara. Ada rasa simpati terhadap perempuan ini. Namun, dalam waktu yang sama Umar merasakan ini peluang untuk dia membalas dendam. Tiba-tiba otaknya merencana sesuatu. Dan hujung bibir Umar naik ke atas.

“Insya-Allah aku akan tolong kau. Kau jangan risau okey. Aku akan bawa kau ke tempat yang selamat.” Umar berpura-pura mahu membantu Sara.

“Thanks so much, Umar. Aku hargai sangat pertolongan kau,” balas Sara dalam rasa penuh bersyukur tanpa mengetahui lelaki itu punya rencana ‘udang di sebalik batu’.

AKIBAT kepenatan, Sara terlelap di dalam kereta dan tidak sedar ke mana Umar membawanya pergi. Dia hanya terbangun apabila kereta itu berhenti di sebuah kawasan seakan gudang lama. Sekitar tempat tersebut pula hanya kelihatan semak-samun.

“Kita kat mana ni?” Sara menyoal dalam keliru.

Umar tersenyum sebelum menjawab soalan Sara. “Tempat yang selamat untuk kau. Jom masuk.”

Sara akur menuruti langkah Umar masuk ke dalam tempat itu. Kehadiran mereka seperti sudah dinantikan apabila kelihatan beberapa orang lelaki berpakaian gelap berdiri di setiap sudut ruangan sebelum menyapa Umar dengan panggilan ‘Tuan’.

Wah, terkedu sekejap Sara. Tempat apa ni? Macam tempat ‘mafia-mafia’ berkumpul seperti yang pernah ditonton dalam filem. Eh, takkanlah si Umar ni geng mafia pula? Tak mungkin.

Persoalan yang bermain di minda Sara terjawab tidak lama kemudian apabila seseorang muncul di ruangan tersebut. Gadis berwajah kacukan Melayu-Cina itu tersenyum ke arah Sara. Membuatkan wajah Sara berkerut kehairanan.

“Jes?”

“Hai, Sara. Welcome.” Jesrina menyambut kedatangan teman ‘baik’nya itu dengan senyuman mesra.

Manakala Sara pula keliru. Kenapa Jesrina turut berada di situ? Adakah Jesrina mengenali Umar?

“Jes… kau dan Umar…? Korang berdua kenal satu sama lain ke?” Sara meminta jawapan.

Melihat reaksi Sara, Umar kemudian menghampiri Jesrina. Lalu dengan selamba memaut erat pinggang gadis itu sebelum mereka saling berbalas kucupan bibir.

“She’s my girlfriend,” ucap Umar tanpa berselindung lagi. Girlfriend atau ‘in bracket’ perempuan simpanan.

“Yes. Umar boyfriend aku.” Jesrina turut mengakui sambil tersenyum bangga.

Saat itu mulut Sara melopong. What?! Dia makin keliru dan tidak faham. Macam mana pula Jesrina dan Umar boleh menjadi pasangan kekasih?

“Macam mana korang berdua boleh bercinta? Jes, maksudnya maklumat sulit yang kau suruh aku curi dari syarikat Ian dulu sebenarnya untuk bagi pada Umar?”

Jesrina melorek senyuman. Tidak perlu dia sorokkan lagi apabila Sara sudah tahu sendiri.

“Yes, betul tu. Umar sebenarnya pemilik syarikat yang bersaing dengan syarikat Ian untuk dapatkan tender projek hari tu. Dan Umar juga jauh lebih kaya daripada Ian.” Jesrina mengampu kekasihnya.

“Hah?!!” Sara tercengang lalu pandangannya beralih ke arah Umar. “Tapi, selama ni Umar cuma pekerja biasa di tempat kerja aku. Kan, Umar?”

Reaksi Sara itu sudah dijangka Umar dan juga Jesrina. Masing-masing cuma mengukir senyuman ‘jahat’.

“Sorry, Sara. Selama ni aku tipu kau tentang identiti sebenar aku. Sekarang kau dah tahu siapa aku,” balas Umar bersahaja.

Sara benar-benar tidak menyangka Umar yang dikenali sebagai lelaki baik dan budiman selama ini rupa-rupanya cuma berselindung di sebalik ‘topeng’ yang dipakai.

Pandangan Sara kembali semula ke arah Jesrina. Wajah gadis itu ditatap penuh kecewa.

“Jadi, betullah kata Ian. Kau cuma pergunakan aku selama ni. Kau tipu aku. Kau cakap Ian rosakkan kau. Tapi, sebenarnya kau yang cuba nak perangkap Ian kan?”

Hah, tiba-tiba Sara merasakan bahawa Ian berada di pihak yang benar. Dan mereka sama-sama dianiaya oleh dua orang manusia yang sedang berdiri di hadapannya.

“Aku cuma tolong boyfriend aku untuk jatuhkan Ian je.” Tanpa rasa bersalah Jesrina mengakui hal tersebut.

“Tapi, apa kau buat tu beri kesan pada aku tau tak?! Aku tak sangka kau sanggup tipu aku, Jes!”

Sara berpaling ke arah Umar. Hatinya sakit saat memandang ke wajah lelaki ini. Penipu!

“Dan kau, Umar. Aku percayakan kau selama ni, Umar! Sanggup kau tipu aku?! Argh! Korang berdua memang tak guna! Korang perangkap aku!” Sara menyinga.

“Sorry sebab kecewakan kau Sara. Apa pun, kau dah buat kerja dengan cemerlang. Kau berjaya bantu aku untuk jatuhkan Ian Khalif. Tahniah,” ucap Umar dalam senyuman sinis.

“Tahniah apanya?! Disebabkan kau aku terjebak dengan Ian Khalif. Kau dan Ian sama je!” Sara melepaskan kemarahan.

Umar tertawa apabila dia disamakan dengan Ian Khalif. Rasanya dia jauh lebih ‘jahat’ berbanding si Ian kot.

“Well, aku tengah tunggu Ian datang sini. Dah lama aku nantikan saat untuk bersemuka dengan dia. Harap-harap dia akan muncul untuk ‘selamatkan’ kau. Itu pun kalau betullah dia sayangkan kau,” balas Umar sinis.

Mimik muka Sara berubah. Asalnya dia ingin melarikan diri daripada Ian. Kini dia pula dijadikan ‘umpan’ agar Ian muncul di sini.

“Kau dendam apa dengan Ian? Dia kacau hidup kau ke?!” Sara membentak semula ke arah Umar.

Walaupun Sara bencikan Ian, namun lelaki itu tetap adalah suaminya. Malah, setelah mengetahui niat jahat Umar dan Jesrina, Sara memilih untuk berpihak kepada Ian.

“Aku dah lama berdendam dengan Ian sebab dia rampas sesuatu yang berharga dalam hidup aku! Sekarang ni aku nak dia rasa semula apa yang aku pernah rasa dulu!”

Sara tidak memahami bicara Umar. Apa yang telah Ian rampas dari hidup lelaki ini? Namun, satu yang Sara pasti, dia tidak seharusnya berada di tempat itu. Dia harus segera pergi.

Tanpa menunggu lagi, Sara terus berpusing dan berlari mahu meninggalkan kawasan tersebut. Bagaimana pun, tindakan Sara membuatkan Umar berang. Dia mengarahkan orang-orang suruhannya agar tidak melepaskan Sara pergi.

Malang sekali apabila langkah Sara yang sudah hampir ke pintu keluar, namun kakinya pula tersadung. Membuatkan tubuhnya jatuh tertiarap ke tanah. Kesempatan itu digunakan oleh orang-orang suruhan Umar untuk menangkapnya.

Sara dibawa mengadap kepada Umar semula. Dalam perasaan marah Umar mencengkam kuat rahang pipi Sara. Pandangannya berapi.

“Kau nak lari ke mana, hah?! Kau tunggu laki kau tu datang selamatkan kau. Kalau tak aku akan bagi kau pada orang-orang bawahan aku ni untuk jadi ‘makanan’ diorang.” Umar terkekeh-kekeh ketawa.

“Bangsat kau, Umar! Lepaskan aku! Lepaskan!!!”

Sara terus meronta agar dirinya dibebaskan. Pandangannya beralih ke arah Jesrina yang berdiri tidak jauh dari situ.

“Jes, kita kawan baik. Tergamak kau buat macam ni pada aku?! Tolong lepaskan aku, Jes!”

Sebaliknya Jesrina sekadar memerhati rontaan dan rayuan Sara tanpa sebarang perasaan. Ikatan persahabatan yang pernah terjalin di antara mereka selama ini juga tidak memberi sebarang erti. Dia lebih memilih untuk bersama kekasih hatinya yang dicintai.

“Bawa dia ke belakang. Kurung dalam bilik gelap tu.” Jesrina memberi arahan kepada orang bawahan Umar.

Tubuh Sara dengan tangan yang terikat ke belakang kemudian didorong secara paksa untuk menuju ke sebuah ruang tersorok yang terletak di bahagian belakang gudang tersebut.

Tika ini Sara merasakan nasib hidupnya benar-benar malang. Ibarat keluar mulut buaya masuk pula ke mulut singa.

Namun, entah mengapa hanya seseorang yang Sara ingati saat ini. Dan dia benar-benar berharap orang itu akan muncul segera di tempat ini untuk menyelamatkannya.

“Ian, please help me…”

Hai korang. Terima kasih atas semua komen dan pendapat untuk novel ni. Sis baca semua komen korang tau! Maaf tak dapat nak reply satu-satu. Apapun sis hargai sangat korang sudi berkunjung ke novel ni. Salam sayang utk semua pembaca <3

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience