BAB 40

Romance Completed 346473

SEBAIK pintu lif yang menuju ke ruang parkir aras ‘basement’ di hotel lima bintang berkenaan terbuka, Ian melangkah keluar sebelum menuju ke sebuah Mclaren 570GT yang terparkir di situ. Pembantu peribadinya sudah menunggu di sisi kenderaan tersebut.

Atas arahan Ian, Leon terpaksa bergegas mendapatkan kenderaan lain untuk kegunaan lelaki itu. Manakala kereta yang lagi satu telah digunakan oleh isteri bosnya.

“Here’s the key, sir,” ujar Leon lalu menyerahkan kunci kenderaan yang sudah dihidupkan enjin itu kepada Ian.

“Thanks. Zam dah sampai rumah?” Ian menyoal sambil menyambut kunci berkenaan.

“Dah. Azam dah hantar Puan Sara ke rumah.”

Ian mengangguk kelegaan. Selepas Sara menghilangkan diri dari dewan tadi, Ian segera menghubungi pemandunya untuk mengambil Sara dan menghantar pulang.

Dalam rasa sakit hati dan ego yang bersisa, Ian tetap fikirkan keselamatan si isteri. Di mulut kata benci. Padahal di hati cinta sangat-sangat. Siapa tak sayang bini oi!

Mengingat semula kejadian di dalam dewan ballroom tadi, Ian sendiri masih keliru macam mana dia tergamak mengambil tindakan bodoh sebegitu. Akal pendeknya yang bercampur dengan ego membuatkan dia tidak dapat berfikir secara waras. Semuanya dilakukan semata-mata untuk menyakitkan hati Sara.

Haduh, apa dia nak jawab pada Sara tentang babak bercium bersama Mia tadi? Bukan dia sengaja.

Ah, nantilah dia fikirkan alasan. Lagipun, kalau Sara boleh jalinkan hubungan senyap-senyap dengan lelaki lain di belakangnya, dia juga boleh lakukan hal yang sama. Betul tak?

“Ian!!”

Suara nyaring seorang gadis yang tiba-tiba muncul membuatkan Ian menoleh ke belakang. Dilihat kelibat tunangnya Mia terkedek-kedek dengan ‘heels’ setinggi empat inci sedang berjalan menuju ke arahnya.

Ian mendengus nafas. Aduh, bila masa pula perempuan ini ikut dia? Mengacaulah!

"You nak apa?!" Ian menyoal kasar.

“You nak pergi mana? Kenapa you tinggalkan I seorang-seorang untuk jawab soalan reporters tadi?”

Mia mempamerkan mimik muka yang tidak berpuas hati apabila Ian meninggalkan dirinya sendirian di tengah majlis yang masih berlangsung.

"You kan suka jadi glamour macam selebriti. You pergilah hadap wartawan-wartawan ‘kepoci’ tu. Itu dunia you. Tak ada kaitan dengan I." Selamba Ian membalas.

Wajah Mia terus berubah mencerun.

“Majlis belum tamat. And our parents masih di dalam tengah tunggu kita. You should respect them. Now you ikut I ke ballroom semula.” Mia memberi arahan.

Sebaliknya tutur kata Mia hanya membangkitkan kemarahan Ian. Dia menghempas pintu kereta yang terbuka bagi menunjukkan protes. Terperanjat si Leon yang berdiri berhampiran mereka.

“I peduli apa? You pergilah seorang. I ada hal lain. And you jangan sesekali nak bagi arahan pada I!” ucap Ian di depan muka Mia.

Mia nyata geram dan ‘hangin’ dengan perilaku sombong serta angkuh lelaki itu.

“Ian Khalif, you dengar sini. Kalau I tak pujuk daddy I untuk sign dalam Directors’ Resolution, tak mungkin you akan dapat semula jawatan CEO you tu. So, please appreciate apa yang I dah buat untuk you!” ujar Mia sambil menyilang kedua belah tangannya.

“Oh, really? Thank you very much. I appreciate it. Tapi, I tetap kena pergi,” tutur Ian sambil membuka semula pintu kereta. Bicara Mia dianggap sebagai hal yang remeh dan tidak penting.

Mia mengetap bibir. Kedegilan Ian membuatkan dia bertambah berang.

“You nak pergi jumpa si Alyka tu kan? Dia perempuan ‘murah’ yang jadi skandal you. I knew it! I nampak that ‘bitch’ datang sini tadi.”

Saat itu telinga Ian berdesing. Menyirap darahnya dengan gelaran yang Mia sebutkan terhadap perempuan kesayangannya.

“Watch your mouth! Dia bukan skandal I. And dia bukan perempuan murah macam you cakap tu!”

“Yes she is! I tahu you jalinkan hubungan sulit dengan that girl selama ni! I nak you putuskan hubungan dengan dia!”

“I will not! And again, you jangan berani cakap macam tu lagi tentang dia. Atau I akan paksa you tutup mulut you!” Ian membidas semula.

Perasaan Mia bertambah marah dan berang. Berani Ian membela perempuan murah tak sedar diri itu?!

“Kenapa you ‘backup’ sangat perempuan tu, hah?! I ni tunang you. Tapi, dia cuma perempuan simpanan you!”

Ian meraup mukanya dengan tapak tangan. Serabut kepala otaknya melayan perangai si Mia. Stres!

“You nak tahu sangat dia siapa dan apa hubungan I dengan dia? Okay, I tell you. She’s my wife!”

Saat itu suara ribut Mia terus lenyap. Rahangnya jatuh ke bawah. Mulutnya ternganga luas. Betul-betul terkejut!

“No- I tak percaya.” Mia menggeleng.

Sebaliknya Ian menjongket bahu dalam reaksi bersahaja. “Up to you.”

“Then, apa maksud pengumuman yang you buat tadi?”

“That means nothing. I cuma ‘pergunakan’ you untuk buat someone jealous. Sorry, Mia.”

Mia merenung ke wajah Ian dengan pandangan berapi. Menggigil jari-jemarinya bersama bibir yang bergetap menahan rasa marah. Seperti mahu dihempuk kepala Ian dengan batu konkrit saat ini.

“You memang tak guna Ian! I akan minta my dad and Board of Directors yang lain pecat you dari jawatan CEO Almatraz Holdings immediately!” Mia mengugut disebabkan terlalu geram.

“You buatlah apa you suka. I ada hal lain yang lebih penting.”

Tanpa menghiraukan Mia, Ian masuk ke dalam kereta sebelum memandu meninggalkan ruang parkir berkenaan.

Terkebil-kebil Mia melihat gelagat tunangnya yang menyakitkan hati itu. Terus dihentak-hentakkan ‘high heels’ di kakinya bagi meluahkan kemarahan. Arghh!

DI RUANG dapur rumah banglo dua tingkat terletak berhampiran tasik itu, Sara membuka penutup satu botol kecil. Dua biji pil dikeluarkan sebelum cepat-cepat dimasukkan ke dalam mulutnya. Disusuli dengan meneguk air kosong di dalam gelas kaca di hadapannya sehingga habis.

Setelah itu Sara duduk bersandar di kerusi. Kelopak matanya dipejam sambil sebelah tangan memegang ke bahagian abdomen. Berkerut dahinya bercampur renik peluh menahan kesakitan yang mencengkam di dalam.

Ketika merasakan pil tahan sakit yang diambil sudah meresap ke seluruh tubuh dan bertindak balas, Sara membuka kembali kelopak mata. Dia menghembus perlahan nafasnya.

Menurut Reza dia tidak boleh stres. Kerana itu hanya akan membuatkan kondisi kesihatannya bertambah buruk. Namun, dalam keadaan sekarang Sara sukar untuk mengelak daripada menerima tekanan yang ditimpakan ke atasnya.

Selepas meninggalkan dewan ballroom tadi, Sara dijemput pemandu Ian. Asalnya dia mahu menghilangkan diri begitu saja. Namun, fikiran yang berkecamuk membuatkan Sara hilang arah tuju. Mujurlah Azam muncul menawarkan untuk menghantar dia pulang ke rumah.

Jam di dinding dipandang sekilas lalu. Sudah melepasi angka dua belas tengah malam. Kelibat bayang Ian masih belum kelihatan. Entah ke mana lelaki itu pergi.

Ah, apa yang kau harapkan Sara? Dah tentulah lelaki itu sedang sibuk memadu asmara bersama tunang tersayang. Bakal isterinya konon! Dengan bangga dicanang ke seantero dunia.

Sakit di hati Sara masih belum hilang saat membayangkan perilaku Ian dan Mia ketika di hotel tadi. Dua-dua sama-sama menggeletis. Menyampah!

Namun, Sara tersedar akan sebuah hakikat. Siapalah dia jika dibandingkan dengan Mia. Gadis itu memiliki segalanya. Sedangkan dia tidak punya apa-apa. Mungkin disebabkan itu Ian malu ingin mengaku keberadaan dirinya sebagai isteri. Dia tidak layak untuk diperkenalkan kepada umum.

Sara menghembus keluhan. Botol ubatan di tangannya ditenung lama. Baru sahaja dia bercadang ingin memaklumkan kepada Ian tentang situasi penyakitnya. Namun, apa yang berlaku malam ini membuatkan Sara membatalkan semula hasrat itu. Tiada gunanya.

Ian pasti tidak peduli apa yang berlaku terhadap dirinya. Kalau dia mati esok pun lelaki itu tentu tidak kisah. Kerana sudah ada perempuan lain yang jauh lebih baik menanti untuk menggantikan tempatnya.

Mungkin benar dia yang sebenarnya kalah di dalam permainan ini. Seharusnya dia tidak mudah percaya kepada setiap ayat manis yang Ian tuturkan. Lelaki itu kan kasanova. Membuatkan hati perempuan cair adalah hobinya. Setelah dapat apa yang diinginkan maka dia akan dibuang seperti sampah.

TIDAK mahu terus memikirkan soal berkaitan Ian, Sara lantas bangun dari duduk meninggalkan ruang dapur. Dia ingin menuju ke kamar.

Bagaimana pun, ketika melalui ‘hallway’ Sara terdengar bunyi kenderaan yang berhenti di luar kediaman. Dan sebentar kemudian kelihatan pintu utama dibuka dari luar sebelum kelibat Ian muncul di situ.

Sara tersentak. Begitu juga Ian. Mereka berdiri di arah bertentangan saling merenung ke arah satu sama lain. Namun, suasana di antara mereka dingin bagai angin musim salju. Tidak ceria seperti sebelum ini.

Dan masih mahu menunjukkan tanda protes, Ian pura-pura seperti tidak nampak kelibat Sara. Dia berjalan menonong melalui ‘hallway’ yang sama menuju ke dapur tanpa sedikit pun menoleh ke arah Sara. Seolah-olah Sara tidak wujud di situ.

Permulaannya Sara meneruskan langkah ingin ke tingkat atas. Malas nak ambil kisah. Bagaimana pun, di pertengahan jalan dia berpusing lalu mengatur langkah menuju ke dapur semula. Mahu bersemuka dengan si Ian. Alang-alang nak bergaduh biar sampai puas hati!

Tiba di ruang dapur Sara melihat Ian sedang meneguk segelas minuman dengan rakus. Kehadiran Sara tidak dihiraukan.

“Could you please tell me what was really happened?” Sara terus melontar soalan.

Sebaliknya Ian buat seperti tidak mendengar. Sengaja ditulikan telinga agar Sara tahu yang dia tengah marah!

Sara mula hilang sabar. “I’m talking to you, Ian Khalif!”

Tercabar dengan Sara, Ian menghentak kuat gelas kaca yang sedang diminum ke atas meja. Retak dan terpercik semua air dari gelas itu. Rautnya yang bengis bersama renungan tajam dihadapkan ke arah Sara.

“You nak cakap apa?! Ha, cakap!!”

Terhincut bahu Sara dek terkejut dengan suara lantang Ian. Sudah lama dia tidak mendengar nada seperti itu. Kali terakhir rasanya ketika mereka berdua belum berbaik di awal perkahwinan dulu. Namun, Sara memberanikan diri menentang semula pandangan berapi Ian.

“I need your explanation. Apa yang berlaku di ballroom hotel tadi? Hari tu awak cakap nak umumkan tentang perkahwinan kita. Tiba-tiba awak umumkan nak berkahwin dengan Mia. And then awak bercumbuan dengan dia di depan semua orang. Di depan saya!”

“So what?! Dia tunang I. Suka hati I lah nak buat apa!” Ian membalas tanpa rasa bersalah. Sengaja mahu menambah provokasi.

Sara menahan perasaan geram dan marah yang kian menggunung.

“Kalau awak nak sangat kahwin dengan dia, okay go ahead. Tapi, awak ceraikan saya. Kita berpisah!”

Mendengar perkataan ‘cerai’ diungkapkan Sara, panas di hati Ian makin memuncak.

“You nak I ceraikan you supaya you boleh bersama ‘kekasih gelap’ you tu kan?! Itu yang you nak sebenarnya!”

Sara tidak memahami maksud bicara Ian. Kekasih gelap?

“Apa awak cakap ni?”

Ian berdesis. Sakit hati melihat mimik muka ‘naif’ yang ditunjukkan Sara.

“You tak perlu berlakonlah. Berapa kali you nak tipu I? Sepanjang hidup you memang cuma tahu jadi penipu je kan? Dan I ni bodoh sebab mudah tertipu dengan lakonan mantap you. You’re such a big liar!”

Sekali lagi kening Sara bertaut. Apa yang si Ian merepek ni? Siapa yang menipu dan tertipu sebenarnya?

“Apa yang saya tipu?!”

“You tak perlu pura-pura tak tahu. I nampak dengan mata I sendiri you bertemu lelaki lain semalam. Reza Izham. Pukul 10 pagi di Coffee Bean. Dating berdua. Pegang tangan. Naik kereta sama-sama. Hei! Itu apa?!!” Ian bertempik di depan muka Sara melepaskan kemarahan.

Saat itu Sara benar-benar tersentap. Segala butir-butir maklumat yang disebutkan Ian membuatkan liurnya bagai tersekat di kerongkong. Baru Sara sedari bahawa gerak-gerinya saat bertemu Reza semalam diketahui Ian. Jadi, itukah punca sebenar perubahan mendadak sikap Ian?

“Awak intip saya semalam?”

“Kalau I tak intip you, sampai bila-bila I takkan tahu you curang di belakang I!”

“Saya tak pernah curang! Apa yang awak nampak tu bukan situasi sebenar.” Sara membela diri.

“You masih nak nafikan lagi? I belum butalah untuk nampak how ‘caring’ that guy dekat you. You dengar sini. I akan bunuh jantan tu!!”

Kata-kata ancaman Ian membuatkan Sara bertukar resah dan gundah. Tidak. Reza tidak ada kaitan dalam isu pertengkaran mereka. Dengan pantas Sara membantah.

“No-no. Please don’t. Reza tak bersalah!”

“See? You ‘backup’ dia. So, memang betullah you sayangkan jantan tu. Dia kekasih gelap you!”

Ya Allah. Sukarnya mahu menjelaskan perkara sebenar kepada Ian. Mungkin silapnya juga kerana tidak menceritakan dari awal tentang apa yang berlaku. Sehingga suaminya itu salah faham.

“Reza bukan kekasih gelap saya. Kami tak buat apa-apa. Saya jumpa dia semalam sebab-“

“Sebab apa?!” Ian memotong kata-kata Sara.

Sara terdiam sejenak. Baiklah, dia bersedia untuk ceritakan semuanya kepada Ian. Agar tiada lagi salah faham antara mereka.

“Okay, I tell you the truth. Reza kawan lama saya. He’s a doctor. Dia cuma bantu saya dapatkan rawatan untuk penyakit saya-“

Belum habis Sara berbicara, Ian terlebih dahulu memintas sambil tertawa sinis. Dia tahu Sara sedang mencipta alasan semata-mata untuk menutup cerita sebenar.

“So, dia doktor ‘peribadi’ you? Dia bantu you rawat sakit apa? Penyakit ‘gersang’ you tu, hah?!!”

Sara nyata terkesiap dengan tuduhan Ian. Amat biadap! Serentak itu dilayangkan penampar kuat ke muka Ian. Tak peduli lagi biar pun lelaki itu adalah suaminya sendiri.

“Saya tak sehina itu!!!”

Ian terkesima seketika. Pertama kali ditampar oleh seorang perempuan. Berpijar rasa pipinya. Namun, itu tetap tidak menghilangkan rasa amarah dan cemburu ‘buta’nya terhadap Sara.

“Sara Alyka, you dengar sini. I dah buat keputusan-“

Ian memandang tepat ke wajah Sara. Manakala Sara menanti apakah yang ingin diucapkan lelaki itu.

“…I akan berkahwin dengan Mia hujung bulan ni. Dan you akan kekal sebagai ‘isteri simpanan’ I sampai bila-bila. I takkan ceraikan you. Tapi, I takkan umumkan berkaitan you kepada sesiapa. You cuma ada satu pilihan. You akan terus berada di dalam perkahwinan ni sampai mati!!”

Setelah mengucapkan kata-kata itu, Ian berlalu meninggalkan ruang dapur bersama amarah yang masih bersisa. Seketika kemudian kedengaran bunyi pintu dihempas kuat dari luar dan enjin kenderaan yang dipecut laju menghilang dari kediaman.

Sara yang masih berada di ruang dapur terduduk di lantai. Kata-kata Ian sebentar tadi benar-benar merobek seluruh perasaannya.

Mungkin dia tidak seharusnya jatuh cinta terhadap Ian. Mungkin sejak dari mula dia tidak sepatutnya menjebakkan diri ke dalam hidup seorang lelaki yang bernama Ian Khalif. Kerana pada akhirnya dia yang menanggung luka dan sengsara.

Perlahan-lahan pandangan Sara turun ke jemarinya yang tersarung sebentuk cincin permata hadiah daripada Ian yang juga bukti perkahwinan mereka. Ditanggalkan cincin itu lalu dicampak kasar ke tepi dinding. Melepaskan rasa yang terbuku di hati.

‘It’s okay, Ian Khalif. I’m leaving soon. Waktu itu awak boleh berbahagia bersama Mia…’

Share this novel

norsila
2024-03-02 20:42:32 

tggalkn joo lan ni ego tinggi sgt..dah lah sara sakit dn usia pon tk lamo lagi..elok hilangkn diri joo..biar rasa lan kehilangn ..hilang jejak sara jgn muncul..huuu

Anita Azmi
2024-03-01 23:48:05 

Ian ego nya.. jumpa Reza tnya bnda yg betul sebelum myesal


NovelPlus Premium

The best ads free experience