BAB 27

Romance Completed 337843

HAMPIR tiba ke waktu senja, Range Rover yang dikendali seorang pemandu membelok masuk ke pekarangan sebuah hotel mewah terletak di Batu Ferringhi, Penang.

Turun dari kenderaan, Ian dan Sara berjalan menuju ke lobi. Seorang lelaki yang merupakan pembantu peribadi Ian sudah menanti di situ menyambut ketibaan mereka. Kad akses sebuah bilik penginapan seperti yang dipinta oleh Ian diberikan.

Sara pula mengambil kesempatan memerhati suasana sekeliling hotel mewah tersebut. Lebih tepat lagi dia sedang mencari ‘jalan’ untuk melarikan diri. Andai ada peluang itu, memang dia tak akan lepaskan.

Namun, agak sukar bagi Sara waktu ini kerana tangan Ian sentiasa melingkari bahu dan memeluk erat tubuhnya rapat ke tubuh lelaki itu. Hish, rimas!

Ditambah pula dengan kelibat dua orang pengawal peribadi Ian yang bersiap sedia sepanjang masa memerhati dirinya. Hurm, memang susah dia nak cabut lari.

Tak apa. Peluang itu pasti ada. Dia cuma perlu bersabar sedikit waktu saja lagi. Makhluk bernama Ian Khalif ini pasti dapat disingkirkan dari hidupnya nanti.

Mereka berdua kemudian naik ke tingkat atas bangunan hotel berkenaan dengan diiringi dua pengawal peribadi tadi. Beg bagasi berisi pakaian juga dibawa oleh dua lelaki itu. Menurut Ian dia dah minta pembantu peribadinya belikan pakaian baru untuk Sara. Memandangkan Sara hanya sehelai sepinggang sahaja ketika ‘diculik’ orang-orang suruhannya tempoh hari.

Sebaik sahaja kaki melangkah masuk ke dalam kamar penginapan, kening Sara bertaut. Diperhati ke segenap ruang bilik itu dalam mimik muka yang tidak berpuas hati.

Kamar yang ditempah Ian itu cuma mempunyai sebuah katil besar bersaiz King yang terletak di tengah-tengah ruang. Ada beberapa perabot utama lain termasuk sebuah sofa ‘Cleopatra’. Namun, saiznya cukup kecil. Tak muat kalau nak tidur di situ.

“Kenapa ada satu katil je?” Sara terus menyoal. Dia sangkakan Ian menempah bilik yang mempunyai dua katil berasingan.

Ian lantas mengerling pandangan ke arah Sara. “Berapa banyak katil kau nak?”

“Takkan aku nak tidur satu katil dengan kau?” Sara menjelaskan maksud pertanyaannya.

“Kau dan aku kan dah kahwin. Tidur sekalilah atas katil tu. Apa masalahnya?”

“Aku tak nak.” Sara membantah.

“Habis, kau nak tidur atas lantai? Atau kau nak tidur dalam bilik air tu. Boleh juga,” ujar Ian malas mahu melayan kerenah Sara. Kebetulan tubuhnya keletihan setelah melalui perjalanan jauh sejak semalam.

Sara mendengus nafas sambil mencemik wajah. Ah, tak kira! Dia tetap nak tidur atas katil ni. Si Ian boleh tidur di bilik air tu.

Tanpa menghiraukan Sara yang masih sibuk soal berkaitan katil, Ian pula dengan selamba membuka baju dan melondehkan seluar dari tubuhnya. Hanya tinggal ‘boxer’. Dia nak cepat-cepat mandi. Tubuhnya dah melekit dan tidak selesa.

Mata Sara membuntang akibat terkejut dengan aksi tanpa tapisan Ian. Terus dia melarikan pandangan ke arah lain. Tidak mahu melihat tubuh ‘seksi’ lelaki itu yang tidak berpakaian.

“Kau ni tak malu ke? Pergilah buka baju tu dalam toilet!” ujar Sara dalam nada tinggi.

Ian menjongketkan kening. Lantas terkekek-kekek ketawa. Baru tahu Sara malu nak pandang tubuhnya yang tidak berpakaian ini. Eleh, malu tapi mahu kan?

Ian lantas merapati Sara. “Apa nak malunya? Kau bini aku. Kalau aku bogel sekarang pun tak salah kan?”

Bulat mata Sara mendengar kata-kata Ian. Mamat ni saja nak sakitkan hati dia. Eee meluat!

“Kau nak buat macam tu depan perempuan lain, silakan. Aku tak peduli. Tapi, aku tak ingin nak pandang badan kau tanpa pakaian tu. Nah pakai tuala ni!”

Seraya Sara mengambil tuala yang kebetulan berlipat kemas di atas katil berhampirannya lalu dicampak kasar ke arah Ian.

Ian tersentak seketika dengan cara layanan Sara. Memang amat kasar. Jauh berbeza dari perempuan-perempuan yang pernah hadir dalam hidupnya.

Jika sebelum ini Ian sering dipertemukan dengan perempuan-perempuan yang datang menggoda dia dalam pelbagai aksi manja dan menggeletis. Ditakdirkan hari ini dia dapat bini garang nak mampus!

Namun, walau sekasar dan segarang mana pun Sara, Ian tetap mahukan perempuan ini dalam hidupnya. Dia yakin dapat ‘jinakkan’ Sara tak lama lagi.

“Jom teman mandi.” Spontan Ian berkata begitu. Nak dengar respon Sara.

Seperti dijangka, Sara mencemik muka tanda tidak suka. Lebih tepat lagi geli dan jijik dengan ajakan itu.

“Pergilah mandi sorang!” Sara membalas.

“Dosa bantah perintah suami. Ha, nak masuk neraka?” Ian sekali lagi menggunakan ayat yang sama untuk menyakitkan hati Sara.

Namun, Sara tidak mahu mengalah. Dia mencari ayat paling sesuai untuk mendebik semula kata-kata Ian.

“Tak wajib seorang isteri untuk taat pada suami yang fasik!”

Ian terus terdiam. Berubah riak mukanya waktu itu. Terkelu lidah nak membalas. Benarlah apa yang Sara katakan. Dia suami yang penuh dosa. Layakkah untuk dihormati dan ditaati?

Hurm malas nak berdebat. Bak kata orang ‘perempuan sentiasa betul’. Tak pernah salah. Huh! Lantas Ian melangkah ke bilik air.

Manakala Sara pula mengukir senyuman kemenangan. Padan muka kau. Nak sangat berhujah bab agama kan!

SELEPAS Ian selesai membersihkan diri dan keluar dari kamar mandi, Sara cepat-cepat masuk ke bilik air. Pintu ditutup dan dikunci rapat-rapat. Gilirannya pula untuk membersihkan diri.

Sementara itu, Ian meminta pembantunya membuat pesanan makanan dan dihantar ke bilik hotel. Nak makan malam di bilik sahaja. Malas nak keluar. Lagipun, ini peluang nak ‘bermanja’ dengan isteri kan.

Sambil menanti Sara selesai mandi, Ian berbaring di katil. Dicapai alat kawalan TV lalu menukar-nukar saluran mencari slot siaran digemari. Namun, tiada yang menarik. Haih, bosan pula.

Makanan yang dipesan tiba tidak lama kemudian. Pelayan menghidangkan di sebuah meja yang terletak di satu sudut lalu pergi. Ian menggosok perut yang lapar. Tapi, dia tak nak makan sendirian. Nak makan bersama cik puan isteri.

Namun, hampir satu jam Sara masih di dalam bilik air. Membuatkan Ian sedikit pelik. Perempuan ni mandi ke cuci bilik air? Lama sangat tak keluar-keluar. Lalu Ian mengetuk pintu bilik air beberapa kali.

“Hoi. Kau ‘bertapa’ ke kat dalam tu?”

Permulaan Sara sekadar mendiamkan diri tanpa sahutan. Dia masih berteleku di dalam bilik air. Tidak sesekali akan keluar.

Sebetulnya Sara bimbang. Dia tidak mahu menjadi mangsa dibaham ‘haiwan buas’ seperti Ian. Mengurungkan diri di dalam bilik air buat sementara waktu adalah jalan paling selamat.

“Sara. Kau buat apa kat dalam tu lama sangat? Keluar sekarang!” Ian masih mengetuk pintu bilik air.

Tidak tahan dengan bunyi bingit itu, Sara akhirnya menjawab. “Kau nak apa?!”

“Aku tunggu kau ni nak makan malam sama-sama. Cepat sikit boleh tak? Kang aku habiskan semua makanan tu.”

“Hish! Kau makan ajelah sorang. Tak yah tunggu aku.”

“Betul ni? Jangan menyesal. Nanti kalau kau lapar jangan minta aku belikan.”

“Suka hati kaulah!” Sara membalas dalam nada tinggi.

Ian mendengus kasar. Geram dengan perangai Sara. Kuat melawan! Ikut hati nak aje dia pecah masuk ke bilik air dan heret Sara keluar. Tapi, tak sampai hati pula nak buat macam tu.

Walaupun masih bersisa rasa marah kerana ditipu Sara, hakikatnya dalam hati menggunung perasaan sayang. Hurm.

Ian menoleh ke arah makanan yang terhidang di meja. Dia lebih memikirkan soal berkaitan Sara yang mungkin kelaparan berbanding perut sendiri. Ian tahu Sara sebenarnya takut nak berhadapan dirinya. Lantas dia mengambil satu keputusan.

“Sara, aku nak keluar kejap. Ada hal. Nanti kau keluar sini makan.” Ian bercakap di depan pintu bilik air.

Sara yang berada di dalam memasang telinga. Betul ke mamat tu nak keluar? Kalau betul selamatlah dia.

Ian bersiap-siap menyarung pakaian kasual lalu meninggalkan ruang kamar penginapan. Sebaik terdengar bunyi pintu ditutup, Sara keluar perlahan-lahan sambil memerhati sekeliling. Perasaannya lega apabila kelibat Ian tidak kelihatan.

Sara menuju ke meja yang terletak di satu sudut. Dia melihat makanan yang siap terhidang. Semuanya masih belum terusik. Eh, si Ian tak makan ke tadi?

Hurm tak kisahlah. Yang penting dia memang tengah lapar sangat. Terus terbuka seleranya. Nasib baik mamat tak guna tu dah keluar. Kalau tak mati kelaparan dia kat dalam bilik air.

Tanpa menanti lagi, Sara terus menikmati makan malam sendirian mengisi perut yang berkeroncong.

Selesai menjamu selera, Sara mengemas meja dan menyusun makanan yang masih bersisa. Banyak betul makanan yang si Ian pesan. Tak habis makan.

Sara kemudian menghampiri cermin kaca di tepi dinding. Memerhati pemandangan waktu malam Laut Selat Melaka yang dapat dilihat dari bilik penginapan.

Sara tahu Ian sengaja memilih kamar ini yang tidak mempunyai balkoni agar dia tidak dapat melarikan diri. Begitu juga di luar pintu bilik ada pengawal peribadi yang berjaga. Malah segala bentuk alat telekomunikasi juga tiada di dalam bilik itu. Sara benar-benar terkurung dan terperangkap.

Keluhan berat terbit dari bibir. Sara tertanya-tanya sendiri. Tak adakah sesiapa mencari atau menyedari tentang kehilangannya sejak dua hari lalu? Atau memang tak ada sesiapa pun kisah mengenai dirinya. Sedih betul.

Hurm bila agaknya dia dapat keluar dari penjara yang dicipta makhluk paling tak guna Ian Khalif. Semoga dia akan menemui jalan penamat terhadap semua ini tidak lama lagi.

Penat dan letih memikirkan segala macam masalah, Sara berbaring di katil dan tidak sedar waktu bilakah dia terlelap.

Hampir ke tengah malam barulah Ian kembali semula ke bilik penginapan. Dia melepak sebentar di sebuah restoran menikmati Nasi Kandar bersama pembantu peribadinya tadi. Sengaja mahu memberi ruang kepada Sara untuk berehat di kamar.

Ian memerhati ke katil dan melihat Sara yang sudah nyenyak tidur. Dia lantas menghampiri lalu diamati wajah Sara dari dekat. Dapat dilihat kelopak mata Sara yang basah. Dia yakin pasti Sara baru menangis sebelum tertidur tadi.

Ian mengeluh perlahan. Tahu bahawa dia bersalah dan tidak sepatutnya melakukan begini terhadap Sara. Tapi, disebabkan kesalahan Sara yang sanggup menipu dan mengkhianati kepercayaannya, maka inilah balasan yang harus diterima.

Walaupun begitu, cintanya terhadap Sara tidak pernah pudar. Mungkin sedikit masa lagi mereka berdua mampu kembali semula ke momen indah yang pernah dilalui sebelum ini. Seperti waktu-waktu ketika dia menjadi insan paling bahagia apabila bersama Sara.

“Maaf aku terpaksa buat macam ni. Aku tak boleh kehilangan kau…”

Perlahan-lahan Ian mengucup ke tengah dahi Sara yang sudah hilang tenggelam di alam mimpi.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience