BAB 23

Romance Completed 337843

‘SARA ALYKA’

SARA membelek nama pada ‘lanyard’ yang tergantung di leher. Lanyard yang turut terkandung maklumat dirinya itu merupakan kad akses untuk kegunaan di tempat kerja. Sebetulnya sudah agak lama lanyard tersebut tidak digunakan.

Hari ini, Sara kembali semula ke kehidupan asal yang terpaksa ditinggalkan sekejap demi satu tugasan. Lega. Itulah yang dapat digambarkan saat tempoh ‘penyamaran’ sebagai seorang gadis lain telah tamat.

Sara akui dia hampir ‘hanyut’ dengan keseronokan kehidupan palsu yang dilalui sebelum ini. Tinggal di kediaman mewah, memandu kenderaan mahal, memakai pakaian berjenama terkenal. Malah, berpacaran bersama ‘the most hottest bachelor in town’. Semua gadis seusianya pasti mengimpikan kehidupan sedemikian.

Namun, Sara cepat-cepat sedar diri. Kehidupan itu hanyalah bayangan ilusi yang tidak wujud di dunia nyata. Hakikatnya dia bukan gadis serba sempurna bernama Alyka yang dicintai Ian Khalif. Dia cumalah seorang gadis biasa yang hidup sebatang kara dan tidak punya apa-apa di dunia ini.

Hurm apa khabar Ian agaknya? Seminggu sudah berlalu sejak pertemuan terakhir mereka. Sara berharap lelaki itu dapat meneruskan hidup seperti biasa. Pemergian ‘Alyka’ dari hidupnya tentu tidak memberi apa-apa kesan pun. Lelaki kasanova seperti Ian pasti sudah mendapat teman pengganti baharu dengan mudah.

Keluhan terbit dari bibir Sara. Cuba melupakan ingatan terhadap kisah yang kini hanya menjadi memori dalam hidupnya. Life must goes on. Apa yang penting dia harus memandang ke hadapan dan sentiasa positif terhadap kehidupan ini.

“..Stesen berikutnya KL Sentral. Next station KL Sentral…”

Bunyi rakaman suara operator yang bergema dalam gerabak tren Putra LRT itu membangunkan Sara daripada lamunan. Dia memerhati sekeliling. Destinasi yang dituju hampir tiba.

Saat gerabak tren berhenti di stesen seperti yang dimaklumkan tadi, Sara melangkah keluar bersama para penumpang lain. Dia menuruni eskalator menyaingi manusia-manusia yang memenuhi segenap ruang di dalam bangunan tersebut. Pada waktu kemuncak sebegini suasana memang amat sesak dan padat.

Keluar dari bangunan KL Sentral, Sara berjalan kaki menuju ke bangunan bersebelahan. Masuk ke ruang lobi, dia sentuhkan kad akses yang dipakai tadi di mesin automatik. Setelah itu, Sara menaiki lif sehingga tiba ke aras 30. Di sinilah terletaknya tempat kerja dia mencari rezeki bagi menyara kehidupan.

“Sara, lama tak nampak.” Salah seorang kakitangan menyapa sewaktu bertembung di pintu masuk.

“Hai. I pergi holiday. Hari ni baru masuk kerja balik,” ujar Sara dalam senyuman.

“Wah, bestnya. Patutlah selalu nampak Umar sorang-sorang je. Okeylah see you.” Gadis teman sekerja itu mengangkat tangan sebelum berlalu pergi.

Sara meneruskan langkah sehingga tiba ke satu sudut yang menempatkan ruang kubikel besar. Dan kubikel itu pula dibahagikan kepada beberapa ruang kerja yang lebih kecil untuk kegunaan para kakitangan.

Beberapa orang pekerja yang berada di situ kelihatan sedang fokus terhadap tugasan. Dan di kepala masing-masing terdapat alat telekomunikasi yang dikenali sebagai ‘headset’. Tugasan mereka pula adalah menerima segala aduan berkaitan perkhidmatan yang dilanggan. Secara ringkasnya pekerjaan Sara adalah sebagai pegawai khidmat pelanggan di bahagian ‘call centre’.

“Ehem.”

Sara menegur teman sekerja di sebelah saat dia mengambil tempat di meja. Beg yang dibawa disumbat ke dalam laci. Sempat dia memerhati keadaan mejanya yang bersih dan kemas. Rindu pada meja kerja ini. Dah lama tak tengok.

Anak muda berwajah tampan di sebelah menoleh sepintas lalu ke arah Sara sebelum pandangannya bertukar teruja.

“Sara!!” Suara garau Umar bergema di ruang kerja berkenaan. Membuatkan kakitangan m lain saling menoleh pandang ke arah mereka.

“Sshhh!” Sara meletakkan satu jari di mulut, isyarat meminta agar Umar memperlahankan suara.

“Weh, Sara. Aku rindu giler kat kau!”

Sara mencebik bibir ke arah Umar tanda tidak percaya.

“Yeke kau rindukan aku? Entah-entah kau lagi suka aku takde selama ni kan?”

“Mana ada. Serius aku rindu sangat kat kau. Sunyi sepi hidup aku ni tanpa kau. Akhirnya kau kembali juga. Meh cepat peluk aku.” Umar mendepakan kedua tangan konon mahu berpelukan tanda melepaskan rindu.

Sebaliknya Sara menampar kuat ke lengan berotot Umar.

“Eee tak nak ah aku peluk kau. Nah, kau peluk bayang-bayang aku ni,” balas Sara sambil mencampak jaket miliknya ke arah Umar.

Umar tertawa menyeringai. Sudah lama tidak bergurau senda dengan teman sekerja yang seorang ini.

Sedang Sara sibuk melayan gurauan Umar, seorang wanita lewat tiga puluhan berbangsa Cina datang menghampiri. Wanita itu merupakan ‘supervisor’ kepada mereka berdua.

“Sara. You sudah balik sini aa. I ingat you tak mau kerja sini lagi.”

“Hai, Ms Lim. Of course lah I masih mau kerja di sini. I suka sangat kerja sini maa…” Alyka membalas semula dalam nada seloroh.

“You cuti lama sangat. Kesian ini Umar selalu kena ‘cover’ shift kerja you tau. You jangan susahkan dia lagi.”

“It’s okay, Ms Lim. I tak kisah. Kena ‘cover’ selalu kerja si Sara ni pun takpe. I suka sangat.” Umar menyindir sambil mengerling ke arah Sara.

Serentak itu Sara menjelir lidahnya ke arah Umar. Seperginya Ms Lim dari ruang kerja mereka, Sara berbisik ke arah Umar.

“Ms Lim masih bawakan bekal makanan untuk kau ke? Dia kan sukakan kau.”

Sebaliknya Umar menjuihkan bibir tanda tidak suka.

“Hari-hari dia bagi bekal makanan kat aku sampai dah muak. Kalau aku bagi alasan tak lapar dia paksa juga aku makan.”

“Kau hati-hati makan makanan dia masak tu. Takut nanti kau tak tidur malam asyik teringatkan dia je. ‘Umar, I sayang sama you Umar…’” Sara tertawa mengejek.

“Siot kau, Sara. Tak nak aku mimpikan dia. Tak muat dia nak masuk dalam mimpi aku. Kalau mimpikan kau okey jugak. Ramping kurus kering macam tiang lampu. Haha.”

Serentak itu Sara menghadiahkan tamparan kuat sekali lagi ke bahu Umar yang masih terkekeh ketawa.

Perbualan kurang penting antara mereka kemudian terhenti apabila panggilan masuk ke talian Umar dan lelaki itu perlu menguruskan aduan yang diterima.

Manakala Sara memerhati ke arah skrin komputer di hadapannya. Agak lama meninggalkan pekerjaan hakiki, banyak yang luput dari fikirannya.

“Psst, Umar. Aku dah lupa nak ‘log in’ sistem macam mana. Kau ada simpan manual tak?” Sara menyoal dalam bisikan.

Umar lantas menarik laci meja kerjanya lalu mengambil satu fail nipis berisi dokumen. Fail tersebut diberikan kepada Sara.

Sara mengucapkan terima kasih lalu mengambil ‘headset’ Jabra Biz 2400 dan dipakai ke kepala. Setelah itu jemarinya menaip ke papan kekunci komputer untuk ‘log’ masuk ke sistem call centre yang tersedia.

Satu bunyi bernada ‘titt’ kedengaran di corong headset tidak lama kemudian menandakan ada panggilan yang masuk. Sambil mengukir senyuman Sara bersedia untuk menjawab panggilan tersebut. Skrip yang selalu dihafal sebagai petugas call centre dituturkan.

“Thank you for calling VAC Telecommunication. I’m Sara. How may I assist you?”

WAKTU rehat yang diperuntukkan selama 30 minit digunakan oleh Sara dan Umar untuk naik ke aras paling atas bangunan berkenaan. Terdapat ruang lapang yang kosong di situ. Selalunya mereka akan menghabiskan masa seketika di sini untuk makan dan berborak.

Sara merapati bahagian tepi di aras tersebut untuk melihat pemandangan Bandaraya Kuala Lumpur sambil menjamah bungkusan sandwish di tangan. Dari ketinggian tersebut, dia dapat melihat sebuah bangunan lain yang terletak di celahan bangunan pencakar langit lain tidak begitu jauh dari situ. Itulah bangunan syarikat Ian Khalif.

Entah mengapa ingatan Sara seakan terimbas kembali ke tempoh sewaktu dia melakukan ‘penyamaran’ di situ. Menghabiskan masa bersama Ian. Ke sana ke mari berdua bagaikan pasangan yang mabuk bercinta. Malah, dibawa berjalan-jalan di udara menaiki helikopter milik jejaka itu. Sara akui semua itu kenangan indah dalam hidupnya.

Adakah dia merindui Ian Khalif? Haish, tak mungkinlah. Lelaki itu seharusnya tidak wujud lagi dalam kamus hidupnya. Sara mendengus perlahan seakan cuba membuang ingatan terhadap lelaki itu.

“Ehem. Termenung panjang nampak. Ingat kat siapa?”

Suara Umar yang menegur di sisi menerbangkan lamunan Sara. Dia kembali semula ke realiti. Lantas digeleng.

“Ingatkan kau lah. Siapa lagi?” Sara berdusta.

Umar tertawa. Nada suara Sara itu sudah difahami. Bukan baru semalam mereka berkawan. Sudah setahun bekerja sama-sama di sini.

Sebetulnya syarikat telekomunikasi ini dimiliki keluarga Umar. Ia salah satu anak syarikat yang beroperasi di samping syarikat-syarikat gergasi lain. Dan Umar masuk ke sini sebagai kakitangan bawahan untuk melihat sendiri pengurusan serta operasi syarikat. Hanya orang tertentu sahaja yang tahu mengenai identiti sebenarnya.

“Kau rindukan boyfriend kaya-raya kau tu ke? Si Ian Khalif?” Umar sengaja menyoal.

“Hish, takdelah. Buat apa aku ingatkan dia pulak? Aku dan dia dah tak ada apa-apa.” Sara menggeleng laju menafikan.

Umar tersenyum. Kalau Sara tak mengaku pun dia tahu. Siapa yang tidak kenal dengan kasanova kelas atasan seperti Ian Khalif. Semua wanita dengan mudah akan terjerumus ke dalam jerat percintaannya. Entah ilmu apa yang lelaki itu pakai, Umar masih tertanya-tanya.

Dan sejujurnya Umar sakit hati pada Ian Khalif. Dendamnya terhadap lelaki itu tidak akan pernah habis. Dia akan lakukan apa sahaja demi melihat lelaki paling angkuh seperti Ian jatuh tersungkur. Slowly but surely.

“Ehem. Kau pula ingatkan siapa? Tersenyum seorang-seorang. Bila nak share pasal girlfriend terbaru kau?” Sara menyoal mahu melarikan topik berkaitan Ian.

Umar tersentak. Benar dia pernah maklumkan kepada Sara mengenai seorang gadis yang kini menjadi teman wanitanya. Itu pun dia terpaksa mengaku selepas ‘terkantoi’ setelah Sara melihat kelibatnya dari jauh bersama seseorang. Tapi, langsung tidak diceritakan bahawa gadis itu adalah Jesrina.

“Erm takde apa yang menarik nak cerita pada kau.” Umar mengelak.

“Eleh, dengan aku pun nak berahsia kan? Kau ni banyak sangat rahsia sejak dulu. Dah macam secret agent pulak. Kau sebenarnya CIA ke?”

Umar lantas tertawa. Menyimpan seribu maksud. Hurm hakikatnya Sara tak perlu tahu siapakah dia sebenarnya. Biarlah semua itu kekal rahsia agar mudah untuk dia jalankan misi seperti yang diharapkan.

Melihat Umar menyepi tanpa jawapan, Sara lantas bersuara. Ada hal yang ingin dia kongsikan bersama Umar.

“By the way, aku ada sesuatu nak beritahu kau.”

“Beritahu apa?”

“Aku nak berhenti kerja. Aku nak pergi jauh dari sini.”

Umar mengerut dahi. “Kau nak ke mana? Kau nak tinggalkan aku seorang di sini?” Dia pura-pura mempamer raut sedih. Tidak begitu terkejut pun sebenarnya.

Sara menghembus keluhan perlahan. Dia tidak bercadang untuk bercerita lanjut kepada Umar tentang perkara yang sedang difikirkan. Hakikatnya dia nak berhenti kerja untuk mencari di mana ayah kandungnya berada seperti pesanan yang arwah mama pernah titipkan dulu. Dia harus lakukan perkara itu sebelum terlambat. Dengan wang upah yang dibayar oleh Jesrina tempoh hari, ia sudah mencukupi untuk menampung kehidupannya buat sementara waktu ini.

“Aku nak travel. Jalan-jalan tengok tempat orang.” Sara memberi alasan.

“Wah, dengar macam best. Tak nak ajak aku sekali ke?”

“Hish, kau duduk je diam-diam kat sini. Jangan sibuk nak ikut aku.” Sara mencebir bibirnya ke arah Umar.

“Haha. Okeylah. Aku tak nak ganggu kau. Pergi travel tu elok-elok. Jaga diri kau baik-baik. I wish all the best to you, Sara.”

“Thanks Umar doakan untuk aku. I wish all the best to you too. Kalau kau nak kahwin nanti jangan lupa jemput aku tau.”

Sekali lagi Umar ketawa. “Kalau aku tak jumpa calon yang sesuai, aku contact kau ajak kau kahwin ye.”

Dan kali ini disusuli tawa besar oleh Sara pula. Kata-kata Umar dianggap sebagai satu gurauan seorang teman rapat. Dia tidak berencana untuk berkahwin. Bukan sahaja dengan Umar, malah tidak bersama mana-mana lelaki pun. Ada hal lebih utama yang harus dia uruskan selain memikirkan soal kahwin.

WAKTU menjengah ke tengah malam. Pintu unit penthouse ditolak dari luar. Umar melangkah masuk lalu menanggalkan sepatu dari kaki ke sudut berhampiran pintu.

Jaket yang dipakai ditanggalkan dari tubuh sebelum dicampak sembarangan ke lantai. Dia berjalan menuju ke ruang atas di mana terletaknya kamar tidur.

Pandangan Umar kemudian tertancap pada lekuk bentuk tubuh langsing seorang gadis yang terbaring di tengah katil. Menggoda perasaannya.

Mungkin menyedari kehadiran Umar di ruang kamar tersebut, gadis itu terjaga dari tidur dan mencelikkan mata.

“Sayang, you dah balik?” Jesrina menyapa sambil memisat mata. Dia tidur awal malam ini.

“Hey, baby. Lama you tunggu I?” Umar merebahkan tubuh ke katil lalu menghadiahkan kucupan ke pipi Jesrina.

“Lama juga. Makanan kat dapur pun dah sejuk. You pergi mana tadi?”

“Sorry I ada hal di luar tadi.” Umar tidak ingin bercerita panjang tentang apa yang dilakukan sepanjang hari ini.

“Erm you nak makan? I boleh panaskan.”

“It’s okay. I dah kenyang. I cuma rindukan you je,” ujar Umar lalu merapatkan tubuhnya dekat dengan Jesrina.

“Aww sayang. I rindukan you juga. Let me kiss you.” Spontan Jesrina mengucup ke tengah bibir Umar. Sengaja mahu menggoda lelaki itu.

“Kiss je? Mana cukup. I want more…”

Jesrina tertawa manja. Tahu apa yang dimaksudkan Umar. Kehidupan mereka berdua sudah seperti pasangan suami isteri. Sedangkan hakikatnya tiada ikatan sah yang terjalin antara mereka.

Bagi Umar, kehadiran Jesrina ke dalam hidupnya tak lebih sekadar menjadi teman penghibur. Perempuan ‘bimbo’ sebegini boleh digunakan sesuka hati. Dah jemu nanti campak je ke tepi. Begitulah prinsip hidupnya.

Jesrina dan Sara. Dua teman baik yang masuk ke dalam perangkapnya. Perempuan memang mudah diperbodohkan. Namun berbanding Jesrina, Sara jauh lebih baik dan bijak sebenarnya.

Sesekali terbit rasa bersalah Umar pada Sara kerana turut ‘mempergunakan’ gadis itu. Tapi, demi mencapai matlamat yang dimahukan, perasaan simpati ditolak tepi.

Tak mengapalah, apa yang penting Sara sudah mendapat habuan seperti yang dimahukan. Dan dia juga akan dapat melihat kejatuhan musuhnya Ian Khalif tidak lama lagi.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience