Rate

BAB 37- MAWAR MERAH

Romance Completed 452471

Setelah dua hari mereka memencilkan diri disebalik alam semula jadi yang hidup subur menghijau dan mendamaikan.. Jauh dari dunia sebenar dan orang lain.. Dunia ini terasa bagaikan hanya ada mereka berdua sahaja penghuninya.. Habis mereka berdua mencuba perbagai aktiviti yang ada di resort itu.. Dari aktiviti air sehinggalah ke aktiviti darat yang ada disitu habis dicuba mereka berdua..

Raif dan Inas sama-sama masuk ke dalam ruang makan resort itu untuk bersarapan sebelum mereka bertolak balik.. dan akan tamatkan bulan madu mereka disitu pada hari ini.. Raif memesan makanannya.. Begitu juga dengan Inas..

''manis tunggu kejap.. Manja nak pergi toilet..'' kata Raif kepada inas yang sedang duduk bertentangan dengannya..

''toilet?'' tanya Inas..

''ya manisku.. Toilet..'' kata Raif menunjukkan tangannya ke suatu arah.. Inas segera berpaling melihat ke arah yang ditunjukkan oleh Raif.. Melihat kearah lorong yang tergantung satu simbol toilet diatasnya.. Inas kemudian berpaling semula dan menarik bibirnya tersenyum kepada Raif ..

Pelayan datang ke meja Inas menghantar sarapan yang mereka pesanan tadi.. Lalu menghidangkan makanan itu di hadapan Inas..

''lamanya.. pergi toilet?'' keluh Inas.. Berpaling melihat ke arah yang Raif pergi ke menghilang tadi.. Tapi masih belum ada tandat-tanda yang Raif akan kembali dari situ.. Inas melipat tangannya memeluk tubuh.. Melepaskan satu keluhan..

Raif kembali ke meja makan mereka melihat makanan sudah siap terhidang diatas meja.. Tapi masih belum disentuh oleh Inas..

''kena..pa..'' kata Raif terhenti bila melihat Inas yang sedang duduk memejamkan matanya rapat.. Raif menarik kerusinya perlahan-lahan.. Kemudian duduk dengan berhati-hati.. Telefon bimbitnya dikeluarkan.. Gambar Inas yang sedang tidur dalam keadaan duduk dihadapan makanan itu diambilnya..

Klik.. Bunyi itu membuatkan Inas tergejut lalu terjaga dari tidurnya..

''sorry! Sorry! Manja buat manis tergejut ya..'' kata Raif menyentuh tangan Inas yang sedang memegang meja makan mereka..

''manja! manja ke mana? Lama sangat sampai terlelap manis tunggu manja...'' rungut Inas.. Untuk menutup rasa malunya terlena dalam keadaan begitu. Sungguh dia tak pernah seletih ini.. Raif sungguh-sunguh tak memberikannya rehat yang cukup.. Kalau boleh setiap pelusuk hutan itu mahu didakinya..

''maaf manja lambat.. Kenapa manis tak makan dulu.. Tak perlulah tunggu manja..'' kata Raif..

''hmm tak seronoklah makan seorang.. Sampai dah sejuk dah sarapan manis, tunggu manja..'' keluh Inas.. Merungut kepada Raif.. Tapi lain pula yang dibuat oleh Raif..

Raif mengangkat sebelah tangannya keatas.. Memanggil pelayan untuk datang kepada mereka..

''nak buat apa manja?'' tanya Inas..

''manis kata makanan dah sejuk kan.. Kita tukar yang baru..'' Inas berpaling melihat ke belakangnya , seorang pelayan sedang berjalan menghampiri kepada mereka.

"eh! Tak apa.. Kita makan je yang ini.. Tak perlu tukar yang baru..." kata Inas dirundung rasa serba salah.. tambahan pula bila melihat pelayan itu sudah terpacak berdiri di samping meja makan mereka.. Memberikan senyuman yang manis.. Kepada mereka berdua..

"ya.. ada apa-apa yang boleh saya bantu..?" tanyanya sopan..

"sebenarnya my wife nak min.."

"ya! Saya nak minta satu hot chocolate.." pintas Inas... Sekaligus memotong percakapan Raif..

''oh, boleh puan.. Sekejap lagi saya hantarkan hot chocolate yang puan minta .. Apa apa-apa tambahan lain?'' tanyanya lagi untuk kepastian ..

''tak! itu je.. Terima kasih..'' Cepat- cepat Inas menjawap sebelum sempat Raif mengeluarkan suaranya.. Cuma mulutnya sahaja yang sudah terbuka..

''kenapa? Kita boleh tukar makanan ni.. Tak ada masalah pun manis..'' kata Raif menunjuk kepada makanan yang ada diatas meja di hadapannya. Sebaik pelayan itu berjalan pergi.

''manis okay je.. Membazir la kalau tukar macam tu saja.. Ini pun rezeki..'' balas Inas.

Selesai makan mereka mendaftar keluar dari tempat penginapan itu.. Raif yang berada di kaunter hadapan berpaling melihat kepada Inas yang sedang duduk di sofa yang tak jauh dari situ... Kakinya menghayun langkah berjalan kearah Inas..

''manis.. Ambil kunci kereta ni.. Manis hidupkan enjin kereta dahulu.. Kita nak jalan jauh nanti ni.. Lepas tu, Manis tunggu saja, di dalam kereta.. Yea.. Nanti manja datang..'' kata Raif menghulur kan kunci keretanya kepada Inas.

''okay lah kalau macam tu.. Manis tunggu di dalam kereta saja.. Beg tu?'' tanya Inas menunjuk kearah beg bagasi mereka yang ada di kaunter.. Inas pun bangun dari kerusi yang dia duduk tadi.

''oh.. Manja minta pelayan hantarkan.. Sekalilah dia ikut manis ke kereta..'' Kata Raif.. Memeluk pinggang Inas sama-sama berjalan..

''boleh bawakan beg kami.. sekali hantarkan wife saya ke kereta..'' kata Raif kepada seorang lelaki yang ada disitu..

''boleh tuan.. Tak ada masalah.. Silakan puan..'' kata Lelaki itu mempersilakan Inas untuk berjalan dahulu..

Raif melihat Inas berjalan keluar diiringi oleh lelaki tadi berjalan di belakangnya ... Membawa bagasi mereka..

Inas menghampiri kereta audi kelabu yang dipakir sebaris dengan kereta tetamu penginapan yang lain.. Butang di kunci ditekannya.. Dia turut membuka bonet belakang buat lelaki yang membawa beg bagasi mereka tadi..

''terima kasih, puan.. Harap puan dan tuan selamat tiba.. Terima kasih kerana memilih resort kami, sebagai destinasi bulan madu puan..'' kata Pemuda itu.. Kemudian dia mengundurkan diri pergi dari situ..
Inas sekadar tersenyum dan mengangguk kecil kepada lelaki itu..

Pintu kereta itu dibukanya.. Sebaik pintu itu dibuka.. Alangkah tergejutnya dia melihat ada sejambak besar bunga ros merah disitu..

''wah!! Bunga!'' terus Inas masuk kedalam kereta dan mengambil jambangan bunga itu..

''bila dia beli bunga ni?''

''ni mesti .. Masa makan tadi.. Pergi toilet lah sangat...'' bunga mawar itu di hidunya dalam-dalam..

''ahh! Manja ni!...'' dari jauh Inas melihat Raif sedang berjalan kearah kereta... Tapi kemudian Raif berpaling berjalan ke arah lain...

''lah! nak kemana pula?'' Inas menjenguk keluar.. Tapi tak melihat kelibat raif disitu..

Jambangan bunga yang ada ditangannya diletakkan semula ke atas tempat duduk dibahagian pemandu.. Inas melemparkan kakinya keluar dari kereta..

'' manja..'' Panggil Inas.. Kemudian dia melihat Raif sedang duduk bertinggung disamping seekor kucing yang seiras dengan Ash..

'oh! No!.. Dia jumpa kucing pula..' inas terus berdiri kaku di tempatnya..

''manis! Tengok ni.. Macam Ash kan?'' tanya Raif.. Menunjuk kepada kucing yang ada disebelahnya..

''ha ah.. Ya!'' jawap Inas dari jauh.. Tak berani dia mendekat kepada haiwan itu. Tambah-tambah lagi bila melihat kucing itu sedang memandang kearahnya..

''marilah.. Kucing orang bela ni.. Nampak ada rantai di leher dia..'' kata Raif membelai belakang tubuh kucing itu.. Kucing itu mengeliat manja dan merebahkan tubuhnya ke lantai yang simen meminta agar Raif terus membelinya lagi...

''manja.. Jomlah kita balik.. '' panggil Inas.. Raif mendongak melihat kepada Inas dan mengangguk..

''jom lah.. Tak sabar nak jumpa Ash dan Pearl .. dan baby mereka ... Kesian makcik Ann kena jaga mereka pula..'' Raif bangun dan mula melangkah.. Kucing itu mengiau-ngiau dari tadi.. Lalu menangkap kasut Raif.. Mengigit-gigit dikasut itu.. Melihat perkara itu sudah membuatkan Inas meremang bulu romanya..

''manis dia nak ikut kita balik lah..'' kata Raif kembali menunduk dan membelai kucing itu semula.

''tak boleh manja.. Kan kucing orang tu.. Nanti tuan dia cari macam mana?'' balas Inas.. Kalau Raif nak bawa balik.. Mau kelupur dia duduk dalam kereta dengan kucing tu nanti.

'' ya.. Lah!''

''kamu tak boleh ikut.. Nanti tuan kamu cari.. Kesian dia.. Kami balik dulu.. Nanti kami datang lagi ya ..'' kata Raif..

Seperti faham saja dengan apa yang baru dikatakan oleh Raif sebentar tadi.. Kucing itu duduk tegak mendongak melihat kepada Raif dan membalas dengan mengiau manja..

Inas masuk dalam kereta semula.. Takut pula kalau tiba-tiba kucing itu mengejarnya. Raif kemudiannya berbaring turut ikut masuk kedalam kereta.. melihat Inas yang duduk sambil memeluk jambangan bunga mawar merah.. Membuatkan Raif tersenyum lebar.

''mana dapat bunga tu?'' tanya raif dengan senyuman manis di wajahnya..

''entah.. Lelaki yang angkat beg tadi kot yang bagi..'' kata Inas.. Menarik bibirnya senget sebelah keatas.

'' berani betul dia bagi bunga dekat manis.. Nak kena betul lelaki tu..'' Raif memasang tali pinggangnya..

''terima kasih..'' ucap Inas.

''terima kasih? '' Raif mengangkat sebelah keningnya keatas.. Tapi wajah itu tetap tersenyum manis kepada Inas.

''sebab bunga ni.. Manja hilang tadi kan.. Toilet lah sangat..'' perli Inas..

'' hmmm.. Terima kasih tak cukuplah manis..'' Raif menyuakan pipinya dekat dengan Inas..

''lah tak cukup lagi.. Manja tak jemu- jemu ke?'' tanya Inas menolak lembut pipi Raif..

''tak! Dan takkan jemu! '' jawap Raif dengan yakinnya. Dia kembali menyuakan pipinya kepada Inas...

Inas mencium pipi Raif..

''terima kasih untuk semuanya..manja.. Manis sayangkan manja.. Sepenuh hati manis..'' bisik Inas di telinga Raif.

''manja pun sayangkan manis..''

''sangat-sangat sayangkan manis...'' Hidung mancung Inas dicuitnya..

''so?... Kita nak kemana lepasni..?'' tanya Raif..

''bukan kita nak balik ke? Tadi kata rindu dekat Ash dengan Pearl kan..! '' tanya Inas mula cemas..

'bukan boleh buat main dengan dia ni.. Nanti entah kemana-mana pula dia bawa pergi.. Tak ingat nak balik rumah...' muka inas jelas mempamerkan rasa gelisah.. Manakala Raif.. boleh pula, dia gelakkan Inas.. Semakin lama semakin kuat kedengaran suara gelak tawanya.. Memenuhi ruang kereta itu..

''MANJA!!!'' jerit Inas..

Sambung satu bab lagi --->

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience