BAB 14

Romance Series 247560

BUTIK perkahwinan mewah yang terletak di tengah ibu kota dikunjungi. Pemilik butik ini adalah seorang pereka terkenal di Malaysia. Hasil sentuhan serta rekaannya sering menjadi pilihan para selebriti serta golongan kenamaan.
 
Ian Khalif tanpa kerelaan hati turut berada di butik ini. Kononnya datang untuk menemani tunang yang juga bakal isteri mencuba gaun perkahwinan yang telah ditempah khas.
 
Jujur Ian tak pernah ambil peduli berkenaan hal majlis perkahwinannya yang akan berlangsung tidak lama lagi. Ini pun hadir kerana dipaksa oleh mommy yang juga ibu tirinya. Juga oleh papa yang bising-bising sedari malam tadi.
 
Papa gunakan hujah kalau dia tak datang, peluang untuk syarikat mereka memenangi tender dalam satu projek mega bakal berkubur. Kerana kebetulan bapa Mia merupakan salah seorang Ahli Lembaga Pengarah yang akan terlibat dalam membuat keputusan pemilihan syarikat untuk memenangi tender nanti.
 
Maka, pagi-pagi di hujung minggu yang indah ini Ian terpaksa membazirkan masanya yang berharga untuk berkunjung ke butik tersebut demi memuaskan hati semua pihak.
 
Dan saat ini, Ian hanya duduk sendirian di sebuah sofa ‘wing chair’ yang terletak di satu sudut sambil pandangannya tertancap pada skrin telefon pintar. Cuma sesekali dia menoleh apabila terganggu dengan gelagat beberapa orang gadis yang sedang ‘terkinja-kinja’ mencuba pakaian. Gedik! Memang tak kena langsung dengan seleranya.
 
“Aww Mia, you look stunning! Amazing!” ujar salah seorang antara mereka.
 
“Cantiknya you, Mia. As usual. You know you pakai apa pun cantik.” Kata yang seorang lagi pula.
 
Kedua orang gadis yang merupakan teman baik Mia itu tidak habis-habis memuji sedari tadi. Atau dalam istilah sebenar sedang ‘mengampu’ dan ‘mengipas’.

Haruslah kan. Sebab hanya mereka berdua yang terpilih untuk menjadi ‘bridesmaid’ dalam acara majlis perkahwinan Wedding of the Year di antara Mia Riana dan Ian Khalif. Malah, pakaian yang akan digayakan mereka nanti turut ditaja oleh Mia.
 
“Thanks you’ols. I tahu I akan nampak cantik sangat bila pakai gaun ni. Looks like the Kardashian, right?” Mia menjongketkan bibir mungilnya.
 
“No, no. You look more beautiful and stunning than the ‘Kardashian’. Miss Universe pun kalah tau. You are so-so pretty, babe!” Si teman baik mengampu lagi.
 
Mia yang sedang menggayakan sehelai gaun perkahwinan berwarna putih dengan rekaan mewah disertai taburan labuci dan permata itu tersenyum bangga. Dia memang suka dipuji.
 
Namun, hanya ada seseorang yang tidak pernah memuji kecantikan dirinya iaitu tunang sendiri. Hal itu membuatkan Mia seringkali menjeruk perasaan.
 
“Sayang, what do you think about this dress?”
 
Mia menyoal ke arah Ian yang duduk di satu sudut. Terpaksa memanggil Ian dengan gelaran ‘sayang’ di hadapan teman-temannya. Tidak mahu orang lain mengesyaki hubungan sebenarnya dengan Ian cuma atas dasar lakonan.
 
Sebaliknya Ian tidak memberikan sebarang respon. Dia masih leka bersama telefon pintar. Riak mukanya kaku dan dingin seperti selalu. Malah, soalan Mia juga tidak singgah ke telinga.
 
Bibir Mia bergetap dengan reaksi Ian. Geram! Sejak tiba di sini tadi lelaki itu cuma tahu sibuk dengan telefon sahaja. Mahu sahaja dia rampas dan campak keluar telefon tersebut dari butik. Grr!
 
“Sayang… tengoklah kejap baju I ni okey ke tak?” Mia bertanya dalam nada yang cuba dilembutkan bagai merayu.
 
“Hurm okey.” Ian menjawab malas-malas tanpa memandang langsung ke arah Mia.
 
Tiada apa yang istimewa pada pandangan mata Ian. Gaun mewah yang tersarung di tubuh gadis itu juga kelihatan biasa-biasa sahaja. Mungkin kerana dia sudah selalu melihat wanita-wanita yang ditemui selama ini menggayakan pakaian yang hampir serupa.

Lainlah kalau yang berada di depannya saat ini adalah Aly. Hurm gadis jelita dan manis itu pakai apa pun cantik. Walau hanya tersarung baju T ringkas dan sneakers tetap jua menarik dan mampu memukau pandangan matanya.

Haih, rindunya terhadap Aly tidak dapat diungkap dengan kata-kata. Pertemuan terakhir mereka berdua tempoh hari masih terbayang di fikiran Ian. Sukar untuk diluputkan. Dan dia masih setia menanti jawapan Aly terhadap lamaran yang diberikan. Apakah Aly akan bersetuju menjadi kekasihnya?

Menurut Aly, gadis itu memerlukan masa seketika sebelum memberikan jawapan. Jujur Ian tak sabar. Tapi, demi Aly dia sanggup menanti walau berapa lama sekali pun. Dia akan terus menunggu Aly menerima lamarannya.

Wajah Aly yang menjadi gambar latar di skrin telefon pintarnya dipandang dan diusap perlahan. Gambar yang diambil secara curi-curi ketika mereka berdua berada di lobi sebuah hotel tempoh hari.

Lalu dibelek pula ke mesej yang dihantar menerusi sebuah aplikasi hampir satu jam yang lalu. Dia mengajak Aly keluar hari ini. Tapi, mesej itu masih belum berbalas. Mungkin Aly tengah sibuk.

“You!”

Cuitan jemari runcing Mia yang tiba-tiba muncul di sisi mengejutkan Ian dari lamunan. Tersentak. Apahal perempuan ni?

Mia memuncungkan bibir mungilnya tanda tidak berpuas hati dengan reaksi si tunang sejak tadi. Malah, bertambah terbakar hatinya apabila tanpa sengaja terpandang wajah seseorang yang melatari skrin telefon pintar Ian. Siapa tu? Kekasih baharu? Di benaknya tertanya-tanya.

“Excuse me, you boleh tak take part sekali? Dari tadi asyik busy dengan handphone you je!” Mia melepaskan geram dalam nada separuh bisik. Tidak mahu teman-temannya mendengar.

Ian yang panas telinga dengan tutur kata Mia mengerling tajam ke arah gadis itu.

“You nak I datang ke sini. I dah datang. So, what’s the problem?!” Nada suara Ian mula meninggi.

Berubah reaksi muka Mia waktu itu. Apatah lagi gelagat mereka sedang diperhatikan semua yang berada di dalam butik. Mia terpaksa menebalkan muka dan berpura-pura tersenyum untuk melindungi perkara sebenar.

“I nak you pergi cuba sut yang tergantung kat rak tu. Nak match kan dengan gaun yang I pakai ni. I nak majlis perkahwinan kita nanti perfect. Tak ada cacat-cela di mana-mana.” Tegas Mia.

Sekali lagi arahan Mia cuma dipandang sepi oleh Ian. Sudahlah majlis perkahwinan itu tidak diinginkan. Sekarang dipaksa melakukan itu dan ini sesuka hati pula oleh orang lain.

“Listen. You yang nak sangat kahwin. Then, you decide lah sendiri semua. I takkan ambil tahu apa-apa tentang wedding ni. I datang ke sini pun sebab terpaksa!” ucap Ian dengan penuh angkuh.

Mia mendengus nafas sambil menggenggam jemarinya menahan amarah daripada meletus. Sakit hati dengan sikap Ian. Namun, malas mahu bising-bising di butik tersebut.

“Fine. Kalau macam tu I akan pilih dan decide semuanya untuk majlis kita nanti. Kejap lagi my mom and your mom akan sampai ke sini. Tolong berlakon di depan diorang yang kita berdua pasangan normal macam orang lain.” Pinta Mia.

Sebaliknya Ian membalas dengan lirikan mata yang menandakan dia langsung tidak peduli. Tambahan pula mendengarkan ibu tirinya dan ibu Mia dalam perjalanan ke sini. Lebih baik dia ‘cabut’ cepat-cepat. Sebelum dirinya dipaksa berada lebih lama di tempat tersebut.

“I ada hal. Kena pergi dulu. Meeting with client.” Ian memberi alasan lalu bingkas bangun.

“Client or girlfriend?” Mia menyindir dalam nada sinis.

Seraya Ian membalas dengan renungan tajam ke arah gadis itu.

“Client merangkap girlfriend.” Selamba Ian menjawab sambil menyarungkan kaca mata hitam sebelum melangkah keluar dari butik berkenaan.

Terkebil-kebil Mia mendengar jawapan Ian. Apatah lagi melihat kelibat lelaki itu yang sudah pun menghilang di dalam sebuah kenderaan mewah yang diparkir di hadapan butik.

Wajah Mia mencerut. Eee geramnya! Mahu sahaja dibatalkan majlis perkahwinan bersama lelaki itu. Tapi, tak boleh pula.

Saat itu minda Mia terbayangkan kembali raut seorang gadis yang menjadi gambar latar di telefon pintar Ian seketika tadi. Pasti tunangnya ingin bertemu dengan gadis tersebut. Siapakah perempuan tak sedar diri itu? Eee!

Sementara itu di dalam kenderaan yang baru menyusuri di jalanraya, bibir Ian tersenyum lebar apabila mesej yang ditunggu-tunggu daripada seorang gadis akhirnya berbalas. Dengan segera dia memecut ke lokasi seperti yang dimaklumkan di dalam mesej. Teruja dan tak sabar.

“Aly, I miss you…” ucap Ian sendirian.
 
Sungguh dia amat merindui gadis itu saat ini. Namun, di satu sudut yang lain Ian tak dapat nafikan apabila terkandung perasaan gusar di benaknya.
 
Apakah yang akan berlaku andai Aly tahu bahawa dia sudah pun bertunang dan bakal berkahwin dengan gadis lain? Adakah Aly akan menamatkan perhubungan mereka?
 
Hakikatnya dia tidak pernah menginginkan perkahwinan tersebut. Dia mahu menikahi gadis yang benar-benar dicintai. Gadis seperti Aly. Kalaulah semuanya semudah seperti yang diimpikan. Hurm.

Tak mengapa. Hal berkaitan perkahwinannya tidak begitu penting ketika ini. Sehingga tiba saat itu nanti, dia akan rahsiakan status dirinya sebagai tunang wanita lain daripada pengetahuan Aly.
 
 

*****

 
SIARAN televisyen yang sedang menayangkan satu drama Korea dipandang kosong. Alyka menghembuskan keluhan. Fikirannya menerawang jauh. Hal yang dibincangkan bersama Jesrina beberapa hari lalu masih memenuhi di segenap sudut minda.
 
“Ini job terakhir kau, Sara. Kau kawan baik aku kan? Selama ni aku tak pernah berkira apa-apa dengan kau. Please, kau tolong aku ye.” Tutur kata Jesrina yang terus merayu tempoh hari masih diingati.
 
Benar, Jesrina sudah acapkali membantunya. Sedari zaman mereka sama-sama menuntut di pusat pengajian tinggi, gadis itu tidak lokek membelanja wang untuk berbagai keperluan hidupnya.

Biar pun puas dia menolak, namun Jesrina yang pemurah tetap juga memberi. Dan dia akhirnya terhutang budi kepada Jesrina. Disebabkan itu Alyka tidak sampai hati menolak rayuan dan permintaan gadis itu.
 
Tapi, permintaan terbaru Jesrina sudah menyimpang jauh dari rancangan asal mereka. Andai dia bersetuju, apakah yang akan berlaku kelak? Adakah semuanya akan berjalan seperti yang direncanakan?
 
Alyka mengetap bibir. Serba salah serta gusar memikirkan impak daripada tindakan yang bakal diambil. Jujur dia tidak pernah memikirkan untuk mempermainkan lelaki seperti Ian Khalif sejauh itu. Cukup cuma sekadar lelaki itu jatuh cinta terhadapnya. Bukan sehingga menyentuh soal peribadi yang lain.

Pandangan Alyka menoleh ke arah sekeping cek bernilai puluhan ribu Ringgit yang terdampar di atas meja. Cek itu diberikan oleh Jesrina ketika pertemuan terakhir mereka tempoh hari. Ia sebagai bayaran permulaan untuk dia menjalankan tugasan bagi mendapatkan maklumat sulit di dalam syarikat Ian Khalif.

Haih. Alyka benar-benar berbelah bahagi. Apa yang harus dia lakukan? Nak tarik diri daripada permainan ini? Dah terlambat.

Seperti yang Jesrina katakan, ini adalah tugasan terakhir. Mungkin tidak perlu mengambil masa yang lama. Dan wang yang dijanjikan akan diperolehi tidak lama lagi.
 
Dalam situasi terdesak sebegini apakah dia akan dianggap sebagai ‘mata duitan’? Ah, pedulikan apa anggapan orang lain. Kerana mereka tidak berada di tempatnya. Tanpa wang tersebut nyawanya tetap juga menjadi taruhan.

Alyka menghembus keluhan berat. Dia nekad dengan satu keputusan. Dan yakin bahawa keputusan ini tidak silap. Semuanya akan baik-baik sahaja. Dia cuba menyedapkan hati sendiri.

Setelah semua yang dimahukan nanti berjaya diperoleh, dia akan menghilangkan diri dengan segera dari hidup Ian Khalif.

Telefon pintar yang berada di sebelah kepingan cek dicapai. Lalu satu mesej yang diterima hampir satu jam lalu dibaca sekali lagi.

Ian Khalif mengajak dia keluar. Mungkin juga lelaki itu masih menanti jawapan terhadap huluran lamaran yang diberikan tempoh hari.

Perlahan-lahan ditaip satu demi satu ayat di ruangan kosong aplikasi mesej berkenaan sebelum disentuh butang ‘send’.
 
Seusai menghantar mesej tersebut, Alyka melangkah ke kamar utama. Bersiap-siap untuk menemui sang ‘kekasih bayangan’ petang ini.
 
Sempat Alyka memandang ke dalam pantulan cermin. Melihat imbasan dirinya yang berbeza dari rupa asal.
 
Apa agaknya yang akan berlaku andai identiti sebenarnya terbongkar dan diketahui Ian kelak? Hurm pastilah buruk padah yang bakal menanti.
 
Pantas Alyka menggeleng. No. Dia tak boleh biarkan rahsia itu terbongkar. Walau apa pun yang akan berlaku, rahsia tersebut harus disimpan dengan sebaiknya sehingga rencana yang diaturkan selesai.

“Kita teruskan permainan ini sehingga ke akhir garisan ya, Ian Khalif,” ucap Alyka bersama senyuman hambar yang terlakar di bibir.

 

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience