Rate

BAB 69 - MEMUJUK KEMBALI

Romance Completed 452298

Arman kalau boleh nak saja dia terbang bersama Inas menaiki kapal terbang yang sama menuju ke Kanada.. Tapi bila teringatkan tujuan asalnya untuk ke rumah keluarga Amalina.. Dia membatalkan niatnya dan kembali ke tujuan utamanya semula.. Didalam hatinya tak pernah terpadam nama Inas walaupun sedikit, masih utuh bertakhta di aras yang paling tinggi..

'tamak! Ya aku tamak!' Arman memejamkan matanya rapat.. Dapat dirasakan darahnya mengalir panas di kelopak matanya pada ketika itu..

'jangan tamak Arman! Takutnya nanti Amalina pun kau terlepas.. Kalau kau terus mengejar Inas yang belum pasti.. Ataupun memang pasti dia takkan kembali kepada kau.. Kerana dia nampak bahagia dengan kehidupan yang sedang dia lalui sekarang.. Sedangkan kau! Masih mencari.. Masih tercari-cari mengapai dalam gelap.. Mana sebenarnya arah tujuan hidup kau..' sebelah tangan Arman menekup mulutnya.. Mengelus lembut turun ke rahangnya sendiri..

'ini semua balasan buat aku.. Kerana pernah sakitkan Inas sebelum ni.. Semasa dia pernah menjadi amanah buat aku.. Aku sia-sia kan peluang itu.. ' Arman berlalu pergi.. Masuk ke gerbang pelepasan domestik.. Terbang menuju ke destinasi asal.. Mengikut perancangannya semula.

Arman kini tiba di negeri kelahiran Amalina.. Dengan menaiki kereta yang disewa nya dia memandu ke rumah keluarga Amalina.. Rumah yang berwarna putih itu dipandang dari jauh.. Sehinggalah kini dia memandu masuk ke kawasan halaman rumah keluarga isterinya itu..

''Assalamualaikum '' salam diberikan oleh Arman sambil perlahan-lahan kakinya melangkah kearah pintu yang sedang terbuka luas..

''Assalamualaikum ..'' sekali lagi dia memberi salam. Arman menjenguk melihat keadaan sekeliling.

''waalaikumsalam .. Siapa tu?'' sahut satu suara yang datang dari tepi rumah itu..

''kamu Arman!.. Buat apa kamu ke sini..? Tanya Hashim selaku ayah kepada Amalina.. Dia yang sedang menebas di halaman belakang membawa sabit melengkung di sebelah tangannya..

''ayah..'' langkah Arman terhenti bila melihat apa yang ada di tangan kanan ayah mertuanya..

''saya datang nak jumpa dengan amalina..'' kata Arman gugup.. Dahinya mula merembeskan bintik-bintik peluh.

'' Baru hari ni, kau nak datang cari anak aku! Dah lama kau tinggal dia.. Sekarang baru kau ingat..? Ke kau dah nikah dengan pilihan ibu kau tu!'' kasar saja tutur kata yang di keluarkan oleh Hashim ditujukan kepada Arman.

''tak- tak ayah..'' Arman menggelengkan kepalanya..

''Arman tak kahwin pun dengan pilihan ibu.. Arman dah tolak semua tu.. Arman datang sini nak jumpa dengan amalina.. Nak mulakan semula semuanya! dengan Amalina ..'' kata Arman bersungguh -sungguh..

''boleh ke.. Aku nak percaya dengan kau ni Arman? .. Dulu kau nak kahwin dengan anak aku..! Bukan main kau janji.. Tinggal bulan dan bintang je yang kau tak janjikan..'' bising Hashim.. Amalina yang diatas umah mengintai melalui jendela kayu dari atas sana..

''dah la kau bawa anak aku nikah di siam! Balik sini tabur kami dengan duit.. Memanglah kami ni miskin.. Tak mewah macam kamu.. Tapi demi anak aku. Aku pejam kan mata.. terima kau jadi menantu.. Sampai aku tak tahu yang anak aku jadi isteri nombor dua.. Kalau kau pernah buat semua ni sebelum ni.. Tak mustahil kau akan ulang balik semua perkara tu Arman! .. Lebih baik.. Kau pergi sekarang .. Sebelum aku hilang sabar!'' kata Hashim.. Melangkah mendekati Arman.

''ayah.. saya datang kesini nak jemput Amalina.. Mana amalina?'' Arman berpaling mencari cari kelibat Amalina.. Kepalanya terhenti bila dia melihat ada Amalina sedang mengintai di sebalik jendela..

''amalina.. Jom kita balik..!'' panggil Arman dari bawah.
Hashim pun turut melihat kearah yang sedang dipandang oleh Arman.

''masuk kedalam amalina.. Kau jangan nak percaya dengan dia lagi.. Sekarang dia datang lah, pujuk kau!.. Esok-esok ni.. Dia tak nak kamu.. Dia halau kamu .. Kamu nak..? Masuk dalam!'' tempik Hashim.

''ayah.. Kalau sebelum ni Arman ada buat salah... Atau cara Arman salah.. Arman minta maaf ayah..'' kata Arman merayu, menyusun jari-jarinya di hadapan ayah mertuanya itu.

''ayah!'' kini amalina pula keluar ikut pintu utama..

'' kau jangan keluar ! Kau masuk!'' jerit Hashim. Menghalau anaknya.

''tapi ayah! '' amalina berlari keluar .. Berlari di hadapan Arman dan menghalang ayahnya dari mendekat.. Tangannya mendepakan melindungi Arman .. Yang ada di belakangnya.

''kau nak ikut dia!? '' tanya hashim.. Tangannya yang memegang sabit itu menunjuk kearah Arman.

''ayah! Macam mana pun dia suami Amalina..'' kata amalina.. Memandang dengan pandangan mata yang berharap agar kemarahan ayahnya reda.

''aku tak tahulah! Hari tu balik, macam-macam yang kau cerita.. Itu ini..! Sekarang bila dia datang! Kau terus nak ikut dia balik'' sabit yang ada di tangan Hashim dilemparkan ke tanah dengan perasaan yang penuh dengan amarah dan tak puas hati dengan anak perempuannya.. Hashim terus mengangkat kaki pergi dari situ.. Tak kuasa dia nak melayan drama anak menantunya. Itu akan Membuatkannya bertambah sakit hati.. Sedangkan mereka berdua nanti elok saja bermadu kasih.

Arman menarik Amalina menjauh agar sabit yang baru dilemparkan oleh Hashim tak terkena kepada mereka berdua..

''terima kasih! Terima kasih keluar untuk bela Arman..'' kata Arman.. Memeluh Amalina.

''hemm..'' Amalina menolak dada Arman menjauh.. Sehingga pelukan mereka berdua terlerai..

''buat apa disini?'' tanya Amalina.

''nak jemput Amalina, balik lah!'' balas Arman.

''buat apa nak jemput pula! Bukan kah! kita nak bercerai?'' tanya Amalina.. Memeluk tubuhnya sendiri.

''ada Arman cakap yang kita akan bercerai ke? Tak kan..! Buat apa perlu kita bercerai..?'' Arman kembali memegang lengan Amalina .

''kenapa Arman tak kahwin saja.. dengan pilihan ibu! Ibu nak sangat kan Arman kahwin dengan pilihan ibu.. Sama darjat! Untung-untung dia boleh bagi anak dekat arman.. Tak macam Amalina ni..'' rungut Amalina.

''lupakan semua tu.. Arman dah tolak rancangan ibu tu'' kata Arman .

''tolak ? '' tanya Amalina.. Arman yang ada di hadapannya mengangguk laju.

'orang tua tu bukannya mudah mengalah.. Tak mungkin dia akan lepaskan Arman macam tu saja.. Mustahil untuk dia diamkan diri saja macam tu. Mustahil!'

''kalau ibu datang kacau-kacau seperti sebelum ni macam mana..? Ugut itu ini? Amalina dah penat.. Letih.. Tak da sedikit keamanan pun selagi ibu masuk campur dalam rumah tangga kita..'' luah Amalina..

'' hal ibu tu jangan lah risau.. Nanti kita pikirkan.. Sekarang ikut Arman balik ya!'' Arman masih nekad memujuk.. Agar Amalina sudi mengikutnya pulang..

'selama aku di kampung.. Inilah yang aku tunggu.. Menanti Arman tiba untuk memujuk aku kembali berada disampingnya.. Walaupun terasa sangat lewat Arman datang .. Tapi dia masih juga datang menjemput aku.. Perlukah aku jual mahal lagi dengan dia..? Kalau dia pergi kali ni? Nak kah dia datang untuk kali keduanya? ' Amalina tak menjawap.. Dia berpaling lalu berjalan menjauh dari arman..

''amalina? Jomlah ikut Arman balik..'' suara Arman memberat merayu wanita yang ada di hadapannya.. Kakinya di hayun mengikut langkah kaki wanita itu..

''kalau ibu tak suka Amalina macam mana ? Bukan ibu tak suka menantu ibu yang miskin macam Amalina ? Kenapa balik lagi cari Amalina .. Kenapa tak khawin saja dengan pilihan ibu! Kemudian lepaskan Amalina .. Biar Amalina cari kebahagiaan Amalina sendiri.. Dan Arman boleh hidup dengan pilihan ibu.. Beranak pinak dengan dia.. '' kata Amalina sambil melemparkan pandangannya jauh.. Kehadapan..

''tak semudah tu.. Amalina ingat semua itu semudah tu.. Semudah bicara Amalina tadi tu.. Ingat Arman ni apa! Boleh saja terima semuanya..'' keluh Arman.

Entah kenapa dia merasakan semua itu bagaikan bala .. Jika dia mengikut kata-kata ibunya.. Memanglah perkahwinan atas restu orang tua akan mendapat keberkatan .. Tapi motif ibunya bukannya untuk keberkatan hidupnya mahupun kebahagiaan darinya melainkan cucu yang membawa jalan kemewahan buatnya..

''please balik ikut Arman.. '' belakang tubuh Amalina dipandang oleh Arman.

''Amalina .. Tak tahu.. Sama ada perlu ikut Arman balik atau...'' keluhan dilepaskan oleh Amalina.. Dia masih buntu untuk membuat keputusan..

''Arman minta maaf sebelum ni.. Arman pernah salah.. Salah dalam semua hal dalam perkahwinan kita.. Sebenarnya kita salah sejak mula..'' Arman menarik tangan Amalina menarik Amalina agar berpaling kearahnya..

''Arman tak sempurna .. Hanya lelaki biasa yang masih belajar untuk jalani liku-liku kehidupan ni.. Sekali saja.. Hanya untuk kali ni.. Bagi lah peluang untuk Arman ..'' katanya..

'Inas adalah cinta pertamanya.. Ianya bukannya mudah untuk terus menghapuskan setiap kenangan dengan wanita selembut Inas .. Tapi Arman cuba.. Cuba demi masa depan kita.. Amalina.. '

''mengenai anak?'' Amalina mendongak memandang kearah Arman.

''Arman tak ada jawapan untuk itu..'' balas Arman membuatkan wajah Amalina kelihatan sayu..

''tapi kita akan cuba ikhtiarkan.. Selainnya sekadar berserah sahaja..'' pipi Amalina di sentuh oleh arman.. Dielus-elus lembut disitu.

'mungkin Tuhan belum kurniakan kita rezeki anak.. Sebab kita masing-masing belum sedia.. Atau aku sendiri yang masih belum cukup kuat nak pikul tanggung jawap menjadi seorang ayah.. Satu tanggujawap yang cukup berat untuk dipikul.. Sedangkan menjadi seorang suami pun masih gagal.. Sediakan aku untuk menerima amanah dari Allah yang satu tu.. Aku sendiri tak pasti tentang itu.. Hidup yang aku hadapi sekarang ni pun masih belum sempurna dan masih ada banyak kekurangan disana sini..'

Sambung jom satu lagi.. - - - >

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience