BAB 24

Romance Completed 337843

RINTIK hujan renyai yang turun membasahi ibu kota diperhati Ian dari sebalik cermin kaca bilik kerjanya. Memandang ke arah hujan yang turun itu membuatkan hatinya kian sakit.

‘Saya suka hujan. Orang yang suka hujan digelar pluviophile.’

Suara itu bagai terngiang-ngiang di cuping telinganya. Menggamit sebuah memori lalu yang merentap pergi secebis rasa bahagia yang pernah dia lalui.

Ian akui dia cukup bahagia bersama Alyka. Sesuatu yang tidak pernah dirasakan seumur hidupnya. Namun, langsung tidak disangka bahawa semua momen indah itu rupa-rupanya sekadar pembohongan oleh gadis yang dicintai.

Mungkin ini balasan yang harus dia terima. Jika dahulu dia sesuka hati mempermainkan hati ramai wanita. Tiba saat hatinya pula yang dipermainkan.

‘Aly, aku harap dapat berpatah balik ke saat kali pertama bertemu kau. Aku harap takkan pernah jatuh cinta pada kau!’ Hati Ian membentak.

Ternyata mengetahui diri ditipu oleh seseorang yang dicintai itu amat menyakitkan. Pedih, pilu dan perit untuk diterima.

Berapa lama luka ini akan sembuh? Berapa waktu yang diperlukan untuk dia melupakan semua momen indah bersama Alyka?

Tak. Dia tak akan lupakan semua itu. Kerana dia akan pastikan Alyka ‘membayar’ semula setiap pembohongan dan penipuan yang dilakukan.

‘Aku takkan lepaskan kau, Aly!’

BUNYI ketukan di pintu bilik mematikan lamunan Ian. Dia menoleh seraya melihat kelibat setiausahanya berdiri di muka pintu bersama sebuah kotak bersaiz sederhana besar.

“Mr. Ian, saya akan bantu tuan kemaskan barang-barang.”

Ian lantas menghalakan jari telunjuknya ke arah meja kerja. Terdapat beberapa fail berisi dokumen serta barangan lain miliknya. Semua itu diberi arahan untuk dimasukkan ke dalam kotak.

“Nanti minta driver hantarkan kotak ni ke kondo.”

“Baik, tuan.” Setiausaha Ian mengangguk faham lalu meneruskan tugasan yang diarahkan. Barang-barang di atas meja dimasukkan satu-persatu ke dalam kotak.

Sementara itu Ian mengambil peluang memerhati keseluruhan bilik kerja berkenaan buat kali terakhir. Jawatannya sebagai CEO di syarikat ini sudah dilucutkan.

Rentetan daripada isu berbangkit berkaitan kebocoran maklumat sulit syarikat serta kehilangan peluang untuk memperoleh satu tender bernilai jutaan ringgit sebelum ini, Ahli Lembaga Pengarah sebulat suara menggesa perletakan jawatannya. Malah, kesalahan tersebut turut diletakkan di bahunya.

Walaupun Ian cuba mengemukakan bukti bahawa dia tidak bersalah, namun itu tidak mencukupi. Kredibilitinya sebagai CEO dipersoalkan. Malah, ada yang mendakwa dia melakukan penyelewengan serta salah guna kuasa sepanjang memegang jawatan terpenting di syarikat itu.

Sakit hati sudah tentu apabila berhadapan dengan tuduhan sebegitu. Apatah lagi papanya Datuk Ismail hanya berdiam diri tanpa sedikit pun mahu membela anak sendiri. Lantas Ian merasakan tiada guna dia berada di sini lagi. Dan jawatan CEO tersebut terpaksa dilepaskan dengan berat.

Hilang gadis yang dicintai, dan kini hilang pula jawatan tertinggi dalam syarikat yang selalu dibanggakan. Bertimpa-timpa rasa kecewa dan pilu yang perlu dihadapi.

Ian mendengus nafas. Cuba melegakan sebuah kesakitan. Mungkin apa yang berlaku adalah satu pengajaran terbesar dalam hidupnya.

“Jennie, I nak ucap terima kasih atas segala khidmat dan bantuan you sepanjang kita bekerja bersama,” ucap Ian memberi penghargaan.

Jennie membalas dengan senyuman. Bertahun-tahun dia bekerja sebagai pembantu Ian, sedikit ralat dan sedih kerana bosnya akan meninggalkan syarikat secara tiba-tiba.

“Terima kasih pada tuan juga. Saya minta maaf kalau banyak buat salah sepanjang kerja bersama tuan.”

Ian menggeleng. “I yang sepatutnya minta maaf. Selama ni you sabar je dengan kerenah bos macam I. Kadang-kadang ada hari I marah, mengamuk, maki hamun. I’m sorry.” Tutur Ian dengan ikhlas.

Jennie memerhati ke raut Ian. Entah mengapa dia dapat melihat perubahan pada peribadi bosnya hari ini. Jauh berbeza berbanding dulu.

“Kalau tuan perlukan apa-apa bantuan, boleh contact saya bila-bila masa ya. Saya doakan tuan lebih berjaya di luar sana. May God ease your journey.”

“Thanks again, Jennie.”

PERBUALAN antara Ian dan Jennie tamat seketika kemudian tatkala munculnya seorang gadis berfigura langsing persis model catwalk di muka pintu. Seraya Jennie cepat-cepat keluar dari bilik berkenaan tidak mahu mengganggu bosnya serta tetamu yang baru hadir itu.

“Yes, Cik Mia Riana. You nak apa datang sini?” Ian menyoal dalam nada dingin.

“I dengar jawatan CEO you dilucutkan. Am I right?”

Ian berdesis. Jadi itu tujuan perempuan ini datang ke pejabatnya?

“So? Ada kaitan dengan you ke?”

Mia mengatur langkah kaki jinjangnya yang bersepatu tumit tinggi Jimmy Choo menghampiri Ian. Senyuman penuh makna terlorek di bibir. Ini peluang untuk dia mengenakan lelaki ini semula.

“Well, I boleh bantu you untuk dapatkan semula jawatan CEO tu. I boleh pujuk Uncle Ismail. I juga boleh pujuk daddy I untuk kembalikan jawatan CEO pada you. Tapi, ada syaratnya…”

Ian tidak berminat dengan tawaran Mia. Namun, sengaja mahu mendengar apa yang perempuan ini ingin katakan.

“Apa syaratnya?”

“Syaratnya mudah. You kahwin dengan I dan tinggalkan ‘perempuan murah’ yang jadi girlfriend you tu. Bukan itu je, I nak you tinggalkan semua perempuan lain yang ada dalam hidup you. Then, I nak 20% shares dalam syarikat ni. I nak jadi salah seorang Ahli Lembaga Pengarah. Kalau you dapat penuhi semua syarat tu, then I akan pujuk Uncle Ismail dan daddy I untuk kembalikan jawatan CEO kepada you.”

Ian diam sejenak sebelum tawanya meledak kuat sebentar kemudian.

“You nak suruh I kahwin dengan you semata-mata untuk dapatkan semula jawatan CEO di sini? Well, thanks. But, no. I tak berminat dengan tawaran you. I boleh dapatkan offer yang lebih baik dari company besar lain di luar sana. You carilah orang lain untuk kahwin dengan you. Tapi, bukan I.” Selamba Ian mendebik semula.

Mia tersentap dengan reaksi ditunjukkan Ian. Riak mukanya berbahang kemerahan menanggung rasa dimalukan seperti itu. Ian Khalif memang sejenis yang tak tahu sedar diri. Masih sombong dan berlagak!

“Fine. I nak tengok kehebatan you di luar sana. You mampu ke dapatkan job di company besar lain?” Mia menyindir sengaja mahu menyakitkan hati lelaki itu.

Sebaliknya Ian tidak terkesan langsung dengan provokasi Mia.

“Soal I akan dapat job lain atau tak bukan urusan you. Mind your own business. Better you improve perangai you sebagai perempuan. Barulah ada lelaki nak ambil you jadi isteri. But, again. Lelaki itu bukan I.” Sinis dan penuh angkuh Ian membalas semula. Biar perempuan ini marah dan berambus segera dari sini. Menyakitkan pandangan matanya.

Seperti dijangka, Mia mendengus kasar sambil mencebik bibirnya ke arah Ian. Niat asalnya ke sini mahu menyakitkan hati lelaki itu. Alih-alih hati sendiri yang bengkak. Argh!

Sambil menghentakkan tumit tinggi ke lantai, Mia melangkah pergi meninggalkan bilik berkenaan dengan wajah yang mencerut.

Ian sekadar menggeleng kepala sambil menjongket bahu. Tidak mempedulikan perihal berkaitan bekas tunangnya itu.

Perhatian Ian kemudian beralih ke arah telefon pintar miliknya yang sedang berbunyi di atas meja. Pantas tangannya mencapai sebelum dijawab panggilan yang diterima.

“Yes?”

“Mr. Ian, kami dah jumpa dia.” Suara garau di hujung talian memaklumkan.

Serentak itu riak muka Ian bertukar warna. Dia tahu siapa yang dimaksudkan orang suruhannya. Hujung bibirnya terlorek ke atas. Gembira.

“Good. Kau tahu apa nak buat kan? Make sure tak ada sesiapa nampak. Kau bawa dia ke tempat biasa. Jumpa aku di sana nanti.”

“Faham, tuan. Kami akan ikut arahan tuan.”

Panggilan berkenaan tamat. Tanpa menanti lagi dengan langkah tergesa-gesa Ian berjalan keluar meninggalkan ruang kerjanya. Ingin tiba segera ke destinasi yang sudah dirancangkan. Di dalam kepala sedang terbayang apa yang ingin dia lakukan bagi ‘mengajar’ individu itu.

Share this novel

mynn.nnym
2024-01-14 04:11:18 

Thankyouuuu amieda updates. Baru sempat baca new chapter ni. Nowww nervous for next chapter hahaha laju2 updates plssssss


NovelPlus Premium

The best ads free experience