Rate

BAB 74 - SALAH TETAP SALAH

Romance Completed 452298

Hamzi mematikan panggilan telefon.. Di skrin telefonnya jelas kelihatan ada tercatat disitu mengenai panggilan yang tidak dijawab olehnya.. Semua itu dari orang yang sama.. Iaitu dari mamanya.. Maya.

''mengeluh?'' suara halus itu menusuk ke gegendang telinganya.. Hamzi mengelus lembut pipi isterinya..

''tak ada apa-apa sayang.. Tidurlah..'' kata Hamzi.

''semuanya okay?'' tanyanya.. Tangan suaminya disentuh..

''ya.. I think... Semuanya akan okay..'' balas Hamzi.

''Insya Allah.. Kita doakan yang baik-baik saja..'' Balas Irdina.

Hamzi teringat akan berapa hari sebelum Mamanya berangkat ke Australia.. Dia bertengkar hebat dengan Maya sekali lagi bila dia menyatakan ingin meletakkan jawatan dari posisi yang dipegangnya sekarang ini.. Sehingga dia terpaksa berpakat dengan Hanania untuk membuatkan Maya berangkat ke Australia.. Agar dia dapat menjalankan misinya.. Alhamdulillah semua sudah selamat.. Apa yang sepatunya menjadi milik Raif kini sudah dikembalikan kepada Raif sepenuhnya..

''I dont know why? .. Mama berat nak lepaskan semuanya.. Kepada manja.. Apa yang mama kejarkan.. Harta..? Sedangkan apa yang ayahanda beri itu juga harta.. So?'' Hamzi menggelengkan kepalanya.. Sungguh dia tak mengerti.

''sabarlah.. Mungkin mama .. Ada alasan dia sendiri.. Sebab mama buat semua ni..'' pujuk Irdina.. Dia sebagai menantu pun tak mengerti apa yang terjadi dengan keluarga suaminya itu.. Kerana Hamzi sangat menjaga perihal keluarganya.. Tak semua perkara di ceritakan kepadanya..

''hmm.. Maybe.. Mama akan balik esok.. So, I akan teman manja nanti.. Sayang, Tak kisah kan..?'' tanya Hamzi..

''it okay.. Sayang faham.. Selesaikan semuanya dulu.. Sayang ada je disini..'' balas Irdina memeluk tubuh suaminya.. Selagi perkara itu tak selesai. Hamzi tak akan tenang..dan asyik memikirkan hal itu.. Sehingga mengganggu waktu tidur suaminya itu..

Keesokannya, Hamzi mengambil Raif di hotel.. Terus dibawa Raif ke syarikat.. Dia akan menemani Raif seharian dan menerangkan apa yang patut mengenai keadaan semasa Syarikat..

''manja! Mama akan balik hari ini..'' kata Hamzi yang sedang duduk bertentangan dengan Raif..

''mama? Bukankah dia..''

''ya! Dia balik awal.. Seperti yang abang agak.. Mungkin berita tentang manja dah sampai ke telinga dia..'' kata Hamzi.

''abang rasa.. Apa mama akan buat?'' tanya Raif.. Hamzi mengangkat kedua-dua bahunya keatas..

''tapi yang penting.. Mama dah tak boleh buat apa-apa.. Tentang ...'' Hamzi mendepakan tangannya menunjuk sekitar ruang pejabat itu..

''bukan hak mama lagi.. Apa yang mama boleh buat..'' Hamzi menarik bibirnya tersenyum..

''sebenarnya abang.. Bukan semua ini yang manja nakkan.. Manja tak nak kerana harta.. Keluarga kita berpecah belah.. Manja tak ada sesiapa melainkan keluarga abang.. Abang tahu kan..'' kata Raif..

''jangan risau! Abang cuma tak nak terus buat salah.. Itu saja..'' balas Hamzi.

Seharian dua orang lelaki itu sibuk menghadiri mesyuarat.. Kali ini sepenuhnya di hadiri oleh Raif.. Sedang mesyuarat itu berlangsung.. Pintu ditolak secara kasar, sehingga semua yang ada didalam bilik itu mengalihkan tumpuan mereka kearah pintu..

''Assalamualaikum ..'' Maya memberi salam kepada mereka semua..

''waalaikumsalam, Tun..''mereka yang ada disitu menjawab dengan sopan..

Maya berjalan menghampiri kearah Raif yang sedang duduk di hujung meja panjang sana..

'' boleh saya pinjam sekejap..'' tanya Maya kepada yang ada di situ.. Dia menepuk nepuk bahu Raif.

Mereka yang ada didalam bilik mesyuarat itu tak menjawap.. Melainkan memandang antara satu sama lain sahabat mereka sendiri..

''saya minta diri sekejap ya..'' Raif akhir besuara.. Membuatkan mereka segera bangun dan mengangguk.

Raif terus menghayun kan langkahnya keluar dari bilik mesyuarat tersebut.. Manakala Maya masih berdiri disitu menatap geram kearah mereka semua yang ada disitu.. Dia kemudiannya keluar dari bilik mesyuarat menuju ke bilik kerjanya.. Maya melihat nama yang tertera di pintu bilik itu.. Nama yang bersinar keemasan, terpampang jelas disitu adalah nama Raif Althaf .. Tidak ada lagi namanya tercatat disitu mahupun nama Hamzi..

'wah-wah-wah! Hebat ya! Dalam masa beberapa hari saja aku tak ada.. Semuanya dah berubah ya!' Maya masih tetap memaniskan wajahnya.. Menolak pintu bilik itu dan melangkah masuk kedalam..

Sebaik masuk kedalam ruangan bilik itu dia melihat kearah Raif yang duduk di kerusi yang pernah dia duduki sebelum ini.. Hatinya bertambah sakit, melihat akan perihal itu..

''manja.. Kenapa Manja tak duduk di kampung saja.. Semua ni abang dan mama boleh uruskan.. Manja boleh terus bermain di rumah sana..'' kata Maya selembut dan semanis gula-gula kapas..

''mama.. Manja rasa.. Manja dah puas bermain.. Sekarang ni masanya untuk manja lebih serius..'' kata Raif mendongak melihat kearah Maya yang ada di hadapannya.. Wajah wanita itu masih kekal tersenyum kearahnya..

''manja kan tak suka semua ni? Sejak bila manja minat nak kerja pula?'' kata Maya..

''mama..!'' Hamzi yang baru masuk kedalam bilik itu segera menyapa mamanya.

Maya segera berpaling melihat kearah Hamzi. Tubuhnya dipeluk oleh Hamzi. Geram dia melihat kearah Hamzi yang sedang beriak biasa seolah-olah tiada apa yang berlaku..

''mama! Kenapa tak beritahu nak balik harini.. Mama ni suka lah.. Buat suprise kan.. Mesti mama nak buat suprise untuk our New C.E.O kan... '' kata Hamzi.. Menunjuk kearah Raif..

''Apa yang Hamzi dah buat ni!'' jerit Maya.. Dia rasa bagai sedang dipermainkan oleh Hamzi sekarang ini..

''apa yang Hamzi dah buat ma.?'' tanya Hamzi.

''kenapa serahkan jawatan Hamzi kepada manja?!'' tanya Maya keras..

''mama..'' panggil Raif . Hamzi mengangkat tangannya melarang Raif terus bersuara..

'' biar abang yang jelaskan..'' kata Hamzi.

''mama! Hamzi pernah kata kepada mama sebelum ni.. Yang Hamzi akan serahkan semula kepada manja.. Semua ni hak manja.. Kita terlalu jauh terpesong mama.. Semua ni salah! mama.. Berdosa mama..'' kata Hamzi meraih tangan Maya.

''mama dah dengar ayat tu Hamzi.. Dan mama dah beri jawapannya buat Hamzi sebelum ni.. Kenapa Hamzi masih tak faham!'' marah Maya..

''kenapa mama nak kan harta yang sememangnya milik manja.. Ma.. Cuba mama buka mata mama.. Ayahanda ada tinggalkan kepada kita.. Bahagian kita.. Lebih pada cukup mama..'' pujuk Hamzi.

''Hamzi tak tahu apa yang mama lalui.. Jadi senanglah Hamzi cakap semua tu.. Mama yang menjadi mangsanya disini.. Bukan Hamzi , bukannya manja.. Kenapa Hamzi pandai-pandai nak buat keputusan.. Hamzi nak jadi anak derhaka!'' Maya memukul bahu Hamzi .

''anak derhaka? Derhaka kah Hamzi .. Kalau Hamzi nak betul kan semuanya mama.. Salah ke Hamzi... Mama..'' Hamzi menggoncang bahu Maya yang tadinya maya sibuk memukulnya..

Raif yang sedang berada di sebalik meja sana segera mendapatkan Hamzi .. Menarik Hamzi menjauh dari Maya..

''stop abang.. Jangan buat mama macam tu..'' kata Raif..

''manja masih nak menangkan mama?'' tanya Hamzi.. Berusaha melepaskan diri dari Raif..

Sementara maya melihat dua lelaki itu sedang bertengkar antara satu sama lain.. Tangannya mencapai satu besi padu yang berwarna perak.. digunakan untuk membuka sampul surat..

'bunuh dia! Bunuh dia.. Dia dah rosakkan segala-galanya.. Dia sama seperti ayahanda dia.. Sama seperti bonda dia..!' suara itu berulang-ulang dimainkan didalam fikiran maya.. Besi perak itu digenggam kemas di tangannya..

Maya beralih melihat ke belakang tubuh Raif yang sedang menenangkan hamzi.. Dengan nafas yang sedang memberat dia melangkah menghampiri kerah kedua-dua lelaki itu.

''mamaaaaa! ''

Kleting.. Besi perak itu jatuh ke lantai..

''mama''

''apa mama dah buat ni!'' jerit Hamzi. Tangannya menekup bahu Raif yang ditikam tadi.. Menyokong badan Raif.

''mama.. Mama tak sengaja..'' jawap Maya terketar-ketar melihat kearah tangannya yang ada bekas darah..

Hamzi tak peduli dengan jawapan yang diberikan oleh mamanya.. Dia, mengeluarkan telefon bimbitnya.. Cemas dia melihat baju Raif semakin lama semakin bertukar menjadi warna kemerahan..

''kau telefon siapa hamzi..!'' jerit Maya.

''ambulan lah mama! Mama tak nampak ke? Apa yang mama dah buat..'' telefon yang ada di tangan Hamzi di rampas Maya.. Dilemparkan nya jauh dari mereka bertiga..

''apa mama buat ni!'' marah hamzi

''abang..'' panggil Raif.

''manja sabar.. Abang .. Call ambulan..'' Hamzi yang sedang mengampu Raif membawanya ke sofa..

''nak Call ambulan! Takperlu.....'' maya menghalang laluan Hamzi.

''kenapa dengan mama ni! ..''

''dengar cakap mama.. Kalau Hamzi call ambulan.. Hamzi akan buat mama dalam masalah..'' kata maya..

''mama jangan merepek lah.. Mama tak nampak ke semua darah ni.. Salah tetap salah ma..'' kata Hamzi. Menunjuk tangannya yang penuh dengan darah.

Maya menampar hamzi.. Sekuat hatinya.. Kemudian dia terus berlari keluar dari ruangan bilik itu.. Lari entah kemana.. Lari dari semua orang.. Baru terdetik dia mahu mengulangi perkara yang sama yang pernah dia lakukan kepada Rasyiqul.. Kepada Raif.. Tapi.. Hamzi!

'HAMZI!! Aku ini mama kamu ! Bukannya lelaki tu! @#$!%&' Maya menyumpah seranah anaknya sendiri kerana Hamzi menolak untuk mengikut arahannya kali ini..

Alhamdulillah.. Selesai untuk harini.. Terima kasih semua..muaahhh muahh muaahhh.. Lov u all!!!!

Share this novel

Ella Halim
2020-11-09 19:42:22 

maya mental dan tamak.harap dapat balasannya.Kesian manja dan Hamzi

Durra shuhada
2020-11-09 18:20:20 

Harap maya dapat blasan stimpal.. Geram btul lah.. Tq update


NovelPlus Premium

The best ads free experience