Rate

BAB 16 - KERJA

Romance Completed 455843

Inas yang masih berada didalam biliknya bersiap untuk ke tempat kerja.. memilih pakaian yang sesuai untuk ke pejabat.. selama dua hari dia di rumah besar itu..dia tak pernah membawa apa-apa pun keperluan dari rumahnya.. kerana di dalam bilik itu sudah cukup lengkap semuanya..malah berlebih lebihan lagi.. pakaian yang ada didalam almarinya pun pakaian yang berjenama..

''tapi kenapa mereka hantar baju dekat ibu ya..hmm mungkin mama memang berniat nak tolong ibu agaknya.. '' fikir Inas..bila teringatkan dia pernah mengambil baju dari sini..

Selepas siap berdandan semua.. Inas ke bilik Raif..seperti biasa bilik itu akan kosong seperti sebelum ini.. Inas melangkah turun ke bawah..bila terdengar bunyi sudu garfu sedang berlaga..kakinya terus berjalan ke ruang makan..dan melihat Maya ada disitu..

''assalamualaikum mama.. selamat pagi.. '' tegur Inas..

''Inas.. menantu mama..waalaikum salam..selamat pagi sayang.. mari duduk makan dengan mama..'' kata Maya..memperlawa Inas..

''hmmm..mama..''

''kenapa cari Manja yea..?'' tanya Maya..tahu sangat menantunya itu.. Rohana menceritakan semuanya yang berlaku kemarin kepadanya. Bukan main mesra lagi pengantin baru itu..

'jadi pilihan aku tak salah kan..' Maya menarik bibirnya tersenyum lebar..sejak pertama kali Inas melangkah masuk kedalam rumah itu lagi..Raif mula menunjukkan tanda-tanda positif.. Tertarik kepada seseorang sampai mengejarnya keluar..selalunya Raif akan berkurung dan menyembunyikan dirinya dari terdedah kepada seseorang yang baru dikenalinya malah menolak untuk itu.

''ya.. Sebab sekejap lagi Inas nak ke tempat kerja..'' Kata Inas..

''kerja? Allah.. mama lupa yang Inas kerja.. Manja tak tahu lagi yang Inas kerja..hmm...macam mana yea..'' kata Maya meletakkan dagunya diatas kedua-dua tangannya yang bercantum sedang berfikir..

''kenapa mama? Manja tak izinkan Inas kerja ke ?'' tanya Inas..

'kalau aku tak kerja macam mana aku nak tolong ibu dan ayah.. Anas tahun ni SPM..nanti dia nak sambung belajar lagi..banyak duit yang nak guna..walaupun aku ada simpanan dari jualan rumah dan kereta sebelum ni..kalau di pakai-pakai..duit tu akan habis juga..aku perlu kerja..Ya!perlu.. '

''tak pasti lah tentang tu Inas.. Sebab kita tak pernah bincangkan hal ini sebelum ni.. Inas kan tahu Manja tu macam mana.. Takut dia tak izinkan Inas kerja..'' kata Maya.

''hmmm... Tapi Inas baru bekerja di tempat itu mama..sejak balik ke kampung..tak elok rasanya kalau berhenti macam tu saja..'' kata Inas.

''ya mama tahu.. Maafkan mama..sebab sibuk dengan urusan diluar sampai mama terlupa dengan Inas.. Cuai sangat mama ni..''

''mama jangan cakap macam tu.. Inas okay..tak apa Inas faham.. Mesti mama sibuk.. Lagipun ada Manja..seharian Inas dengan Manja..'' balas Inas dengan senyuman..

''hmmm..alhamdulillah..lega mama dengar.. Inas duduklah makan dengan mama..kejap lagi lepas makan baru pergi cari Manja..rasa mama.. pagi-pagi ni, dia lepaskan Ash dan pearl bermain-main..'' kata Maya dengan gelakkan kecil bila melihat Inas yang awalnya tersenyum bertukar menjadi cuak.

''aashh dan pearl.. Tak apalah...kalau macam Inas makan dulu lah..'' terus Inas menerima pelawaan Maya untuk bersarapan bersama.

''Inas nak ke tempat kerja macam mana nanti?'' tanya Maya..

''Inas ingat nak balik ke rumah..ambil kereta Inas.. Lepas tu terus ke tempat kerja..'' balas inas.

''tak perlulah.. Ada satu kereta dekat dalam garaj tu.. Inas naik kereta tu.. Kereta dekat rumah Inas tu biar ibu inas yang gunakan..ibu inas boleh bawa kereta kan?'' tanya Maya..

''boleh..ibu boleh bawa kereta..sebelum ni ibu bawa van hantarkan anak-anak kampung ni kesekolah..tapi selepas kemalangan dua tahun lalu tu ..dan ayah jadi lumpuh.. Ibu jaga ayah sambil buat kerja dobi tu sajalah..'' terang Inas..

Maya yang sudah mengetahui perkara itu hanya mengangguk saja. Kemudian mereka makan sarapan bersama.

''Rohana!'' panggil Maya.

Masuklah Rohana keruang makan.. Lalu berdiri tak jauh dari Maya.

''ya Tun...'' sahut Rohana.

''Ambil kan kunci kereta grey tu beri kepada Inas..kalau sesiapa tanya..kamu cakap saya yang berikan kepada Inas..mulai harini kereta tu milik Inas..'' kata Maya memberi arahan buat Rohaya.

''faham Tun.. Saya pergi ambilkan sekarang..'' kata Rohana lalu berjalan pergi..

''tak apa ke mama...'' tanya Inas.

''tak apa sayang... Kadang-kandang tu Hamzi yang guna.. Suka-suka dia je tukar-tukar..ambillah kereta tu untuk Inas..lagipun itu kereta Manja.. Duit Manja..tapi dia tak sedia lagi nak pandu kereta tu..kalau naik pun hamzi yang pandu..selebihnya..kereta tu bertapa saja dalam garaj tu.. Mama dah minta pak akob bersihkan kereta tu untuk Inas..'' kata Maya.

'siap bersihkan...memang nak bagi aku lah ni.. Alhamdulillah ..'

''ini kuncinya ..'' kata Rohaya.

''bagi saya kepada tuan barunya..bukan tuan..puann..'' kata Maya sambil menunjuk kearah Inas.

Inas berpaling dan menyambut kunci yang ada logo tiga gelang perak yang bercantum antara satu sama lain.. Inas menelan air liurnya..melihat akan logo mewah itu.

'audi? Oh.. Tidak.. Mampu kah aku nak bawa kereta mahal macamni?'

''mama.. Inas rasa..kereta ni tak sesuai..''

''aiippp...kalau Inas tolak ni.. Mama akan rasa kecil hati..'' kata Maya menyentuh dadanya dengan tangan kirinya..

''ini hak Inas.. Sebagai Isteri Manja..'' kata Maya. Inas menganggukkan kepalanya perlahan-lahan..

Inas sudah berada di depan pintu mencari Raif dari tadi..tak juga dia jumpa-jumpa.. Sesekali dia memerhatikan jam di tangannya..takut dia akan terlewat sampai ke tempat kerja. Maya pula sudah lama bertolak pergi dengan Pak Akob.

''kak Ann.. Mana manja?'' tanya Inas..

''entah lah.. Kak ann baru je keluar dari bilik bacaan tapi tak nampak pula.. Di rumah kucing kot? Inas tak pergi tengok dekat sana?''

''apa rumah kucing..ohh..tak-tak-tak..tak nak..'' balas Inas mengoyangkan tangannya kemudian dia menepuk nepuk pipinya..

''tak nak apa?'' tanya Raif yang baru muncul diatara mereka berdua.

''ha..muncul pun..panjang umur manja.. Ni Inas cari kamu dari tadi.. Manja ke mana? Pagi-pagi selalu hilang..'' tanya Rohana.

''Manja bawa keluar Ash dan Pearl.. Baru lepas masukkan semula ke rumah mereka..kenapa cari manja..'' Raif menarik tangan Inas. Rohana mula mengundurkan diri dari pasangan pengantin baru itu..taknak menganggu mereka berdua..

''manja.. Inas cari manja.. Sebab Inas nak ke tempat kerja..'' kata Inas dengan senyuman..

''tempat kerja? Inas kerja? Manja tak tahupun..'' Raif mengelengkan kepalanya.

''Ya, Inas kerja.. Inas nak pergi dah ni.. Manja duduk di rumah.. Jaga diri ya..'' Inas mengambil tangan Raif lalu bersalaman dan mencium tangan itu.

Raif terkaku melihat Inas berjalan pergi.. Kemudian Inas berpaling semula dan melambai kearahnya..lambaian itu tak dibalas oleh Raif..

'sakit! Kenapa aku tak suka melihat dia pergi..tapi kenapa dia boleh melambai sambil tersenyum kepada aku..' Raif memegang dadanya yang terasa sakit seperti sedang ditikam bertalu-talu didalam sana..

Inas menghidupkan enjin kereta.. Memperbetulkan kerusinya..cermin pandang belakang..kemudian memakai tali pinggang keselamatan. Selepas menbaca doa naik kenderaan..dia memasukkan gear..perlahan-lahan menekan pedal minyak. Membelok keluar dari garaj..

''arghh!'' cepat kakinya menekan pedal break. Bila melihat Raif tiba-tiba muncul disitu..

'Ya allah!! Bila masa pula dia ada depan ni? kalau tadi, aku terlajak tekan minyak.. Tak pasal aku dituduh bunuh suami sendiri.. Tak sampai seminggu nikah..aku jadi balu..oooiiii!!!' Inas memegang dadanya, kini jantungnya sedang mengepam di tahap paling maksima akibat impak tergejut yang melampau atas perbuatan Raif yang tiba-tiba muncul dihadapan kereta itu..Terketar-ketar tangan Inas membuka pintu kereta..

''manja buat depan ni bahaya lah..'' tegur Inas dengan suaranya yang tengelam timbul..

''tak payah pergi kerja? Boleh?..boleh?'' kata Raif seperti budak kecil yang sedang meminta untuk dibelikan mainan..

''hah! Tak boleh!'' bantah Inas.

''kenapa pulak tak boleh? Tak cukup ke nafkah yang Manja bagi..?'' tanya Raif. Memegang kedua-dua bahu Inas..

'nafkah?' Inas bingung..

''jawap lah Inas?'' kini bahu Inas pula digoyangkannya..

'jawap? Jawap apa?'

''inas kena pergi kerja..inas perlukan duit untuk belanja inas sendiri..'' jawap Inas.

''Manja dah bagi duit dekat Inas.. Kalau tak cukup sekarang juga Manja tambah lagi..'' kata manja.. Suaranya mula bernada sedikit keras.

''bukan..bukan macam tu..kalau Inas nak berhenti kerja..sekurang-kurangnya kena beritahu mereka dulu..buat surat berhenti kerja..sekurang-kurangnya notis sebulan awal..mmmacam tu...hemmm..'' jawap Inas terangguk angguk kepalanya.

''just give them twenty-four hours notice of your resignation Inas... I will pay double the losses incurred by the company !'' kata Raif tegas..

Terkaku inas mendengar apa yang baru dikatakan oleh suaminya tadi..

'dia marah!???'

''inas..dengar tak ni?'' tanya Raif.

''ahh..dengar-dengar..'' jawap Inas bagaikan rohnya masuk semula kedalam jasadnya semula, tersedar dari mimpi.

''tap-tapi..harini Inas kena pergi untuk selesaikan hal itu dulu.. Boleh?'' tanya Inas..

''FINE!'' Raif..mengelus pipi Inas secara lembut dengan belakang tangannya..kemudian dia berpaling berlari masuk kedalam rumah..

''Manja!!'' laung Inas..

'di marah..dannnnn sekarang dia merajukkk??..' Inas menggaru kepalanya..

Inas bertolak ke pejabatnya..sebaik sampai dia menyuarakan hasratnya untuk berhenti kepada atasannya..tergejut mereka semua mendengar apa yang disampaikan olehnya pagi itu. Inas menyemak akaun bank peribadinya diatas talian..tergejut dia melihat pecahan wang yang masuk kedalam akaun peribadinya.

'wah! Banyak! Duit hantaran..duit nafkah.. Patutlah dia marah..' berpinar anak mata Inas melihat beberapa digit angka kosong yang ada didalam akaun peribadinya..

Telefon bimbit Inas yang berada didalam beg tangannya berbunyi... Inas mengambil telefon bimbit itu dan melihat nombor asing yang tertera di situ..

'angkat ke tak..? ' perkara itu bermain di fikirannya.

''hello..'' akhirnya Inas memilih untuk mengangkat..

''assalamualaikum ..''

''waalaikulmusalam..siapa ni?'' tanya Inas.

''kak Ann ni Inas..'' sahut Rohana di sebelah sana..

''kak Ann...ya kak Ann..kenapa?'' tanya Inas..

''Inas! ..manja! ..dari pagi tadi dia berkurung dalam bilik..tak makan apa pun lagi..kak Ann risau..bila Kak Ann pujuk..dia asyik jerit nama Inas saja dari dalam tu..'' terang Rohana.. Inas berpaling melihat kearah jam yang ada tergantung di dinding..

'dan nak pukul tiga..dia tak makan lagi..sungguh lah dia merajuk ni.. Kenapa baru sekarang kak Ann call.. '

''oklah kak Ann..Inas balik sekarang, kak ann tengokkan Manja sekejap sementara Inas nak sampai..'' balas Inas..

''balik ya.. Kak Ann tunggu di rumah..'' panggilan pun dimatikan.

'nampak gayanya..buat sementara ni..aku kena berhenti kerja dahulu lah..hmmm' Inas melihat surat berhenti kerja yang baru dikarangnya..surat itu di cetak keluar lalu diserahkan kepada atasannya..

Sekali manja marah lah.. Habis dah.. Kita sambung esok na.. Jom komen di ruang chat.. Waney menanti feedback dari hampa.. Tq.. Tq.. Tq.. Na....muaahhh muahh muaahhh (^_-)

Share this novel

Durra shuhada
2020-10-08 19:36:23 

Best cita awak...tiap2 hr sy tggu.. Xsbar utk esok..


NovelPlus Premium

The best ads free experience