BAB 37

Romance Completed 337843

HARI kedua di pulau persendirian milik Ian Khalif, Sara menghabiskan masa terluang menemani si suami melakukan aktiviti di pantai. Dia sekadar duduk di kerusi rehat berbumbungkan payung besar sambil melihat Ian sedang bermain luncur air. Sukan itu memang digemari Ian sejak dulu.

Sambil memerhati gelagat Ian yang ligat beraksi bersama surfing boardnya dalam gulungan ombak, Sara mengambil peluang menghabiskan bacaan beberapa bab dalam novel yang dibawa bersama. Dapat bercuti secara eksklusif di sini tanpa gangguan sesiapa begitu mendamaikan. Rasa macam tak nak balik. Nak tinggal di sini sampai bila-bila.

Puas bermain dengan ombak, Ian kembali semula ke pantai. Dia menghampiri Sara lalu mengambil tempat di kerusi bersebelahan. Sara pula dengan penuh prihatin membantu mengelap renik peluh yang berjuraian di dahi suaminya. Kulit muka lelaki itu juga sudah bertukar kemerahan dek terkena pancaran sinaran matahari.

“Thanks, sayang,” ucap Ian sambil mencapai botol air di atas meja lalu diteguk dengan rakus. Haus.

“Dah cukup ke main surfing board?” soal Sara.

“Dah. Penat giler. I dah lama tak bersenam. I rasa I dah gemuklah, sayang. Tengok abs I ni dah bertambah seinci,” ujar Ian sambil merujuk otot perutnya yang kian pudar rupa ‘six pack’.

Lama tak pergi gym mulalah lelemak berkumpul membuat sarang di sana sini. Ini kalau dibiarkan mahu tak lama lagi boroi.

Kebelakangan ini dia memang sibuk dengan berbagai urusan. Salah satunya tentulah urusan bersama isteri tercinta. 24 jam asyik nak melekat je! Macam belangkas.

Spontan Sara tertawa gelihati melihat gelagat Ian. Bagi Sara tiada apa yang berubah pun pada penampilan lelaki itu. Sama je.

“Mana ada gemuklah. Biasa je saya tengok. Setakat buncit seinci tu apalah sangat. Haha. Erm tapi kan saya pernah dengar orang kata lelaki selepas kahwin automatik perut akan ke depan.”

Riak muka Ian bertukar. “Hah? Seriously? You dengar siapa cakap macam tu?”

“I’m not sure. Just dengar orang bercerita. Awak sendiri boleh tengok di sekeliling awak yang lelaki perut buncit tu mostly dah kahwin. Hidup bahagia kata orang.”

Kata-kata Sara disambut dengan tawa Ian. Bagi Ian pendapat sebegitu tidak mempunyai asas yang kukuh. Lelaki buncit tu sebab malas pergi bersenamlah. Tiada kaitan dengan hidup bahagia atau tidak.

“Then, kalau I buncit dan gemuk you masih sayangkan I tak?” Ian sengaja menguji jawapan Sara.

“Of course lah. Saya lagi suka kalau awak gemuk.”

“Kenapa pulak?” Ian menyoal bersama kerutan di dahi.

“Kuranglah sikit saingan saya.”

“Maksud you?”

“Nanti dah tak ada perempuan lain tergoda pada awak. Saya boleh hidup dengan tenang sebab tak ada yang datang ‘sondol’ suami saya ni,” jawab Sara sambil mencubit ke pipi suaminya.

Kali ini Ian ketawa besar. Kelakar. Dia tidak pernah terfikir jawapan itu akan diberikan Sara. Haish, otak perempuan kadang-kadang sukar diramal.

“Hurm sounds good. Tapi, sebelum I jadi gemuk, I rasa nak ‘gemukkan’ you dulu kot.”

Serentak itu tangan Ian menarik lengan Sara lalu mendorong tubuh perempuan itu jatuh ke atas ribanya. Dipeluk dengan erat sebelum satu kucupan mendarat ke pipi si cinta hatinya.

Sara meronta dalam tawa mahu melepaskan diri. Kegelian apabila bibir Ian mula turun ke lehernya. Namun, akhirnya dibiarkan sahaja perlakuan si suami tanpa tepisan.

Ian mengeratkan lagi pelukan ke tubuh Sara. Rambut panjang Sara dibelai lembut. Seumur hidup dia tidak pernah bayangkan dapat melalui momen indah seperti ini. Bersama sang kekasih hati, jauh dari manusia lain. Bagaikan berada di dunia yang cuma ada mereka berdua. Benar-benar membahagiakan hidupnya.

“Sara…”

“Hurm?”

“Berapa banyak cinta you pada I?”

Sara memandang ke wajah Ian sebelum pandangannya beralih ke arah lautan di hadapan mereka.

“Cinta saya pada awak seluas lautan itu. Sedalam dasarnya dan seindah pemandangannya.”

Ian tersenyum mendengar kata-kata Sara. Cukup manis dan puitis.

“Lovely. Thanks, sayang.”

Wajah Ian dipandang semula. Soalan yang sama dipulangkan Sara kepada Ian.

“Berapa banyak pula cinta awak pada saya?”

Ian diam sejenak. Lalu sambil memaut lembut ke dagu Sara, dia tuturkan jawapan itu.

“Infiniti. Cinta I pada you melebihi segala-galanya.”

Sara terpegun mendengar bicara Ian. Ringkas namun cukup bermakna. Membuatkan seluruh jiwa raganya bergetar dengan rasa cinta. Apakah ada lelaki lain yang mampu menuturkan kata-kata serupa terhadapnya? Tidak. Tak mungkin ada.

Dan saat ini memandang ke raut Ian menerbitkan satu perasaan bersalah di dasar hati Sara. Apakah lelaki ini masih akan terus mencintainya tatkala mengetahui sebuah kebenaran nanti?

“Awak, saya nak tanya sesuatu-“

“Tanya apa, sayang?”

Sara sepi seketika. Mencari-cari ayat yang sesuai untuk diucapkan. Dengan berat Sara meneruskan kata-kata.

“Kalau awak cuma ada waktu yang singkat untuk hidup, apa awak akan buat?”

Ian tersentak. Matanya memicing ke arah Sara. Sebetulnya dia tidak menjangkakan soalan sebegitu.

“What do you mean?”

Sara menghela nafas yang terasa berat menghimpit dada. Dia tidak tahu bagaimana mahu menceritakan kepada lelaki ini. Bimbang Ian sukar menerima.

“My friend… dia sakit. Doktor cakap dia dah tak ada harapan untuk hidup. Dia hanya menunggu waktu untuk mati…”

Spontan Ian mengerutkan dahi. “Your friend? Dia sakit apa?”

“She has terminal cancer. Any treatment dah tak boleh sembuhkan dia. Dia cuma ada tempoh beberapa bulan saja lagi untuk hidup. Kalau awak di tempat dia, apa awak akan buat?”

Sara menyoal sambil menatap tepat ke muka Ian. Dia mahu mendengar jawapan lelaki itu.

Dan ternyata riak wajah Ian bertukar tona. Dia terdiam sambil dahinya berkerut-kerut memikirkan jawapan kepada soalan Sara. Jujur dia tidak pasti apa yang harus dijawab. Ini berkaitan soal hidup dan mati.

“Well, it’s a difficult question to answer. Tapi, kalau I di tempat kawan you… hurm maybe I akan enjoy life untuk kali terakhir kot. You know, I akan travel around the world. Buat semua benda yang I tak pernah buat. Challenge myself. Be a good person. Yup, benda-benda macam tu. At least I akan mati dengan tenang. But, the truth is I belum bersedia nak mati. I ni banyak dosa. Harap-harap I sempatlah bertaubat. Haha,” ucap Ian bersama tawa kecil di hujungnya.

Jawapan Ian dibalas dengan senyuman Sara yang terlihat hambar dan pudar. Dia berpura-pura berasa lucu dengan kata-kata Ian.

Ian bagaimana pun menyedari raut muram yang terlukis pada wajah Sara. Dia mengandaikan mungkin Sara berasa sedih dengan keadaan ‘kawan’nya seperti yang diceritakan itu.

“Sayang, jangan sedih okey. Kita berdoa yang terbaik untuk kawan you. Semoga diberikan kesembuhan buat dia. Who knows, umur dia masih panjang dan dia boleh sembuh.”

Sara mengangguk. Mungkin benar apa yang Ian sebutkan. Dia tidak dapat ramalkan apa yang akan berlaku kelak. Mungkin harapan masih ada. Dan dia perlu nikmati kehidupan ini biar pun ia akan berakhir tidak lama lagi.

“Sayang, I ada surprise untuk you.” Ian tiba-tiba mengubah topik. Menamatkan lamunan Sara.

“Surprise?”

“Yes. Tunggu malam ni. Istimewa untuk you.”

Seperti selalu Ian gemar memberikan jawapan ‘misteri’. Membuatkan kening Sara bertaut dan tertanya-tanya.

JAM lapan malam. Sara mencalitkan gincu berwarna lembut ke bibirnya. Dia melihat wajahnya yang dirias dengan solekan sedikit tebal untuk menutup raut pucat. Manakala rambut panjangnya pula disanggul rapi ke atas. Mempamerkan leher jinjang. Sepasang anting-anting bertatahkan permata dipakai di telinga.

Setelah itu Sara bangun dari duduk. Dia berdiri di hadapan cermin tinggi, membelek tubuhnya yang tersarung gaun malam berwarna gelap dihiasi labuci yang bergemerlapan. Tampak anggun dan elegan hasil sentuhan seorang pereka terkenal.

Gaun itu sebetulnya diterbangkan khas dari luar negara atas permintaan Ian. Dia ingin Sara mengenakan gaun itu untuk acara istimewa mereka pada malam ini. Demi suami tercinta Sara turuti apa sahaja.

Melangkah keluar dari kamar, Sara terkesima saat melihat kelopak mawar merah segar yang bertaburan di lantai bermula dari depan pintu bilik menuju ke arah tangga sehingga ke bawah.

Perlahan-lahan kaki Sara mengatur langkah mengikut arah taburan kelopak mawar merah itu. Sambil itu matanya melilau sekeliling mencari di mana Ian berada. Menurut Ian tadi lelaki itu ingin turun dahulu dan menanti Sara di bawah.

Langkah Sara akhirnya terhenti saat tiba di hadapan pintu masuk ke dewan ballroom. Sedang berdiri di situ adalah lelaki yang seringkali berjaya menawan hatinya.

Ian dalam sepasang tuksedo berwarna gelap sedondon dengan gaun dipakai Sara kelihatan amat tampan dan bergaya. Di tangannya terdapat jambangan mawar merah yang dihulurkan ke arah Sara.

Dalam senyuman Sara menyambut jambangan tersebut lalu menghidu bauan dari kuntuman mawar itu. Wangi.

“Thanks awak.”

“Tengok dalam tu ada apa.” Ian memberi isyarat meminta Sara melihat ke dalam jambangan mawar berkenaan.

Sara mengerutkan dahi sebelum dia menyedari sesuatu yang berkilauan berada di dalam celahan kuntuman mawar itu yang dihias indah. Spontan Sara menekup mulut.

Rantai emas putih dihiasi batu permata Miss Daisy 18 carat rekaan David Morris itu kelihatan cukup mewah dan elegan.

Tanpa menunggu reaksi Sara, Ian mengambil rantai itu lalu dipakaikan ke leher isterinya. Dia mengukir senyuman. Benar-benar terpesona dengan penampilan isterinya pada malam ini. Tiga perkataan yang dapat digambarkan. Jelita, anggun dan sempurna.

Raut Sara yang ada di depannya ketika ini mengembalikan semula ingatan Ian kepada kali pertama mereka berdua bertemu dahulu. Saat Sara menggunakan identiti sebagai ‘Alyka’ si gadis misteri yang muncul menghuru-harakan seluruh hidupnya. Sara atau Alyka, kedua-duanya telah berjaya membuatkan Ian jatuh cinta.

“You look so beautiful, my darling.”

“Thank you, my husband. You too look so handsome.”

Sara mengukir senyuman manis. Gembira serta teruja dengan satu-persatu kejutan istimewa yang diberikan Ian terhadapnya. Semua itu membuatkan Sara merasakan hidupnya bagai berada di syurga dunia.

Ian kemudian memaut jemari Sara. Satu kucupan diberikan di jemari wanita kesayangannya.

“Shall we?” Ian mempersilakan Sara untuk masuk ke dewan santapan.

Dengan senang hati Sara mengangguk menuruti langkah Ian ke dalam dewan. Mereka berdua disambut beberapa orang kakitangan Ian yang sudah menanti di situ.

Dalam gaya penuh ‘gentleman’ Ian membantu menarik kerusi untuk Sara duduk sebelum dia sendiri mengambil tempat di kerusi yang bertentangan.

Acara makan malam mereka dimulai dengan alunan muzik sentimental gesekan biola yang dimainkan oleh salah seorang kakitangan.

Hidangan istimewa kemudian dibawa ke meja untuk santapan Ian dan Sara. Mereka menikmati sajian makanan sambil ditemani alunan gesekan biola yang terdengar cukup merdu. Sesekali Ian menyuapkan makanan ke mulut Sara.

“Hurm sedap lagu ni,” ujar Sara saat leka mendengar alunan lagu yang sedang dimainkan. Muzik ini membuatkan dia rasa terbuai.

“Ini my favourite song,” ujar Ian memaklumkan kepada Sara.

“Really? Lagu apa ni?” Sara menyoal. Dia tidak mengenali melodi lagu tersebut.

“Bukan Cinta Biasa by Afgan. ‘Cintaku bukanlah cinta biasa jika kamu yang memiliki…”

Ian menjawab sambil menyanyikan bait senikata lagu tersebut. Lirik yang penuh makna. Bagai menggambarkan cintanya yang luar biasa terhadap Sara.

“Wah. Mamat jiwang rupanya awak ni. I thought that Ian Khalif suka dengar muzik ganas-ganas.” Spontan Sara memberi respon dalam tawa.

Ian ikut sama ketawa dengan komen Sara.

“Muka I je ganas. Tapi, dalam hati ada taman. Haha.”

“Eee poyo!” Sara membalas sambil tergelak.

“What’s your favourite song, sayang?” Ian bertanya ingin tahu.

“Erm saya suka lagu Kiss the Rain by Yiruma. Melodi lagu tu buat saya rasa tenang.“

Mendengar jawapan Sara, Ian memberi arahan kepada pekerjanya yang sedang menggesek biola itu agar memainkan lagu kegemaran si isteri. Dan seketika kemudian alunan muzik perlahan yang mendamaikan jiwa itu bergema di seluruh dewan.

Sara tersenyum gembira saat mendengar lagu kesukaannya dimainkan. Senyuman manis menghiasi wajahnya. Ian turut menikmati alunan muzik itu bersama-sama Sara.

DI TENGAH acara makan malam mereka yang masih berlangsung, Ian tiba-tiba bangun dari duduk lalu menuju ke arah Sara. Dia menghulurkan tangan.

“Dance with me?”

Tidak membiarkan pelawaan Ian, Sara mencapai jemari lelaki itu lalu bangun dari duduk. Ian memaut pinggang Sara membawa langkah mereka berdua menuju ke tengah dewan ballroom tersebut.

Sambil saling bertatapan pandangan, Sara mengalungkan kedua tangannya ke leher Ian. Manakala Ian memeluk erat tubuh Sara rapat ke tubuhnya. Mereka menggerakkan langkah perlahan-lahan mengikut alunan melodi yang menghiasi segenap ruang.

“Thanks, Sara,” ucap Ian sambil tangannya naik mengelus ke pipi Sara.

“For what?” Sara bertanya sambil memandang ke wajah Ian.

“Sebab you hadir dalam hidup I. You buatkan I rasa kehidupan ni lebih bermakna. You hilangkan semua rasa sunyi dan kosong yang I lalui selama ni. I rasa hidup I sekarang sempurna.”

Sara terpegun dengan tutur kata Ian. Menusuk jauh hingga ke dasar sanubari. Pertama kali dia ditemukan dengan seorang lelaki yang sanggup melakukan apa sahaja untuk dirinya. Sungguh Sara rasa terharu.

“Thanks to you too. Untuk semua yang awak berikan kepada saya selama ni. Saya bahagia bersama awak.”

“You janji akan temani I hingga ke akhir hayat? Kita tua bersama. Kita habiskan usia kita berdua di sini nanti?”

Sara serba salah dengan soalan itu. Ragu-ragu mahu menjawab. Dia tidak ingin memberi harapan. Namun, dalam waktu yang sama tidak sanggup melihat garis kekecewaan terlakar di wajah Ian. Lantas Sara mengangguk.

“Saya akan temani hidup awak hingga ke akhir hayat saya.”

Ian tersenyum bahagia dengan jawapan Sara. Disusuli kucupan hangat ke ubun-ubun Sara.

“Sara…”

“Hurm?”

“I ada satu permintaan. Boleh you tunaikan?”

“Apa?

Ian senyap seketika. Sambil memaut lembut ke dagu Sara dia menuturkan ayat itu.

“Boleh I minta you tunaikan ‘hak’ I sebagai seorang suami?”

Perkahwinan mereka berdua sudah genap sebulan. Namun, demi menghormati permintaan Sara di hari pertama pernikahan mereka dahulu, Ian tidak pernah melanggar perjanjian tersebut.

Walaupun waktu itu dia begitu ego menyatakan bahawa dia punya hak mutlak untuk melakukan apa sahaja terhadap Sara. Hakikatnya Ian tidak ingin menyakiti satu-satunya perempuan yang dicintai.

Kini hasrat yang terpendam lama itu bagai tidak mampu disimpan lagi. Ian begitu mendambakan layanan Sara sebagai seorang isteri.

Sara terkedu sejenak mendengarkan permintaan Ian. Dia memahami apa yang Ian maksudkan. Sebagai isteri tidak sepatutnya dia menolak permintaan seorang suami dalam ikatan perkahwinan mereka yang halal dan suci ini. Namun, Sara ragu-ragu. Banyak hal yang difikirkan.

“Saya…” Sara gugup ingin meneruskan kata-kata.

Melihat reaksi Sara, Ian rasa bersalah. Dia memahami dan tidak mahu memaksa. Lantas mendakap Sara dengan erat. Diusap perlahan belakang tubuh isterinya.

“It’s okay, sayang. I faham kalau you belum bersedia. I will wait.”

Bagaimana pun, pantas Sara menggeleng.

“No. Don’t wait. Saya bersedia…”

Ian memandang ke wajah Sara. Meminta kepastian. “You do?”

Kali ini Sara mengangguk dengan yakin dan pasti. Andai tiada lagi kesempatan selepas ini sekurang-kurangnya dia tidak akan merasa kesal kerana dapat menghabiskan momen indah ini bersama Ian.

Ian tersenyum. Lalu menarik tangan Sara keluar dari dewan santapan tersebut. Meninggalkan suasana makan malam romantis mereka yang belum tamat.

Mereka sama-sama menuju ke kamar peraduan. Tergambar senyuman kebahagiaan di raut masing-masing. Akan dilalui sepenuhnya waktu yang ada ini hanya mereka berdua.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience