Rate

BAB 5 - KEHILANGAN

Romance Completed 455243

Dua hari berlalu.. Inas melancarkan perang dingin dengan Arman.. Beberapa kali Arman masih tetap memujuknya untuk meneruskan perkahwinan mereka.. Tapi Inas tetap mengeraskan hatinya nekad mahu berpisah dengan Arman yang sudah menipunya..

'' Nusrah.. Betul ke aku boleh tumpang rumah kau ni? '' tanya Inas.

'' la.. Kau ni, tanya lagi.. Kan aku kata boleh.. Tak payah tanya-tanya.. Balik nanti, balik dengan aku.. Aku temankan kau ambil barang-barang kau dekat rumah kau tu.. '' kata Nusrah.

'' tapi tu rumah aku.. Sayang pula aku nak tinggalkan rumah aku tu.. '' kata Inas dengan hati yang sayu.

'' aku ni, bukan nak menghasut kau Inas.. Aku cuma nak tolong kau.. Kau sahabat aku.. Lagipun aku tahu.. Kau tak banyak kawan dekat bandar ni.. '' kata Nusrah.

Inas menarik bibirnya melebar. Betul apa yang dikatakan Nusrah. Sejak mendapat tawaran bekerja di bandar.. Dia banyak menghabiskan masanya dengan kerja.. Sampailah berkenalan dengan Arman.. Berkawan.. Bercinta.. Sampailah berkahwin dengan lelaki itu.. Itulah dunianya beberapa tahun kebelakangan ini..

'' terima kasih Nusrah.. Aku tak susah kan kau ke? '' tanya Inas.

'' apa yang susah nya.. Aku tinggal seorang je.. Bukannya ada orang lain yang tinggal dengan aku pun.. Tak susah mana pun lah.. '' kata Nusrah sambil menggelengkan kepalanya.

Tamat sahaja waktu kerja.. Nusrah membawa Inas pulang ke rumahnya..

'' nak aku, ikut masuk sama ke? '' tanya Nusrah.

'' tak apa lah Nusrah.. Kau tunggu sini saja.. Kejap lagi aku keluar.. Aku dah paking dah barang-barang aku semalam.. '' kata Inas.. Yang masih berbelah bagi mahu mengikut Nusrah pergi.

'' Ok! aku tunggu sini.. '' kata Nusrah. Melihat sahabatnya keluar dari kereta dan berjalan masuk ke halaman rumah yang tak berpagar itu..

'' assalamualaikum.. '' seperti biasa Inas memberi salam.. Kemudian dia memegang daun pintu menolak untuk membuka pintu utama rumahnya.. Sempat dia melihat ada sepasang kasut tumit tinggi yang ada di depan pintu rumah tersebut.

Inas berjalan masuk kedalam rumah.. Melihat Naimi yang sedang berborak rancak dengan seorang wanita yang sedang membelakangkannya.

'' Inas.. !'' panggil Naimi.

'' elok lah kamu balik.. Kebetulan kami dah lapar.. '' kata Naimi sambil ketawa kecil. Seraya itu wanita yang membelakanginya berpaling melihat kepadanya.

'kau!! Perempuan tak tahu malu!' merah muka Inas melihat tetamu yang hadir tanpa diundang itu..

'' ini madu kamu.. Amalina nama dia.. '' kata Naimi memaniskan wajah memperkenalkan Amalina.

'madu??' Hati Inas bergelak mengejek gelaran kepada wanita itu..

Inas melangkah naik ke atas.. Kemudian dia turun semula dengan satu beg bagasi besar miliknya.. Naimi membulatkan matanya melihat tangan Inas yang sedang menarik turun beg bagasi dari atas.

' dia nak pergi? Baguslah!' bisik hati amalina.. Melihat beg bagasi di tangan Inas.

'' kau nak kemana?!!'' tanya Naimi secara kasar.

'' silalah ibu duduk didalam rumah ni dengan menantu baru ibu.. Dan kepada kau.. Selamat datang ke rumah ini.. '' kata Inas menyindir dua wanita di hadapannya..

'' kurang hajar kau!'' Naimi menarik rambut inas dengan kasar.. Lalu melepaskannya ke lantai.

'' kau perempuan tak sedar diri.. Asal dari kampung.. Anak aku sanggup jadikan kau isteri..kau ta sedar di untung.. '' Naimi memukul tubuh Inas.. Bukan setakat memukul malah menendangnya sampai Naimi merasa penat barulah di berhenti memukul dan menendang Inas..

Sakit! Seluruh badan Inas merasa sakit.. Diperlakukan begitu.. Inas menyelak rambutnya yang kusut.. Tangannya menampan, mengangkat tubuhnya..untuk mendongak melihat kepada Naimi.

'' apa salah saya.. Sampai ibu benci sangat dengan Inas.. Apa salah Inas? '' tanya Inas.

'' kau tanya aku? kenapa aku benci kau? '' kata Naimi mencekam kuat rambut Inas lalu menariknya agar berdiri..

Akibat terlalu sakit.. Bagai nak tercabut kulit kepalanya Inas berusaha untuk bangun..

'' kau tu dah la miskin! Mandul pulak tu! Kau boleh tanya aku lagi.. '' kata Naimi.. Mengerdik Inas.

Inas mengangkat pandangannya melihat kepada Amalina yang ada di belakang Naimi.

'' ibu salahkan Inas miskin? .. Tapi dia!.. Apa bezanya Inas dengan dia?.. Dia pun datang dari kampung untuk mencari rezeki dibandar.. '' kata Inas sambil menunjuk kepada amalina.

'' kau jangan nak samakan diri kau dan dia.. Kau tu mandul.. '' kata Naimi lagi. Bila alasan pertamanya disangkal oleh Inas.

Amalina yang melihat hal itu menelan air liurnya.. Ya dia juga dari kampung! .. Kenapa? apa yang salah dengan itu?

Naimi menghempas kepala inas.. Inas yang tak sempat mengatur langkahnya jatuh dan kepalanya berlanggar dengan sesuatu yang dia sendiri pun tak menyedarinya.. Apa.. Yang dia tahu ada sesuatu yang mengalir di dahinya..

'' ibu!'' amalina yang berada di belakang Naimi menggoyangkan lengan Naimi. Wajah Naimi berubah pucat..

'' ya allah!'' Masuklah Nusrah dari pintu utama melihat Inas yang sedang berada di lantai.. Inas memegang dahinya yang sedang mengalir darah..

'' apa makcik buat ni! Dah gila agaknya! .. '' marah Nusrah.

'' kau siapa.. Berani masuk dalam rumah anak aku ni? '' tanya Naimi garang dengan wajah pucat nya.

'' peduli apa.. Siapa saya..!! '' marah nusrah semula.

'' bangun Inas.. '' nusrah membantu inas untuk bangun..

'' siaplah makcik.. Kami kan laporkan hal ni.. Biar makcik dapat balasannya!!'' kata Nusrah. Menunding jarinya di hadapan Naimi.

'' beg aku nusrah.. '' kata Inas sambil menunjukkan kepada bagasi besar miliknya.

Keluarlah mereka berdua dari rumah itu.. Naimi dan amalina melihat sahaja nusrah membawa inas pergi dari situ..

'' ibu.. Ni.. '' amalina menunjuk ke arah lantai.

'darah.. Kenapa banyak sangat darah di lantai? bukan kepala dia saja yang berdarah tadi?'

'' Nusrah.. Boleh hantar aku ke hospital? '' kata Inas lemah. Sakit yang teramat sangat dibahagian perutnya..

'' ya-ya-ya kita ke hospital.. '' balas Nusrah bila melihat semakit banyak darah yang keluar dari dahi Inas.

'' ambil tisu ni.. '' tangannya meraba-raba kotak tisu yang ada di atas dashboard..
Nusrah kemudiannya memandu laju menuju ke hospital..

Sungguh dia tak menyangka selama ini Inas terpaksa menghadap seorang mertua yang sebegitu.. Apa salah Inas sampai dipukul sebegitu teruk sekali..

Sampai saja di hospital.. Nusrah berhenti di pintu kecemasan.. Kemudian dia berlari turun kearah kaunter yang ada di situ.. Memberitahu keadaan Inas yang masih berada didalam keretanya.

Pada mulanya mereka membawa kerusi roda buat Inas.. Pintu kereta dibuka oleh Nusrah.. Inas berusaha memalingkan tubuhnya yang terasa teramat sakit..

'' Inas.. Kaki kau darah ni.. ya allah!!'' kata Nusrah terketar-ketar bila melihat hujung kaki Inas sedang mengalir darah.

'darah? Teruk sangat ke luka aku sampai kaki aku pula yang berdarah..' Inas mula bercelaru.. Tangannya masih memegang tisu yang sudah basah dengan darah di dahi.

Berlari-lari lagi pekerja hospital mencari katil untuk mengusung Inas.. Bising suara mereka bertanya itu dan ini.. Tapi, Inas semakin lemas untuk menjawap setiap soalan yang di lemparkan kepada nya.. Semakin lama.. Semakin layu matanya.. Sehingga mata itu akhirnya tertutup rapat.

Entah berapa lama dia tak sedarkan diri.. Tekaknya terasa sangat haus dan kering.. Telinganya dapat menangkap bunyi esakan halus yang tak jauh darinya..

'itu pasti Nusrah!' inas membuka matanya..

'' Nusrah.. '' panggil inas dengan perlahan.. Terasa tangannya disentuh oleh seseorang..

'' sayang.. '' Inas segera menarik tangannya semula, bila melihat Arman yang sedang berada dengannya didalam bilik rawatan itu.

'' buat apa disini?!'' tanya inas tak senang bila melihat Arman ada disampingnya.

'' abang temankan sayang.. '' kata Arman.. Kembali meraih tangan Inas..

'' I don't need you! Just go!!'' jerit Inas. Lalu menegakkan badannya menunjuk kearah pintu.. Mendengar jeritan dari Inas.. Pintu biliknya di tolak dari luar lalu masuklah seorang jururawat kedalam.

''kenapa ni puan..? Puan jangan bangun lagi! .. Puan kena banyakkan berehat.. Puan banyak kehilangan darah semasa keguguran kemarin..'' kata jururawat tersebut. Kembali menolak tubuh Inas, agar berbaring diatas katil semula.

'' apa? ke..gu.gu..ran?!'' tanya Inas bingung..

'' ya puan.. Semasa puan sampai ke hospital kemarin.. Puan dah keguguran.. Kami tak sempat nak selamatkan bayi puan.. Memandangkan usia kandungan puan masih berada di peringkat awal kehamilan.. '' terang jururawat tersebut..

Berombak dada dan bahu Inas.. Melihat kepada Arman yang sedang bersandar di cermin tingkap kaca hospital.

'' puas sekarang..? '' tanya inas dengan nada menyindir kepada Arman.. Direnung mata merah milik Arman dalam-dalam.

'' sayang.. '' Arman menggelengkan kepalanya perlahan..

Anak yang menjadi punca dia menikah dengan amalina rupanya.. Kini dia sendiri yang menjadi punca.. kehilangan anak itu dengan Inas.

'' abang tak tahu yang sayang... ''

'' nurse.. Boleh suruh dia keluar.. '' potong inas.. Berpaling melihat kepada jururawat yang berada di sampingnya..

'' encik sila keluar.. Tolong jangan ganggu emosi pesakit.. '' kata jururawat itu menunjuk kearah pintu.

Semasa Arman membuka pintu untuk keluar dia bertembung dengan Nusrah.. Dia menarik bibirnya tersenyum kepada wanita itu.. Tapi Nusrah membalasnya dengan satu jelingan mata yang sangat tajam.

'' Nusrah tunggu.. '' panggil Arman.

'' nak apa..?! '' balas Nusrah kasar.

'' terima kasih.. Bawakan Inas ke hospital.. '' kata Arman mendatar..

'' hmm... Yea.. Jangan lupa satu benda.. Aku juga dah bagi keterangan di balai.. '' kata Nusrah.

'' balai? Kenapa? '' tanya Arman hairan.

'' kenapa? Kau balik tanya ibu kau.. Apa yang dia dah buat dekat Inas.. Sampai Inas masuk hospital.. Lebam satu badan.. Sampai dia gugur.. Kau tanya aku kenapa? '' marah Nusrah.

'' tapi benda ni kan boleh bawa bincang.. Kenapa perlu nak ke balai semua.. '' kata Arman.

'' bincang lah ni.. Kita bincang dengan adil.. Di balai.. mahkamah nanti.. '' perli Nusrah.. Menolak pintu bilik rawatan Inas dan berjalan masuk kedalam.

'argghhh!' Arman menumbuk pintu kayu tersebut..

'ibu! Kenapa ibu buat macamni!'

Arman melangkah berjalan keluar.. Terus melangkah ke tempat pakir kereta.. Kemudian memandu kembali ke rumahnya..

BAM.. pintu dikuak kasar oleh Arman. Tersentak Naimi yang sedang berada diruang tamu.. Melihat kearah anaknya... Yang berada di muka pintu.

'' kamu ni dah kenapa Arman.. !'' kata Naimi.

'' ibu tu yang kenapa! Kenapa ibu pukul Inas sampai di keguguran.. Ibu cakap nakkan cucu.. Tapi ibu sendiri yang bunuh cucu ibu.. '' kata Arman..

'' apa yang bising-bising ni.. '' keluarlah Amran yang baru selesai solat dari dalam bilik tamu yang terletak di lantai bawah tu.

'' ayah.. Ayah tolong nasihatkan ibu ni.. Dia dah buat Inas keguguran.. Sanggup mak pukul Inas sampai lebam-lebam satu badan dia.. Ibu tahu tak.. Mereka dah laporkan di balai polis.. Ibu nak ke masuk penjara.. Nak? '' tanya Arman.

'keguguran.. Balai polis.. Penjara..' perkara itu bermain di fikiran Naimi.

'' Naimi.. Apa yang kamu dah buat pula kali ni? '' tanya Amran. Pening dengan kerenah isterinya yang seorang tu.. Dulu dia ganggu menantu lelakinya.. Lais.. Kini menantu perempuan dia pula..

'' mana saya buat apa pun.. Saya terlalu marah waktu tu.. Saya tak sengaja.. '' kata Naimi memberi alasan...

'' marah! Marah! Marah!.. tak habis-habis dengan alasan marah kamu tu.. Inas tu sikit punya baik abang tengok.. Kamu tak habis-habis nak cari salah dia.. '' marah Amran.

'' abang!''

'' sudah.. Sekarang pergi masuk siap!'' kata Amran.

'' siap? Siap buat apa? '' tanya Naimi.

'' siap sekarang.. Kita ke hospital.. Kita pergi tengok Inas.. ! '' kata Amran tegas.

'' abang.. Saya taknak! .. Buat apa saya perlu ke hospital..? '' protes Naimi..

'' sekarang ni.. Semua masalah berpunca dari kamu.. Kamu nak masuk penjara.. Sekarang abang nak kamu ikut abang pergi hospital.. Selesaikan masalah ni.. Sebelum perkara ni jadi semakin parah.. '' ugut Amran.

'' huh! Tak habis-habis nak menangkan perempuan kampung tu.. Yang kamu pun satu Arman.. Dah khawin baru pun.. Cari perempuan kampung juga.. Macamlah tak ada perempuan elok sikit di bandar ni.. Jangan ingat ibu tak tahu yang kamu baru saja belikan sebuah kereta bagi dekat keluarga Amalina tu.. '' kata Naimi. Menudingkan jarinya kepada Arman.

Arman mengangkat wajahnya melihat kepada ibunya..

'macam mana ibu boleh tahu.. Amalina! Apa lagi yang kau dah cerita ni? .. Kenapa kau ni tak reti nak tutup mulut..'

'' tak payah nak tayang muka pelik macam tu.. Dia dah ceritakan semuanya... '' kata Naimi.. Kemudian berjalan masuk kedalam bilik menggantikan pakaiannya..

Share this novel

awer
2022-10-13 21:07:30 

jantan mcm ni sket pun jgn bg muka...kwn aku da dpt spesis mcm ni..tp masih lg betahan..arghhh..aku yg kenot brain..setannn

Rosmani Md Ghani
2021-02-20 20:37:21 

sian raif Kene wat camtu..Kene pukul tiang kat pejabat kott

Rosmani Md Ghani
2021-02-20 20:37:21 

sian raif Kene wat camtu..Kene pukul tiang kat pejabat kott


NovelPlus Premium

The best ads free experience