Rate

BAB 64 - ANAK YATIM

Romance Completed 452298

Memandangkan azan sedang berkumandang menandakan masuknya waktu subuh tika itu.. Hamzi yang sedang memandu pada waktu itu.. memberi isyarat untuk masuk, singgah di masjid yang berdekatan semasa dalam perjalanan pulang. Selesai solat subuh berjemaah.. dia duduk di tempat solatnya, lama dia termenung sendirian.. fikirannya melayang layang sehingga dia tak sedar.. jemaah di dalam masjid itu semakin beransur - ansur pulang ke destinasi tujuan mereka masing-masing .. keluhan demi keluhan keluar Hamzi..

''Assalamualaikum anak muda?'' tegur satu suara.. Milik seorang lelaki yang kedengaran sangat garau suaranya..

''waalaikumsalam ..'' perlahan-lahan hamzi mendongak melihat ke arah seorang lelaki yang ada berdiri disampingnya.. Sedang menyuakan tangan untuk bersalaman dengannya.. Tangan yang dihulurkan itu disambut oleh Hamzi.

''maaflah kalau pakcik ni ganggu anak.. Dari tadi pakcik tengok.. Anak asyik mengeluh .. Macam berat saja rasa anak menanggung beban..'' kata lelaki yang bersuara garau itu.. Walaupun suaranya kedengaran sangat kasar dan kuat tapi cara tutur katanya sangat lembut.

''tak lah pakcik.. Cuma ada sesuatu yang merunsingkan saya..'' kata hamzi kembali menunduk melihat tangannya yang ada di atas peha.

''sesuatu yang merunsingkan? Kalau anak tak kisah.. Anak boleh berkongsi dengan pakcik.. Mana tahu pakcik boleh beri pendapat.. Paling tidak pun .. Selepas anak luahkan.. Ringan sikit anak rasa..'' lelaki itu melabuhkan punggungnya, duduk bertentangan dengan hamzi.

''macam ni pakcik.. Hmmm.. Contohnya kan.. Kalaulah kita diberi amanah untuk menjaga harta milik seorang anak yatim.. Kemudiannya... Bila sudah sampai masanya.. Kita tetap tak kembalikan hak itu kepada anak yatim itu.. Berdosakah hal itu pakcik?'' tanya Hamzi dengan tutur kata yang putus-putus.. Buntu bagaimana untuk bertanya langsung kepada lelaki asing di hadapannya tanpa membuka aib keluarganya.. Terutamanya mamanya.. Wanita yang melahirkannya kedunia..

Senyum saja lelaki itu memandang ke arah Hamzi..

''Rasulullah pernah bersabda.. Sebaik-baik rumah kaum Muslimin.. adalah rumah yang terdapat di dalamnya anak yatim yang diperlakukan iaitu diasuh dengan baik, dan seburuk-buruknya rumah adalah yang di dalamnya terdapat anak yatim tapi anak itu diperlakukan dengan buruk .. Barang siapa mengambil anak yatim dari kalangan Muslimin, dan memberinya makan dan minum, Allah akan memasukkannya kedalam syurga.. Kecuali apabila ia berbuat dosa besar yang tak terampun..'' Hamzi yang mendengar itu.. menelan air liur..

''dalam ayat Al-ma'un ayat satu hingga dua ada menyatakan.. Tahukah kamu orang yang mendustakan agama? Maka mereka itulah orang yang mengherdik anak yatim.''

''maksud dari ayat itu.. Mengherdik anak yatim adalah orang yang menolak dengan keras anak yatim dan tidak mahu memberikan haknya, termasuk berkata kasar dan membentak mereka sehingga membuat mereka sedih dan bercucuran air mata.. ''

'' jadi hukum memakan harta anak yatim sama saja dengan hukum menyakiti hati anak yatim, iaitu tidak boleh dan berdosa..''

''harap anak faham dengan sedikit penjelasan yang pakcik berikan tadi.. Pakcik ni bukannya pandai sangat.. Tapi kalau nak di huraikan tentang harta anak yatim ni.. Ada banyak yang boleh dihuraikan dan akan menjadi panjang lebar.. Yang pasti hal-hal yang diharamkan oleh Allah S.W.T, salah satunya adalah mendekati harta anak yatim. Seorang Muslim dilarang mendekati harta anak yatim kecuali.. Dia mendekatinya, dengan bertujuan yang bermanfaat bagi anak yatim tersebut, misalnya untuk keperluan pendidikan, makanan, dan keperluan lain..yang tak berlebihan.. Namun hal tersebut hanya boleh dilakukan sampai anak tersebut mencapai usia dewasa.. Sampai anak itu baligh..'' Hamzi yang mendengar penjelasan yang panjang lebar dari lelaki itu terdiam.. Tak kuat untuk dia mengangkat kepalanya semula memandang ke arah lelaki itu..

'ya ALLAH ! apa yang kami dah buat selama ini.. Aku dan mama dah terjatuh terlalu jauh.. Sangat sangat tersasar dari landasan dan tujuan asal..'

''nak?''

''ya! pakcik..'' Hamzi menarik nafas dalam, sebelum mengangkat kepalanya mendongak melihat ke arah lelaki yang ada dihadapannya..

''terima kasih pak cik.. Apa yang pakcik baru katakan tadi akan saya ingat baik-baik.. Terima kasih pakcik..'' Hamzi bersalaman dengan lelaki itu.. Tangan lelaki itu sekali lagi di cuimnya.. Semerbak bau haruman dari tangan itu..

''alhamdulillah ..moga bermanfaat buat kamu nak.. Kita sebagai muslimin yang baik dan takut kepada Allah, janganlah sesekali kita memakan harta anak yatim.. Ataupun harta yang bukan menjadi milik kita..'' nasihat lelaki itu lagi..

''Assalamualaikum pak Din!'' kedengaran suara dari luar masjid melaung memanggil seseorang .

''waalaikumsalam ...'' sahut suara garau milik lelaki yang duduk bersama Hamzi ..

''jomlah kita..'' ajak lelaki yang dipanggil pak Din tadi. Hamzi mengangguk, turut ikut bangun bersama dengan lelaki itu keluar dari masjid..

''hah! Kenapa?'' sergah lelaki itu sebaik kakinya keluar dari bangunan masjid..

''isteri pak Din dekat rumah tu risau.. Takut pak Din .. Kenapa-napa.. sebab tak balik-balik lagi.. Dia minta saya carikan pak Din..'' kata lelaki yang berada di atas motosikal.. Memandang ke arah Saifuddin dan juga Hamzi.

''alah.. Saya nak balik dah ni.. Baru nak berbual panjang dengan anak muda ni.. Dah kena balik..'' rungut Saifuddin..

''tak apa pak Din.. Maaf, salah saya ganggu pak Din.. Nak saya hantarkan Pak Din balik? Sebab saya Pak Din dah lewat balik harini..'' Hamzi mempelawa lelaki itu .. Untuk naik kereta bersama dengannya.

''Tak perlu.. Tak perlu.. Rumah pakcik dekat saja.. Tuuuu!'' tunjuk Saifuddin ke arah seberang jalan..

'' rumah warna biru tu..'' sambungnya lagi.

''oh! Dekat je pak din..'' balas Hamzi.

''ya! Jomlah singgah ke rumah..'' pelawa Saifuddin.

''insya Allah lain kali, saya singgah.. Rumah saya jauh lagi ni.. Takut risau pula mereka dirumah..'' kata Hamzi menolak pelawaan lelaki itu dengan sopan.

''yalah tu! Pakcik yang rumah depan mata ni pun .. Isteri pakcik risau tak hingga.. Inikan pula kamu yang jauh tu.. Balik lah dulu...'' kata Saifuddin.. Menepuk lembut belakang tubuh Hamzi.

''baiklah pakcik.. Assalamualaikum ..'' Hamzi bersalaman dengan Saifuddin dan juga seorang pemuda yang ada diatas motosikal..

''waalaikumsalam .. '' sahut mereka bersamaan..

'' Hati-hati memandu tu.. Biar lambat asal selamat..'' Tambah Saifuddin ..

''insya Allah pakcik..'' balas Hamzi sambil membuka pintu keretanya..

Pin! Hon pendek dibunyikan buat mereka, sebelum Hamzi memandu keluar dari perkarangan masjid.. Hatinya yang kusut kini, mempunyai sedikit ketenangannya didalamnya.. Apa yang disampaikan oleh Saifuddin tadi masih segar di kotak fikirannya..

''ya Allah.. Kau ampun kan lah dosa aku.. Dan mama ku.. Aku sungguh terleka.. Terleka kerana terlampau mematuhi arahan mama sampai aku tak sedar semua ni salah.. Macam mana aku nak buat mama serahkan semuanya kepada manja semua.. Serahkan semua hak manja.. Cukuplah selama ni kami dipalit dosa.. Patutlah aku tak tenang selama ni.. Walaupun dilimpahi dengan kemewahan yang melimpah ruah.. Rupanya cara aku salah.. Cara mama pun salah..'' Hamzi memegang kepalanya.. sambil memandu..

Sampai saja di pagar utama rumah besar itu.. Hamzi melihat ada Yaakob sedang mengelap kereta hitam yang selalu dipandunya membawa Maya ke luar.. Hamzi memandu masuk kedalam perkarangan rumah.. Keretanya di pakir bersebelahan dengan kereta Raif.

''Assalamualaikum, Hamzi..'' tegur Yaakob sebaik melihat Hamzi keluar dari keretanya.

''waalaikumsalam pak akob.. '' jawap Hamzi sekadar menarik bibirnya sebaris..

''dari mana ni hamzi.. Kenapa muka tu nampak tak ceria je pak Akob tengok..?'' tanya Yaakob..

''tak ceria?'' tanya Hamzi.. Dia kemudiannya mengeluh berat dan menggelengkan kepalanya..

''tak ada apa lah pak Akob.. Ada urusan sikit dekat hotel..'' sambung Hamzi..

Bunyi hentakan kasut tumit tinggi menghampiri ke arah mereka berdua.. Berpaling lah hamzi dan Yaakob melihat ke arah Maya yang sedang berjalan ke arah mereka.. Siap untuk keluar.

''Hamzi? Kenapa kamu ada di sini? Kamu dari mana ni?'' tanya Maya.. Pelik melihat ada Hamzi awal-awal pagi di halaman rumah.

''Hamzi ambil angin mama..'' Hamzi menyalam tangan Maya.. Terus berjalan melepasi mamanya..

'' nak ke mana tu..? Mama tak habis cakap lagi ni? Hamzi! Kamu balik ke Bandaraya tak hari ni? Hamzi..!'' panggil Maya.. Hamzi tetap juga menghayun kan langkah kakinya masuk kedalam rumah.. Tak mengendahkan panggilan Maya.

''apa ni! Buat tak dengar pula dia!'' marah Maya.

''dia ada bagi tahu ke.. dia ke mana tadi?'' Maya bertanya kepada Yaakob..

'' tak pula Tun..'' balas Yaakob.. Malas Yaakob nak campur urusan dua beranak tu.. Dah jelas-jelas tadi Hamzi kata padanya dari Hotel.. Ni bila di hadapan Maya.. Hamzi memberi alasan ambil angin pula..

''Hamzi nak sarapan ke?'' tanya Rohana yang sedang mengemas sisa pinggan yang digunakan oleh Maya tadi..

''nantilah.. Saya naik atas dulu'' balas Hamzi terus menghayun langkahnya naik keatas..

''manja..'' tegurnya sebaik dia melihat manja sedang berjalan menuju ke bilik Inas.

''abang..'' ceria saja Raif pagi itu tersenyum memandang kearahnya.. Membuatkan dahi Hamzi menjadi berlapis-lapis.

'wah hebat betul adik aku! Dia boleh senyum lagi? Sedangkan aku ni pula serabut!'

''manja tahu tak Inas dah keluar?'' tanya Hamzi..

Senyuman yang mekar menghiasi wajah Raif kini menjadi pudar..

''keluar?'' tanya Raif.. Tangannya terus memusing tombol pintu bilik Inas.. Pintu bilik itu dibiar terkuak besar dan luas.. Raif memerhatikan bilik yang sudah kosong dan tidak berpenghuni.

Hamzi bersandar di muka pintu bilik Inas melihat Raif yang sudah masuk kedalam bilik itu memeriksa keadaan di dalam bilik..

'keluar? Keluar ke mana ? Takkan awal sangat manis keluar balik ke umah orang tua dia..?'

''manja tak tahu ke? Yang Inas keluar rumah ni.. pukul tiga pagi tadi?'' tanya Hamzi..

Raif berpaling melihat hamzi yang sedang bersandar sambil meneliti jam yang ada ditangannya..

'' macam mana abang tahu Inas keluar pukul tiga pagi?'' tanya Raif.. Kakinya berjalan mendekat kearah Hamzi.

'' tahu lah.. Sebab abang yang bawa dia ....'' belum sempat Hamzi menghabiskan katanya Raif terus menyerangnya.. leher baju Hamzi terus di cekam kemas oleh Raif.. Manakala sebelah tangan Raif sudah naik tinggi sedia untuk melepaskan penumbuk tepat ke wajahnya.

''Abanng bawa dia kemana!!?' tanya Raif agresif seperti harimau yang sedang menerkam mangsanya.

''manja sabar!.. Abang belum habis cakap lagi..'' tangan Hamzi menampan penumbuk yang sedang diacukan ke wajahnya..

''abang bawa dia ke Hotel ..''

BUK! BUK!..

Buk! Buk! - apa tu.. Hihihi.. Kita sambung esok(^_-) Alhamdulillah.. Terima kasih.. Muaahhh muahh muaahhh..

Share this novel

K Monalissa
2020-11-04 09:21:10 

hye dear..good morning.. boleh sambung bab lgi tak..

Durra shuhada
2020-11-03 18:54:12 

Syg sgguh manja dkat manis... Ksian hamzi.. Tq update.. Ada ig x nk follow??


NovelPlus Premium

The best ads free experience