Rate

BAB 15- NON FIKSYEN Vs FIKSYEN

Romance Completed 452471

Malam itu Inas sudah bersiap untuk tidur..seperti biasa dia akan berada didalam biliknya.. Inas duduk di atas katil.. Menepuk nepuk bantalnya..

''eh? Aku tidur sini ke sana? Nanti tak pasal-pasal bangun tergejut lagi bila tengok nanti ada di bilik sana..'' bebel Inas sendirian.. Seharian, dia berkepit sahaja dengan Raif.

'' tanya jelahhh..'' inas bangun dari katil, lalu mengambil telefon bimbitnya dan bejalan keluar dari bilik..terus menuju ke bilik Raif ..

Pintu bilik Raif diketuk bekali-kali..tapi dia tak mendengar sahutan suara pemilik bilik itu dari didalam sana.

''mana dia pergi?'' Inas membuka pintu bilik itu..lalu menolaknya kedalam perlahan-lahan..

''Inas cari Manja ke?'' tegur suara seseorang.
Inas yang tersentak bagaikan pencuri itu..menarik kembali pintu bilik dan menutupnya semula.. berpaling melihat kebelakang. Rupanya Maya yang berada di belakangnya..

''mama.. Ha ah.. Inas cari Manja..'' jawap Inas.

'Allah malunya! Kenapa mertua aku boleh ada time aku buka pintu bilik dia..nanti nampak sangat, macam aku yang mengatal..' inas pura-pura mengaru kepalanya yang tak gatal itu..

''rasanya.. time-time macamni manja ada di dalam bilik bacaan, cuba Inas turun tengok..mana tahu dia ada di sana.. '' kata Maya..menarik bibirnya tersenyum kepada Inas.

'bilik bacaan? Oh tidak!' muka Inas terus berubah pucat..serta merta tangannya yang sudah membaik tadi berdenyut semula..

''janganlah risau..malam-malam macamni.. Selalunya Pearl dan Ash dah di masukkan kerumahnya semula..'' kata Maya mengelus lembut lengan menantunya.

''betul ke?'' tanya Inas.. Maya segera menganggukkan kepalanya.

''kalau macam tu Inas turun bawah dulu lah, mama..'' balas Inas sambil tersenyum kepada Maya.

Berpisahlah mertua dan menantu di ruang itu..Maya kembali ke bilik tidurnya.. Manakala Inas melangkah ke arah anak tangga.. Menuruni anak tangga untuk ke bawah..

Sebaik sampai ke pintu bilik bacaan.. Inas menolak pintu bilik itu sedikit..cukup sekadar memberikan ruang buat kepalanya terlepas sahaja..inas mengintai ke kiri dan kanan..terjenguk-jenguk.. kemudian dia melihat Raif yang sedang duduk bersandar di sofa yang bewarna emas dengan sebuah buku ada ditangannya..

'selamat dah kan? ..binatang tu dah tak ada? .. Dah masuk kandang dia kah? ..' pikir Inas sendiri..

Rohana yang kebetulan mahu menghantarkan ubat kepada Raif..melihat Inas sedang terhendap-hendap mengintai ke dalam bilik bacaan.

''inas..'' Rohana berbisik di telinga Inas.

''kak Ann?'' kata Inas..

''buat apa ni? intai suami sendiri ke?'' usik Rohana..

''bukan! .. Inas intai dua harimau kecil peliharaan manja..manalah tahu mereka tiba-tiba terlepas lagi..'' balas Inas..

''ohhhh.. Manja kalau dia sedang membaca memang akan masukkan ash dan pearl ke rumah mereka semula..'' terang Rohana.

'fuhhh! selamat aku..' Inas segera menarik nafas lega. Tangan Inas memegang tombol pintu..untuk masuk kedalam.

''sebelum masuk tu Inas..ni ubat untuk manja..mulai hari ini..Tun yang minta untuk beri tugas ni kepada Inas..'' kata Rohana.

'ubat? Mama yang pesankan..tadi kenapa mama tak bagitahu apa-apa pun..'

''baiklah kak..terima kasih..'' kata Inas..lalu mengambil gelas yang berisi air putih itu dengan botol ubat ditangan Rohana.

''inas bagi sebiji sebelum tidur..setiap hari.. Ya! '' Rohana memberitahu aturannya kepada Inas.

''sehari sebiji..sebelum tidur..setiap hari..ok baik! ..Inas faham..'' balas Inas mengulanginya semula..

''pandai pun..kak ann masuk tidur dulu lah yea..'' kata Rohana.. Inas menganggukkan kepalanya..mengucapkan selamat malam kepada Rohana..

Inas melangkah masuk kedalam bilik itu dengan tangan yang penuh...sebotol ubat, segelas air dan juga telefon bimbitnya.

''manja...'' panggil Inas.. Inas berdiri di hadapan Raif.

''hmmm...'' hanya itu yang dibalas oleh Raif.. Dia masih fokus dengan buku yang sedang dibacanya..

''ni Inas bawakan ubat untuk manja..'' kata Inas.

Pap!.. buku tebal yang ada ditangan Raif di tutup..bergema satu ruang itu dengan bunyi itu..Raif mengangkat wajahnya merenung kepada Inas.

''kenapa ubat tu ada dengan inas...? '' tanya Raif.. Kalau boleh dia tak mahu Inas tahu mengenai hal itu. Tak mahu Inas bersimpati dengan apa yang menimpa dengan dirinya.

''kak Ann yang bagi ubat ni.. Mulai hari ini..Inas yang akan bagi Manja makan ubat ni .. Boleh kan? '' kata Inas memaniskan wajahnya dengan senyuman..tangannya mengoncang botol ubat itu sampai berbunyi.

'bingit!' terus Raif bangun,menangkap pergelangan tangan Inas.

''Inas ingat manja sakit? Sebab manja kena makan ubat ni!'' tanya Raif.

''tak semua orang sakit kena makan ubat, manja.. Ini untuk kebaikan Manja juga..'' balas Inas.

''Manja akan makan semuanya dari tangan Isteri Manja..mulai saat ini, walaupun racun yang Isteri Manja suapkan..manja akan terima.. '' kata Raif..melepaskan tangan Inas..lalu melabuhkan semula punggungnya di atas sofa..

'apa? Takkan lah aku nak racun kan dia..aku tak sekejam tu..lagipun kenapa aku nak buat macam tu.. Salah apa dia kepada aku?... Kenapa?' Inas bingung..tak dapat meneka apa yang sedang bermain di fikiran suaminya.. Inas duduk di samping Raif.. Gelas yang terisi air putih diberikan kepada Raif... Sementara Inas mahu membuka ubat untuk Raif.. Penutup botol ubat itu dibukanya..satu pil diambil dari situ..terus di masukkan kedalam mulut Raif.. Kemudian Inas melihat raif menyuakan gelas air putih ke mulutnya, meminum air itu sampai habis semuanya..

'selesai..kan. Susah apanya makan ubat..? Ada sajalah akalnya..'

'' manja tak nak tidur lagi?'' tanya Inas.

''belum...'' Raif kembali membuka buku yang tadi dibacanya..

'taknak tidur lagi? Tapi aku dah mengantuk..esok aku kerja..'

''kalau inas nak membaca.. Inas ambil lah buku mana-mana yang inas nak baca..'' kata Inas.

''serius boleh? Buku apa pun boleh?'' tanya Inas teruja.. Raif berpaling kearahnya.. Kemudian mengangguk.

'hahahaha.. Akhirnya ada orang pelawa..apalagi..' terus Inas bangun.. Berjalan kedinding bilik itu mencari buku yang dia mahu...dari sebaris ke baris yang lain..

'wow! Semuanya.. Non fiksyen..sejarah.. Hamka falsafah hidup, sirah nabawiyah, astronomi....' selainnya adalah buku ilmiah dan juga motivasi..

Mati kutu Inas seketika disitu..tersengih dia seorang diri dihadapan rak buku.. Seperti seseorang yang putus harapan saja wajahnya..

''kalau yang fiksyen disebelah sana..'' tegur Raif bila melihat Inas terkaku di hadapan rak buku dan tak mengambil pun satu buku ditanganya..

''oh ya..okay..'' wajah Inas kembali tersenyum melebar.. Inas berjalan ke rak buku yang ditunjukkan oleh Raif..

Rak buku yang disusun kemas mengikut kategorinya.. Misteri,seram,cerpen, penyiasatan, pegembaraan, aksi, puisi....

Berpinar mata Inas melihat semua buku-buku itu..walaupun tak ada kategori kegemarannya.. Tapi semua itu akan membuatkanya terus melekat di rak itu..satu buku ditarik..terus saja dia melabuhkan punggunya ke lantai dan mula membaca disitu..

Mata raif mula rasa memberat.. Dia memicit lembut pangkal batang hidungnya.. Diantara dua pasang matanya.. Kemudian Raif membawa kakinya naik keatas sofa..lalu, dia meletakkan kepalanya di sofa..

Tapi Raif, bangun semula bila teringatkan sesuatu..segera kepalanya berpaling melihat ke arah belakang.. Diamana Inas yang sudah terlena di lantai dengan sebuah buku ditangannya.

''kenapa dia duduk dilantai..kenapa tak duduk disofa? Macam mana aku boleh terlupa nak tegur Inas tadi sampai dia dah tertidur di lantai..'' Raif bangun..menyimpan buku yang dibacanya tadi di raknya semula..kemudian dia mengambil buku Inas dan menyimpannya semula.Tubuh Inas diangkat dengan berhati hati..

''hmmm...manjaaaa..'' inas terjaga lalu membuka matanya..

''mengantuk?'' tanya Raif. Inas menganggukkan kepalanya..

''kita naik tidur diatas..'' kata Raif.

''okay..'' Inas ingin melompat turun..tapi makin kuat pula Raif memegang kakinya.

''Raif bawa Inas naik keatas..''

''tak nak lah.. Inas berat.. Kalau terjatuh nanti macam mana? Nak naik tangga lagi.. Lagipun jauh....'' Inas memberi alasan..

''Manja janji..Inas tak akan jatuh..'' balas Raif dengan yakinnya.. Kakinya mula melangkah..

''kejap!''

''handphone Inas..'' kata Inas yang baru teringat telefon bimbitnya tak ada bersama dengannya.

''manja dah ambil..'' balas Raif..menghayunkan semula kakinya melangkah keluar dari bilik itu dan naik keatas..

''bilik yang mana?'' tanya raif sebaik sampai keatas dan berdiri diantara dua pintu bilik tersebut..

''sini..boleh?'' tanya Inas.. Menunjuk kepada bilik tidurnya..

''tak suka bilik manja?'' tanya Raif kembali..

''sebenarnya boleh saja tidur dimana-manapun..'' balas Inas..

''bilik manja saja..manja lebih selesa disana..'' kata Raif.

''okay...''

Masuklah mereka kedalam bilik itu..sebaik Inas diletakan diatas katil..terus dia berbaring dengan selesa dan memeluk bantal kecil yang ada di katil Raif..

''selamat malam manja.. Inas tidur dulu..'' kata Inas..

''selamat malam Inas..'' Raif menunduk mencium ubun-ubun Inas.. Kemudian dia berjalan mengelilingi katil dan naik dari sebelah sana..

Mata inas semakin lama semakin mengecil..dia melihat Raif menadah tangan..membaca al-fatihah..kemudian ayat kursi..di akhiri dengan surah tiga qul..kemudian Raif menghembus ke tanganngan disapukan ke wajahnya dan diratakan keseluruh tubuhnya..sempat tangan itu singgah di wajah Inas mengelus lembut disitu sampai Inas terlena..

Keesokan paginya.. Inas bangun..bila penggeranya mula berbunyi..cepat-cepat dia bangun dan mematikan penggera itu.. Kemudian berpaling melihat kepada Raif yang berada disampingnya.

''manja... Manja.. Bangun solat..'' Inas mengoyangkan tubuh Raif..

''sekejap..'' balas Raif dengan mata yang masih tertutup rapat.

''Inas nak balik bilik sana dulu.. Manja bangun ya..'' kata Inas lagi..

''kenapa..tak suka duduk dengan Manja ke?'' Raif memeluk pinggang Inas tak membenarkan Inas pergi..

''Inas nak pergi mandi.. Manja bangun ya..solat..'' kata Inas..

''kenapa nak mandi disana? Disinikan ada juga bilik air..'' rengek manja..

''manja..jangan macam ni..''

''macam ni ? Yang macam mana?'' tanya Raif.

''Inas kena mandi..suami ku sayang.. Sebelum Inas kotorkan katil manja...'' kata Inas..

''itu..ha..'' segera inas menutup mulut Raif..kemudia Inas mengangguk laju..

''okay..'' Raif melepaskan pengangan pinggang Inas..

''dah bangun kan..mandi ya..'' kata inas menurunkan kakinya kebawah..kemudian berdiri..terasa sesuatu mengalir laju di sana..cepat-cepat dia melangkah pergi keluar dari bilik itu.

Raif tercengang melihat Inas berlari keluar dari biliknya..sehingga pintu biliknya ditutup kembali..

Sambung... Satu lagi bab... Jom.. (^_-)

Share this novel

WaneyZack
2021-01-28 07:30:02 

Inas 27.. Manja lebih kurang 30 mcm tu..

Jamilin Milin Milin
2021-01-27 16:06:58 

nak tanye inas ni umur berape n manja umur berape ye dah baca sampai bab 15 tapi tau lagi brape umur dia orang tertanye pula hahaha....


NovelPlus Premium

The best ads free experience