Bab 9

Humor Completed 504168

SUASANA pagi yang agak berkabus diiringi angin lembut yang bertiup, terasa dingin menyapa bahagian kulit tubuhnya yang terdedah. Embun di hujung rumput yang menitik setitik demi setitik ke tanah, kelihatan seperti manik-manik kristal ketika cahaya matahari yang baru mulai menerangi alam, memancar ke atasnya. Sebelum matahari timbul lagi, dia sudah duduk di atas pangkin dan bercakap-cakap dengan beruk kembar yang menjadi rutin paginya sejak tiga bulan lepas. Peristiwa di luar kawalannya semalam, tidak henti-henti berlegar-legar di layar fikirannya, seiring dengan mulutnya yang juga tidak henti-henti merungut dan bercakap-cakap sejak tadi. "Apa aku patut buat ni, Shah, Rif? Tuan korang tu ...

— Locked Chapter —


NovelPlus Premium

The best ads free experience