Rate

Bab 23 Majlis Akad Nikah

Drama Completed 203424

Hari ini adalah hari yang di nantikan oleh Izara. Kerana pagi ini Izara akan sah menjadi isteri Haziq, Pak Cik pujaan hatinya. Awal pagi lagi Ardiana dan Darwisya sudah pun datang ingin melihat hari bersejarah bagi Izara.

"Assalamualaikum" Ardiana dan Darwisya memberi salam ketika sampai di depan rumah Izara.

"Waalaikumusalam, Darwisya, Ardiana masuk la. Izara ada dalam bilik tu tengah bersiap. Kamu berdua pergi la temankan dia," kata ibu tiri Izara yang menjawab salam Ardiana dan Darwisya.

"Baiklah,kami masuk dulu ya",kata Ardiana pada ibu tiri Izara yang kelihatan agak sibuk.

"Masuk je dalam bilik Izara tu. Mak Cik sibuk sikit ni. Nanti pihak lelaki akan datang dalam pukul 9.00 pagi. Sebab jurunikah akan datang dalam pukul 9.00 juga nanti," kata ibu tiri Izara lagi pada kedua orang rakan Izara tersebut.

Darwisya dan Ardiana pun berjalan masuk menuju ke dalam bilik Izara. Di dalam bilik kelihatan Izara sudah siap memakai baju kebaya berwarna krim yang dibeli bersama Haziq.

"Cantik la baju nikah kau ni. Pandai kau pilih," tegur Darwisya bila melihat Izara yang sudah mengenakan baju nikahnya.

"Baju ni bukan aku yang pilih tapi Pak Cik Haziq yang pilihkan", kata Izara sambil tersenyum melihat Ardiana dan Darwisya yang berada di muka pintu biliknya.

" Amboi dah nak jadi isteri pun masih panggil Pak Cik lagi ke?"soal Ardiana.

"Kalau aku sembang dengan kau orang je panggil macam tu. Bila aku berdua je dengan Pak Cik tentu la aku akan panggil lain. Tapi kau orang tetap kena panggil Pak Cik juga," kata Izara pada kedua sahabatnya itu.

"Mana juru makeup kau tak datang lagi ke?" tanya Darwisya.

"Katanya tadi dalam perjalanan. Juru makeup ni kawan Mak Ngah aku." kata Izara.

Tak lama kemudian kelihatan Mak Ngah isteri pada Pak Ngah datang bersama seorang wanita.

"Maaf Mak Ngah lambat sikit sampai, sebab tadi anak Mak Ngah yang bongsu tu buat hal la pula. Kenalkan ni la dia kawan Mak Ngah yang akan makeup kan kamu Izara", kata Mak Ngah megenalkan kawannya yang akan memakeupkan wajah Izara.

"Tak pa je yang penting tetap datang juga. Lambat sikit tak jadi hal la",kata Izara pada Mak Ngah.

Juru makeup yang datang bersama Mak Ngah pun mula menghampiri Izara. Dan mula melakukan tugasnya untuk mula menconteng wajah Izara. Sementara kedua sahabat Izara yang ada di dalam bilik tersebut hanya memerhatikan sahaja wajah sahabat mereka di makeupkan. Mak Ngah pula bila melihat kawannya itu sudah mula melakukan tugasnya mengenakan makeup di wajah Izara,ia pun keluar dari bilik Izara. Mungkin mencari ibu tiri Izara yang agak sibuk di dapur.

Mengambil masa lebih kurang dalam lima belas minit barulah wajah Izara selesai di makeupkan. Nampak Ardiana dan Darwisya terpengun melihat wajah Izara yang sudah siap di makeup.

"Muka kau nampak lain la bila dah makeup ni", kata Ardiana.

"Ia lah aku mana pernah makeup sebelum ni." kata Izara.

"Sebelum ni kau makeup guna minyak hitam dekat bengkel Pak Ngah je",kata Darwisya pula sambil ketawa kecil.

" Tapi walau macam mana pun,aku dulu kahwin dari kau orang berdua,"kata Izara.

"Dah kau tu yang gatal nak kahwin sangat dengan Pak Cik pujaan hati kau tu", kata Ardiana pula.

"Ala sebab jodoh kau datang awal. Jodoh kami bila dah habis belajar nanti baru la dia datang" kata Darwisya.

Tak lama kemudian tiba-tiba Mak Ngah datang kembali ke bilik Izara.

"Dah siap makeup dahkan?" kata Mak Ngah sambil memadang pada Izara dan juru makeup yang sedang mengemas barang makeup yang di gunakan tadi.

"Dah siap dah, kenapa?" tanya juru makeup tersebut sambil memadang pada Mak Ngah.

"Bagus la kalau dah siap sebab pengantin lelaki dah sampai dah. Juru nikah pun dah sampai juga. Tak lama lagi majlis akad nikah dah nak mula dah. Kamu berdua temankan Izara keluar dari bilik nanti" kata Mak Ngah memberitahu.

Bila mendengar bakal suaminya sudah pun sampai dan juru nikah juga sudah ada. Tiba-tiba Izara merasakan jantungnya mula berdebar-debar dah tak keruan. Izara juga sudah mula merasa gementar. Izara di temani oleh Ardiana dan Darwisya keluar dari bilik menuju ke ruangtamu di mana sudah ada juru nikah,Haziq dan kamal ayah Izara. Haziq datang bersama Wan, Mak Su dan juga anak-anak Mak Su.

Semua yang ada di ruangtamu di mana akan diadakan akad nikah sebentar lagi memadang pada Izara. Termasuklah Haziq matanya agak terpegun melihat ke cantikkan Izara pada hari ini.

Tak sangka cantik juga bakal isteri aku ni,bisik hati Haziq sambil mengukirkan senyuman pada Izara yang kebetulan mata mereka saling menatap. Izara menundukkan kepalanya bila matanya menyedari tatapan dari mata Haziq padanya. Izara agak malu dan gementar. Walaupun majlis akad nikah hari ni tidak la ramai jemputannya.Tapi cukup membuat jantung Izara berdebar-debar menunggu juru nikah dan Haziq melafazkan akad nikah.

Dengan sekali lafaz Haziq dan Izara sudah sah menjadi pasangan suami isteri. Izara menitiskan air mata gembira kerana merasa bagaikan mimpi dapat menjadi isteri pada Pak Cik pujaan hatinya. Sekarang pangilan Pak Cik yang selalu ia sebut akan di gantikan dengan pangilan lain yang agak mesra.

Selesai melafazkan akad nikah Haziq pergi ke arah Izara yang di apit oleh Ardiana dan Darwisya. Untuk sesi membatalkan air sembahyang. Izara menghulurkan tangannya untuk di sarungkan cincin di jarinya oleh Haziq. Haziq memengang jari Izara lalu menyarungkan cincin di jari manis isterinya itu. Selesai menyarung cincin Haziq tidak melepaskan tangan Izara sebaliknya ia mula memakaikan seutas rantai tangan di pengelangan tangan Izara pula.Izara agak terkejut kerana Izara menyangkakan hanya cincin sahaja yang akan pihak lelaki berikan.

Selesai memakaikan rantai tangan Haziq tiba-tiba meletakkan pula rantai leher di leher Izara. Tanpa semena-mena air mata Izara jatuh kerana terlalu sebak. Kerana Izara tidak pernah berharap akan mendapat semua perhiasan tersebut. Melihat air mata Izara yang jatuh di bawah mata,Haziq mengelap air mata tersebut dengan jarinya.

Izara memengang tangan Haziq lalu mencium belakang tapak tangan Haziq. Selepas itu Haziq membalas dengan mencium dahi Izara.

"Terima kasih sudi jadi isteri abang" bisik Haziq pada telinga Izara.

Izara nampak malu-malu bila bertentang mata dengan Haziq. Hari ini Izara benar-benar merasa bahagia dapat di satukan bersama lelaki pujaan hatinya.

"Ala malu-malu pula dah" tegur Ardiana sambil tersenyum pada Izara yang nampak malu-malu.

"Pak Cik tolong jaga kawan kami ni baik-baik tau. Kita orang nak pergi makan dulu",kata Darwisya sambil menarik tangan Ardiana untuk membiarkan Izara bersama pasangan halalnya.

"Jom kita pergi makan juga", kata Haziq mengajak Izara makan bersama.

"Ya...yalah" kata Izara sambil tangannya memengang tangan suaminya itu.

Haziq dan Izara menjamu selera bersama dengan Wan dan Mak Su di dalam rumah. Manakala Darwisya dan Ardiana lebih selesa makan di khemah yang sudah di pasang di luar rumah. Izara tidak begitu berselera untuk makan kerana masih agak gugup berdepan dengan Haziq yang sudah menjadi suaminya.Selesai menjamu selera Ardiana dan Darwisya pergi bertemu dengan Izara sebelum meminta diri ingin pulang.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience