Rate

Bab 27 Perjalanan Ke Rumah Mentua

Drama Completed 203283

Pagi ini agak mudah sedikit Izara bangun dari tidurnya.Mungkin kerana Izara tidak mahu hal semalam terjadi lagi. Apa lagi sekarang ia berada di rumah Wan bukan di rumahnya sendiri. Pagi ini Izara tidak boleh menunaikan sembahyang subuh kerana tetamu bulannya datang. Jadi Haziq sembahyang berjemaah bersama Wannya sahaja.

Sementara Izara pula pergi ke dapur untuk membancuh air kopi. Kerana semalam Mak Su sudah memberitahu di mana tempat kopi dan gula. Dan Mak Su juga memberitahu bahawa Wan dan Haziq suka minum air kopi di awal pagi.

Izara memasukkan air didalam cerek lalu di letakkan di atas dapur gas. Izara runsing memikirkan ingin memasak sarapan apa pagi ini. Apa lagi dirinya tidak la berapa pandai untuk membuat sarapan.

"Adui nak buat sarapan apa ni," bisik hati Izara sambil tangannya mencari jika ada bahan yang boleh di buat sarapan.

Izara melihat ada tepung tapi Izara tidak tahu hendak masak apa dengan tepung tersebut. Bila air sudah masak Izara segera menutup api dapur gas. Izara mula menuang air panas tersebut ke dalam teko lalu meletakkan kopi dan sedikit gula dan mengacaunya.

Selesai mengacau mengunakan senduk Izara pun menutup teko tersebut dengan tudungnya kembali. Tak lama kemudian Izara lihat Haziq berjalan ke arahnya yang berada di dapur.

"Zara nak buat sarapan apa pagi ni?", tanya Haziq sengaja mengusik isterinya itu.

"Zara tak tahu nak buat sarapan apa,tapi Zara dah bancuh air kopi untuk Wan dan abang" jawab Izara sambil mengaru kepalanya yang tidak gatal.

"Tak payah buat sarapan cukup bancuh air kopi tu je. Nanti pukul 7.00 Haziq akan pergi beli sarapan dekat kedai depan tu", kata Wan yang tiba-tiba muncul.

Mendengar kata-kata Wan hati Izara berasa lega kerana tidak perlu lagi memikir untuk membuat sarapan pagi buat Wan dan suaminya.

"Nak ikut tak abang pergi beli sarapan ni?" tanya Haziq pada Izara.

"Mestilah nak ikut",jawab Izara pada Haziq sambil tersenyum menampakkan giginya yang putih.

" Kalau macam tu pergi tukar baju yang elok sikit"kata Haziq pada Izara.

Izara tanpa berlengah terus menuju ke arah bilik ia dan Haziq tidur malam tadi. Masuk ke dalam bilik Izara menukar baju t-shirt tangan pendek yang ia pakai kepada baju t-shirt tangan panjang dan seluar panjang.Izara memadang tudung yang ada di tepi begnya tersebut. Lalu ia mengenakan tudung tersebut di kepalanya.

Selama ini Izara hanya akan memakai tudung di kepala ketika didalam sekolah sahaja. Keluar dari sekolah Izara akan membuka tudung di kepalanya. Izara bekerja di bengkel Pak Ngah tidak mengenakan tudung di kepalanya. Sekarang Izara merasakan ia harus berubah kerana dirinya sudah menjadi isteri Haziq.

Selesai menyarung tudung di kepalanya Izara pun segera keluar dari bilik. Dan berjalan ke arah Haziq yang sudah menunggu dirinya. Bila melihat Izara yang sudah menukar baju yang agak sesuai. Haziq pun berjalan keluar di ikuti oleh Izara di belakang. Haziq tidak membawa keretanya sebaliknya ia dan Izara menungang motorsikal kepunyaan Wan.

Izara tak sangka dapat naik motorsikal bersama dengan Haziq suaminya pagi ini. Selesai membeli sarapan pagi yang di inginkan oleh Wan. Mereka berdua pun pulang kembali ke rumah Wan. Sampai di rumah Wan,Izara turun terlebih dahulu barulah Haziq memarkir motorsikal kepunyaan Wan.

"Zara nanti selesai sarapan kita terus berangkat ke Selangor tau", kata Haziq pada isterinya itu.

"Abang ,apa kata Zara naik motor ikut kereta abang dari belakang", kata Izara sambil memadang wajah suaminya itu.

"Kenapa?...Zara takut mabuk kenderaan ya. Tak pa abang ada beli ubat tahan mabuk nanti Zara makan ubat sebelum masuk ke dalam kereta", kata Haziq pada Izara. Sambil mengukir senyuman melihat kerenah isterinya itu.

" Boleh percaya ke dengan ubat tu",kata Izara agak ragu-ragu.

"Jangan risau ubat ni abang beli dekat farmasi. Ubat ni boleh kurangkan rasa mabuk Zara tu," kata Haziq menerangkan pada isterinya itu.

"Yalah"kata Izara.

Hati Izara berbisik,"macam mana nak kena makan ubat tahan muntah ni. Aku dah memang tak reti makan ubat ni,setiap kali makan ubat mesti nak muntah. Sebab tu Ardiana dan Darwisya cari alternatif lain selain ubat. Takkan tak boleh bawa motor aku tu pergi Selangor. Habis la jahanam motor aku tu dapat dekat adik aku nanti."

Sambil hati Izara berfikir kakinya tetap berjalan masuk ke dalam rumah Wan.Izara mengambil sarapan yang di beli bersama Haziq untuk dibawa ke dapur. Izara meletakkan di atas meja.

Izara dan Haziq membeli roti canai untuk sarapan pagi ni. Selesai Izara meletakkan roti canai dan kuah ke dalam bekas,wan dan Haziq pun datang untuk makan. Mereka bertiga bersarapan bersama pagi ini. Selesai sarapan pagi Haziq mengemas beg bajunya untuk di masukkan ke dalam kereta.

"Zara ni ubat tahan mabuk, makan la ubat tu sekarang.Sekejap lagi kita dah nak berangkat dah,"kata Haziq pada Izara sambil tangannya menghulurkan satu plastik kecil yang terisi pil ubat didalamnya.

"Yalah"kata Izara sambil tangannya mengambil ubat tersebut dari tangan Haziq.

Selepas mengambil ubat yang di berikan oleh suaminya itu. Izara berjalan masuk ke arah dapur. Izara cuba untuk menelan ubat tersebut dengan meminum air tapi tekaknya rasa nak termuntah kerana rasa ubat tersebut.Akibatnya ubat tersebut terkeluar dari mulut bersama air yang ia minum.

"Adui,nasib baiklah abang Haziq tak nampak. Kalau tak malu la aku sampai abang Haziq tahu aku tak pandai makan ubat ni"bisik Izara.

Selepas itu Izara pun keluar dari dapur dan berjalan ke arah Haziq dan Wan yang sudah ada di luar rumah. Izara juga melihat ada Mak Su di samping Wan dan suaminya.

Bila melihat Izara sudah keluar dari dalam rumah Haziq pun menyuruh Izara menyalami Wan dan Mak Su. Kemudian mereka berdua masuk ke dalam kereta. Kerana mereka berdua akan bertolak ke negeri di mana kedua orang tua Haziq berada.

Semasa dalam perjalanan ke arah negeri Selangor Izara banyak diam sahaja kerana menahan rasa mabuk kenderaan. Pada mulanya Izara masih boleh tahan, tapi setelah 1 jam di dalam kereta Izara tak mampu lagi menahan rasa pening dan mualnya.

"Abang tolong berhenti Zara tak tahan nak muntah ni", kata Zara sambil tangannya memengang tangan suaminya yang sedang memandu.

" Okay, abang tengok tempat yang sesuai untuk berhenti,"kata Haziq sambil memadang cermin sisi dan sesekali menoleh kebelakang untuk melihat tempat itu sesuai atau tidak untuk parking keretanya di tepi jalan raya.

Apa lagi mereka berada di jalan lebuh raya. Selepas merasa selamat untuk memberhentikan keretanya di tepi jalan raya. Barulah Haziq memberhentikan keretanya ditepi jalan lebuhraya tersebut. Berhenti sahaja kereta,Izara terus keluar dari kereta dan memuntahkan isi perutnya yang cuba ia tahan dari tadi.

"Adui,macam mana ni. Ni baru 1 jam masih ada dalam 2 jam lagi ni. Mampus aku macam ni," keluh hati Izara.

Selesai memuntahkan isi perutnya Izara masuk kembali ke dalam kereta.

"Abang nanti singah RNR beli limau sekejap" kata Izara pada suaminya semasa berada didalam kereta.

"Yalah, nanti kita singgah sekejap dekat RNR yang dekat. Zara okay tak ni?" tanya Haziq pada isterinya itu.

"Dah muntah tadi,dah okay la sikit sekarang ni" jawab Izara.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience