Rate

Bab 19 Pangilan Video

Drama Completed 203283

Hari ini seperti biasa aku melakukan kerja membaikki motorsikal di bengkel Pak Ngah. Hari ini agak banyak juga motor yang perlu diperbaikki. Bengkel motor ni ada hari ramai pelangan ramai sungguh. Tapi bila kurang sunyi sepi je la bengkel ni. Ada juga pelangan yang berhutang tunggu gaji baru bayar. Ada juga kekadang pelangan sengaja bayar lebih sebagai saguhati pada Pak Ngah kerana suka dengan layanan Pak Ngah.

Hari ini Amir tak datang kerja. Jadi aku sahaja yang membantu Pak Ngah hari ni. Nasib baiklah petang ni tak ramai pelangan. Jadi tidaklah terlalu letih sangat. Sebenarnya aku tidaklah begitu cekap seperti Amir dan Pak Ngah. Jika ada masalah pada bahagian enjin selalunya Pak Ngah dan Amir yang ambil alih. Kerja aku setakat tukar ball lampu tu biasa je.Kekadang tukar tayar atau tukar rantai spocket. Kalau ganti minyak enjin motor untuk pelangan memang kerap la.

Petang ni pelangan pun tak berapa ramai. Jadi Pak Ngah minta aku balik awal sikit. Sebab Pak Ngah nak tutup bengkel awal sikit hari ni. Pukul 6.15 aku dah sampai rumah. Aku lihat ibu tiriku ada dekat luar rumah bersembang dengan jiran sebelah. Entah bersembang apa pun tak tahu lah.

Aku parking motor dekat tempat biasa. Selepas tu aku masuk ke dalam rumah. Dekat dalam rumah aku lihat adik bongsuku sedang mengadap tv. Yang seorang lagi mesti duk dalam bilik main game dekat telefon pintar dia tu.

Aku berjalan masuk ke dalam bilikku. Di dalam bilik aku memadang cermin yang berada di dinding. Aku melihat wajah aku yang nampak agak comot kerana terkena minyak hitam.

Tak sangka muka comot-comot macam aku ni pun Pak Cik Haziq suka dekat aku. Siap setuju pula nak kahwin dengan aku. Rasanya Pak Cik Haziq nampak wajah ayu aku yang terselindung di balik tompokan minyak hitam ni kut. Rasanya kalau aku makeup muka aku ni cantik je macam Ardiana dan Darwisya. Tapi tu la aku tak suka dengan makeup semua ni. Aku rasa semacam tak boleh nak buat kerja bila pakai gincu dan makeup ni. Asik nak tengok muka dekat cermin je la. Habis semua kerja aku tak boleh buat nanti.

Selesai membelek wajahku di depan cermin. Aku mengambil tuala untuk mandi membersihkan badanku. Malamnya aku selesai makan aku masuk ke dalam bilik kembali. Aku membaringkan badanku di atas katil sambil tangan memengang telefon pintarku. Aku ingin lihat ada pangilan atau Whatsapp dari Pak Cik pujaan hatiku tak? Aku lihat belum ada pesanan dari Pak Cik Haziq. Rasanya sudah 2 hari Pak Cik tidak ada hantar Whatsapp padaku.

Hari ni aku rasa rindu la pula nak berWhatsapp dengan Pak Cik Haziq ni. Aku pun apa lagi mula menaip sesuatu di aplikasi Whatsapp untuk di hantar kepada Pak Cik Haziq.

Belum sempat aku selesai menaip tiba-tiba telefon pintarku berbunyi. Aku lihat ada pangilan video dari Pak Cik Haziq.

Selalu hanya hantar mesej melalui Whatsapp je,dah kenapa hari ni buat video call pulak dah. Tak kisah la mungkin Pak Cik Haziq rindu nak tengok muka aku yang comel ni,bisik hatiku.

Tanpa berlengah aku pun menjawab pangilan video dari Pak Cik Haziq.

"Assalamualaikum" kataku sambil memadang pada skrin telefon pintarku yang ada wajah Pak Cik Haziq.

"Waalaikumusalam,Izara Pak Cik ada perkara penting nak bagitahu Izara ni" Kata Pak Cik dengan wajah yang agak serius.

"perkara penting apa yang Pak Cik nak bagitahu sangat ni" Kataku tak sabar ingin tahu.

"Macam ni...Esok Wan dan Mak Su akan datang ke rumah Izara untuk berjumpa dengan ayah Izara. Mereka datang untuk membincangkan tentang pernikahan kita berdua" Kata Pak Cik Haziq.

"Nikah... Bukan kena bertunang dulu ke?" Kataku sambil mengaru kepalaku yang tidak gatal.

"Ini permintaan orang tua Pak Cik. Mereka nak kita nikah terus tak perlu bertunang bagai. Harap ayah Izara boleh setuju... Maaf sebab tak boleh balik kampung nak berjumpa dengan ayah Izara. Kerana abah Pak Cik tak berapa sihat dekat sini." Kata Pak Cik Haziq seperti agak sedih mungkin mengingatkan abahnya yang sakit.

"Tak pa la,nanti Izara bagitahu ayah tentang perkara ni." Kataku cuba menenangkan perasaan Pak Cik Haziq.

"Kalau macam tu bagus la. Jika ayah Izara tak setuju,Izara pujukla bagi ayah setuju. Rasanya dalam 2 bulan lebih kita dah boleh nikah...Izara jangan lupa pergi ambil khursus kahwin nanti." Kata Pak Cik Haziq.

"Iya lah,Izara tentu akan ambil khursus kahwin tu jangan risau. Kalau tak nanti tak boleh la Izara nak nikah dengan Pak Cik".Kataku sambil tersenyum. Dalam hatiku tak sangka Pak Cik tak sabar nak jadikan aku isterinya.

"Okay la Izara Pak Cik letih ni nak tidur. Selamat malam" Kata Pak Cik Haziq.

"Pergi la tidur,Izara pun letih juga ni...Selamat malam Pak Cik pujaan hati." Kataku sambil jariku pun menamatkan pangilan video tersebut.

Hati aku jangan nak kata rasa nak melayang ke atas langit ketujuh je. Kerana Pak Cik Haziq dan aku tak lama lagi akan menjadi pasangan yang halal. Senang sungguh hati aku malam ni.

Sedang aku melayan perasaan baru aku teringat bahawa aku kena bagitahu ayah tentang esok Wan dan Mak Su nak datang. Untuk membincang tentang pernikahan aku dan Pak Cik. Aku apa lagi terus turun dari katil dan berjalan keluar dari bilik untuk mencari ayahku.

Aku lihat ayah sedang berjalan ingin masuk ke dalam biliknya dan ibu tiriku.

"Ayah! ada hal sikit Izara nak bagitahu ayah ni" Kataku sambil memadang pada ayah yang sudah berada di depan pintu biliknya.

"Apa dia? Cepat la bagitahu,ayah mengantuk dah ni." Kata ayah sambil matanya memadang padaku.

Aku apa lagi terus memberitahu bahawa esok wakil dari Pak Cik Haziq ia itu Wan dan Mak Su akan datang ke rumah.Mereka berdua ingin membincangkan tentang urusan pernikahan aku dan Pak Cik Haziq. Aku juga memberitahu ayah keluarga Pak Cik Haziq jika boleh ingin mempercepatkan hari pernikahan. Tanpa perlu bertunang bagai seperti orang lain.

Aku lihat ayah hanya diam sahaja mendengar apa yang aku katakan padanya.

"Kalau macam tu esok ayah akan berbincang secara terperinci dengan keluarga Haziq."Kata ayah sambil tangan membuka pintu bilik tidurnya. Di dalam bilik tersebut sudah ada ibu tiriku.

Melihat ayah sudah masuk ke dalam bilik tidurnya. Aku apa lagi masuk kembali ke dalam bilikku. Dan sambung berangan dengan Pak Cik pujaan hatiku.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience