Rate

Bab 52 Berbincangan Majlis Resepsi

Drama Completed 203283

Tengahari ini Izara makan bersama Haziq dan mak mentuanya. Bibik dan Samsiah sudah siap memasak untuk menyambut ke pulangan Izara. Apa lagi bila Haziq memberitahu tentang Izara sedang mengandungkan cucunya,ia sangat gembira. Walau pun ini bukanlah cucu pertamanya kerana ia sudah mempunyai seorang cucu dari kakak Haziq.

Selesai makan Izara masuk ke dalam bilik. Izara hairan juga dia tidak mengalami morning sickness seperti ke biasaan ibu mengandung. Tapi Izara agak bersyukur sekurang-kurangnya di tidak perlu merasa loya dan mual seperti dia mabuk kenderaan tu. Cuma Izara mudah merasa letih dan asik nak tidur je.

Petangnya mak dan kakak tiri Izara datang bertandang ingin melihat Izara serta menghantar kembali beg pakaian Izara. Pukul 5.30 petang barulah mak Izara dan Nadirah sampai di rumah Haziq.

"Abang, mak dan Nadirah dah sampai ni. Sayang harap abang jangan nak sembang sangat dengan kak Nadirah tu...Sayang tak suka" kata Izara sambil membuat mimik muka tidak suka.

"Oo,sayang cemburu ya...Jangan risau la,abang akan sentiasa ada di samping sayang je", kata Haziq sambil tangannya mula memicit hidung isterinya itu.

" Abang ni memang la, suka nak picit hidung sayang ni. Lama-lama hidung sayang ni jadi kemek bukannya makin mancung"kata Izara sambil tangannya mula menepis tangan Haziq.

"Abang geram dengan sayang tahu tak. Sebab tu abang suka picit hidung sayang ni,nampak comel je", kata Haziq sambil tersenyum melihat wajah isterinya itu.

"Jom la pergi jumpa mak dan Nadirah bekas tunang abang tu", kata Izara sambil kakinya melangkah ke arah pintu untuk membuka pintu bilik dan keluar.

"Eh,bukan Nadirah tu kakak tiri sayang ke" kata Haziq dengan nada gurauan.

"Yalah,kakak tiri sayang dan juga bekas tunang abangkan," kata Izara sedikit kecewa.

"Ala,sayang kalau buat muka masam macam ni hilang cantik la. Sayang nampak cantik bila tersenyum" kata Haziq sambil mencium pipi isterinya itu.

"Abang ni la! saja nak kena sayang ya" kata Izara sambil jarinya mula mencubit lengan suaminya itu.

"Adui,sakit la... Jom la nanti mak kata apa pula bila kita berada dalam bilik ni lama-lama" kata Haziq sambil tangannya mula memengang tangan Izara untuk berjalan beriringan ke ruangtamu.

Di ruangtamu kelihatan Samsiah sedang berbual dengan dua tetamunya,yang tak lain adalah Nadirah dan mak Izara. Haziq dan Izara duduk di sofa yang masih kosong.

"Selamat pengantin baru Haziq. Tak sangka adik tiri aku Zara ni isteri kau", kata Nadirah sambil memadang pada Haziq dan Izara.

"Terima kasih Nadirah. Dah jodoh aku dengan Zara," kata Haziq.

Haziq perasan tangan Izara tiba-tiba memengang tangannya dengan kuat.

"Nampaknya dah tak dak
harapan la aku", kata Nadirah dengan nada bergurau.

"Memang tak dak harapan dah la. Sebab hati aku hanya untuk isteri aku Zara je", kata Haziq sambil memadang pada Izara yang berada di sebelahnya.

Izara merasa sangat senang hati mendengar kata-kata yang keluar dari mulut Haziq suaminya itu. Akhirnya dirinya diakui sebagai isteri di depan Nadirah bekas tunang suaminya itu.

"Bila nak buat majlis resepsi perkahwinan kamu berdua ni?Lagi pun Zara dah mengandung. Rasanya elok lah buat majlis resepsi tu sebelum perut Zara tu besar" kata mak Izara pada mereka semua.

"Saya dah rancang majlis resepsi untuk mereka berdua selepas saya habis edah", kata Samsiah pada besannya itu.

" Baguslah kalau macam tu. Majlis tu nak buat dekat mana nanti? Dekat rumah ni ke?",tanya Mak Izara lagi.

"Mungkin akan di buat dekat rumah ni je. Lagi pun halaman rumah ni pun besar tak perlu nak sewa dewan. Biar jiran-jiran dekat sini tahu Haziq dan Zara adalah suami isteri,supaya tidak akan menimbulkan fitnah nanti," kata Samsiah menerangkan.

"Haziq akan ikut je apa yang mak rancangkan," kata Haziq pada mak dan mak mentuanya itu.

"Sekarang ni yang mak risau adalah tentang Ikwan. Mak risau jika nanti Ikwan akan datang ke sini cari Zara pula.Apa lagi Zara dah berbadan dua,risau jadi apa-apa dekat Zara nanti", kata Mak Izara agak risau dengan keselamatan anaknya itu.

"Kamu jangan risaulah. Esok Haziq akan bawa Zara ni pergi berjumpa dengan keluarga Ikwan. Harap mereka akan terima dan membantu Ikwan untuk mendapatkan rawatan," kata Samsiah pada besannya itu.

"Esok Zara kena ikut juga ke...Zara takut la nak jumpa dengan Ikwan", kata Izara.

" Jangan la risau,abangkan ada bersama sayang esok,"kata Haziq sambil tangannya memengang tangan isterinya itu.

Lebih kurang dalam 1 jam juga mak Izara dan Nadirah berada di rumah Haziq,barulah mereka berdua mengundurkan diri untuk pulang.Malamnya selesai sembahyang isyak Izara ingin menyuarakan pendapatnya pada Haziq tentang majlis resepsi mereka nanti.

"Abang tak boleh ke buat awal sikit majlis resepsi kita tu?" tanya Izara sambil tangannya mula mengaru kepalanya yang tidak gatal.

"Kenapa pula sayang nak awalkan?" tanya Haziq kembali.

"Sebab nanti perut sayang dah nampak, tak boleh nak pakai baju ikut potongan badan"kata Izara dengan nada sedihnya.

"Jangan la risau sayang pakai baju apa pun tetap cantik. Sayang boleh pakai baju jubah yang longar dah tentu tak nampak perut ni" kata Haziq sambil tangannya mula mengusap perut Izara yang masih rata.

"Semua ni sebab abang la nak sangat rahsiakan perkahwinan kita. Sekarang sayang dah mengandung dah tak boleh nak rahsia. Sekarangkan jadi susah," kata Izara dengan perasaan kecewa.

"Yalah,abang yang salah. Maafkan abang nanti minggu depan kita balik kampung sayang okay," kata Haziq cuba memujuk sang isteri.

"Betul!" kata Izara agak teruja kerana sejak ia datang ke rumah Haziq belum pernah lagi mereka pulang ke kampung.

------------------

Pagi ini Haziq bercadang ingin pergi ke rumah keluarga Ikwan sepupunnya. Haziq akan mambawa Izara bersama untuk dikenalkan kepada keluarga Ikwan bahawa Izara adalah isterinya. Haziq juga akan memberitahu tentang masalah Ikwan pada kedua orang tua Ikwan.

Izara merasa berdebar-debar sepanjang perjalanan ke rumah keluarga Ikwan. Hatinya risau jika Ikwan melakukan. sesuatu tindakan yang boleh merbahayakan Haziq dan dirinya.

"Sayang jangan risau abang ada di samping sayang. Abang yakin Ikwan tak akan apa-apa kan kita di depan orang tua dia," kata Haziq.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience