Rate

Bab 46 Berdating Berdua

Drama Completed 203283

Malam ini selepas menunaikan sembahyang isyak, Izara terus membaringkan badannya di atas katil untuk tidur. Haziq memadang isterinya itu yang nampak agak lain hari ini.

Mungkin kepala Zara masih pening, fikir Haziq.

Melihat Izara yang sudah memejamkan matanya,Haziq melangkahkan kakinya keluar dari bilik. Haziq pergi ke arah dapur kerana merasa dahaga. Sampai di dapur Haziq mengambil gelas dan menuang air untuk minum.

Kebetulan semasa Haziq ingin kembali ke bilik,Samsiah ibu Haziq juga datang ke dapur.

"Kamu sorang je,mana Zara?" tanya Samsiah.

"Zara dah tidur," jawab Haziq.

"Awal Zara tidur malam ni. Selalunya waktu-waktu macam ni Zara akan teman kamu tengok bola" kata Samsiah pada Haziq.

"Agaknya dia letih tu...Lagi pun motor yang dia bawa siang tadi rosak," kata Haziq pada Samsiah.

"Haziq kamu jangan masuk bilik dulu. Ada hal mak nak bagitahu kamu ni" kata Samsiah lalu ia pun duduk di bangku.

"Ada hal apa ni mak? Nampak macam serius je" tanya Haziq lalu ia pun melabuhkan pungungnya di bangku sebelah Samsiah.

"Kamu tahukan siang tadi Ikwan yang hantar Zara balik", kata Samsiah mak Haziq.

"Ya,Haziq tahu je mak sebab Zara dah bagitahu Haziq" kata Haziq sambil matanya memadang pada maknya itu kerana merasa hairan.

"Mak rasa kau kena bagitahu Ikwan yang Zara tu isteri kamu. Lepas bagitahu Ikwan mak nak kamu dan Zara naik pelamin buat kenduri macam orang lain. Sebab mak rasa Ikwan tu macam ada hati dekat Zara," kata Samsiah cuba memberi pendapat pada anaknya itu.

"Tapi Haziq tak mahu terjadi apa-apa pada Zara. Haziq risau Ikwan akan marah bila dia dapat tahu, yang Haziq dah kahwin", kata Haziq pada maknya.

"Haziq kamu jangan terlalu risau sangat. Mak rasa Ikwan tu bukannya jahat sangat nak buat yang bukan-bukan dekat Zara tu. Lagi pun Zara tu dah jadi isteri kamu yang sah,"kata Samsiah cuba memujuk anaknya itu.

"Biar Haziq fikir dulu tentang perkara ni.Haziq nak masuk bilik dah mengatuk ni," kata Haziq lalu bangun dari duduknya dan melangkah kakinya ke arah bilik tidurnya.

Masuk ke dalam bilik,Haziq melihat Izara masih memejam matanya.Nampaknya Izara masih tidur lena di buai mimpi.

Haziq mula terfikir mungkin perubahan Izara hari ini ada kena mengena dengan Ikwan. Mungkinkah Ikwan ada mengatakan sesuatu pada Izara? Sehingga Izara nampak sedih tidak seperti selalu.

"Sayang apa yang telah membuatkan sayang sedih hari ni? Mana pergi Zara yang ceria,yang malu-malu. Zara yang tidak pernah nampak seperti ada masalah. Maaf,jika hidup dengan abang ni membuat Zara terluka," bisik Haziq pada isterinya itu.

-----------

Hari ini Haziq mengambil keputusan untuk tidak masuk kerja,kerana Haziq ingin menemani Izara dan membawa Izara meronda dengan motorsikal kuasa tingginya. Haziq ingin melihat isterinya itu tersenyum ceria.

Haziq juga mula merasa risau takut perasaan cinta Izara padanya makin pudar. Apa lagi bila mengetahui Ikwan sepupunya juga menaruh hati pada Izara. Ia takut rasa cinta Izara padanya akan memudar.

Pagi ini selepas menunaikan sembahyang subuh Haziq memakai pakaian biasa. Izara memang agak hairan kerana selalunya selepas selesai menunaikan sembahyang subuh, Haziq akan bersiap memakai baju yang sesuai untuk ke tempat kerja.

"Abang tak pergi kerja ke hari ni?" tanya Izara sambil memadang pada suaminya itu.

"Hari ni abang saja tak pergi kerja, sebab nak dating berdua dengan isteri tersayang abang ni. Hari ni sayang nak pergi mana pun akan abang bawa," kata Haziq sambil memberikan senyuman pada Izara isterinya.

"Betul ni! Abang tak takut kalau Ikwan tahu tentang hubungan kita?" kata Izara agak teruja.

"Biarlah Ikwan tahu yang kita ni pasangan kekasih. Ikwan takkan tahu yang sayang adalah isteri abang,"kata Haziq.

"Sampai bila abang nak rahsiakan tentang status hubungan kita berdua dari Ikwan. Sayang rasa Ikwan tak la jahat mana pun," kata Izara sedikit mengeluh.

"Jangan la macam tu,nanti bila abang dah bersedia barulah abang bagitahu pada keluarga Ikwan," kata Haziq memujuk isterinya itu.

Walau pun semalam hati Izara terasa sakit dan kecewa bila Ikwan menceritakan tentang Haziq dan Maisarah. Tapi hari ini semuanya tentang perkara tu sudah hilang di fikiran Izara. Kerana terlalu teruja dapat keluar berdua dengan suaminya itu.

"Sayang rasa kita patut pergi mana?" tanya Haziq pada isterinya itu.

"Sayang kalau boleh nak pergi Putra Jaya, lepas tu nak pergi tengok KLCC" jawab Izara pada Haziq.

"Okay,nanti lepas sarapan kita pergi tau," kata Haziq pada isterinya itu.

"Yey,sayang abang" kata Izara dan tak sengaja Izara mencium pipi suaminya itu kerana terlalu gembira.

Selepas sarapan Haziq dan Izara pun bersiap untuk keluar berdua. Samsiah mak mentua Izara dapat melihat wajah menantunya itu kelihatan gembira dapat keluar berdua dengan Haziq.

Hari ini Haziq menungang motorsikal kuasa tingginya. Izara sangat gembira akhirnya ia dapat juga merasa menaiki motorsikal kuasa tinggi kepunyaan suaminya itu.

Kali ni aku nak peluk suami aku ni kuat-kuat biar sampai reput tulang dia,bisik hati Izara sambil tersenyum.

Hari ini semua tentang apa yang Ikwan beritahu mengenai Haziq hilang begitu sahaja di kepala Izara. Sudah letih berjalan seharian akhirnya Haziq mengajak Izara singgah makan di sebuah restoran. Haziq dan Izara pun memesan makanan dan minuman yang mereka mahu. Tak lama kemudian menu makanan yang mereka pesan pun sampai.

Baru saja Izara dan Haziq hendak menyuap makanan ke dalam mulut.Tiba-tiba ada satu suara menegur Haziq dan Izara.

"Haziq,Izara kamu berdua pun makan dekat sini. Boleh la saya duduk satu meja sekali dengan kamu berdua," kata suara tersebut yang tak lain adalah Nadirah kakak tiri Izara dan juga bekas tunang Haziq.

"Duduklah...Kau seorang je ke?" tanya Haziq sambil memadang di sekeliling Nadirah.

"Ya,Nadirah datang sorang je," jawab Nadirah sambil pungungnya mula melabuh di bangku sebelah Haziq.

"Kenapa suami kak Nadirah tak ikut sekali?" tanya Izara.

Sambil hati Izara sudah mula berkata-kata,"Hei, apalah nasib aku ni baru nak makan berdua dekat luar dah ada pengacau pula dah"

"Akak dah bercerai, mana ada suami dah" jawab Nadirah sambil tersenyum.

Mendengar jawaban dari Nadirah kakak tirinya itu membuatkan Izara tergamam dan menelan air liurnya.

"Janganlah dia ni kacau rumah tangga aku dengan suami aku," bisik hati Izara agak risau.

"Izara kamu lepas dapat keputusan SPM nak sambung berlajar dekat mana?" soal Nadirah pada Izara.

"Mmmh,Zara tak tahu lagi nak sambung dekat mana" jawab Izara sambil mengaru kepalanya yang tidak gatal.
"Haziq kau bila nak tamatkan zaman bujang kau ni. Tapi kalau kau masih ada perasaan pada Irah. Irah sanggup jadi isteri Haziq. Kerana perasaan Irah tak pernah berubah," kata Nadirah pada Haziq tiba-tiba.

Mendengar apa yang keluar dari mulut Nadirah membuatkan wajah Izara berubah. Haziq perasan dengan perubahan wajah Izara isterinya itu.

"Maaf,saya dah jumpa perempuan pilihan hati saya. Tak lama lagi kami akan berkahwin," kata Haziq cuba membuat Izara tak salah faham.

"Bertuah perempuan yang bakal jadi isteri kau tu nanti" kata Nadirah agak sedih.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience