Rate

Bab 38 Video Call 3 Sekawan

Drama Completed 203240

Hari ini seperti biasa selepas sarapan Haziq pergi kerja seperti biasa. Manakala Izara pula di rumah akan membantu mak mentuanya mengurus bapa mentuanya. Hari ini Izara membantu mak mentuanya menukar cadar di katil tempat bapa mentuanya selalu baring.

Sebelum menukar kain cadar Samsiah telah pun membersihkan badan suaminya. Selesai membersihkn badan suaminya. Barulah Samsiah mengantikan cadar di bantu oleh oleh Izara. Kedengaran rintihan dari Rahim yang agak kesakitan bila badannya terpaksa bergerak kerana isterinya mengantikan cadar di tempat ia baring.

"Abang,sakit ke?Maaf sayang tak sengaja" kata Samsiah pada suaminya itu. Bila mendengar suaminya itu seperti mengerang kesakitan.

"Tak dak apa,cuma rasa sakit sikit je" kata Rahim dengan nada suara yang agak lemah.

"Kalau abang rasa sakit, ayang akan telefon ambulan untuk bawa abang ke hospital je," kata Samsiah sambil memadang pada suaminya itu.

"Tak payah la pergi hospital. Abang nak berada dekat rumah je", kata bapa mentua Izara.

Rahim memang kurang mahu jika hendak di bawa ke hospital. Kerana Rahim kurang selesa berada di hospital kerana setiap jam pasti jururawat akan datang untuk periksa tekanan darah,gula dan hal-hal yang bersangkut tentang kesihatannya. Kerana itu Rahim lebih selesai berada di rumah.

Rahim juga tahu kanser yang ia hidapi tidak mungkin akan sembuh. Kerana kanser tersebut telah merebak. Doktor hanya mampu memberikan ubat tahan sakit sahaja. Supaya dapat mengurangkan rasa sakit pada bahagian perutnya.

Izara hanya diam sambil menolong mak mentuanya itu mengantikan kain cadar.Selepas selesai barulah Izara meminta diri untuk keluar dari bilik mentuanya itu. Keluar dari bilik Izara berjalan menuju ke ruang dapur untuk membantu bibik. Sambil berlajar masak dengan bibik.

"Bibik nak saya bantu apa-apa tak ni?," tanya Izara pada bibik yang berada di dapur.

"Zara tolong potong bawang serta sayur yang ada di atas meja tu. Sayur tu bibik baru keluarkan dari peti ais," jawab bibik pada Izara.

Izara pun mengambil pisau lalu mula memotong sayur dan bawang yang ada di atas meja. Selesai memotong apa yang di suruh oleh bibik, Izara juga mula memerhatikan cara bibik memasak. Mulut bibik juga memberitahu cara memasak dengan betul pada Izara. Serta cara sukatan garam yang betul.

Sebenarnya sudah hampir seminggu juga Izara berlajar masak dengan bibik. Selesai masak Izara membantu bibik meletakkan masakkan tadi di dalam bekas. Dan diletakkan di atas meja makan.

Hari ini Haziq tidak pulang untuk makan tengahari kerana ada urusan kerja yang agak penting. Haziq juga sudah memberitahu pada Izara tentang ia tidak dapat pulang untuk makan tengahari bersama isterinya itu.

Selesai menolong bibik menyiapkan masakkan untuk makan tengari. Bibik dan Izara makan bersama,selesai makan Izara masuk ke dalam bilik. Izara duduk di atas katil sambil memadang keliling bilik suaminya itu.

"Boringnya duduk dekat rumah ni. Dah la tengahari ni suami pujaan hati aku tak balik untuk makan tengahari", bebel mulut Izara sambil melihat skrin telefon pintarnya yang ada gambar Haziq bersama dirinya.

Tiba-tiba Izara teringat pada 2 orang kawan baiknya Ardiana dan Darwisya. Izara mula mencari nama Ardian dan Darwisya lalu menaip sesuatu di aplikasi Whatsapp. Izara ingin membuat video call dengan ke dua kawan baiknya itu. Kerana setelah Izara menjadi isteri Haziq tidak pernah lagi mereka bertiga betkumpul bersama.

Hari ini mereka bertiga membuat video call bersama.

"Amboi, dah kahwin dengan pujaan hati sampai lupa kawan. Baru hari ni nak video call," kata Ardiana.

"Maaf la wei,aku sibuk sikit. Faham-faham la kan aku ni dah ada suami. Bukan macam korang berdua", kata Izara menerangkan keadaannya yang sudah bergelar isteri.

"Macam mana duduk dekat rumah keluarga Pak Cik Haziq pujaan hati kau tu? Keluarga mentua kau boleh terima kau ke?", soal Darwisya.

" Jangan risaulah,mak dan bapa mentua aku boleh je terima aku sebagai menantu. Diorang pun baik sangat dengan aku,"kata Izara sambil tersenyum lebar di depan skrin telefon.

"Baguslah kalau macam tu. Aku risau je dekat kau tu. Yalah,fikiran kau tu bukannya matang sangat",kata Ardiana.

" Amboi,macamlah kau tu matang sangat. Fikiran aku tak bermatang ni dapat juga aku kahwin dengan lelaki pujaan hati aku,"balas Izara tidak suka di katakan tidak matang.

"Yalah,kau tiba-tiba je buat video call dekat kita orang berdua ni. Mesti ada sesuatu yang kau nak beritahukan," kata Darwisya pula.

"Tahu pun, memang aku nak bagi tahu sesuatu ni. Semalam aku terjumpa mak aku dengan kakak tiri aku. Rupanya kakak tiri aku tu bekas tunang suami aku," kata Izara sambil matanya tak lekang dari melihat skrin telefon pintarnya.

"Macam mana rupa kakak tiri kau tu,cantik tak orangnya?" tanya Ardiana.

"Cantik la juga, kulit dia agak putih sikit la dari aku ni. Tapi dari segi umur dia lebih tua dari aku",kata Izara.

"Habis tu kenapa pula? Baguslah kau dah dapat jumpa dengan mak kandung dan kakak tiri kau sekali," kata Darwisya.

"Aku dan ayah tak bagitahu pada mak yang aku dah kahwin. Mak aku ingat aku kerja dekat rumah orang tua suami aku ni. Sebenarnya aku tertanya-tanya kenapa Ikwan sepupu suami aku tu macam kurang suka bila suami aku nak kahwin," kata Izara sambil mengerutkan dahinya seperti berfikir sesuatu.

"Aku rasa la kan...Entah-entah sepupu suami kau tu ada hati dekat suami kau tu. Kemungkinan besar dia tu gay kut",kata Ardiana sambil memikirkan sesuatu.

"Betul juga,sebab Ikwan tu pun tak kahwin lagi. Umur dia pun dah lebih dari 30 dah," kata Izara sambil memadang skrin telefonnya yang ada dua kawan baiknya itu.

"Macam ni je, kalau kau nak kepastian kau tanya la pada mak kau tu kenapa kakak tiri kau tu putus tunang dengan Pak Cik Haziq tu dulu. Kau pun boleh je tanya sendiri dekat sepupu Pak Cik Haziq tu kalau kau jumpa dia la," kata Darwisya pula.

"Aku setuju dengan pendapat Darwisya tu. Kau tanya la pada mak atau kakak tiri kau tu. Kalau kau berani tanya terus je dekat sepupu Pak Cik Haziq tu. Tapi sebelum tu kau kena fikir dulu apa yang akan terjadi jika kau tahu perkara sebenarnya. Bagi aku setiap orang pasti ada rahsia,bukan semua benda boleh di kongsikan",kata Ardiana.

"Ya lah,nanti aku fikir kan cadangan korang berdua ni", kata Izara.

Hampir setengah jam juga la mereka bertiga melakukan video call. Selesai melakukan video call dengan kedua sahabatnya itu. Izara pun mengecas telefon pintarnya itu kerana hampir kehabisan bateri.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience