Rate

Bab 14 Berjumpa Dengan Ayah

Drama Completed 203283

Jam sudah pukul 6.30 petang motor untuk di baikki sudah berkurangan. Pak Ngah meminta aku supaya pulang saja kerana pelangan pun dah kurang. Jadi aku pun mengelap tangan ku yang penuh dengan minyak hitam pada kain buruk yang ada di dalam bengkel.

"Pak Ngah Izara nak balik dah ni" Kataku pada Pak Ngah selepas selesai membersihkan tangan.

"Izara tadi macam mana reaksi Haziq? Pak Ngah tengok lepas Haziq balik kamu asik tersenyum macam kerang busuk je sorang-sorang. Susah hati pula Pak Ngah tengok kamu ni" Kata Pak Ngah.

"Pesona anak saudara Pak Ngah ni lain dari perempuan lain tau. Pak Cik Haziq setuju nak jumpa dengan ayah esok. Pak Ngah mesti tak sangkakan." Kataku pada Pak Ngah dengan megahnya sambil menepuk dadaku.

" Betul ke ni, atau Izara saja nak sedapkan hati je ni. Takkan la si Haziq tu sanggup nak jumpa ayah kamu tu. Dah la perangai kamu ni kasar macam jantan" Kata Pak Ngah seperti tidak percaya Haziq kawannya itu sudi bertemu dengan Kamal ayah Izara.

"Izara nampak je kasar tapi hati Izara lembut tau penuh ke wanitaan. Agaknya Pak Cik Haziq tersentuh dengan luahan perasaan Izara. Apa lagi Izara siap melamar Pak Cik Haziq ajak kahwin." Kataku dengan bangganya.

"Kamu ni biar betul Izara,sampai ajak kahwin ni. Muka tak tahu malu sungguh la kamu ni Izara" Kata Pak Ngah sambil mengelengkan kepalanya.

"Ala Izara tak sengaja tercakap nak kahwin dengan Pak Cik Haziq. Dan Pak Cik Haziq terdengar pula tu apa yang Izara cakapkan. Sedangkan Izara cakap perlahan je." Kataku sambil mengaru kepalaku yang tidak gatal.

"Kamu ni memang la, cakap main lepas je. Tapi Pak Ngah tak sangka pula Haziq tu mahu setuju nak jumpa ayah kamu. Dan kamu dah kenapa gatal sangat nak kahwin." Kata Pak Ngah.

"Izara nak kahwin dengan Pak Cik Haziq je. Kalau dengan orang lain Izara tak mau la." kataku sambil tersengih pada Pak Ngah.

"Takkan la semudah tu Haziq nak terima kamu jadi isteri dia. Mesti ada sesuatu ni" Kata Pak Ngah.

Sekarang di bengkel hanya ada Pak Ngah dan aku sahaja. Pelangan pun semua sudah pergi selepas selesai membaikki motor mereka. Sebab tu Pak Ngah bertanya tentang apa yang terjadi pada aku dan Pak Cik Haziq pagi tadi.

"Pak Cik Haziq bagi syarat jika nak kahwin dengan dia tak boleh buat majlis resepsi. Hanya boleh buat majlis nikah sederhana sahaja. Lagi satu Izara tak boleh letak gambar nikah dekat laman sosial Izara. Dekat laman sosial Izara tak boleh sesiapa pun tahu Pak Cik Haziq adalah suami Izara. Tu je la syarat dia dan Izara pun dah setuju sebab syarat dia mudah je" Kataku pada Pak Ngah.

Selepas aku mengatakan syarat yang telah diberikan oleh Pak Cik Haziq. Aku lihat Pak Ngah seperti berfikir sesuatu.

"Izara kamu tak kisah langsung ke dengan syarat Haziq bagi pada kamu tu. Pak Ngah pelik la dah kenapa ada syarat-syarat macam tu pula dah" Kata Pak Ngah sambil memadang padaku.

"Ala Izara tak kisah tentang syarat tu. Yang penting Izara boleh kahwin dengan pujaan hati Izara...Pak Ngah, Izara nak balik dulu nanti lewat pula sampai rumah. Lagi pun Izara nak bagitahu ayah tentang esok pujaan hati Izara nak datang rumah jumpa ayah" Kataku.

Aku pun melangkah kaki kekuar dari bengkel menuju ke arah motorsikalku yang terparking di depan bengkel.

"Hati-hati bawa motor tu. Kepala tu jangan asik berangan ingat dekat Haziq je" Kata Pak Ngah.

"Yalah" Kataku.

Aku pun mula menghidupkan enjin motorku. Dan aku menungang motorku menuju ke arah rumahku.

Pukul 7.00 aku sudah sampai di rumah. Asalnya Pak Ngah suruh aku balik pukul 6.00. Tetapi akibat bersembang dengan Pak Ngah nak dekat pukul 7.00 juga aku baru boleh balik.

Sampai di rumah aku memarkir motorku di tempat selalu. Lalu aku berjalan masuk ke dalam rumah.Aku lihat pintu rumahku terbuka dan ada salah seorang adikku sedang bermain dengan kucing di depan pintu.

"Kau buat apa dengan kucing tu. Kau jangan pi dera kucing tu sudah" Kataku sambil memerhatikan adik bongsuku itu mengacau kucing yang berada di depan pintu.

"Ala kak Zara ni bukan orang buat apa pun. Saja je nak main-main dengan kucing comel ni" Kata adik bongsuku.

"Mana abang kau?... sunyi je rumah ni,mak dan ayah mana?" Tanyaku.

"Abang ada dalam bilik main game la. Mak tadi pergi rumah kawan dia tak balik lagi. Ayah tak balik kerja lagi la." Kata adikku.

"Oo,patut la sunyi je rumah ni" Kataku lalu berjalan masuk ke dalam rumah.

Aku terus menuju ke bilikku. Aku mengambil tuala untuk mandi membersihkan diriku yang kotor. Tak sabar rasanya nak tunggu ayah aku pulang dari kerja. Dah tak sabar nak bagitahu esok Pak Cik pujaan hatiku nak jumpa ayah. Adui teruja sangat dah aku ni.

Aku ambil tuala dan menuju ke bilik mandi. Sambil mandi hatiku berangan-berangan tentang Pak Cik Haziqku. Sambil mulutku bernyanyi-nyanyi lagu Blues Gang tajuk Oh Mama Saya Mahu Kahwin.

"Oh mama saya mahu kahwin,
Kahwin dengan siapa,
Dengan siapa saja,
Oh mama, saya mahu kahwin,
Hai dengan Pak Cik Haziq muka hensom perangai pun baik" nyanyi mulutku. Tak lama kemudian kedengaran bunyi pintu bilik air di ketuk. Tak pasal-pasal hilang sudah Pak Cik Haziq dari kepalaku.

"Ada apa ni ketuk-ketuk pintu bilik mandi ni. Orang tengah mandi la." Jeritku pada orang yang ketuk pintu bilik mandi.

"Yang kak Zara nyanyi lagu nak kahwin dah kenapa. Lagi pun punya lama kak Zara mandi. Selalu mandi sekejap je" kata orang yang ada di balik pintu bilik mandi.Rasanya suara adik bongsuku.

"Ya la ni, akak dah nak siap dah ni"Kataku sambil mengambil tuala dan mengelap tubuhku yang basah. Selepas memakai tuala aku pun membuka pintu bilik mandi.

" Kak Zara gatal nak kahwin ya. Tu yang nyanyi lagu saya nak kahwin tu. Nak bagitahu mak dengan abah la nanti."Kata adikku.

"Ala akak saja je nyanyi bukan ada niat apa pun. Pergi la sana mandi! badan pun dah bau peluh" Kataku sambil jalan meninggalkan adikku.

Masuk ke dalam bilik aku memakai baju tidur. Siap memakai baju aku memakai telekung pula untuk menunaikan sembahyang magrib. Selesai sembahyang aku membuka telukung dan menyimpan kembali. Sejadah aku gantung di tempatnya kembali.

Selesai menyimpan aku memadang pada cermin yang ada di dalam bilikku.Tak sangka aku ni cantik juga ya. Agaknya sebab tu Pak Cik Haziq setuju je nak kahwin dengan aku ni.

Sedang asik aku mengalamun melayan perasaanku. Aku perasaan jam sudah pukul 8.30 malam. Bermakna ayah aku mesti dah balik kerja kerana hari ini ayah kerja pagi. Esok kalau tak silap ayah akan masuk kerja malam pula bermakna ayah akan ada dekat rumah.

Aku dengan perasaan berdebar-debar keluar dari bilik mencari ayah. Aku dapat melihat ayah baru selesai makan dan sedang berada di ruangtamu bersama mak sambil memadang ke arah tv yang terpasang. Aku berjalan ke arah ayah.

"Ayah mmm...Esok ayah tak kerjakan?" Tanyaku ingin ke pastian.

"Esok ayah tak kerja kenapanya? Ayah nak bagitahu kamu ni pasal yang ayah kata nak kahwinkan kamu dengan kawan ayah tu. Rasanya tak jadi la." kata ayah padaku.

"Tapi Zara dah janji dengan ayah nak bagi jumpa dengan lelaki pilihan Zara. Lelaki pilihan Zara nak jumpa dengan ayah esok" Kataku sambil memadang pada ayah.

"Kamu ni betul-betul dah ada pilihan sendiri ke?" Tanya ayah padaku.

"Mesti la ada sebab tu la Zara berani janji nak bawa pilihan hati Zara tu" Kataku sambil tersenyum pada ayah menampakkan gigi aku yang putih ni.

"Ya la...Esok bawa la lelaki pilihan kamu tu. Tapi kalau pilihan kamu tu jenis tak ketahuan orangnya,ayah nak kamu jangan dah berhubung dengan lelaki tu" Kata ayah dengan nada yang agak tegas.

"Ya la, Zara nak masuk bilik nak sembahyang ishak. Lepas tu nak tidur terus" Kataku sambil melangkahkan kakiku meninggalkan ayah dan ibu tiriku di ruangtamu.

Ayah ni suka sangat berubah-rubah fikiran dia. Hari tu paksa suruh kahwin dengan kawan dia. Tiba-tiba tak jadi pula,lepas tu bukan ke ayah yang suruh aku bawa lelaki pilihan aku jumpa dengan dia lepas habis peperiksaan SPM. Apa maksud ayah yang tak ketahuan tu. Ayah memang asik nak cari salah aku je. Dari aku fikir pasal ayah baik fikir tentang Pak Cik pujaan hati aku.

Esok kalau ayah tak boleh terima Pak Cik Haziq. Aku nak ajak Pak Cik Haziq kahwin lari je la.

............

Hari Pak Cik Haziq akan berjumpa dengan ayah sudah pun tiba. Aku rasa tak senang duduk kerana risau apa pandangan Pak Cik Haziq pada keluarga aku. Dan juga apa pandangan ayah tentang Pak Cik Haziq pilihan hati aku ni.

Pak Cik Haziq telah memberitahu padaku di Whatsapp bahawa dia akan datang dalam pukul 10.00 pagi ke rumahku. Jantung aku berdebar-debar menunggu ke datangan Pak Cik Haziq. Apa sahaja yang aku lakukan hari ni serba tak kena.

Semakin dekat jarum jam menghampiri pukul 10 semakin gelabah aku di buatnya. Lagi 5 minit nak dekat pukul 10.00 aku mendengar bunyi motorsikal yang selalu Pak Cik Haziq bawa. Dan aku yakin Pak Cik Haziq sudah sampai di depan rumahku. Kedengaran Pak Cik Haziq memberi salam.

"Assalamualaikum" Pak Cik Haziq memberikan salam.

"Waalaikumusalam" Jawab ayah sambil membuka pintu umtuk melihat siapa yang datang memberi salam.

"Pak Cik kenalkan saya Mohamad Haziq kawan Izara." Kata Haziq sambil memadang pada ayah yang ada di depan pintu bersamaku.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience