Rate

Bab 10 Tentang Haziq

Drama Completed 203276

Di sebuah daerah di selangor kelihatan Haziq sedang berjalan di sebuah tapak pembinaan. Haziq sedang memantau projek pembinaan yang di lakukan oleh Syarikatnya. Syarikat Pembinaan ini asalnya milik ayahnya tapi sekarang ayah Haziq sudah memberi pada Haziq untuk menguruskannya. Kerana ayah Haziq bernama Rahim sudah tidak sihat.

Rahim di sahkan oleh doktor menginap kanser usus tahap 3. Rahim tidak lagi mampu menguruskan Syarikat pembinaannya. Hampir setiap bulan Rahim akan ada temujanji bersama doktor di hospital. Selalu Haziq akan menemani ayahnya tapi bila ia sibuk,ibu atau kakaknya yang akan menemani Rahim.

Selesai memantau di kawasan projek pembinaan yang di uruskan oleh Syarikatnya itu.Haziq berjalan ke arah keretanya untuk keluar dari tapak pembinaan tersebut. Haziq masuk ke dalam keretanya lalu ia pun menghidupkan enjin keretanya. Haziq memandu keretanya menuju ke arah rumah keluarganya.

Jam 5.00 petang Haziq sudah sampai di depan rumahnya. Rumah keluarga Haziq ini di bina oleh Rahim di atas tanah miliknya. Hasil dari kejayaan Syarikatnya. Rumah ini agak besar mempunyai 6 bilik tidur. 4 bilik di tingkat atas,2 bilik lagi berada di bawah. Di rumah ini mempunyai seorang orang gaji dari negara seberang. Tugas orang gaji ini hanya memasak dan mengemas sahaja.

Haziq keluar dari keretanya selepas mematikan enjin kereta. Keluar saja dari kereta Haziq terus berjalan ke arah pintu utama lalu membuka kasutnya sebelum masuk ke dalam rumah. Masuk sahaja ke dalam rumah Haziq terus menuju ke arah biliknya. Haziq membuka bajunya dan mengambil tuala untuk mandi.Selesai mandi dan memakai baju Haziq berjalan keluar dari biliknya untuk ke bilik ayahnya. Haziq ingin menjenguk ayahnya itu. Memang itulah rutin Haziq setiap kali pulang ke rumah dari tempat kerja.

Di dalam bilik kelihatan ibu Haziq sedang memicit-micit kaki Rahim ayah Haziq.

"Assalamualaikum...Macam mana keadaan abah hari ni?" Tanya Haziq pada ibunya.

"Macam biasa la abah kau ni Haziq. Tak reti duk diam ada saja yang ingin ia lakukan. Bila dah mula tak larat duk je la dalam bilik ni." Kata ibu Haziq bernama Samsiah.

"Ala abah bukan ada buat apa sangat pun. Cuma nak tengok pokok-pokok yang abah tanam dekat belakang rumah kita ni je." Kata Rahim.

"Asalkan abah suka dengan apa yang abah lakukan Haziq tak kisah." Kata Haziq sambil tersenyum memadang pada ibu dan ayahnya.

"Haziq kamu bila lagi nak menamatkan zaman bujang kamu tu. Umur kamu tu lagi 2 bulan dah nak masuk 30 dah. Kalau ada yang bekenan di hati kamu nikah je la. Jangan nak fikir perkara yang dah berlalu tu." Kata Rahim pada anak terunanya itu.

"Betul kata ayah kamu tu...Mak teringin nak merasa cucu dari kamu. Kerana kau saja anak lelaki dalam keluarga ni." Kata Samsiah ibu Haziq.

"Haziq risau akan terjadi macam bekas tunang Haziq dulu." Kata Haziq dengan nada agak lemah sambil mengingati bekas tunangnya dulu.

"Mak dengar bekas tunang kamu tu dah berkahwin dan ada anak sorang dah pun." Kata Samsiah.

"Kalau kamu risau sangat tentang hal yang terjadi pada bekas tunang kamu dulu. Abah cadangkan kamu nikah je senyap-senyap bila kamu dah jumpa perempuan yang kamu berkenan di hati. Rasanya tidak akan ada sesiapa pun yang tahu kalau kamu nikah senyap-senyap. Mereka pun tak akan usik isteri kamu tu kerana mereka pun tak akan tahu kamu dah nikah." Kata Rahim memberi pendapat.

"Nanti la Haziq fikir dulu macam mana. Lagi pun Haziq belum jumpa perempuan yang sesuai" Kata Haziq.

"Esok kamu akan balik kampung tengok Wan kan. Harap boleh cari calon isteri sekali." Kata Samsiah sambil memadang pada anaknya itu.

"Mak ni ada-ada saja la. Haziq pergi melawat Wan je. Lagi pun Wan pun dah tak berapa sihat. Lagi pun dah tugas Haziq gantikan abah dan mak untuk melawat Wan." Kata Haziq.

Haziq setiap 2 minggu akan pulang ke kampung tuk wannya. Semua ini atas permintaan ibu dan ayahnya.Kerana Rahim sudah tidak larat untuk berjalan jauh untuk melawat orang tuanya. Jadi Rahim meminta Haziq mengatikan dirinya supaya melawat ayahnya yang berada di kampung 2 minggu sekali.

"Kalau ada yang Haziq berkenan dengan perempuan yang ada di kampung lagi bagus. Haziq boleh nikah dekat sana tak dak sesiapa akan tahu Haziq dah ada isteri. Isteri Haziq boleh tinggal dengan Wan. Jadi orang tu tak akan tahu Haziq dah kahwin. Isteri Haziq pasti akan terselamat tak akan di gangu macam bekas tunang Haziq dulu." Kata Samsiah pada Haziq.

"Kalau ada jodoh Haziq akan bergelar suami juga suatu hari nanti. Okay la mak Haziq lapar ni nak makan" Kata Haziq sambil melangkah kakinya keluar dari dalam bilik orang tuanya.

"Kamu pergi la makan dulu. Bibik pun rasanya dah siap masak dah tu." Kata Samsiah sambil memadang pada Haziq yang berjalan keluar dari bilik.

Malam ini Haziq memikirkan apa yang di katakan oleh ayah dan ibunya tadi. Umurnya tak lama lagi akan memasuki angka 30. Selepas ia putus tunang Haziq tidak pernah lagi berkawan dengan mana-mana perempuan. Haziq tidak mahu apa yang pernah terjadi pada bekas tunangnya dulu akan terjadi pada perempuan lain. Untuk menyelamatkan tunangnya Haziq rela memutuskan tali pertunangannya. Haziq tahu bekas tunangnya itu benar-benar kecewa dan patah hati kerana dirinya memutuskan pertunangan mereka tanpa menyatakan sebab yang munasabah.

Dua tahun lepas Haziq mendapat tahu bekas tunangnya itu sudah pun bergelar isteri. Dan sekarang sudah mempunyai seorang anak yang comel.Haziq tumpang gembira melihat perempuan yang pernah bertahta di hatinya itu bahagia bersama suami dan anak. Mungkin itulah namanya cinta tak semestinya memiliki. Ia lakukan semua itu kerana cinta ia ingin melihat perempuan yang ia cinta bahagia. Walau pun bukan dengan dirinya.

Tiba-tiba di fikiran Haziq terbayang wajah gadis bernama Izara. Haziq tersenyum sendirian mengingatkan wajah Izara yang tanpa ada sebarang solekkan itu. Gadis tomboy yang bekerja di bengkel kawan baiknya Nordin. Izara juga adalah anak saudara Nordin. Haziq agak tertarik dengan sikap Izara. Haziq juga perasan setiap kali Ia datang ke bengkel Nordin mata Izara akan melirik ke arahnya. Tapi sudah hampir sebulan Haziq tidak pulang ke kampung Wan nya kerana agak sibuk dengan urusan pekerjaannya. Esok baru Haziq ada masa untuk pulang ke kampung Wannya.

Bersambung...

Agaknya ada rahsia apa ya sampai Haziq terpaksa memutuskan tali pertunangannya dulu.

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience