Rate

Bab 41 Pangilan Sayang

Drama Completed 203240

Kepala ku asik teringat kata-kata sepupu suamiku Ikwan. Aku memadang pada kad nama yang di berikan Ikwan padaku. Aku masukan ke dalam poket baju kurung ku.

Baju kurungku memang wajib ada poket kerana aku tidak suka membawa beg tangan. Jadi dompet dan telefon bimbit memang aku akan letak di dalam poket baju kurung bila pergi kenduri atau ke tempat yang memerlukan aku memakai baju kurung. Sebab itu aku lebih selesa pakai seluar panjang yang banyak poket. Senang nak letak harta karun aku tu.

Selepas semua saudara-mara sebelah mak mentuaku telah pulang ke rumah masing-masing. Barulah aku berkumpul bersama Wan, Mak Su,mak mentuaku dan suamiku di ruangtamu. Aku duduk di sebelah Haziq suamiku.

"Tadi Ikwan cakap apa dekat Zara?" soal suamiku tiba-tiba. Sambil matanya memadang padaku.

Dan aku juga perasan Mak Su,Wan dan mak mentuaku juga memadang padaku. Aku tak sangka Haziq dan yang lain perasan Ikwan datang berbual denganku. Dengan perasaan serba-salahnya aku pun menjawab pertanyaan suamiku itu.

"Ikwan dia... Dia bagi kad nama supaya Zara telefon dia. Sebab dia nak Zara kerja dekat rumah dia" kataku agak tersangkut-sangkut sambil jariku mula mengaru kepalaku yang tidak gatal.

"Habis tu Zara jawab apa dekat Ikwan?" tanya mentuaku pula.

Hati aku dah mula berkata-kata,kenapa dengan diorang ni tanya soalan dekat aku macam la aku buat salah.

"Zara cakap yang Zara akan akan tinggal dekat rumah ni,sampai Zara dapat keputusan SPM," jawabku berbohong.

Tak mungkin aku akan cakap tentang Ikwan nak buat aku isteri dia. Dan Ikwan nak bagitahu tentang kejadian yang menimpa Haziq 13 tahun dulu.

Aku juga sebenarnya ingin tahu apa sebenarnya yang terjadi 13 tahun dulu pada Haziq. Sampai Ikwan dan keluarganya seperti tidak suka pada Haziq. Tapi mereka masih boleh rapat dengan kedua mentuaku. Sampai bapa mentuaku nazak dan meninggal dunia pun mereka sanggup datang. Apakah Haziq telah melakukan kesalahan besar? Atau Ikwan saja nak buat aku ada perasaan prasangka terhadap Haziq. Aku sendiri pun tak tahu.

"Baguslah Zara cakap macam tu. Dapat la mak teman bersembang kalau Zara tinggal degan mak terus dekat sini" kata mak mentuaku.

"Mak,mana kakak, suami dan anak dia?"tanyaku bila perasan kakak iparku tidak ada bersama.

" Kakak kamu suami serta anak dia tidur dalam bilik atas. Rasanya diorang letih tu,perjalanan jauh bukannya dekat nak datang sini"kata mak mentuaku.

Lama juga kami semua berkumpul di ruangtamu sambil berbual apa yang patut. Petangnya kami semua sembahyang asar jemaah bersama-sama. Lepas itu aku,Mak Su dan mak mentuaku ke dapur untuk menolong bibik menyediakan makan malam. Tak lama kakak Haziq pun datang ke dapur untuk membantu juga.Tapi di larang oleh mak mentuaku kerana anak kakak iparku tu asik merengek dan menangis. Jadi mak mentuaku menyuruh kakak iparku menjaga anaknya saja.Untung kakak iparku ada anak tak payah nak tolong dekat dapur. Berkepit je dengan anak dia.

Sementara suamiku,wan dan anak maksu melepak di kazebo yang terletak di depan rumah.Masuk waktu magrib kami semua sembahyang berjemaah bersama. Selesai sembahyang magrib kami makan malam bersama.

Selesai makan malam dan selesai mengemas bekas makan tadi. Kami semua pun menunaikan sembahyang isyak pula. Malam ini di rumah metuaku ni tidaklah sunyi kerana ada Wan,Mak Su,anak Mak Su dan kakak iparku.

Aku lebih banyak mendengar apa yang di bualkan oleh mereka.Kerana aku bukan faham sangat apa yang di sembang oleh orang yang lebih tua dari aku. Untuk menghilangkan rasa boring, aku menemani anak kakak iparku bermain.

Lebih kurang dalam pukul 9.30 malam kelihatan anak kakak iparku ni sudah mula meragam. Mungkin kerana mengatuk dan ingin susu. Kakak iparku membawa anaknya itu masuk ke dalam bilik untuk menidurkan anaknya itu.

Aku lihat Haziq dan Wan masih bersembang berdua di ruangtamu. Manakala anak Mak Su dan suami kakak iparku pun sudah masuk ke dalam bilik. Wan dan anak Mak Su akan tidur satu bilik. Manakala Mak Su akan tidur berdua dengan mak mentuaku.

Aku mengambil keputusan untuk masuk ke dalam bilik.Kerana mataku juga sudah mula mengantuk. Aku dapat merasakan kehilangan bapa mentuaku adalah satu tamparan hebat buat suamiku dan mak mentuaku. Aku dapat lihat wajah mereka berdua masih kelihatan sugul. Mata mak mentuaku juga agak bengkak kerana terlalu banyak menangis. Untuk pertama kalinya juga aku melihat suami pujaan hatiku ini menitiska air matanya.Kerana kehilangan abah tercintanya.

Aku masuk ke dalam bilik dan mula memikirkan apa yang telah Ikwan katakan padaku siang tadi. Sebenarnya aku juga teringin hendak tahu apa yang membuatkan Ikwan marah sangat dengan suamiku itu. Kad nama yang di berikan Ikwan padaku telah aku simpan di dalam dompet duitku. Hampir sebulan aku berada di rumah mentuaku ini. Tidak sangka hari ini aku akan kehilangan bapa mentuaku buat selamanya.

Tentang apa yang di katakan oleh Ikwan siang tadi.Aku merasakan buat berapa hari ni biarlah aku tidak terlalu fikir sangat apa yang di katakan Ikwan. Aku memang ingin tahu tapi bukan dalam keadaan suamiku yang baru kehilangan abah tercintanya.

Sekarang ni aku ingin nak buat suami tercintaku ini menghilangkan rasa sedihnya. Kerana abahnya baru saja pergi buat selamanya. Sedang kepala otak aku asik berfikir, tiba-tiba pintu bilik terbuka. Aku menoleh ke arah pintu dan dapat ku lihat suamiku yang membuka daun pintu tersebut.

"Sayang tak tidur lagi?" tanya Haziq suamiku.

Aku tak menjawab pertanyaan suamiku itu kerana aku tergamam bila mendengar dia memanggil diriku dengan pangilan sayang. Aku macam tak percaya suami pujaan hatiku pangil aku sayang.Kerana selalunya dia akan panggil Zara je. Adui dah mula perasaan aku rasa nak melayang pula ni.

"Kenapa sayang diam je ni? Abang ada buat salah ke?" tanya suamiku lagi. Mungkin dia agak hairan kerana aku hanya diam tak menyahut.

Adui, pangilan sayang keluar lagi dekat mulut suamiku ini. Aku rasa hati aku dah cair dan berbunga-bunga.

"Bukan...Abang tak buat salah apa pun. Cuma Za...sayang terkejut abang panggil sayang tu," kataku agak malu-malu.

"Sayang suka abang pangil sayang ya" kata Haziq sambil tersenyum memadang wajahku.

"Abang ni sajalah,tentulah sayang suka" kataku tersenyum malu bila melihat wajah kacak suamiku ini.

"Kalau macam tu mula sekarang abang akan paggil sayang je la" kata suamiku sambil memeluk tubuhku.

Kenapa pula suamiku ni tiba-tiba jadi terlajak romantik pula dah malam ni. Bukan ke siang tadi dia kelihatan agak sedih baru kehilangan abah.

"Sayang,kalau boleh jangan rapat sangat dengan Ikwan ya. Sayang cintakan abangkan?"soal suamiku.

" Tentulah sayang cintakan abang. Abang adalah cinta pertama ayang"kataku sambil mencium pipi suamiku kerana geram.

Aku lihat Haziq suamiku mengukir senyuman yang agak lebar di bibirnya.

"Jika sayang terdengar perkara buruk tentang abang suatu hari nanti... Abang harap sayang akan terus mencintai abang seperti sekarang"kata suamiku sambil tangannya semakin erat memeluk tubuhku.

Aku merasakan ada sesuatu yang tak kena pada suamiku pada malam ini. Apakah suamiku tahu tentang apa yang telah Ikwan katakan padaku.

Bersambung...

Share this novel

Guest User
 


NovelPlus Premium

The best ads free experience